Cerita Hantu – Maut Dalam Locker

Langsuir

Err nie aku nak citer apa yang dah senior aku citer mase aku junior dulu.. Citer turun temurun ler nie.. Citer nie dalam era zaman 80an.. Citernya camni.. Akak K nie ade pakwe. pakwe dia tinggal kat umah sewa, tapi kak K nie tinggal kat hostel.. Jadi ujung minggu, dia selalu lerr melepak umah pak we dia tue.. Yer la.. Kalu dah berdua-duaan, mesti ade orang ketige.. So entah camne.. dok menurut sangat nafsu.. dia ngan pakwe dia dah terlanjur.. Errr tapi.. Bukan terlanjur.. Err bersekedudukan.. Lebih kurang cam tue la.. Sebab, kalu terlanjur, just sekali ajer kan??.. Ini tak.. Jadi macam suami isteri lak.

Jadi, satu hari tue.. Dah nak cuti panjang.. Last semester.. Jadi seme nak balik kg.. Jadi, bile balik ajer dari sekolah.. Senior yang lain seme dok berkemas nak balik kg.. Tapi kak K nie tak.. Dah seminggu owang nengok dia diam.. Tak nak cakap.. Murung ajer.. Ade prob, orang mengandaikan yang dia gaduh ngan balak dia.. Lantaklerrrr

Tengahari tue.. Tetibe dia cakap ngan kawan dia, Kak S, dia kate “S, bole tak ko kunci aku dalam locker aku nie??” Erk!! terkezut la pulak si kak S tue.. Ape kejadah lak dia suruh kunci nie kate dalam ati kak S “Err ko nak buat aper?? Ko dah kemas lum?? Err ko tak balik kg lagi ker? lagipun aku nak turun gie makan nie.. Pastu aku terus nak blah” Kate kak S pada kak K..”S, Aku balik esok.. Balak aku amik esok.. Aku skang nie tengah tension. That’s why nak release tension nie.. Errr tolon lerr aku.. Errr naik dari makan nanti.. Ko bukak lerrr” kata kak S.. “Oo.. Klerr ade nak release cam tue.. Cepatlerrr” So, kak S pun kunci lerr kak K nie dalam locker.. Nak dijadikan citer.. Lepas makan, kak S naik dorm amik beg terus blah.. Alamak!! kak S dah lupe kak K dalam locker.. Bayangkan!! sebulan lebih kak K dok menginap dalam locker tue.. Mau tak lemas.. Tak makan.. Tak minum.. Eeee tak kuase lerr aku nak buat camtu.. Cari nahas..!!!

So, sekolah dah mule.. Jadi.. Mana yang junior dulu dah jadi senior.. Jadi.. Mase datang kat hostel tue.. Ade ler bau yang amat kureng menyenangkan yang menusuk-nusuk lubang idung seme owang.. Jadi masing-masing dah masuk dorm.. Dalam dorm yang senior nie masuk.. Bau dia amat kuat.. Diorang pun rase tak sedap ati.. Diorangpun panggil le warden.

Warden datang dan nak bukak locker yang berkunci tue.. Sebab locker yang lain tue tak berkunci.. Warden tue kate.. May be ade binatang yang mati kot!! Warden tue pun kopak kan mangga locker tue.. Ha?? Masing-masing terkezut make terjeri-jerit lerr bebudak yang baru nak jadik senior tue.. Warden sendiri terkezut.. Yer laa dia kenal ngan kak K nie.. Warden nie terus call police dan panggil seme guru kat hostel tue.. Police datang same ngan ambulance.. So.. Bile dah dibedah siasat.. Hasilnye.. Didapati kak K sengaja masuk dalam locker tue untuk bunuh diri.. Sebabnye?? Dia dah termengandung.. Rupe-rupenye pakwe dia dah tinggalkan dia.. Jadi dia tak tau nak buat aper.. Dia buat care cam tue.

Locker tue, cikgu dah buang kat padang.. Tapi ternyata.. Kalu dah bunuh diri, memang bumi tak kan terime.. Mungkin itu yang terjadik pade kak K.. Tiap-tiap malam, orang akan nampak dia terbang masuk dalam locker dan mengaco seme student-student kat situ.. Setelah bende tue tak boleh nak dibendung lagi.. Cikgu amik keputusan nak bakar locker tue.. Mase cikgu bakar locker tue.. Mase tue terdengar suara orang merintih mintak tolong dan juga suara orang menangis.. isk! isk!! Aku plak yang sedih.. Cam biase.. Lepas tue, cikgu tue mintak parents kak K nie buat tahlil untuk ringankan sikit beban dia dalam kubur.. Al-fatihah.. Amin.. So.. Citer tue memang jadi turun temurun.. Senior akan citer pada junior, dan cam tuela hingga sekarang.

Credit : Sumber

Kisah Hantu – Tiga Kisah Misteri

cerpen.info (4)

Ada 3 kisah yang ingin aku kongsikan bersama korang di blog seram ni.

KISAH 1#

Kawan adik aku yang cite ni, aku gelar kan die Maya k. Maya ni dah berumahtangga dan warak orangnya. Satu hari tu masa bulan puasa die terdengar azan berkumandang.. Sangkaannya mungkin die dah terlepas waktu sahur. So dia kejutkan lah suaminya yang sedang nyenyak tido tu. Suami maya ni pun kelam kabut pegi ke surau berdekatan rumahnya tu. Maya ni pun nak amik wudhu tetapi. Bila die memandang ke arah jam di dinding rumahnya, baru pukul 3.30pagi!!! Hah??? Mana ada azan pepagi buta macam ni kan??!! Yang suaminya pula syok punya masuk surau, tengok-tengok surau sunyi je.. Dia pun kehairanan.. Kat surau tu ade sorang musafir yang berbaring di dalam surau tu. Suami maya ni dok tegur la. Pastu pak cik yang berumur lingkungan 60an tu mendakwa tiada azan dilaungkan sebab masih awal lagi waktu subuh.. Paginya Maya pun tanya lah jirannya, jiran dia cakap mana ada azan pagi tadi.. Bulan ramadhan tu beb!!!

KISAH 2#

Yang ni kawan adik aku, Nana punya pengalaman pulak.. Suami nana ni selalu outstation jauh-jauh dan kekadang memakan masa berbulan-bulan kalau outstation.. Kebiasaannya dia memang tinggal sorang je kalau laki die takda di rumah.. Satu hari tu seperti yang dijanjikan die menunggu kepulangan suami tercinta dia tu. Mengikot kata suaminya, beliau akan pulang hari ni..Ting Tong.. Bunyi bell kedengaran. Dia pun bukak lah pintu dan menyapa suaminya. Rindu lah kot. Seperti biasa lah dia akan melayan suaminya, menjalankan tanggungjawap seorang isteri kepada suaminya. Tetapi yang pelik suami Nana ni dok diam je. Tak bercakap walaupun sepatah kata. Muka pun pucat je. Nana tak nak menegur sikap suaminya itu takot mana tau suaminya itu keletihan akibat perjalanan yang jauh sehingga la keesokkan paginya nana menyediakan sarapan untuk suaminya tu.. tuk tuk tuk.. Nana mendengar ketukkan dipintunya. “Sapa lah yang datang pepagi ni” Dia pun bukak lah pintu dan alangkah terkejutnya dia apabila suaminya tercegat didepan pintu dengan membawa bagasinya!!! ” Eh, abang pegi mana bawa bagasi ni?” Tanya nana hairan??!!” Abang baru balik lah ni, letih”, jawap suaminya. ” Aiiii bukan abang dah balik ke semalam?” Tanya Nana lagi.. “Awak jangan nak mengarut”. Sepantas kilat nana berlari masuk ke bilik dan melihat dimana bagasi suaminya yang semalam suaminya bawak. TAK ADA!!! Die mencari-cari ole-ole yang suami die berikan padanya semalam juga tidak ada!!! Siapa yang die nampak semalam??? Sebab die yakin tu adalah suaminya.

KISAH 3#

Kisah terakhir ni diceritakan oleh seorang kawan adik aku yang bernama Fiza. Fiza ni mempunyai seorang anak lelaki berusia lingkungan 5 tahun. Pada hari kejadiaan tu suami fiza ni keluar lah bersama anak lelakinya tu dengan menaiki kereta untuk pergi ke masjid dan melakukan ibadat. Masa tu fiza tak boleh solat dan sedang menonton tV di ruang tamu.. Belum sampai 5minit suaminya itu keluar dia mendengar pintu dibuka, die melihat suaminya menjengah beliau tanpa berkata apa-apa.. Tak berkedip pun mata suami fiza tu. Fiza lantas bertanya, “Abang tertinggal songkok ke?” Tetepi suaminya hanya memandang fiza sahaja. Fiza pelik kenapa suaminya tak berkata sepatah pun. Kemudian suaminya berganjak dari pintu tu dan menutup pintu. Fiza terus berlari untuk melihat suaminya itu. Pehhhh die tengok kat tingkap kereta dan suaminya tiada di situ!!! Siape yang die lihat tadi??? Bila suami dia pulang ke rumah cepat-cepat die bertanya suaminya tentang kejadian itu dan suaminya menafikan sekeras-kerasnya yang die ada patah balik ke rumah.. Kejadiaan itu membuatkan fiza berasa takut jika tinggal bersendirian di rumahnya itu..

Ni je kisah yang aku dapat kongsikan dengan korang.. Ni pun aku tak letak nama yang sebenar tau sebab mereka tak izinkan.. Diharap korang dapat iktibar dari kisah-kisah yang aku paparkan di sini.

