Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.

Cerita Hantu – Gangguan Hantu Laut

cerpen.info (10)

Hantu Laut Di Changi Point – Kisah ini berlaku kira-kira dua tahun lalu, ketika itu aku dan temanku Sharul pergi memancing di muara Changi Point. Seperti biasa kami sampai tempat kegemaran kami kira-kira jam 12 malam kerana baru sahaja habis bertugas. Sesampai di sana aku terus persiapkan peralatan pancing dan terus memulakan balingan pertama sejurus kemudian.

Suasana malam itu agak terang dengan bulan mengambang penuh.. “tentu malam ni akan ada banyak ikan” Aku berkata sendirian. Sharul memacakan jorannya kira-kira 50 meter dari spotku, dia masih belum siap sedia untuk memulakan balingan walaupun aku sudah termenung lama menantikan gigitan pertama ku. “Maklumlah dia agak cermat orangnya”, lamunku…

Tiba-tiba aku tersentak dengan deringan lonceng di hujung joranku… Aku bergegas menuju ke arah joran dan membuat satu sentapan yang keras., lalu terus mengulung tali pancing kerana ada terasa ikan yang agak besar telah mengena joranku. Agak lama juga aku bertarung dengan ikan seberat 3 kilo itu. Selepas itu aku mendapat tangkapan  ikan yang agak lumayan sepanjang satu jam setengah. Kotak ikan ku sudah hampir setengah penuh.

Tetapi kira-kira jam 3 pagi aku mendapat satu gigitan yang kuat dari sebelumnya dan aku pun mengulung tali pancing ku sesungguh hati kerana terasa mungkin ikan yang dikailku seberat 5 kilo… huhuhu bestnya macam ni bisik hati ku. Tetapi kira-kira 5 minit kemudian tarikan ikan hilang “Alamak terlepas ikan aku”… Hamun ku sejurus. Tetapi yang sangat memelikkan aku… Begitulah seterusnya selepas ikan pertama ku terlepas. Setiap kali ada deringan lonceng aku terus sentap dan megulung tali pancing… Seperti awal ikan akan hilang diseparuh tarunggan… Ikut kiraku sudah 6 kali ia berlaku, aku mula merasa sangat hairan bin pelik… Macam mana ikan boleh terlepas sebanyak 6-7 kali selari?? ini mesti ada yang tak keta… Bisik hatiku.

Aku memanggil Sharul untuk memastikan sak wasangkaku… Memang betul begitulah terjadi bila Sharul mengambil tempatku menyentap joran… Ikan terasa mengena tetapi hilang sesampai digigi pantai. Persoalanya macam mana ini boleh berlaku tanyaku kepada Sharul, yang memang agak arif dalam bidang alam misteri dan pelik. Tanpa menjawap dia mengusap-gusap cicin dijarinya, membaca doa yang aku pun tak faham bunyinya dan terus melangkah kehadapan mengaup segenggam pasir laut sambil menyembur mentera. Sharul berpaling kepada ku lalu menyapa..”Kau jangan terperanjat bila ada benda yang keluar.. Buat bodoh saja ok?”… Selambanya pada ku. Dia terus melangkah ke gigi air dan menabur jauh pasir laut yang di genggam tadi dan tunduk mengocok air ombak seteru mementera.

Alangkah terperanjatnya aku dengan apa yang berlaku kemudian… Mula-mula seperti umpai-umpai hitam memenuhi sungai itu dan pelahan-lahan menjadi lautan rambut yang panjang seluas mataku memendang. Seketika kemudian terlihat susuk tubuh yang tegap bermata merah garang melirik keluar dari laut menuju ke pantai dimana Sharul berdiri… Oi panjangnya rambutnya dengan hanyunan tubuh ke kiri ke kanan… Sangat menyeramkan. Aku terasa gerum… Sehingga aku hampir mahu pengsan. Aku cuba cabut lari, tetapi kakiku terasa sangat lemah dan lembik seperti tahu “Jangan lari, nanti dia ikut kau”… Pekik Sharul… Kemudian dia berkata sesuatu kepada lembaga itu tanpa menuggu jawapan dariku.

Sharul dan lembaga itu tergegat agak lama, seolah-olah mereka sedang bersembang seperti kawan lama. Yang sangat menjadi peliknya tiada seorang pun berada di sekitar kawasan kami berada.. Sedangkan selalunya ketika hujung minggu begini mesti terdapat ramai penggunjung ditempat popular ini. Beberapa minit kemudian.. Lembaga itu menggangguk-angguk kepalanya.. Sambil Sharul menukat tangan seperti berdoa. Lembaga itu bergerak pelahan-pelahan, seraya melangkah kembali ke dalam laut dan hilang ditelan suasan malam yang kelam.

Sedetik kemudian Sharul memberi sebotol air mineral yang telah di jampinya, untuk menenangkan aku, dan berkata “Kau boleh terus pancing, dia takan kacau kau lagi”, dia lalu pergi ke tempat jorannya yang sudah lama ditinggalkanya. “Dia ni gila ke.. Ada dia suruh aku pancing sorang-sorang”… Bisik hatiku, aku pun apalagi… Angkat semua barang-barangku pergi ketempat Sharul mepancing. Kami teruskan memancing seperti seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku… Muai juga tankapan kami selepas peristiwa tadi, kita hinggalah sampai matahari terbit.

Bila selalu kita akan beredar pulang, seperti biasanya kita akan ke pasar Changi Village bersarapan roti prata dan teh tarik. Ketika itulah Sharul menceritakan padaku bahawa semalam Hantu Laut yang telah mencuri ikan-ikanku, tetapi setelah diseru dia berjanji tidak akan mengganggu kita lagi sampai bila-bila. Sharul mencadangkan kita kembali lagi ke tempat sama pada minggu akan datangnya… Aku jawap dengan cepat “Kirim salam sua beb”…!!!

Tamat

Credit : Dunia Seram

Kisah Misteri – Hantu-Hantu yang Malu

Van Jenazah

Tahun 2001. Aku baru grade. Diploma sains kesetiausahaan.. wallawei, susah nak mampus cari keje.  Last-last dapat jadik receptionist kat Timotel Hotel, Mersing. Tapi… Aku kene travel 1 jam dari rumah. ok jugak dapat keje, bapak aku dah jeling garang hari-hari mintak duit rokok.