Credit : Dunia Seram

Apakah Pesan Roh Kepada Manusia?

Apakah Pesan Roh Kepada Manusia

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia.

Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata :

“Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut”.

Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu :

“Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh”.

Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu :

“Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh”.

Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.

Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan :

“Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya”.

Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.

Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan:

“Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku”.

“Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku”.

“Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku”.

Ada satu riwayat daripada Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka.

Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu.

Maka mayat itu menjawab:

“Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk daripada anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku”.

Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya.

Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.

Baginda Rasullullah saw bersabda:

“Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar. Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasullullah saw lagi:

“Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail as akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail as.Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail as akan menebarkan sayap di sebelah kiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya”.

Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah swt menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: “Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah swt”. Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada Allah swt dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain.” Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan. Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki.

Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu.” Apabila gagal malaikat maut mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir.”

Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah.” Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah swt.

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu.” Sebaik saja mendapat perintah Allah swt maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan Asma Allah swt. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah swt maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.

Abu Bakar ra telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar ra:

“Roh itu menuju ketujuh tempat:

  1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.
  2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.
  3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.
  4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.
  1. Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
  2. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
  1. Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat.”

Telah bersabda Rasullullah saw: Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:

  1. Orang-orang yang mati syahid.
  2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan.
  3. Orang berpuasa di hari Arafah.

Sekian untuk ingatan kita bersama.

Wallahualam

Credit : Sumber

Rasai Kehadiran Makhluk Halus

Rasai Kehadiran Makhluk Halus

Berikut adalah enam (6) tanda tanda kehadiran makhluk halus. Makhluk halus ialah sejenis makhluk yang tidak boleh dilihat dengan mata kasar oleh sebanrangan orang, namum kita boleh merasainya, kadangkala kita juga mampu mendengarnya.Makhluk halus biasanya berada di tempat-tempat kotor, berair, hutan, semak, belukar, rumah kosong mahupun di sekeliling kita jika dizinkan. Tanda-tanda kehadiran makhluk halus :

1. Perasaan aneh. Anda merasakan perasaan yang aneh bila berada di rumah. Merasa tidak tenang atau gelisah terus menerus. Atmosfera rumah anda terasa tebal, sempit atau berat.

2. Sering terdengar suara-suara aneh. Yang paling sering adalah suara ketukan-ketukan pada dinding rumah anda, kadang-kadang juga dapat terdengar langkah orang berjalan, berlari atau suara orang sedang mandi di bilik air.

3. Tercium bau-bauan. Biasanya bau bunga kubur iaitu bunga kenanga, harum malam atau bau bunga melati yang wangi, bau darah, bau busuk. Hantu yang mengganggu atau jahat biasanya kedatangannya disertai dengan bau busuk seperti bangkai atau sejenisnya.

4. Benda bergerak sendiri. Seperti perabot bergerak sendiri, malahan yang parah anda mungkin mengalami “gempa bumi dalam rumah” iaitu perabot bergoyang-goyang semua padahal tidak ada pergerakkan pada lantai rumah seperti gempa bumi.

5. Binatang peliharaan nampak gelisah.Seperti kucing, ayam, burung, ikan dalam akuarium, anjing. Dan lain-lain binatang peliharaan yang ada.

6. Kemunculan depan mata. Wah ! Yang ini paling menakutkan. Anda mungkin saja langsung ditemui oleh hantu untuk memberi tahu bahwa mereka ada di sekitar anda.

Hantu yang paling sering muncul di negara kita antara lain pontianak, pocong, hantu raya, hantu pelesit, saka dari keturunan kita, roh-roh yang tidak diterima bumi atau hantu tanpa kepala mengikut kepercayaan orang dulu-dulu.

Boleh juga dengan menaburkan garam kasar.Tapi awas ! Garam kasar boleh mencederakan dan membunuh hingga teruk makhluk-makhluk halus ini.Sehinggakan rumah anda akan berbau

hanyir akibat kecederaan makhluk halus tersebut akan membalas dendam.Jika anda tiada ilmunya jangan lakukan ini.Sebaik-baiknya pangilah mereka yang pakar dalam bidang ini.

Untuk menghalau hantu yang mengganggu rumah, banyak cara yang dilakukan orang terpulang kepada kepercayaannya. Namun yang terpenting tentunya kita harus selalu yakin bahawa Allah SWT Maha mengetahui disebalik setiap kejadian yang berlaku.

Credit : Dunia Seram

Cerita Hantu – Playground

cerpen.info (10)

Kisah kali ni tentang playground berdekatan rumah aku.. 4 tahun lepas kejadiaan ini berlaku dan sehingga kini masih segar di ingatanku. sebab kejadian ini juga la aku dan adik beradikku yang lain dilarang bermain disana oleh ayahku.. Takut-takut kami pula yang jadi mangsa.

Masa tu hari pertama kite menjalani ibadah puasa, aku dikejutkan dengan berita kematiaan seorang lelaki yang kurang waras. Aku agak terkejut juga ketika itu sebab petang sebelum tu aku membawa adik aku bermain disana.. Kematian lelaki itu akibat dihentak di kepala dengan objek keras sehingga mati, lelaki india berusia lingkungan 40an.. Setahu aku lelaki ni memang selalu merayau-rayau tanpa hala tujuan. Yelah, nama pun tak waras kan.

Semenjak kematian lelaki tua itu, playground tu memang sunyi. Tiada siapa yang mahu bermain disitu, tiada ibu bapa yang izinkan anak mereka bermain disitu. Ramai yang mendakwa ternampak lelaki india itu duduk di bangku playground tu, ada pula yang melihat lelaki india itu merayau-rayau sekitar playground itu.. Ketika itu kawasan perumahan aku ni memang agak sunyi lagi-lagi ketika waktu malam. Desas-desus itu membuatkan ramai orang takut melalui kawasan playground itu.

Dipendekkan cerita, kejadian ni berlaku semasa aku baru pulang dari kerja pada pukul 7.30pm. Masa tu aku naik bas je pergi dan balik kerja. Kebiasaannya selepas turun dari bas aku terpaksa berjalan kaki untuk kerumahku itu. Ketika itu aku memang lupa tentang kisah lelaki india itu. Aku pun melalui kawasan itu sendirian, tetiba aku terpandang playground tu dan aku nampak seorang lelaki india sedang bercakap sendirian.

Aku tak pernah melihat secara terang muka lelaki yang mati itu, jadi aku pun pandang dan manyangka lelaki itu sedang mabuk atau tak waras.. Tetapi tetiba bulu roma aku berdiri tegak.

“Pehal pulak ni” Aku membebel sendirian. Masa tu memang waktu senja pula tu. Makin lama suara lelaki itu kedengaran semakin kuat, dan aku dapat melihat lelaki itu melambaikan tangannya kepadaku sambil tersengih. Ngerinya aku tengok muka dia, muka dia macam ada banyak kesan luka dan parut. aku dah mula takut dan berlari tanpa mempedulikan suara lelaki india tu. Sampai sahaja dirumah, ibuku bertanya kenapa aku seperti dikejar perompak, aku pun menceritakan kejadian tadi kepada ibuku dan dia naik angin sebab dia sudah beberapa kali melarang aku melalui kawasan itu.

Aku ni pelupa orangnya.. Sejak hari tu aku tidak melalui kawasan itu jika aku berseorangan dan berjalan kaki. Playground tu sampai sekarang sunyi. Yang ada hanya lah beberapa orang budak sahaja yang biasanya bermain disitu. Mungkin mereka orang baru di kawasan tu dan tidak mengetahui apa yang terjadi di playground itu.. Jangan lah korang lalu kawasan tu pada malam hari.. Korang mesti akan dengar jeritan atau suara lelaki india itu dan kes kematiaannya itu tiada.

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Upsi Peristiwa 10 Oktober

Universiti Sultan Idris

Setelah hampir 3 tahun aku menuntut ilmu dekat UPSI dalam bidang diploma muzik, macam-macam kisah seram yang berlaku di UPSI antaranya kawasan tadahan air selatan, fakulti muzik dan seni persembahan (Fakulti aku) dan yang paling popular sekali adalah kawasan bangunan E-Learning kampus lama.

Aku tau korang yang baru masuk ni kurang ke kampus lama dekat Tanjung Malim ni, sejak adanya kampus baru dekat Proton City, kampus lama kurang digunakan. Yang selalu gunakan kampus lama macam biasalah budak muzik, PAKK, dan ada satu dua fakulti lagi yang masih kekal dekat kampus lama ni.

Berhantukah bangunan di UPSI ?

Perghh.. Jangan tanya macam tu, pada yang tak kena memang tak akan percaya benda-benda halus sebegini tapi bagi aku dan certain mates aku yang dah melalui perkara ini, boleh dikatakan ianya benar dan tak tipu la.

Sebab aku student music, so aku lebihkan sikit cerita yang ada dekat fakulti aku.

Sebagai pelajar muzik, fakulti tu dah jadi rumah no.2 kami. Siang malam practise kadangkala sehingga larut malam dalam 12.30 am sehingga 1.00 am. Tak lain tak bukan practise dan sebagainya.

Ada peristiwa seram yang berlaku dibahagian parking kereta sebelah belakang fakulti muzik bersebelahan dengan fakulti Seni, Area parking tu ada pokok-pokok agak besar yang merimbun sebagai tempat berteduh bagi yang bawa motor.

Nak dijadikan cerita, aku yang baru je habis practise malam dalam jam 11.30pm nak balik tetiba kawan pempuan aku sorang ni menjerit bila lalu dekat pokok tu. Mak Aihh.. Berderau darah dibuatnya . Rupa-rupanya dia menjerit sebab ternampak kakak pakai baju putih (pontianak) tengah bertenggek dekat atas pokok tu.

Haih.. Seriau dibuatnya , tak pasal-pasal panggil unit penerbit fakulti muzik untuk berikan bantuan. Jika nak diceritakan pasal fakulti muzik macam-macam area yang BENDA tu port. Dalam Panggung Budaya Fakulti muzik dan Seni persembahan, Tak boleh duduk dalam tu waktu maghrib, dikatakan laluan panggung tu “Jalan” untuk mereka (makhluk halus) menuju ke sungai belakang fakulti.

Bukan setakat tu jer, area bilik tradisional (Gamelan terutamanya ) lagi seram dekat pokok besar depan tu. kawasan loker tingkat 2 (Area bilik pensyarah ), kawasan bilik recital, pergh meremang aku cter ni. kawasan-kawasan ni kalau lalu siang pon rasa lain macam.. Sejuk jer dan suram.

Memang la benda-benda tu semua ada, tapi diri sendiri yang kena kuat untuk hadapi benda tu. hahaha..

Aku rasa aku nak sambung artikel ni dalam Kisah Seram Upsi 10 Oktober , Aku nak tulis panjang-panjang lenguh pulak jari ni, keep in touch, artikel ni aku akan update sebab malam ni aku nak study esok final exam dah.

Jadi kepada yang baca artikel ni, share-share lah dengan kengkawan lain agar semua dapat tahu mengenai kewujudan entiti asing yang berada di sekitar kawasan upsi terutama kampus lama yang terletak di tanjung malim.

Pada yang lemah semangat, tidak digalakkan untuk membaca artikel ini sampai habis, takut terbawa-bawa sampai ke mimpi tapi nanti korang rugi la sebab tak baca sampai habis.

Berikut merupakan pengalaman aku sendiri dan petikan-petikan dari cerita-cerita legend yang sempat aku salin dan jadikan bahan bacaan korang semua.

Wanita Berbaju Putih Muncul Di dalam Panggung Budaya, Fakulti Muzik dan Seni Persembahan

Kisah ini aku kongsikan secara terbuka dengan korang semua kerana benda ni berlaku pada tahun 2013 dan aku berada di tempat kejadian. 10 oktober 2013, Batch Pertama diploma muzik tengah buat reheasel untuk final project dalam panggung (Fippro2013), kejadian berlaku dalam tempoh masa 9.30 – 11.30 malam.

Yang mana reheasel sedang dijalankan, lampu gelap dan sebagainya, semua berada di tempat masing-masing dekat atas pentas. Malam itu semua yang terlibat memakai pakaian hitam termasuk krew (Aku jadi krew time ni), tiba-tiba, kami nampak ade kelibat perempuan berambut panjang memakai t-shirt putih lalu dekat kawasan tempat duduk penonton sekali lalu, Kehadirannya disertakan dengan bau wangi yang datang secara tiba-tiba dan hilang macam tu jer.. Huh. Siapa yang tak seram wei, yang penting , time reheasel tu, semua benda tak menjadi, spoil sana – sini .. huh dugaan2.

Sekelip mata jer hilang dan jadi persoalan pada kami siapa perempuan tu sebab tengok dari gaya, kami tak kenal siapa dia dan dari mana dia datang, Kalau korang nak tau, orang kata, Area panggung budaya tu laluan bunian menuju ke kampung mereka yang ada dekat sungai belakang fakulti muzik tu.

Cik Bedah Berkeliaran di Tadahan Utara Upsi.

Untuk kes yang ni aku tak dapat cari lagi, so korang ley la google mana-mana port untuk pastikan kesahihan berita ni, yang penting kawasan ni pernah dijadikan lokasi shooting drama yang meletop awal tahun 2014 ni.

Kes Bunuh Diri Wanita Mengandung.

”Kes perempuan bunuh diri tu yek… nanti ada satu tarikh setiap tahun ada nampak jelmaan perempuan nak bunuh diri kat bangunan lama tu… pompuan bunuh diri sebab ditinggalkan bf dalam keadaan dia ngandung tu ke? pernah dengar cerita daripada kawan serumah masa lawat UPSI dulu. masa tu stay 3 hari kat Kolej Za’aba. dah lupa kisah sebenar macam mana. yang pasti salah satu tempat jelmaan pompuan tu selalu datang mengilai kat belakang rumah diorang… yang ku tau tarikh hantu tu kuar kat upsi setiap 10 Oktober

Aku ada dengar orang cakap la…. kalau nak nampak antu tu pada tarikh 10 oktober tu, pada waktu tengah malam cuba tengok bawah celah kangkang tengok bumbung bangunan suluh budiman tu, akan nampakla.

Mati Terjun Bangunan.

kes budak nie bunuh diri sebab kecewa dengan pakwe dia yang hamilkan dia.. Dia terjun dari bangunan.. Tak leh bagi tau.. Bagunan tu stil ader.. Bilik pompuan tu pun masih ader.. Dulu tu bangunan asrama.. Now dah tak der asrama dalam kampus utama.. Anak dia plak dia letak kat loker.. Mati gak.. Setiap kali 10.10 roh dia akan merayau cari pensyarah yang hamilkan dia tu.. Semo lecturer disuruh tuk kosongkan bangunan canselori b4 maghrib (agaknya)

Credit : Sumber 

Kisah Seram – Kranji Dam

Kranji Dam

Nama saya, Faddy Seah. Saya ingin berkongsi pengalaman saya. Ini terjadi sekitar dua tahun lalu. Saya merupakan seorang penunggang motosikal. Saya ni jenis degil sedikit. Kalau saya marah atau bersedih, saya gemar beronda-ronda seorang diri ke satu tempat yang digelar “Kranji Dam”. Tempat itu berangin, sunyi, dan boleh melihat kawasan perairan Selat Johor. Apabila saya duduk di sana seorang diri, tenang hati saya.

Ada satu malam, saya tak ingat hari apa, teman baik saya S, mengajak saya lepak di “Kranji Dam”. Oleh kerana saya bosan di rumah, saya ikutkan saja. Boleh panaskan enjin motosikal saya sekali. Saya tak fikir apa pun kerana dah biasa beronda di tempat itu. Bila lepak, tak ada apa-apa yang terjadi. Apabila sampai waktu untuk pulang, saya terpaksa menggunakan tandas untuk sahut seruan alam. Oleh kerana dah lewat sekitar pukul 1 atau 2 pagi, dan tempatnya sunyi, saya suruh S tunggu saya betul-betul di depan pintu masuk tandas wanita. S seorang lelaki, jadi tak boleh teman hingga ke dalam tandas.

Tandas mempunyai dua ruang kecil, satu yang ada jamban duduk, lagi satu yang menyangkung. Bila saya masuk, saya perasan hanya saya seorang yang menggunakan tandas, saya pilih ruang yang ada jamban duduk. Bila saya sedang hendak keluar dari tandas, saya perasan di ruang sebelah bunyi jamban dipam, saya tak fikir apa-apa, mungkin orang lain menggunakan tandas sebelah. Bila saya dah selesai, nak cuci tangan, saya perasan pintu tandas sebelah tutup. Saya panggil S, dan bertanya:

“Ada orang masuk tandas eh?”

S kata, “Tak, tak ada orang yang masuk tandas ni tadi…”

Saya bertanya lagi, “Awak dari tadi tunggu di luar pintu tandas ni ke awak ada jalan-jalan ke tempat lain bila saya dalam tandas?”

S kata lagi, “Dari tadi saya di sini tak ada sesiapa yang masuk kecuali awak, lepas awak, tak ada orang lagi.”

Saya tak percaya kata-kata S, kerana kalau tak ada orang yang masuk selepas saya, siapa pula yang berada di dalam tandas sebelah kan? Kalau S memang dari tadi tunggu saya di luar pintu tandas wanita, mesti dia tak akan terlepas melihat sesiapa saja yang masuk. Saya pula tak mudah percaya benda-benda ghaib sangat. Saya kata pada S dalam bahasa Inggeris, “There is someone in the cubicle next to mine…”

S pun pelik kerana betul-betul merasakan bahawa tiada sesiapa yang masuk tandas selain saya seorang. Saya pun cuba membuka pintu tandas sebelah yang tadi terbuka. Kini pintu itu sudah dikunci. Kami berdua rasa pelik sangat, kerana pintu itu hanya boleh dikunci daripada dalam. Kalau tiada sesiapa yang masuk, macamana pintu terkunci? Bila saya sedang siasat, masih kedengaran bunyi air di dalam. Saya tak mahu endahkan sangat jadi saya cuci tangan di sinki, dah sedia nak keluar. Tiba-tiba kedengaran bunyi pam di tandas sebelah tadi, lepas itu pintu ruang tandas itu terbuka sendiri!

Saya lihat S, S pandang saya balik daripada pintu tandas itu, muka masing-masing terperanjat. Selepas itu, kedengaran paip air diputar dari sinki sebelah. Saya dah mula panik. Apa lagi, saya cabut lari, dengan S sekali lari secepat mungkin ke arah motosikal masing-masing. Naik motor terus kami pecut, tak pusing belakang pun, saya perasan S sedang menggigil sambil tunggang motosikalnya. Sampai di jalan utama dekat dengan kawasan perumahan baru kami berdua hentikan motosikal.