Minggu pertama, ok. masuk minggu kedua, baru aku tau aku kene rolling shift.. yang paling syok tu, pergi pukul 3, balik pukul 11 malam. malam tu aku rembat balik, ade satu selekoh, kat kubur cine dekat driving school yang depan kubur kristian.. itu bende bergayut kat pokok yang berjuntaian atas jalan bergoyang-goyang ikut arah angin bertiup.. aku tak nak tengok, tunduk je bawak motor.. selsema mase tu, tapi dia punya bau busuk yang amat, macam lekat kat baju pulak hari lain pulak, kat konar lipat kubur cine jemaluang.. pukul 12 malam.. ade apek cine bawak bakul macam orang zaman dulu membijih lintas jalan..

Aku jalan je trus tada berenti hari lain jugak, kat kawasan lombong tinggal lepas jpj jemaluang… aku konar baring bawak laju, so tersuluhlah gerai jual Durian yang banyak kat situ.. satu gerai kat selekoh tu.. ade orang jual Durian..  pakai jubah hitam, lepas tu gantung ape ntah atas meja.. kat konar, aku tak tengok habis pun.. pulas habis terus takde tunggu lepas tu, aku dah goyang nak balik bile kene shift malam…. aku tunggu lori-lori besar lalu yang pegi je.. ikut blakang lori je. tapi kekadang dorang pulak berenti mengeteh kat jemaluang. terpakse tunggu lagi lori lain.

Mase tu aku naik  motor pakai tong kat blakang, satu hari tu terlanggar lobang kat lombong tinggal jalan jemaluang.. tercabut tong aku tengah jalan.. besok pegi keje jumpe tengah jalan baru aku ambik. tak brani aku berenti pungut malam tu. cubaan nampak sikit-sikit tu bleh tahan lagi.. yang tak tahan tu, tibe laa satu malam; nak dekat pukul 1 aku tunggu lori lalu malam tu, ingat nak saing.. tapi malam tu pulak.. macamane laa takde lori lalu. aku nekad redah je..

Sampai kg seri pantai.. aku ikut satu van putih.. buruk sangat van tu.. tapi sebab dia slow, aku pun follow laa.. lame follow sampai jalan kem iskandar.. aku tak tahan.. dah lah slow.. bau busuk macam van ikan pun ade. aku pun potong laa pasal dah konfiden bandar jemaluang dah tak jauh lagi dari situ.. tibe-tibe.. wallawei.. nampak tulisan jawi kat tepi van tu, aku jeling je.. berderau darah.. “Van Jenazah!” terus aku hembat sampai habis throttle.. aku yakin sangat van buruk tu tak bleh kejar punye sampai jemaluang mule-mule aku ingat nak tunggu lori.. tapi aku takut van tu pulak sampai lagi aku terus je laa pecut.. sume dah ok dah mase tu.. takut aku pun dah hilang bile sampai jalan sg ambat.. pasal dah dekat dengan rumah.

Mase aku turun bukit, kat depan balai polis sg ambat tu… tibe-tibe… sreeetttttttt… aku break sampai tekan sambil berdiri.. van jenazah tu dah ade depan aku!! dah lah slow, bile mase dia potong ntah aku tak tau.. chelake betul laa aku nak potong balik aku dah takut.. pas tu aku trus pusing balik sampai depan balai polis sg ambat. aku duduk depan pagar balai, telepon bapak aku suruh ambik. orang tua tu jugak datang ambik, aku balik saing dengan dia. lepas tu terus aku tak datang keje. serik. cukup 3 bulan aku keje, lain-lain bende nampak sikit- sikittakpe.. tapi yang ni aku tak boleh blah

 

Credit : Sumber

Kisah Seram – Ada Nampak Suami Saya Tak?

cerpen.info (15)

Aku ingin berkongsi satu cerita.. Dimana cerita ini ada sangkut pautnya dengan bulan ramadhan atau bulan puasa.. Orang cakap, bila tibanya kedatangan bulan ramadhan ini, semua makhluk halus (termasuklah setan) telah digari.

Jenab(bkn nama sebenar) merupakan seorang surirumah sepenuh masa dan baru 8 bulan mendirikan rumah tangga dengan pasangan hidupnya iaitu Jamil sorang nelayan. Mereka baru shaja pindah dirumah pangsa ditingkat 6, kerana sebelum ini mereka tinggal bersama ibubapa Jenab. Ibu Jenab terkenal dengan ‘kelazeran’ mulutnya hinggakan menjadi buah mulut sekitar kampung tempat mereka tinggal. Dan karena mulut ibu Jenab jugalah menyebabkan Jamil terpaksa mencari rumah baru, kerna tidak sanggup menerima cercaan daripada ibu mertuanya itu.

Dengan berpindah ketempat baru, bermakna bertambah jauhla untuk Jamil berulang alik turun ke laut mencari rezeki. Namun bergitu mereka kelihatan bahgia sekali biarpun masih belum menimang cahayamata lagi. Oleh kerana hasil pendapatan Jamil tidak menentu, dia terpaksa bekerja dengan lebih keras lagi untuk menyara kehidupan mereka berdua. Setiap pagi Jenab akan menyediakan ubi kayu rebus dengan kopi pekat sebagai bekal untuk suaminya Jamil bila berada dilaut nanti. Walaupun Jenab ditinggalkan oleh suaminya berhari-hari lamanya, namun begitu dia masih mampu untuk menjaga maruah dirinya.

Tidak jauh dari flat mereka, ada sorang pemuda.. Karim namanya.. Beliau merupakan sorang jagoan rempit (lumba motor) dan sorang jiwang karat roman picisan dikalangan gadis-gadis kilang. Karim bukan shaja ‘terer’ (hebat) dijalan raya, malah dia juga ‘terer’ mengayat awek-awek diflat tempat dia tinggal.. Dia tidak mengira muda, tua, bujang, janda ataupun istri orang semuanya dia sapu. Dia amat berdedikasi dengan ‘kerjayanya’ itu.. Namun begitu.. Hatinya sungguh terusik sejak 2 3 hari ini. Dia tidak mampu untuk melupakan sorang isteri muda yang cantik lagi gebu yang selalu ditinggalkan oleh suaminya.. Ya.. Tidak lain lagi iaitu Jenab.

Hampir setiap pagi.. Dengan berbekalkan motor kapcai yang berbulan ‘sangkut’ (tdk dapat bayar ansuran) Karim akan mengayat Jenab dan cuba untuk bermain cinta dengannya. Namun begitu cintanya tidak berbalas, kerna Jenab sangat setia dengan suaminya Jamil.. Dan menganggap Karim itu macam adik kandungnya sendiri.