S masih menggigil dan dalam keadaan ketakutan berkata, “WHAT WAS THAT MAN, WHAT HAPPENED BACK THERE? IT WASN’T FUNNY!” Saya kata saya tak pasti, mungkin benda halus. Saya tak begitu panik kerana saya pernah mengalami peristiwa-peristiwa peribadi dengan benda halus sejak kecil lagi, untuk S, itu pertama kali beliau alami. Nasib baik tidak ada apa-apa terjadi pada kami bila sampai rumah. Kami lepak lagi sekejap di kolong blok kami sebelum pulang ke rumah masing-masing. Selepas pengalaman itu, saya masih ronda-ronda di tempat yang sama tapi saya tak akan menggunakan tandas di sana.

Sumber : Dunia Seram

Crappypasta – The Monster in the Pantry

The Monster in the Pantry

Saya telah menemui banyak kali dalam hidup saya bahawa kejadian aneh yang pokok dalam budaya manusia. Ghostly segala jenis jelmaan, UFO, Bigfoot dan lain-lain adalah semua menonjol dalam kehidupan kita, salah satu cara atau yang lain. Anda mungkin tidak fikir mereka semua yang sering, tetapi akhirnya terdapat kisah di berita, atau satu berita gembira yang lazat maklumat daripada rakan atau pejalan kaki yang membuat anda ingat keanehan itu. Pada masa tertentu atau lain, tidak kira berapa kali anda terlupa mengenai subjek tersebut, anda akan berfikir sekali lagi. Aku sudah lupa semua tentang monster tinggal di pantri ibu saya selama beberapa tahun. Aku sudah lupa tentang hal itu, iaitu sehingga kini.

Saya adalah hanya sepuluh tahun Bilakah saya telah terlebih dahulu diberitahu tentang monster. Ia adalah malam yang biasa di rumah saya – ibu saya dan saya menunggu ketibaan ayah saya dan saya membantu beliau masak makan malam. Saya melihat kembali pada kenangan ini lebih seperti yang saya menikmati Syarikat ibu saya dan sungguh gembira apabila ayah datang rumah setiap malam. Aku yang sempurna kanak-kanak, simpan satu ciri. Apa pun bermastautin di pantri ini akan mendedahkan dirinya, jika hanya terdengar, malam itu sangat.

Saya adalah memotong sayur-sayuran untuk ibu saya terkenal daging dan sup barli apabila saya mendengar menggaru di pintu pantri. Saya melompat dan hampir terputus salah satu daripada jari-jari saya dalam proses. Ibu saya memandang ke atas di pantri dan kemudian memandang aku dengan senyuman berkenaan. Aku memandang kepadanya untuk mendapatkan jawapan, melihat kerana aku tiada teori-teori peribadi mengenai perkara itu. Kita hanya datang dari pantri itu dan menutup pintu. Ada apa-apa di sana pada masa itu, dan apa-apa yang boleh dibuat dengan cara selepas. Mungkin tikus? Tidak, tidak. Bunyi yang terlalu kuat untuk menjadi seperti binatang yang kecil. Fikiran saya telah meletakkan untuk berehat apabila bercakap ibu saya.

“Tiada ia pergi lagi, menggaru di pintu pantri.”

“Apakah ‘ia’, ibu?” Saya bertanya, masih keliru.

“Saya tidak boleh tertentu, sweetie, tetapi ia telah berada di sini sejak kami pindah. Kadang-kadang ia calar pada pintu, masa yang lain ia knocks makanan daripada rak-rak. Beberapa malam itu tidak membuat bunyi sekali.”

Saya adalah bingung dan takut pada masa yang sama. Ibu saya perasan ini.

“Ia adalah apa-apa untuk takut kawan, madu.”

“Yang itu.. monster yang?” Walaupun kata-kata ibu saya telah hantar, saya tidak dapat tertentu bahawa mereka itu benar.

“Tidak, sudah tentu tidak.”

Tadi, dalam menggaru dimulakan sekali lagi. Saya melompat untuk kali kedua. Ibu saya kemudian berjalan ke pintu pantri. Aku sangat takut untuk hidupnya.

“Di sini. Lihat…”

Dia membuka pintu kerana calar itu berterusan. Sama seperti pintu menjadi terbuka, bunyi bising berhenti.

“Lihat, sweetie. Ianya hanya kerana takut anda kerana anda itu. Ada apa-apa perlu takut kawan.”

Tidak kira apa yang dia katakan, hati berusia sepuluh tahun saya tidak dapat membantu tetapi bangsa. Saya takut dan tidak dapat membantu. Selama bertahun-tahun, saya terus membantu masak ibu saya, tetapi saya tidak pernah sekali menjejakkan kaki kembali di pantri itu. Saya hanya tidak dapat membawa diri saya untuk melakukannya. Saya yakin bahawa perkara yang tinggal di situ adalah monster. Ketakutan adalah memelihara hidup oleh bunyi-bunyian yang kadang-kadang daripada apa-apa yang berada di situ. Saya akan cuba untuk mengabaikan ia, tetapi kadang-kadang saya perlu meninggalkan dapur. Akhirnya, bunyi-bunyi itu berhenti semua bersama-sama.

Kini sudah bertahun-tahun sejak itu, dan kedua-dua ibu bapa saya telah meninggal dunia. Ibu saya meninggal dunia akibat serangan jantung dan bapa saya meninggal dunia hanya minggu kemudiannya kanser paru-paru (dia sentiasa mempunyai satu tabiat buruk Merokok, walaupun di dalam rumah). Ia telah dijangka, seperti yang saya telah keluar masuk hospital selama beberapa bulan, melawat kedua-dua mereka. Dalam wasiat mereka, aku telah meninggalkan rumah, kerana saya anak tunggal mereka.

Saya mengambil masa cukup lama untuk datang kepada terma-terma dengan kematian mereka, terutamanya tinggal di rumah yang kami telah menghabiskan masa bersama-sama dalam masa yang begitu banyak. Walaupun sukar, saya akhirnya terima keadaan, dan ia menjadi lebih mudah untuk mengatasi banyak. Rumah itu sendiri tidak lagi mengingatkan saya tentang kematian mereka, tetapi sebaliknya mengingatkan saya sedikit kenangan di sana sini yang akan meletakkan senyuman kecil di muka saya. Kadang-kadang aku akan berjalan ke ruang tamu dan melihat ayah saya duduk di atas kerusi itu, menghisap rokok dan menonton TV. Saya kadang-kadang masih dapat melihat ibu saya memasak di dapur dan bersiap sedia untuk makan malam. Ini adalah perkara-perkara kecil yang memelihara saya pergi setiap hari. Saya benar-benar menikmati hidup di rumah lagi… sehingga satu hari nanti.

Saya telah hanya mendapat rumah dari kerja apabila ia berlaku. Aku duduk atas kerusi ayah saya dan flipped pada TV untuk berehat. Pemikiran kemudian terlintas di fikiran saya – selain daripada tembakau, saya sebenarnya telah menjadi bapa saya. Pemikiran yang benar-benar membuatkan saya tersenyum. Ini adalah apabila saya mendengar satu semua terlalu biasa, menggaru bunyi datang dari pintu pantri di dapur. Senyuman saya cepat hilang.

Saya melompat dan berjalan keluar ke dapur untuk menyiasat. Calar yang berterusan dan menjadi semakin kuat. Saya melihat pintu pantri, berharap jawapan akan melompat keluar pada saya, tetapi juga berharap bahawa apa sahaja yang berada di situ tidak akan melakukan perkara yang sama. Sudah tentu, kedua-duanya perkara-perkara ini berlaku, memaksa saya untuk benar-benar membuka pintu. Saya hesitantly berbuat demikian kerana calar itu pergi.

Banyak untuk saya menjangkakan, bunyi-bunyi itu berhenti dan saya dapati tiada apa-apa di sebalik pintu tetapi rak kosong dan penyapu yang lama. Ini adalah tepat apa yang berlaku apabila ibu saya membuka pintu tahun yang lalu. Beliau, bagaimanapun, mempunyai penjaga pintu, rak. Saya fikir saya subliminally tinggal jauh dari pantri, telah begitu takut itu sebagai seorang kanak-kanak. Makanan saya kekal dalam Kabinet dan peti sejuk, dengan apa-apa di pantri itu sendiri.

Saya telah tidak lagi takut kanak-kanak, tetapi pulangan daripada bunyi-bunyi yang menggaru masih tidak menyenangkan, bukan untuk menyebut mengganggu. Aku tidak mendengarnya selama bertahun-tahun sebelum ini, tetapi sekarang ia berlaku setiap hari, dengan lancar. Sebaik sahaja aku pulang dari kerja, tiada adalah menggaru. Kadang-kadang saya akan walaupun bangun di tengah-tengah malam ke suara itu. Ia tidak akan berhenti sehingga saya membuka pintu pantri. Maka sudah tentu bunyi bising akan terhenti, dan saya akan mencari apa-apa di sebalik pintu. Rutin ini berterusan selama hampir setahun, tetapi satu malam sesuatu yang berubah.

Saya adalah berbaring di atas katil, cuba untuk tidur apabila bunyi menggaru bermula sekali lagi. Saya menjerit dalam keadaan marah, tidak ingin meninggalkan keselesaan katil saya bagi apa-apa, sangat sedikit yang terkutuk bunyi bising. Oleh kerana itu, saya pula tidak bangun segera untuk membuka pintu pantri. Saya hanya diletakkan di sana, seperti letih sebagai pernah. Selepas beberapa minit, sesuatu yang ganjil berlaku. Bunyi menggaru telah berhenti. Sekarang jangan salah faham, ini adalah besar. Saya tidak mahu meninggalkan katil saya Walau bagaimanapun, tetapi bunyi bising telah pernah dilakukan sebelum ini. Saya sangat tertanya-tanya mengapa.

Saya bangun dari tidur dan meneroka ke dapur, memburu untuk mendapatkan jawapan. Apa yang saya nampak bimbang saya. Pintu pantri… ia adalah terbuka luas. Ini tidak mungkin, saya telah menutup lebih awal pada malam itu apabila saya mendapat rumah dari tempat kerja, kali pertama saya mendengar bunyi bising hari itu. Saya dengan pantas berpaling pantri yang ringan untuk mendedahkan apa-apa. Buat pertama kalinya sejak kanak-kanak, saya sangat takut daripada “monster” tinggal di dalam pantri. Apa pun ia sebenarnya adalah, saya fikir ia telah melarikan diri.

Saya mengkaji rumah dalam ketakutan selama hampir sejam, mencari apa-apa yang ia adalah yang sudah longgar. Aku sangat takut-takut sebenarnya. Selepas melalui lepas tiap-tiap bilik di dalam rumah, aku mengambil nafas sedalam dan mengumpul fikiran saya. Apa yang saya lakukan? Ini tidak masuk akal. Saya berada di memburu untuk sesuatu khayalan. Pasti, tiada adalah menggaru di pintu setiap malam, tetapi mungkin ia adalah tikus besar, atau rakun. Mungkin saya benar-benar pula meninggalkan pintu terbuka kali terakhir saya mendengar bunyi bising. Siapa tahu? Saya berjaya menenangkan diri saya sebagai I membuat cara saya kembali ke dapur untuk menutup pintu pantri. Itulah apabila saya melihat sesuatu yang saya tidak dilihat sebelum ini. Terdapat tanda-tanda yang mendalam gores pada bahagian dalam pintu. Orang-orang di sana tidak pernah sebelum. Bahkan sebagai seorang anak ibuku telah disemak untuk apa-apa tanda pada kayu dan terdapat tiada. Apa yang berlaku di sini?

Saya disandarkan ke ruang tamu takut, menjaga mata saya pada pintu pantri dan tanda-tanda awal yang misteri. Saya disapu mata saya beberapa kali untuk memastikan saya tidak melihat perkara-perkara. Saya juga mencubit diri sendiri untuk memastikan aku tidak bermimpi. Sesungguhnya, ia adalah semuanya terlalu nyata dan saya telah tiada penjelasan untuk itu. Selepas beberapa saat lebih banyak kekeliruan peribadi, saya menyaksikan sebagai seorang tokoh berlari ke pantri yang berkelajuan tinggi dan pintu ditutup belakangnya. Aku sangat terkejut. Saya tidak dapat membuat tahu apa yang sedang angka, tetapi saya berlari ke atas ke pantri ini dan membuka pintu untuk mengetahui.

Hatiku yang berlumba-lumba, aku membuka pintu dan menghidupkan lampu. Sekali lagi, saya dapati tiada apa-apa. Saya cepat matikan lampu, menutup pintu dan bertimbun sekumpulan barangan di hadapan, termasuk kerusi ayah saya. Saya berlari ke katil saya, dan bersembunyi di bawah perlindungan saya seolah-olah saya adalah seorang kanak-kanak lagi, takut setengah mati tentang monster tinggal di pantri ibu saya. Pengembaraan larut malam saya telah sampai ke penghujungnya.

Selepas adrenalin dan ketakutan yang tirus, saya telah dapat tidur sebentar. Saya bangun dan mengisi borang maklum balas bahawa apa-apa yang berlaku malam sebelumnya. Saya hanya lakukan apa yang saya biasanya lakukan; memakai pakaian saya, namun gigi saya, Makan Sarapan Pagi beberapa dan menuju ke tempat kerja. Aku cuba untuk menjaga di pantri dan residen sebagai jauh dari fikiran saya sebaik mungkin.

Sepanjang hari, saya mendapati ia sukar untuk fokus. Saya dapat hampir tidak berfungsi dengan betul, apatah lagi mendapat apa-apa kerja yang dilakukan. Bos saya perasan ini dan bertanya kepada saya jika saya ingin meninggalkan awal dan dapatkan rehat. Aku hampir menjerit perkataan “tidak” pada dia, merayu kepadanya untuk membiarkan saya tinggal. Saya memang mahu menjadi tempat berhampiran rumah saya. Nasib baik, dia wajib.

Walaupun saya telah dapat tinggal di tempat kerja, saya terpaksa jam keluar akhirnya. Walaupun saya letih, hari berlalu terlalu cepat, dan saya mendapati diri saya rumah sekali lagi. Saya ditakuti ia. Malah kenangan daripada ibu bapa saya boleh tidak membantu saya sekarang. Saya mahu apa-apa kaitan dengan rumah cursed ini lagi. Walaupun letupan batin saya, saya masih membuka pintu depan dan berjalan di.

Saya disambut dengan bunyi menggaru, tetapi kali ini ia adalah lebih kuat daripada ia telah pernah sebelum. Itu menggaru cepat bertukar menjadi sebuah gemuruh yang terhantuk di pintu pantri. Perkara-perkara yang saya telah bertimbun di hadapan ia telah benar-benar bergerak sedikit. Apa sahaja yang ia adalah itu adalah di sana benar-benar mahu keluar buat masa ini.

Aku sangat takut kerana saya telah di malam sebelum, tetapi saya juga sakit sebarang kesulitan. Saya adalah sedang ditolak melepasi cara saya dan saya perlukan itu semua untuk berhenti. Saya berjalan ke pantri ini dan dihapuskan perkara-perkara yang saya telah bertimbun dihadapannya. Menerangkan yang berterusan. Saya mengambil masa untuk mental menyediakan diri saya. Selepas beberapa saat, saya mengayunkan pintu yang terbuka.

Di sana, duduk di belakang pintu, ialah anjing. Ia hanya duduk di sana dan melihat ke atas saya dalam kekeliruan. Saya melihat di dalamnya dengan cara yang sama. Bagaimana ini boleh menjadi? Selepas memberi saya sekali ke atas, anjing itu berjalan kepada saya dan menciumi terhadap kaki saya. Secara semulajadi, saya sampai ke bawah dan haiwan kesayangan, sama seperti saya tentu anjing biasa tetapi anjing ini adalah tidak normal. Selepas beberapa minit untuk mengenali antara satu sama lain, anjing itu berjalan kembali ke pantri ini dan hilang sebelum mata saya sangat. Hal itu… itu hantu.

Takut saya telah tidak lagi wujud. Saya akan datang rumah kepada bunyi daripada menggaru di pantri di pintu dan saya akan tersenyum. Saya kini membuka pintu untuk tidak melihat apa-apa di sebalik itu, tetapi sebaliknya untuk membiarkan rakan baru saya. Dia akan berjalan di sekitar rumah dan meneroka seperti anjing biasa, dan beliau juga akan duduk dan menonton televisyen dengan saya dari masa ke semasa. Apabila seseorang datang, Walau bagaimanapun, beliau akan hilang. Dia seolah-olah jenis pemalu. Rumah adalah cukup lama dan telah agak beberapa pemilik sebelum ibu bapa saya, jadi saya menganggap lelaki kecil ini adalah hantu anjing yang pernah tinggal di sini. Saya rasa dia hanya tidak dapat melepaskan tempat. Tidak dapat saya; terutamanya sekarang.

Selepas beberapa minggu bermain dan Ikatan dengan anjing itu, saya menyedari bahawa saya mempunyai apa-apa untuk memanggil beliau. Saya berjalan kepadanya dan mula hastakarya Nya pada bahagian leher. Itu adalah tempat kegemaran beliau. Saya berfikir tentang hal itu untuk seketika dan kemudian datang dengan nama yang sempurna.

“Saya akan menghubungi anda… Monster.”

Credit: Christopher Maxim

Original Article In English The Monster in the Pantry

Hantu Gergasi suku Daya Mualang

cerpen.info (5)

Cerita Rakyat Kalimantan: Hantu Gergasi

Di suatu kampung yang terletak di dekat bibir Rimba belantara yang amat lebat serta tanahnya yang subur makmur dan tidak akan kekurangan segala sumber makan serta dikelilingi oleh banyak aliran sungai, hiduplah sebuah keluarga muda sepasang suami istri. Nama kepala keluarga muda ini ialah Demong Ranjuk dan istrinya yang cantik jelita, dan ketika itu sedang mengandung anaknya yang pertama. Walau tidak disebutkan namanya, istri Demong Ranjuk yang rupawan ini memiliki rambut lurus, mata bening indah, bibir merak merekah, pipinya selalu merah apabila terkena sinar matahari bagaikan kena getah kayu rengas.

Seperti warga kampung lainya mereka juga berladang. Demong Ranjuk memiliki kegemaran berburu, maka dia memiliki banyak sekali anjing yang dipelihara untuk berburu. Anjing-anjing Demong Ranjuk ini sangat cekatan dan gesit.