Hari berganti minggu.. Minggu berganti bulan.. Jenab mulai risau dengan suaminya yang belum lagi balik dari laut. Kerana kesetiaannya, Jenab tetap menunggu dengan tabah dan percaya suaminya akan balik kerumah juga pada satu hari. Sehinggalah pada satu hari, Jenab telah jatuh sakit, kerana terlalu rindu dengan suaminya itu. Ibubapanya cuba membawa Jenab tinggal ditempat merek, tetapi Jenab selalu berkata “Takpe la mak ayah,Nab nak tunggu juga abang Jamil.. Lagipun Nab dah sediakan makanan kegemaran abang Jamil ni”.kata Jenab kepada ibubapanya. Serba salah ibubapa Jenab dibuatnya.

Setelah berbulan-bulan menanggung derita kerana rindunya kepada suaminya.. Jenab telah menjadi orang kurang siuman.. Kanak-kanak diflat tempat tinggalnya selalu mengacau Jenab dan menggelarnya bermacam-macam seperti Jenab gila laki dan Jenab hantu. Namun begitu Jenab tidak peduli dengan kanak-kanak itu.. Hampir setiap hari.. Tidak kira siang atau malam.. Jenab akan pergi kerumah-rumah sekitar flat tempat tinggalnya dan bertanyakan prihal suaminya..”Assalamualaikum, kamu ada nampak suami aku tak?” cam tu la ayat yang dia slalu guna. Tidak kirala la, kalau orang tidur skali pun.. Dia akan tetap mengetok tingkap atau pintu dan bertanyakan suaminya. Bila waktu malam sahaja.. Hampir setiap rumah di flat itu akan mendapat ‘kunjungan’ Jenab.

Sehinggalah pada satu pagi, penduduk flat itu dikejutkan dengan berita kematian Jenab yang terjatuh dari tingkat 6. Menurut autopsi yang dijalankan, Jenab meninggal dunia ditempat kejadian disebabkan tulang rusuk dan tengkoraknya remuk.

Setelah begitu lama, kisah tentang kematian Jenab telah mula berkurangan, kerana penduduk flat mulai sibuk dengan kehidupan harian mereka.. Lebih-lebih lagi pada bulan ramadhan. Karim yang pada dulunya sorang mat rempit telah mulai berubah, kalau dahulunya dia menjadikan waktu senja sebagai waktunya untuk melakukan onar dan maksiat.. Tapi sekarang bila tibanya bulan ramadhan.. Dia lebih gemar berada di surau membaca al-quran serta sembahyang berjemaah.

Satu maalm, semasa Karim asyik menonton berita jam 9.00 malam.. Dia terdengar seperti ada orang berjalan diluar pintu rumahnya.. Tetapi dia tidak mempedulikannnya.. Tok!tok!tok!.. Pintu rumahnya diketuk “Hish!siapala lagi yang datang malam-malam ni” kata hati Karim. Dia tetap tidak berganjak dari tempat duduknya. Tidak cukup dengan itu, tingkap rumahnya lagi diketuk “Hish!tadi di pintu, sekarang ditingkap pula. .Diorang ni tak tau ke aku nak layan cd ke tv ke ha?” Kata Karim lagi. “Hoi.. Dah orang tak jawap tu, maknanya tak nak layan la, Esok nak puasa lagi” Karim memarihi orang diluar tingkapnya.. Selepas itu dia terdengar orang bagi salam “Er.. Assalamualaikum.. Maaf menggangu.. Ada nampak suami saya tak..  Jamil”. Eh!Suara tu macam kenal, tapi dia kan dah lama meninggal??!!” kata hati Karim yang mulai takut.. “Ada nampak suami saya tak?” Suara itu masih lagi ada diluar tingkapnya. Karim tidak berani untuk menjenguk tengok keluar tingkapnya.. Dia membiarkan sahaja suara itu berlalu pergi.

Sehingga kini roh Jenab masih lagi merayau-rayau kesetiap rumah untuk mencari suaminya. Tidak kiralah.. Bulan ramadhan ka, bulan rejab ka.. Kerana kesetiannya.. Roh Jenab akan mencari suaminya tidak kira dimana sahaja. Dan jika pada satu malam, janganla korang berani menjenguk dipintu atau tingkap, jika mendengar ketukan dan salaman “Assalamulaikum, ada nampak suami saya tak?”

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Terjumpa Cik Langsuir Di Masjid Ubudiah

Terjumpa Cik Langsuir Di Masjid UbudiahKisah di berlaku di sekitar tahun 1996-97. Lama dah, tapi masih segar di ingatan, aku bersama rerakan bercadang nak memancing lampam di Sungai Perak. Sebenarnya sangat banyak port untuk memancing lampam di sekitar bukit chandan, tapi kami semua bersetuju nak memancing di belakang masjid Ubudiah pasal sana sesuai untuk aktiviti memancing beramai-ramai. Walaupun dengar-dengar cerita tempat yang nak dituju agak keras. Tapi disebabkan ramai, dan musim lampam tengok rancak, hantu setan tolak tepi dulu.

Nak di jadikan cerita, dalam ramai-ramai tu, ada seorang yang last minit kensel, pasal ada hal peribadi. kami pun ramai-ramai mengutuk budak yang tak jadi pergi tu kononnya dia tu penakut la, anak emak la, memacam la kene kutuk budak yang tak jadi pergi tu.

Malam tu, dalam jam 9 kami bertolak kesana, semuanya bawak motor pasal kereta memang tak muat. mana muat 8 orang naik kereta beb… hehehe…

Sampai je ke destinasi, kami semua kene turun melalui lereng bukit yang agak curam sebelum sampai ke tebing sungai yang berdataran. Lokasi sesuai untuk memancing. Turun je di tepi tebing, tanpa banyak cerita, semua pasang jorang dah letak umpan. Umpan pulak pakai perut ayam yang dah peram 2-3 hari, dia punya bau… wow, hehehe… tapi apa nak buat, itu makanan peberet lampam.. kami semua duduk berbaris di tepi tebing sungai.

Masa terus berlalu, ikan lampam dah banyak naik kedarat. tapi aktiviti memancing diteruskan, ikan tgh main, takkan mau berenti kot.. Tiba tiba..

plop ..!!! plopp…!!!

Bunyi air dilempar batu-batu kecil. Mula-mula kami semua tak endahkan bunyi air tu, sebab ingatkan bunyi air sungai berkocak, tapi lepas diperhatikan betul-betul, kami dapati bunyi itu terhasil dari batu yang dibaling kedalam sungai.

Pada mulanya, semua orang pakat-pekat buat tak tahu je dengan kejadian tersebut, tapi makin dibiarkan makin menjadi-jadi… yang herannya, kami semua duduk sebaris dan kami semua duduk dekat dengan tebing sungai, kalau nak diikutkan logik akal, takkan sorang pun yang tak kena baling dengan batu. power betul orang yang baling tu.