Pada suatu saat istri Demong Ranjuk yang sedang hamil ini mengidam yang agak aneh yaitu dia ingin sekali makan hati pelanduk (kancil) putih. Sudah berpuluh-puluh pelanduk didapatkan namun begitu hasilnya diperiksa, hasilnya nihil karena warnanya sama seperti layaknya hati binatang lain. Demong Ranjuk selalu menenangkan hati istrinya untuk bersabar. Istrinya akhirnya tetap bersabar juga, walau ngidamnya agak aneh.

Pasangan ini tidak lupa untuk selalu berdoa memohon petunjuk dari Petara (Tuhan) agar persoalan ini dapat di luruskan dan dijawab oleh Sang Petara. Tak lupa juga Demong Ranjuk untuk bertanya dan meminta bantuan kepada teman-teman dan tetua-tetua kampung tentang sebab musabab keanehan yang terjadi pada istrinya. Namun semua warga kampung menggelengkan kepala dan akhirnya menjawab tidak mengerti. Untuk menjawab segala teka-teki ini maka Demong Ranjuk sepakat dengan istrinya untuk berburu di hutan belantara dan bermalam di sana.

Pada suatu pagi yang cerah, sebelum matahari menyingsing, Demong Ranjuk telah berangkat ke hutan dengan satu harapan dapat menemukan hati pelanduk putih guna memenuhi ngidam istrinya. Dengan perbekalan yang sangat lengkap dan anjing-anjing pilihan, Demong Ranjuk pun berjalan melintasi hutan rimba belantara yang sangat lebat untuk pergi berburu.

Di suatu tempat yang agak lapang di bibir hutan, anjing-anjing Demong Ranjuk menyalak dengan suara yang sangat riuh ketika mereka melihat seekor babi hutan yang tua dan besar. Mendengar suara salakan anjing yang sangat ramai itu, Demong Ranjuk pun segera memberi semangat kepada anjing-anjingnya untuk terus mengepung buruannya itu. Terbersit dalam pikiran Demong Ranjuk kalau pada saat itu anjing-anjingnya sedang menyalak karena menemukan seekor pelanduk putih. Namun setelah akhirnya melihat bahwa anjing-anjing tersebut menyalak karena melihat seekor babi hutan yang sangat besar dan sudah bertaring panjang, maka Demong Ranjukpun bertekat untuk membunuh babi hutan yang sangat besar tersebut dan nantinya digunakan untuk membuat ramuan campuran daun ara bila sang istri tercinta kelak selesai bersalin.

Demong Ranjuk kemudian menancapkan tombaknya ke arah rusuk babi besar tersebut dan babi itu pun kemudian jatuh tersungkur, namun masih hidup. Kemudian babi itu bangkit lagi dan melihat ke arah Demong Ranjuk dan ingin menyeruduk Demong Ranjuk. Karena Serangan babi ini lalu Demong Ranjuk secepat kilat mencabut parang dari sarungnya dan mengarahkan parang tersebut untuk memotong leher babi itu, namun salah sasaran. Parang Demong Ranjuk yang tajam dan besar itu mengenai akar blungkak. Dan nasib sialpun dialami olehnya, parang Demong Ranjuk itu memantul dan malah memotong kepalanya sendiri hingga putus.

Kepala Demong Ranjuk yang terpotong itu kemudian terjatuh ke dalam jurang yang amat dalam. Namun tangan Demong Ranjuk terus meraba-raba untuk mencari kepalanya dan akhirnya tangan Demong Ranjuk berhasil menggapai kepala anjing berburunya yang paling besar. Dalam kepanikannya itu Demong Ranjuk akhirnya dengan nekat memotong kepala anjing itu hingga putus dan menancapkan kepala anjing itu ke lehernya dan keajaiban kemudian terjadi. Kepala anjing tersebut langsung menempel dilehernya dan menyatu dengan leher Demong Ranjuk. Dengan kejadian itu akhirnya Demong Ranjuk pun berubah menjadi ” Manusia yang Berkepala Anjing”.

Karena kejadian ini Demong Ranjuk pun malu untuk pulang ke kampungnya dan bertemu dengan istri tercinta yang sedang mengadung anak pertamanya. Dia sangat malu karena kenyataan pahit yang dialami dalam hidupnya ini, memang Demong Ranjuk masih hidup seperti manusia tapi kepalanya sudah berubah menjadi kepala seekor anjing. Dengan kenyataan ini akhirnya Demong Ranjuk memilih untuk hidup mengembara dan tinggal di dalam hutan secara berpindah-pindah. Dia juga membangun pondok untuk dirinya dan anjing-anjingnya. Di setiap pondok yang dibangunnya dia menanam pohong pinang yang dulu dibawanya dari rumah sebagai kenang-kenangan.

Dengan berlalunya waktu, Demong Ranjuk sudah bertahun-tahun tinggal dan mengembara di hutan dan keadaan tubuhnyapun mulai berubah. Tubuhnya ditubuhi oleh bulu merah dan rupanya menjadi semakin seram. Anjing-anjingnyapun berubah wujud menjadi burung-burung engkererek. Demong Ranjuk sekarang tidak berburu pada siang hari lagi akan tetapi berubah menjadi pada saat malam. Demong Ranjuk sudah berubah menjadi Hantu Gergasi.

Istri Demong Ranjukmelahirkan seorang anak laki-laki dan dan tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan dan gagah. Tak terasa waktu berlalu selama 20 tahun sejak kejadian di hutan saat Demong Ranjuk pergi berburu.

Pada suatu saat Istri Demong Ranjuk terkejut saat ia mendengar pertanyaan putranya yang menanyakan tentang keberadaan bapaknya kepada sang ibu. Istri Demong Ranjuk pun tak dapat membendung air matanya karena terkenang akan suami tercintanya yang telah hilang bagai ditelan bumi. Akhirnya istri Demong Ranjuk pun menceritakan keadaan sesungguhnya kepada sang anak tentang bapaknya. Mengapa sang bapak pergi dan bagaimana sang bapak berusaha mencari hati pelanduk putih yang diidamkannya ketika si anak masih berada dalam kandungannya.

Mendengar cerita itu, pada suatu hari sang anak pamit kepada ibunya untuk mencari sang bapak di dalam rimba. Atas permintaan itu, sang ibu memberi ijin dan petunjuk tentang sang bapak. kalau sang anak melihat pohon pinang yang tumbuh di dalam hutan itulah tanda-tanda yang telah ditinggalkan oleh sang bapak di dalam rimba. Setelah itu berangkatlah sang anak ke dalam hutan untuk mencari sang bapak. Di dalam hutan dia menemukan banyak bekas pondok dan pohon pinang. Dari bekas pondok ke pondok dia terus menyusuri jejak sang bapak.

Pada pondok ke tujuh , dia melihat pinang yang sangat lebat dan ada tanda sapa dari kejauhan. Di tempat itu sang anak melihat sesosok makhluk yang bertubuh manusia dan berbulu merah serta berkepala anjing, nalurinya menyatakan bahwa itulah sang bapak dan sang bapak juga merasakan hal yang sama terhadap anaknya. Mereka berpelukan untuk melepas rindu mereka dalam pertemuan itu.

Tiga malam sang anak tinggal dalam pondok yang dibangun oleh sang bapak. Sang bapak karena keadaanya yang memilukan tidak pulang, karena dia sudah berubah menjadi Hantu Gergasi. Dia hanya menitip salam untuk ibunya dan agar tetap tabah dan menerima kenyataan yang ada. Dan Sang Ayah meninggalkan pesan kepada anaknya untuk selalu diingat hingga ke anak cucunya nanti.

Pesan bapak kepada sang anak, yaitu: “Bila kalian nanti sampai ke anak cucu dan turunan kalian mendengar ada orang berburu dan memanggil anjing-anjing di hutan, segeralah kalian membakar sabut pinang agar kalian tidak menjadi sasaran buruanku.” Cerita ini menjadi mitos dalam masyarakat suku Daya’ Mualang. Hingga sampai saat ini jika orang Daya’ Mualang bermalam di pondok dalam hutan dan mendengar suara orang berburu malam dan suara burung engkererek, maka pasti mereka akan membakar sabut pinang agar Hantu Gergasi pergi dan berhenti, karena dia tahu kalo mereka masih keluarga dan orang Mualang.

Namun saat ini menjadi lain suara Hantu Gergasi itu telah hilang dan berubah menjadi suara gemuruh buldoser yang membabat rimba untuk di sulap menjadi perkebunan sawit.

(Apollonaris. Sumber cerita: Perua(alm), kampong:Tapang Pulau, Sekadau. Cerita ini juga terdapat pada subsuku Daya’ Rumpun Ibanik lainnya).

Sumber : Majalah Kalimantan Review,No:174/XIX/Februari/2010.http://www.myholidaysite.blogspot.com

Teror Pemilik Kalung Antik Perak

Teror Pemilik Kalung Antik Perak

Hari ini hari jadi saya. Kawan-kawan saya memberi saya banyak membentangkan, tetapi ada satu perkara yang menarik perhatianku iaitu satu Kalung antik Perak penuh dengan hiasan yang indah dan berwarna emas yang dimiliki oleh kawan saya yang tidak mahukan dia lagi kerana beliau berkata ada Kalung pemilik. Walau bagaimanapun, kerana penggunaan yang sedikit menendang andalanku akhirnya saya mendapat Kalung ini indah.

Keesokan harinya saya bercadang untuk memakai Kalung itu, tetapi entah bagaimana Kalung ini adalah apabila saya telah dimasukkan ke dalam laci yang lemariku yang ada sekarang tidak lagi dalam. Tetapi selepas beberapa minit saya mencari dia rupa-rupanya di sana dalam laci tersebut akan meletakkan tempat dalam sekelip mata.