Dan kami mulanya ingatkan orang yang baling batu itu adalah kawan kami yang tak jadi pergi, tak puas hati kene kutuk punya pasal, saja je datang senyap-senyap dan nak takutkan kami semua. jadi, semua orang pun bangun dan berjalan kearah lereng bukit untuk melihat samada ada tak orang menyorok kat situ. cari punya cari tak ada.

Ada la dua-tiga orang yang mulutnya mak babak dia tak ambil insuran dulu dah start maki hamun orang yang baling batu tu.. Hati memasing mula rasa tak sedap. kita orang pun patah balik ke tepi tebing dan duduk. Baru je letak punggung kat atas tanah..

Bedebab..!!!!

Seketul batu sungai bersaiz lebih kurang bateri kereta jatuh betul-betul dekat tempat kami berkumpul, besar bateri kereta beb, kalau kena kepala tak tau la.. terus semua bangun dah tengok ke tepi lereng, masa itulah kami nampak bebola api, sedang berpusing ligat betul-betul di tepi tebing. aku pulak time tu dah tengok kira kanan, kalau sorang start lari.. aku pun lari jugak.. takkan nak tunggu kot.. tapi nak lari kemana, sungai? mana nak lari… tu yang terpacak je semua tu..

Nasib baik ada sorang yang agak brave, dia azan… elok jer dia melaungkan azan, bebola api tu terus berputar ligat dan terus terbang melangkaui kepala kami semua menuju ke seberang sungai.. masa dia terbang atas kepala tu, semua otomatik meniarap atas tanah takut kene sambar, angin memang kuat time tu dan kami memang nampak dia terbang menyeberang sungai perak menuju ke seberang…

Terus semua bangun packing barang pancing terus balik, yang kelakarnya, masa packing semua berlagak cool, masa nak naik lereng bukit, sekor-sekor kelam kabut nak naik dulu.. dan yg paling tak bestnya, bila dah sampai ke motor, baru perasan yang ikan lampam tertinggal.. sorang pun tak berani nak patah balik amek.

sumber : Dunia Seram – carigold

Cerita Hantu – Teksi

Taxi Misterius

Pengalaman seram yang tidak mudah saya lupakan ini berlaku 12 tahun yang lalu dan sukar dipercayai. Tetapi ia adalah suatu kejadian yang benar benar saya alami semasa baru sebulan saya berpindah ke blok 13, Eunos Crescent. Ketika itu kawasan tersebut belum membangun pesat seperti sekarang.

Waktu itu selepas maghrib, saya bersama kakak yang memandu kereta dalam perjalanan pulang dari membeli pakaian kumpulan nasyid Alsyahidah kami. Setibanya dipersimpangan Bedok/Chai Chee, kereta kami tiba tiba membuat ragam. Apalah daya kami sebagai wanita untuk membaikinya. Saya terus berlari mencari telefon awam untuk menghubungi abang saya untuk mendapat bantuan. Malangnya beliau berkerja shift malam hari itu. Kakak terus membuat keputusan meninggalkan keretanya ditepi jalan sahaja, menantikan hari esok.

Kami terus berjalan perlahan lahan disepanjang Bedok/Chai Chee sambil melihat lihat kalau kalau ada teksi kosong. Setelah penat berjalan kami terus berhenti mengharapkan kedatangan teksi. Yang menghairankan, hampir satu jam kami menunggu, tak sebuah teksi pun kelihatan. Dalam keadaan bosan menunggu, tiba tiba entah dari mana, muncul sebuah teksi yang berhenti betul betul dihadapan kami sedangkan saya tidak pun menahannya. Tanpa berlengah kami terus menaikinya sambilo mengucapkan rasa syukur.

Dalam teksi entah mengapa terlalu banyak cerita yang kami bualkan sehinggakan kami tidak sedar masa berjalan. Setelah saya melihat jam ditangan, barulah saya sedar hampir satu jam kami berada dalam teksi berkenaan dan masih belum tiba ketempat tujuan kami, sedangkan perjalanan dari bedok/chai chee ke eunos crescent hanya memakan masa kurang dari 20 minit sahaja. Saya segera mencuit kakak saya bertanyakan akan keganjilan yang kami rasakan dan tempat yang dilalui benar benar tidak kami kenali langsung.

Kakak memberi isyarat menyuruh membaca apa sahaja ayat al-quran yang kami tahu. Terkumat kamit mulut kami. Sempat jugak saya bertanya, “Apek kami nak ke Eunos Crescent! Lu bawak kemana ni?” Apek tadi hanya menganggukkan kepalanya. Bertambah gementar saya seperti hendak menangis rasanya saya. Kami cekalkan hati, terus membaca apa saja ayat ayat yang kami ingat. Tiba tiba, kami seperti keluar daripada dunia lain. Teksi tadi terus membelok ke Eunos Crescent. Tanpa perlu kami memberitahu pemandunya, teksi itu terus berhenti betuk betuk dihadapan blok kami. Tanpa berlengah, kakak saya yang duduk ditepi pintu, seperti terjun sahaja dari teksi dan saya terus menghulurkan wang $10 kepada pemandunya.

Waktu saya menghulurkan wang, alangkah terperanjatnya saya apabila menyedari pemandu teksi tersebut adalah seorang tua yang benar benar sudah lanjut usianya. Kelihatan sejuta kedutan ditangannya. Sayangnya saya tidak dapat melihat langsung wajahnya. Dia seperti cuba memalingkan mukannya ke arah lain. Tanpa bersuara, pemandu itu menolak wang pemberian saya dengan isyarat.

Dalam ketakutan dan kehairanan, terdengar kakak saya menyuruh saya turun dari teksi waktu itu dengan segera. Saya, yang dari tadi terasa seperti terpaku, terus turun dari teksi tersebut tanpa menutp pintunya kembali. Alangkah terperanjatnya kami, kerana hanya beberapa tapak saja kami melangkah apabila kami menoleh, teksi sudah tidak kelihatan lagi. Menurut penerangan kakak saya, sewaktu turun dari taksi tadi, dia terperanjay apabila menyedari sebenarnya kami bukanlah menaiki teksi, tetapi sebuah kereta yang usang pada pandangan nya, Waktu itu saya melihat jam tangan hampir puku; 11.30 malam. Alangkah anehnya, perjalanan dari bedok/chai chee ke eunos crescent mangambil masa tiga jam.

Sumber : Dunia Seram

Kisah Seram – Hantu Sang Admiral

Hantu Sang Admiral

Tanggal 22 Juni 1893 pukul 15.34, Vice Admiral (Letnan Jenderal) Sir George Tryon, beserta seluruh kru kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris Victoria yang ditumpanginya tewas tenggelam di Laut Mediterania

Namun pada waktu yang sama, jauh di daratan Inggris, sejumlah besar tamu kehormatan mengaku melihat sang jenderal melintas di tengah pesta yang digelar istrinya!

Peristiwa itu menggemparkan Inggris Raya menjadi satu misteri kemunculan arwah yang sempat menarik perhatian sejumlah “pemburu hantu” dan ilmuwan. Apakah hantu itu benar-benar ada? Ataukah wajar, arwah orang yang baru meninggal menampakkan diri di rumahnya? Atau barangkali ini hanya halusinasi? Namun puluhan saksi mata memberi detail yang sama tentang sosok sang jenderal yang terlihat muncul sore itu…

Tragedi karamnya kapal perang Victoria menjadi satu kajian penting dalam sejarah militer Inggris dan satu tragedi tabrakan kapal terburuk dalam sejarah pelayaran Inggris yang pernah menyandang gelar “Raja Lautan”.

Peristiwa itu terjadi 114 tahun lalu, melibatkan dua kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris, Victoria dan Camperdown. Kedua kapal ini adalah bagian dari Armada Tempur Gugus Tugas Mediterania yang terdiri dari 10 kapal penjelajah bersenjata berat berbobot 10.000 ton.

Kapal perang Victoria (berbobot 10.420 ton) termasuk kapal baru (diluncurkan 1887) dan dipersenjatai dengan dua meriam berat Amstrong 16,25 inci (masing-masing seberat 110 ton). Keduanya di tempatkan dalam satu kubah meriam bagian depan, sebagai “revolusi” senjata pada tipelogi kapal-kapal perang Inggris.

Sementara Camperdown, kapal yang berbobot 10.600 ton itu dilengkapi empat meriam kelas menengah kaliber 13,5 inci (masing-masing meriam seberat 67 ton). Keempatnya ditempatkan di dua kubah meriam kembar bagian haluan dan dua kubah meriam kembar di bagian buritan.

Armada Tempur Gugus Tugas Mediterania Angkatan Laut Inggris ini dijadwalkan untuk melakukan latihan manuver tempur di lepas pantai Syria di dekat County of Tripoli (daerah administrasi Syria yang kini bagian Lebanon). Dalam latihan ini, armada dibagi menjadi dua divisi yang masing-masing diperkuat lima kapal tempur.

Kapal Victoria memimpin divisi pertama di bawah komando panglima armada Vice Admiral Sir George Tryon. Sementara Camperdown memimpin divisi kedua di bawah komando wakil panglima armada Rear-Admiral Markham.

Petaka terjadi pada 22 Juni 1893 sore. Saat itu, Tryon memerintah kedua divisi kapal untuk membentuk formasi kolom sejajar yang rapat. Namun dalam sebuah situasi kritis, akibat miskomunikasi dan kesalahan perhitungan yang fatal, dua kapal terdepan dalam kolom melakukan manuver berbahaya. Kapal Victoria dan Camperdown melaju dalam kecepatan penuh saling mendekat dan berhadapan.

Menyadari kesalahan fatal dalam formasi dan ancaman tabrakan, George Tryon memerintahkan Victoria untuk segera mundur dengan kecepatan penuh. Ia juga mengirimkan signal pada Markham di kapal Camperdown untuk melakukan tindakan yang sama. Namun Camperdown terlambat merespons akibat kebingungan terhadap komando yang berubah-ubah, sementara Victoria melakukan gerakan mundur. Tabrakan pun tak terelakkan. Haluan depan Camperdown menghantam lambung Victoria. Kedua kapal penjelajah berat itu terguncang hebat.

Namun naas melanda Victoria. George Tryon menduga kapalnya hanya mengalami kerusakan ringan dan memerintahkan kru melakukan tindakan melambatkan gerakan. Namun dalam hitungan menit, air menerobos masuk ke dalam kapal dari rekahan lebar di lambung kapal. Dalam situasi kritis, tak ada waktu lagi untuk melakukan evakuasi penyelamatan. Pukul 15.34, Victoria pun tenggelam bersama 357 personel Angkatan Laut Inggris berikut komandannya Sir George Tryon tewas tenggelam. Masih terdengar kalimat terakhir Tryon: “It’s all my fault!” (semua ini salah saya).

Sementara di kediaman sang Admiral di kawasan Eaton Square London pukul 15.30, sejumlah tamu kehormatan dalam jamuan yang diadakan istri George Tryon melihat sosok Sir George Tryon. Mereka mengaku dengan pasti telah melihat sang admiral dalam pakaian kebesaran lengkap Angkatan Laut Kerajaan Inggris melintas di dalam ruangan rumah tersebut.

Sang istri kaget dan mengatakan bahwa suaminya saat itu sedang bertugas di Perairan Mediterania. Adalah mustahil bahwa sang sumai bisa terlihat di rumah sore itu!

Hantu-hantu di Laut

Ada sejumlah fenomena paranormal yang mengejutkan dunia. Tentang kisah hantu, roh, dan arwah penasaran yang berhubungan dengan dunia pelayaran dan laut. Sejumlah penelitian ilmiah dilakukan, sederet teori diajukan, namun apakah fenomena ini merupakan anomali atau poltergeist?

Dalam catatan dokumentasi fenomena paranormal dunia, beberapa kejadian yang mengejutkan dan memiliki bukti paling akurat yang berhubungan dengan tragedi yang menimpa kapal, sedikitnya ada 9 misteri yang menggemparkan. Yang terheboh adalah berhubungan dengan kisah kapal hantu yang tetap berlayar setelah dilaporkan tenggelam, lalu kapal yang menghilang di dalam kabut, kapal berhantu dan aktivitas misterius tak terjawab di atasnya, dan kapal yang ditemukan kosong dan seluruh kru menghilang secara misterius.

Jika diruntut dari yang paling mengejutkan dan melegenda adalah kisah The Flying Dutchman (1680), menyusul Ghosts of the Great Lakes (Hantu-hantu Great Lakes) pada 1678, kemudian Face in the Water (Wajah yang muncul di atas air) pada 1924, River of Death (Sungai Kematian) yang melibatkan lenyapnya kapal SS Iron Mountain tanpa jejak pada 1872. Ada lagi misteri The Queen Mary (1966), fenomena The Admiral Returns (muncunya sosok hantu Admiral George Tryon yang kembali ke rumahnya), The Ghost of the Great Eastern (1857), Misteri kapal Mary Celeste yang berlayar tanpa awak (1872), serta Kapal Terkutuk (The Cursed Ship) yang dilaporkan dipenuhi aktivitas poltergeist pada 1861.

Kisah arwah Sang Admiral yang kembali ke rumahnya termasuk satu di antara fenomena yang menyedot perhatian dunia. Beberapa teori diajukan untuk menjawab hal tersebut, namun tak juga mengungkap misteri yang sebenarnya.