 “Mungkin saya kurang scrupulous” saya berfikir kepada diri saya sendiri,

 “Ah…… Siapa yang peduli “saya berkata nonchalantly.

Kemudian kupakai Kalung tersebut dan saya melihat dicermin dan saya terkejut kerana saya melihat seorang gadis yang seolah-olah mahu mengambil Kalung ini. Tapi ianya seperti mukanya tidak pernah dilihat. Ianya seperti saya begitu mengenali wajah itu. Kutoleh kepala saya ke belakang tetapi tiada akan ada orang di sana.

“Mungkin juga ianya hanya halusinasiku sahaja atau ianya R…” Saya memberitahu kakak saya menelefon kerana potong.

“Kak… Abang… ada sesiapa yang ingin berjumpa dengan kakak… kak” menangis saya adik Rafael.

“Iya Rafael captious..” Balasku.

 Saya terbaik ke arah ruang tamu. Tetapi saya terkejut dengan orang-orang yang saya tahu tidak sama sekali.

“Adakah anda mempunyai Kalung berwarna emas dan Perak Balut kelihatan mempunyai sedikit?” Dia bertanya.

 “Ya… saya punya… Walau bagaimanapun, terdapat hal ehwal apa ya dengan saya?” Aku kata balik.

“Malah ianya Kalung Kalung yang dipunyai oleh anak saya yang meninggal dunia komited untuk membunuh diri kerana kecewa kerana kekasihnya yang bernama Doni dan Doni telah dikhianati dia oleh mempunyai hubungan sulit dengan Lala rakan.” Katanya sambil menangis.

Saya tercekat… Lala… Lala… Beliau merupakan seorang rakan yang saya fikir adalah baik. Kemudian beliau pergi semula ke Bunyi,

“Dan Adakah anda memakai Kalung adalah Kalung milik saya anak perempuan yang bernama Rin. Kalung ini telah diberikan oleh Doni “Sambungnya.

“Rin… Rin…” Ucapku vibrates perlahan-lahan tetapi, rupa-rupanya dia adalah kawan lama saya IE Rin.

“Tunggu… anda tahu Rin,” dia bertanya.

“Pasti… saya juga sangat biasa. Dialah sahabat kecil Walau bagaimanapun, kita dipisahkan pada kelas IX kerana beliau berpindah sekolah kerana ibu bapanya berpindah selepas di rumah.” saya kata.

“Apakah anda dipanggil Lianata?” Dia bertanya lagi.

“Ya… saya adalah Lianata” Sahutku.

“Ini adalah huruf terakhir yang saya dapati di atas katilnya untukmu”.

Saya mengambil kertas bahawa saya telah membaca kandungannya dan usang,

———————————————————————————————————————————

Kepada sahabat saya, Lianata…

Hai Lia…

Maaf ya…

Mungkin selepas anda membaca kertas kerja ini, saya telah jauh dari sifat manusia. Saya ingin memberitahu ini, tapi saya tahu anda sedang bersibuk dengan PR, sesuatu mengganggu ia kan haha. Doni bekas saya dikatakan layak lebih daripada memutuskanku saya Kekasih hanya untuk kepentingan wanita lain iaitu Lala.

Hah… Oh… Ya anda adalah sahabat saya, Lia adalah Tempahan terbaik dari yang baik. Lia apa saya memberitahu anda, anda seharusnya tidak pernah putus asa hidupnya Ya. Hanya Jangan pernah janji bagi pihak persahabatan kami.

CAP jari-jari lima Rin di

Sehingga sidang berita.

Rin

———————————————————————————————————————————

Menitis air mata saya sangat penuh dengan kehalusan. Rin ibu akhirnya meninggalkan rumah. Ujian… ujian… ujian…

“Apakah itu air merah” Aku berkata di dalam hati saya.

Air Kudekati menyerupai darah dan kucium melalui deria bau dan rupa-rupanya ia adalah benar-benar darah.

Bahawa malam tidak dapat tidur dan saya memutuskan bahawa esok aku akan pergi ke kubur rin untuk meletakkan barang-barang yang memang beliau, sebenarnya saya takut kerana dari terakhir saya dihantui oleh hantu Rin terus Daftar Masuk. jam 9.00 pagi saya masih bangun tidur satu tempat.

“Liaaa… Oh… Liaaa “kata hantu Rin.

“Rin… Sila jangan dihantui adalah saya”

“Hi… hi… hi… tidak akan rakan-rakan. Sebelum anda berdamai saya dengan Doni”

“Oh bagus saya… Adakah ia seminggu dari malam tadi dia pergi luar bandar dengan bapanya!” Seruku ke hantu dari Rin.

* Blush, Rin tiba-tiba hilang dan lampu kelipan. Mungkin inilah hari Tempahan sial dalam hidup saya.

Credit:Sumber

Kisah Misteri – RnR Lebuhraya Utara-Selatan

RnR Lebuhraya Utara-Selatan

Ape yang aku taipkan kat sini untuk kali ni adalah sumber yang aku dapat dari member aku sendiri. Kejadian ni berlaku kepada arwah pakciknye sendiri dan diceritakan semula oleh isteri si arwah.

Member aku ni asal dari Penang (seberang Prai) sebenarnye tapi ramai ahli keluarga, sedara mara dia berhijrah luar dari Penang dan member aku ni sendiri berhijrah ke Melaka pasal ikut abah dia yang bertugas di Penjara Melaka.

Kejadian ni berlaku pada masa cuti sekolah dan ketika itu arwah, isteri & sorang anak (masih bayi masa tu) join sedara-saudara yang lain untuk menghadiri satu majlis perkahwinan di Penang. Info yang aku dapat, ada 3 buah kereta termasuk kereta arwah ni yang ikut dalam konvoi tu.

Perjalanan dorang bermula dari Melaka kemudian singgah di Kuala Selangor untuk mengambil 2 orang lagi sedara yang tinggal di situ. Memandangkan perjalanan bermula agak lewat, jadik dah tentu lah dorang akan lalu kat highway pada waktu malam kan.

Perjalanan mereka pada mula memang tiada masalah hinggalah salah sebuah dari keta dorang memberi isyarat untuk berhenti makan di RnR yang biasa terdapat di highway. Ketika itu, dorang ni baru je melepasi RnR tapah. Dan… pada ketika itu jugak, arwah ada suarakan pada isterinya “Jauh lagi lah nampaknye kalau nak brenti makan. Mana ada lagi RnR lepas ni”, kata arwah. “Takpelah bang, jap lagi kita boleh brenti kat hentian tepi je. Bukan nak makan berat-berat pun. Takat makan buah pun jadik la”, jawab isteri (makcik member aku). “Mmm… ikutlah”, jawab arwah pulak.

Perjalanan diteruskan hinggalah dorang ternampak sebuah RnR yang besar dan ramai orang. 2 buah keta yang kat depan terus masuk ke susur RnR tu untuk brenti makan & rehat. Tapi masa tu arwah agak teragak-agak untuk ikut sekali sebab maybe masa tu dia tak lapar dan dia rasa agak pelik sket dengan keadaan RnR tu tapi memandangkan 2 buah keta yang lain dah menuju ke parking keta, nak tak nak arwah pun brentikan keta.

“Awak nanti jangan makan tau. Minum je takpe”, kata arwah pada isterinye. “Eh,kenapa plak bang.”, kerut dahi isterinye bertanya. “Alah, ikut jelah. Nanti abang bagitau sebabnye”, jawab arwah.

Driver & penumpang-penumpang dalam 2 buah keta yg lain memang duduk makan kat situ tanpa ada musykil ape-ape. Dorang tak duduk lama kat situ bila kenangkan perjalanan yg masih jauh. Adalah agak2 1/2 jam dorang bertapa kat situ dan kemudian masing-masing sambung balik perjalanan menuju ke utara.

“Hah, kenapa abang tak bagi saya makan tadi?”, tanya makcik member aku. “Eh, awak ni. Tak perasan ke tadi? Dalam ramai-ramai orang kat RnR tu, ada awak perasan keta lain kat RnR tu selain keta kita 3 buah. Logik ke, orang ramai tapi takde keta ke, bas ke, motor ke. Pastu, pakaian orang-orang kat situ selain dari kita semuanye seakan-akan sama kan. Lagi satu, perasan tak pelayan kat RnR tu terutamanye pompuan, semua muka dorang hampir sama. Tak pelik ke tu?”,terang arwah pada isterinye…

Masa ni barulah makcik member aku ni perasan. Patutlah, awal-awal lagi arwah macam teragak-agak nak brenti kat RnR tu. 2 buah keta lagi dah laju di depan meninggalkan dorang 3 beranak ni. “Betul lah bang. Baru saya perasan”, sambung sang isteri. “Hah, lagi satu. Kalau awak sempat paling lepas kita kuar dari RnR tu, awak leh nampak tempat tu gaung sebenarnye. tengok je lah sekarang, kita kat bukit kan?”, jawab arwah plak.

Meremang bulu roma makcik member aku masa tu bila dengar penjelasan dari arwah suami dia. 2 buah keta kat depan terus je pecut, maybe nak cepat sampai gamaknye sedangkan arwah tetap dengan pemanduannye yang agak perlahan masa tu (dalam 100km/j).

Tiba-tiba…

Tiba-tiba…  dengan tak memasal, enjin keta arwah mati. Masa tu keta tu hampir menghala ke terowong tol Jelapang. “Allahuakbar, kenapa lak keta ni?”, arwah merungut kecil. Isterinya nampak gelabah masa tu sebab 2 buah keta yang lain dah jauh ke depan.