Ada yang mengatakan bahwa sosok George Tryon yang terlihat di rumahnya itu hanyalah bias dari potret yang ditempatkan di dalam rumah. Namun teori ini lemah, sebab dalam kurun waktu yang bersamaan, sejumlah orang melihat citra sosok yang sama di tempat yang sama dari berbagai sudut pandang bangunan.

Lalu ada teori yang mengatakan bahwa penampakan itu terjadi akibat salah tafsir terhadap tetamu di sekitar perjamuan. Namun dugaan ini pun lemah, karena penampilan dan figur Admiral George Tryon sangat dikenal dan khas. Ia adalah tokoh terkemuka di kalangan bangsawan Inggris, terutama dalam kemiliteran. Nyaris tak mungkin sejumlah petinggi dan pejabat bisa salah mengidentifikasi kolega mereka.

Lalu, sejumlah peneliti paranormal hampir pasti meyakini bahwa sosok itu adalah poltergeist, yaitu fenomena penampakan arwah yang di saat kematiannya teringat akan rumah dan orang yang disayangnya. Dalam situasi cinta yang kuat, roh bisa muncul di kawasan yang disukainya walau hanya sesaat. Teori ini lebih berterima secara sudut pandang paranormal, karena banyak peristiwa sejenis yang terjadi di banyak belahan dunia!

Namun dugaan saja tidaklah memuaskan tanpa dukungan fakta dan pembuktian teori, yang jelas hal ini masih tetap merupakan misteri di planet bumi!

Vice Admiral Sir George Tryon

Admiral George Tryon

Vice Admiral Sir George Tryon adalah tokoh militer yang dihormati di Inggris. Ia dikenal sebagai perwira tinggi Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang legendaris karena kemampuan tempur, kepemimpinan, dan kemahiran taktik tempur lautnya. Ia disegani dan dihormati perwira dan seluruh jajaran pangkat di bawahnya, dikagumi karena kepribadiannya yang khas dan tegas.

Tenggelamnya kapal HMS Victoria dalam tragedi tabrakan saat latihan manuver tempur di Perairan Mediterania menimbulkan perdebatan panjang dan kontroversi.

Hasil penyelidikan yang dibawa ke meja persidangan ternyata membuktikan bahwa Sir George Tryon dinyatakan bertanggung jawab penuh dalam kecelakaan fatal tersebut.

Banyak yang menyangsikan keputusan sidang tersebut, karena Tryon adalah pelaut ulung dan komandan yang sangat berpengalaman. Namun kesaksian dan jurnal resmi Rear-Admiral Markham (komando kapal HMS Camperdown) dan sejumlah perwira yang terlibat dalam latihan di laut Mediterania itu memberi kesaksian yang justru menjadi bukti penguat bahwa terjadi kesalahan perintah dari Sir George Tryon.

Kecelakaan ini kemudian ditulis dalam banyak jurnal dan buku dan menjadi satu tragedi besar dalam sejarah kelautan (militer) Inggris.

Profil Sang Admiral

George Tryon lahir di Bulwick Park, Northamptonshire Inggris pada 4 Januari 1832. Sebagai anak muda yang tertarik pada bahari dan “petualangan” dunia militer, ia masuk dinas Angkatan Laut Kerajaan Inggris pada usia 16 tahun sebagai kadet.

Pada November 1854, ia naik pangkat menjadi letnan. Di masa ini, satuannya pernah terlibat dalam pertempuran Crimean (antara 1854 dan 1856). Crimean War adalah sebuah peperangan rumit di Semenanjung Crimean, wilayah barat Turki di kawasan Laut Baltik yang melibatkan konflik antara Kekaisaran Rusia melawan aliansi Prancis, Inggris, Kerajaan Sardinia, dan Ottoman Empire.

Pada tahun 1861, George Tryon ditugaskan menjadi komandan kapal perang HMS Warrior. Ia menjabat sebagai komandan kapal perang bertenaga uap itu sampai tahun 1864.

Pada 1867, kariernya menanjak. Dalam Kampanye Abyssianian (pertempuran di wilayah Abyssianian) , ia menjabat sebagai Direktur Transportasi. Lalu antara tahun 1874-1881, ia beberapa kali menjabat sebagai komandan pangkalan AL Inggris di India dan Mediterania.

Namun tragisnya, karier dan hidupnya berakhir dalam sebuah latihan militer di Perairan Mediteranian, disusul vonis bersalah setelah kematiannya.

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Bilik Mayat

Apakah Pesan Roh Kepada Manusia

Kisah ini diceritakan oleh seorang ustaz yang bertugas memandikan mayat orang Islam di sebuah hospital kerajaan di Selangor. Semoga dapat kita ambil iktibar dan tauladan.

Lebih kurang jam 3.30 pagi, saya menerima panggilan dari Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Selangor untuk menguruskan jenazah lelaki yang sudah seminggu tidak dituntut. Di luar bilik mayat itu cukup dingin dan gelap serta sunyi dan hening.

Hanya saya dan seorang penjaga bilik tersebut yang berada dalam bilik berkenaan. Saya membuka dengan hati-hati penutup muka jenazah. Kulitnya putih, badannya kecil dan berusia awal 20-an. Allah Maha Berkuasa.

Tiba-tiba saya lihat muka jenazah itu sedikit demi sedikit bertukar menjadi hitam. Mulanya saya tidak menganggap ia sebagai aneh, namun apabila semakin lama semakin hitam, hati saya mula bertanya-tanya. Saya terus menatap perubahan itu dengan teliti, sambil di hati tidak berhenti-henti membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Detik demi detik berlalu, wajah jenazah semakin hitam.

Selepas lima minit berlalu, barulah ia berhenti bertukar warna. Ketika itu wajah mayat berkenaan tidak lagi putih seperti warna asalnya, tetapi hitam seperti terbakar. Saya keluar dari bilik mayat berkenaan dan duduk termenung memikirkan kejadian aneh yang berlaku itu. Pelbagai pertanyaan timbul di kepala saya.. “Apakah yang sebenarnya telah terjadi? Siapakah pemuda itu? Mengapa wajahnya bertukar hitam?” Persoalan demi persoalan muncul di fikiran saya.

Sedang saya termenung tiba-tiba saya dapati ada seorang wanita berjalan menuju ke arah saya. Satu lagi pertanyaan timbul, siapa pula wanita ini yang berjalan seorang diri di bilik mayat pada pukul 4.00 pagi. Semakin lama dia semakin hampir, dan tidak lama kemudian berdiri di hadapan saya. Dia berusia 60-an dan memakai baju kurung.. ”Ustaz,” kata wanita itu. “Saya dengar anak saya meninggal dunia dan sudah seminggu mayatnya tidak dituntut. Jadi saya nak tengok jenazahnya.” kata wanita berkenaan dengan lembut.