“Awak tunggu je dalam keta. Jangan keluar kemana-mana. Saya nak tengok ape yang tak kena ngan enjin keta ni”, arwah mengarah isterinya. “Abang jangan lama2 tau”, jawab isteri yang mula rasa tak sedap hati. “Yelah.. yelah.. awak duduk je dalam keta”, kata arwah lagi sambil membuka pintu keta.

Bonet depan dibuka, arwah cuba check untuk tau ape masalah pada enjin keta dia. “Awak tunggu jap, saya nak pegi carik air. Radiator dah kering airnye ni”, laung arwah pada isteri yang duduk dalam keta. “Nak cari air kat mana bang?. Ni kawasan bukit ni”, jawab sang isteri. “Alah, pandai-pandailah abang nanti”, jawab arwah sambil memegang botol kosong yang diambik dari bonet belakang.

Makcik member aku kata, masa tu memang takde keta yang lalu. Sesekali adalah lori treler yang lalu. Takkan nak tahan kan. Kalau tahan pun, tak mungkin lori treler akan brenti sebab takut menggelungsur ke bawah bukit.

Agak lama jugak makcik member aku ni tunggu husband dia. Tiba-tiba… “Bam!!Bam!!” “Mak!!”, jerit sang isteri pasal terlalu terperanjat bila dengar ada bunyik yang kuat di atas bumbung keta seolah-olah bunyik buah kelapa jatuh… Anaknye yang kecik turut menangis terperanjat.

Makcik member aku ni mula gelabah. Untungnye, handphone arwah husband dia ditingglkan atas dashboard. Dia capai henpon tu dan call salah sorang sedaranya yang dah jauh di depan. “Halo, korang kat mana tu”, sang isteri mula bersuara. “Kitorang baru lepas terowong ni”, jawab suara dalam henpon tu. “Macam ni, keta abang rosak tepi jalan ni. Abang plak pegi carik air. Katanye radiator kering. Akak nak buat ape sekarang ni. Ada benda hempap atas bumbung keta tadi ni. Akak takut la”, jawab sang isteri lagi.

“Akak jangan kuar keta. Tunggu je dalam keta. Nanti kitorang tepon peronda. Tunggu tau, jangan kuar keta”, jawab suara dalam henpon lagi. “Oke-oke..”, jawab sang isteri.

15 minit kemudian, peronda lebuh raya ngan polis sampai. “Tenang sikit hati”, kata makcik member aku masa tu. “Puan ok ke? Kenapa brenti tepi jalan ni? Keta rosak ke?”, tanye sorang peronda polis. “Keta ni tiba-tiba mati tadi. Suami saya tengah pegi carik air. Dia kata radiator kering. Pastu tadi saya dengar ada bunyik yang jatuh atas bumbung keta ni. Ada ape-ape ke akat atas bumbung ni encik?”, soal sang isteri.

“Takde ape-ape pun puan. Takpela, puan boleh kuar dari keta sekarang. Nanti kitorang tolong carik suami puan”, jawab peronda polis tu plak. “Baiklah. Mintak tolong ye encik, carikan suami saya. Tadi dia pegi ke arah gaung tu tadi. Cari anak sungai agaknye”, kata sang isteri lagi.

Gerakan mencari arwah bermula. Masa tu kata makcik member aku ni, peronda tu cuma ada 4 orang aje (2 peronda lebuh raya, 2 lagi peronda polis). Agak dah setengah jam mencari tak jumpa, peronda-peronda tu berpatah balik ke arah keta dorang.

“Takde lah puan. Tapi puan jangan risau, saya akan buat laporan pada ibu pejabat”, kata peronda polis. Sambil-sambil tu, peronda lebuh raya masih lagi cuba mencari di sekitar keta plak.

“Cuba bukak bonet belakang keta ni”, arah salah sorang peronda lebuh raya tu. “Papp…” Bonet terbuka. “Encik, mari sini kejap”, peronda tu memanggil salah sorang peronda polis tu. “Hah, ada ape ni?”, tanye polis tu. “Ini encik”, peronda lebuh raya tu menunjukkan sesuatu didalam bonet keta. Polis tu cuma mengangguk kepala je, kemudian berjalan ke arah makcik member aku yang tengah tunggu kat keta peronda tu.

“Puan, banyakkan bersabar ye. Suami puan disahkan tiada lagi”, kata polis tu. “Apa??!!!”, airmata sang isteri mula meleleh dan kemudiannye terus dia meraung tanda faham ape yg disampaikan oleh polis tu.

Kemudian, sebuah trak polis & lori tunda sampai untuk settlekan masalah tu. Melalui polis tu, kepala arwah hampir putus dan hanya tinggal secebis daging sebesar jari untuk memisahkan kepala ngan badan. Kenduri kawen yg dorang patut hadir disatukan sekali ngan kenduri arwah. Dan sampai sekarang makcik member aku tu tak tau punca kematian/ape yang membunuh arwah suami dia. Cuma yang pelik, macam mana plak jenazah arwah boleh ada dalam bonet keta sedangkan selama dia duduk dalam keta tu, takde plak bunyik bonet dibuka atau ditutup….

Bila aku dengar cite ni dari kawan aku, rasanye misteri ni tak jauh beza ngan kejadian yang terjadik kat Karak kan…. minta maaf pasal cara penyampaian aku agak kucar kacir..

Credit : Sumber

Kisah Seram – Di Follow Hantu

Di Follow Hantu
Sebagai seorang mahasiswi tahun pertama ini tidak mudah. Banyak kali terpaksa pergi rumah dan tempat kerja tugasan yang diberi oleh bahagian kanan junior. Aku tahu bahawa tugas itu berguna juga ke Kolej saya di masa hadapan. Ia adalah hanya bahawa kita telah tidak lagi sudah biasa dengan suasana kampus pada waktu malam, mengetahui lagi walaupun satu semester.

Waktu itu petang 7. Pelajar-pelajar baru di Jabatan Pentadbiran Perniagaan dan Sains Politik sedang bekerja pada sebuah buku sibuk-sibuknya tentera di belakang bangunan M sambungan UI. Dalam kejadian pada tahun 2008, ia akan mungkin dikenang selama-lamanya ingatan saya.

Bangunan ini terletak di dalam bangunan di sebelah dalam sains politik graduan, biasanya bangunan ini sering digunakan untuk pelajar kolej yang mengambil program sambungan dari D3 untuk mendapatkan Ijazah Sarjana Muda. Bangunan M, biasanya sesak pada waktu malam, kini meninggalkannya kerana menjadi tiada sambungan ceramah di bangunan M.

Masa itu kedua-dua rakan-rakan saya telah sejuk untuk berjalan melepasi bangunan sampingan semasa berbual m. 7 melalui hampir keseluruhan bilik darjah di bangunan M telah sudah gelap oleh pengawal bangunan jika terdapat tiada kelas lanjutan. Secara mengejut apabila mereka melihat salah satu da bilik gelap di tingkat atas. Mereka lihat ada bayang-bayang hitam yang indah makhluk-makhluk seperti lelaki tua itu.

Malangnya, bayang-bayang hitam keluar dari tingkap dan terbang ke arah kedua-dua kawan-kawan saya untuk meneruskan. Mereka berdua berlari ke arah orang ramai kerana takut. Syukurlah apabila mereka bertemu dengan saya dan rakan-rakan saya lebih ramai pelajar baru, bayang-bayang itu pergi.

Mereka berdua menceritakan tontonan TV apa yang terjadi apabila saya bertemu, dan memandang rendah apa yang mereka rasa tadi. Selepas beberapa ketika, ia adalah hujan. Walau bagaimanapun, ia ternyata selepas kejadian di bangunan M, makhluk masih mengganggu kita

Selepas kami selesai, saya adalah kira-kira untuk pulang ke arah kost-an dalam badan-badan air tercemar. Malangnya oleh kerana hujan, saya terpaksa ambil kereta kawan saya dengan kedua-dua kawan-kawan saya yang baru-baru telah memberitahu pengalamannya. Kedua-dua kami bertolak dari struktur tempat letak kereta [2] terhadap badan-badan air tercemar. Saya sangat bernasib baik, apabila aku punya badan-badan air tercemar dan ke bawah, segala-galanya adalah aman dan tidak berlaku apa-apa, hanya sedikit kebasahan akibat hujan. Mengambil kedua-dua saya ambil ke arah perubahan yang melewati kampus sambungan lagi.

Apabila mereka lulus Tasik di Fakulti ekonomi, tiba-tiba dari kiri kereta mereka ada seorang wanita cantik berpakaian dalam cahaya yang merah. Mata tertutup dan panjang rambut berjalan menuju ke kereta dengan cepat. Mereka panik dan terpijak gas, sehingga apabila mereka lulus dari kawan saya yang sedang memandu rupa kepada penyampai maklumat.

Wanita berpakaian merah sedang duduk di kerusi belakang kereta mereka.

Mereka adalah kedua-duanya sangat takut pada masa itu, yang akan berfikir mereka mesyuarat di bangunan M dengan makhluk yang tidak jelas berbuntut ke dalam kereta. Sehingga mereka datang keluar dari pintu utama daripada UI, kawan saya yang sedang memandu kereta Menyorot kembali cermin pandangan belakang – dan ia sudah pergi dari kereta mereka.

by ManusiaBalon

Credit : Sumber

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.