Walaupun hati saya ada sedikit tanda tanya, namun saya membawa juga wanita itu ke tempat jenazah tersebut. Saya tarik laci 313 dan buka kain penutup wajahnya. “Betulkah ini mayat anak mak cik?”tanya saya. “Mak cik rasa betul.. Tapi kulitnya putih.” “Makcik lihatlah betul-betul.” kata saya. Selepas ditelitinya jenazah berkenaan, wanita itu begitu yakin yang mayat itu adalah anaknya. Saya tutup kembali kain penutup mayat dan menolak kembali lacinya ke dalam dan membawa wanita itu keluar dari bilik mayat.

Tiba di luar saya bertanya kepadanya. “Mak cik, ceritakanlah kepada saya apa sebenarnya yang berlaku sampai wajah anak mak cik bertukar jadi hitam?” tanya saya. Wanita itu tidak mahu menjawab sebaliknya menangis teresak-esak. Saya ulangi pertanyaan tetapi ia masih enggan menjawab. Dia seperti menyembunyikan sesuatu.”Baiklah, kalau mak cik tidak mahu beritahu, saya tak mahu uruskan jenazah anak mak cik ini. ” kata saya untuk menggertaknya.

Bila saya berkata demikian, barulah wanita itu membuka mulutnya. Sambil mengesat airmata, dia berkata, “Ustaz, anak saya ni memang baik, patuh dan taat kepada saya. Jika dikejutkan di waktu malam atau pagi supaya buat sesuatu kerja, dia akan bangun dan buat kerja itu tanpa membantah sepatahpun. Dia memang anak yang baik. Tapi..” tambah wanita itu lagi “apabila makcik kejutkan dia untuk bangun sembahyang, Subuh misalnya, dia mengamuk marahkan mak cik. Kejutlah dia, suruhlah dia pergi ke kedai, dalam hujan lebat pun dia akan pergi, tapi kalau dikejutkan supaya bangun sembahyang, anak makcik ini akan terus naik angin. Itulah yang mak cik kesalkan.” kata wanita tersebut. Jawapannya itu memeranjatkan saya.

Teringat saya kepada hadis nabi bahawa barang siapa yang tidak sembahyang, maka akan ditarik cahaya iman dari wajahnya. Mungkin itulah yang berlaku. Wajah pemuda itu bukan sahaja ditarik cahaya keimanannya, malah diaibkan dengan warna yang hitam. Selepas menceritakan perangai anaknya, wanita tersebut meminta diri untuk pulang. Dia berjalan dengan pantas dan hilang dalam persekitaran yang gelap. Kemudian saya pun memandikan, mengapankan dan menyembahyangkannya.

Selesai urusan itu, saya kembali ke rumah semula. Saya perlu balik secepat mungkin kerana perlu bertugas keesokan harinya sebagai imam di Masjid Sultan Sallehuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam.

Selang dua tiga hari kemudian, entah kenapa hati saya begitu tergerak untuk menghubungi waris mayat pemuda tersebut. Melalui nombor telefon yang diberikan oleh Hospital Tengku Ampuan Rahimah, saya hubungi saudara Allahyarham yang agak jauh pertalian persaudaraannya. Selepas memperkenalkan diri, saya berkata, “Encik, kenapa encik biarkan orang tua itu datang ke hospital seorang diri di pagi-pagi hari. Rasanya lebih elok kalau encik dan keluarga encik yang datang sebab encik tinggal di Kuala Lumpur lebih dekat dengan Klang.”

Pertanyaan saya itu menyebabkan dia terkejut, “Orang tua mana pula?” katanya. Saya ceritakan tentang wanita berkenaan, tentang bentuk badannya, wajahnya, tuturannya serta pakaiannya. “Kalau wanita itu yang ustaz katakan, perempuan itu adalah emaknya, tapi.. emaknya dah meninggal lima tahun lalu!” Saya terpaku, tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi. Jadi ‘apakah’ yang datang menemui saya pagi itu? Walau siapa pun wanita itu dalam erti kata sebenarnya, saya yakin ia adalah ‘sesuatu’ yang Allah turunkan untuk memberitahu kita apa yang sebenarnya telah berlaku hingga menyebabkan wajah pemuda berkenaan bertukar hitam. Peristiwa tersebut telah terjadi lebih setahun lalu, tapi masih segar dalam ingatan saya.

Dia mengingatkan saya kepada sebuah hadis nabi, yang bermaksud bahawa jika seseorang itu meninggalkan sembahyang satu waktu dengan sengaja, dia akan ditempatkan di neraka selama 80,000 tahun. Bayangkanlah seksaan yang akan dilalui kerana satu hari di akhirat bersamaan dengan seribu tahun di dunia. Kalau 80,000 tahun?

Wallahu’alam.

Credit : Sumber

Cerita Hantu – Rumah Teres

cerpen.info (8)

Pengalaman yang ingin saya ceritakan ini berlaku kira-kira 10 tahun yang lalu. Pada waktu itu saya baru berumur 11 tahun. Kami sekeluarga tinggal di Johor di sebuah rumah teres dua tingkat. Rumah itu telah dibeli oleh ayah. Pada mulanya, rumah yang kami diami itu sememangnya agak keras, mungkin kerana rumah itu sudah lama dibiarkan kosong. Macam-macam perkara yang sering terjadi dalam rumah yang kami diami itu. Walaupun saya baru berumur 11 tahun, tetapi setiap kejadian aneh yang berlaku, saya pasti akan mengingatinya.

Kejadian aneh yang saya katakan antaranya dialami oleh adik saya yang berumur lima tahun. Pada waktu itu, dia ingin ke tingkat atas di biliknya selepas dia mandi. Tiba-tiba, dia menjerit dan turun ke bawah sehingga dia terjatuh dari tangga rumah kami. Ketika itu ibu dan bapa saya sedang bekerja, nenek yang melihat adik dalam ketakutan segera bertanya, “Kenapa adik menjerit tadi? Turun tangga pun sampai terjatuh?”.. Lalu adik menjawab, “Nek, adik nampak hantu, badan dia besar, banyak bulu, mata dia merah. Adik takut Nek.”

Mungkin hantu yang dikatakan adik itu adalah lembaga yang berbulu dan bermata merah. Seorang budak kecil memang dapat melihat benda halus, saya yakin adik tidak berbohong.

Dari hari itu, bukan kejadian itu sahaja yang berlaku. Malah kali ini lebih menyeramkan. Pada waktu jam 6.30 petang, saya merasakan badan saya agak lemah dan sakit kepala. Saya terus baring di sofa ruang tamu. Sambil memejamkan mata dan tidur-tidur ayam saya dapat mendengar ibu, pakcik dan makcik saya baru pulang dari tempat kerja pada jam 7 malam. Pada waktu saya berbaring di sofa, pakcik saya mengadu lehernya sakit dan meminta nenek saya urutkan lehernya. Sedang nenek saya urut leher pakcik, tiba-tiba pakcik saya itu ketawa. Katanya geli seperti lehernya digeletek oleh nenek.

Nenek yang tahu serba sedikit untuk menghalau makhluk-makhluk halus ini segera membaca ayat-ayat suci Al-Qur’an. Pada masa yang sama, ibu saya pula tiba-tiba menunjukkan jari ke arah nenek sambil ketawa mengilai-ngilai. Makcik saya yang berada di situ seperti dirasuk dan seakan-akan ada orang yang mencekik lehernya. Sambil menarik sesuatu di lehernya dan seakan-akan sesak nafas dan makcik saya menarik tali yang ada di lehernya, tetapi tiada tali yang terikat di lehernya.

Kami dirasuk seorang demi seorang dan waktu itu saya sedang mencekik diri saya sendiri sambil menangis sekuat hati. Tetapi pada masa itu saya tidak sedarkan diri. Adik dan kakak saya yang lain yang menceritakan keadaan saya pada waktu saya dirasuk oleh makhluk halus.

Pada waktu kami dirasuk seakan-akan ada benda yang memasuki tubuh kami. Rupanya keadaan badan saya lemah pada waktu petang itu kerana ada benda sudah mula masuk dalam badan saya. Nasib baiklah nenek saya tahu cara untuk menghalau benda yang tidak nampak oleh mata kasar manusia. Sejak dari itu, kami sekeluarga berpindah ke rumah lain dan menyewakan rumah itu.

Ini adalah pengalaman yang benar-benar berlaku dalam hidup saya.

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Ada Sesuatu

Hantu Bungkus

Pagi tadi aku mimpi ada sorang kawan nak jual perfume kat aku. Bentuk perfume tu sama dengan perfume yang wife aku pakai sekarang ni. Dalam mimpi tu kawan cakap ada la dalam 2 3 botol perfume dia nak bagi. Aku cakap bawak je semua, senang nak pilih mana yang aku berkenan. Tapi yg peliknya kawan aku tu tak tunjuk muka. Sape kawan aku tu pun aku tak tau. Cuma sekadar kawan yg muncul suara dalam mimpi jelah.

Lepas tu aku tersedar. Mata aku celik. Aku confirm kali ni bukan mimpi sebab aku nampak jelas keadaan bilik aku. Masa tu aku tido mengiring ke kanan sambil peluk bantal golek. Kat belakang aku ada wife dengan anak aku tengah tido. Anak aku tido tengah-tengah antara aku dengan wife.

Tiba-tiba aku dengar lagi suara tu. Dia cakap nak tunjuk diri dia. Aku cakap tunjuklah, tak payah sorok-sorok. Aku cakap ni dalam hati. Lepas je aku cakap camtu badan aku tiba-tiba rasa seram sejuk yang amat sangat. Bulu roma tegak berdiri sampai rasa nak tercabut. Jantung aku berdebar-debar kencang. Gelisah aku masa tu. Tangan kanan aku lak masa tu aku lipat ke atas kepala. Erk, tak tau nak cakap camana, harap-harap korang dapat bayangkanlah ek.

Tiba-tiba aku rasa macam tengah pegang tali. Aku pegang je tali tu try rasa tali apa. Terus terfikir… itu tali pengikat kain kafan!!! Dalam pada masa tu gak aku rasa macam ada satu susuk badan menempek kat belakang aku secara tiba-tiba. Sebelum tu memang takde. Mula-mula terfikir maybe anak aku tapi susuk badan ni besar sangat. Meremang habis satu badan. Aku nak laung Ya Allah tapi tak boleh. Mulut terkunci. Lepas tu cuba nak cakap Allahuakbar… boleh… tapi agak perlahan. Masa aku sebut Allahuakbar tu aku jadi geram pastu aku tarik tali tu sampai rasa macam nak terbukak pengikat tali bahagian atas kepala mayat tu (aku kira pocong dah kot). Tapi aku tak tarik habis sebab takut bila aku tarik tali tu nanti tali tu akan berada dalam tangan aku, nanti bila hantu tu dah takde tapi tali tu ada dengan aku, aku risau dia akan terus ikut aku sampai bila-tiba. Nasib baik terfikir kejap.

Dalam takut-takut tadi timbul gak rasa berani bercampur geram. Nak nak je aku bangun tengok pocong tu lepas tu bagi tumbukan sedas dua. Memang geram betul dah masa tu tapi takut gak boleh terpengsan kalau betul-betul pocong tu tido kat belakang. Aku baca ayat Kursi dengan nada yang tak berapa kuat sangat takut orang tersedar. Alhamdulillah dapat baca dan tak semena-mena badan aku cool sikit demi sikit. 3 kali aku baca sampailah reda rasa takut tu sepenuhnya. Tali yg aku pegang tadi pun beransur-ansur hilang. Lepas tu baru aku pusing badan aku menghadap siling. Tengok jam kat dinding, pukul 3:50 pagi.

Ini kali kedua rasa ada sesuatu tido kat belakang aku. Masa duk rumah sewa kat Taman Samudera, Batu Caves dulu pun macam ni gak. Korang pernah?

Sumber : Dunia Seram

Kisah Seram – Salah Naik Lift

cerpen.info (24)

Ni pengalaman aku sendiri… Aku ni takda lah jumpa hantu ni face to face but aku banyak kali kena gangguan-gangguan macam ni.. Aku pun confuse sama ada itu hanya perasaan aku or itu realiti.. Syaitan ni suke kat orang yang penakot tetapi aku bukan dari golongan hati kecik gitu.

Masa kejadiaan tu aku ni nak pergi umah kawan aku yang terletak di KL, aku taknak nyatakan nama tempat ni.. Die punya rumah jenis penthouse.. So mestilah tinggi dan besar. Plus suasana pun best gile.. Kawan aku ni kire somebody punya keturunan lah kan.. Penthouse die tingkat 23.. So aku fikir naik lift je sebab before that dia dah bagi akses kad untuk naik terus ke penthouse die.. Aku melangkah menuju ke arah lift penthouse tersebut.. Aku menekan butang naik.

Setelah beberapa ketika, lift tu pun terbuka dan aku terus melangkah masuk dan menekan tingkat 23. Baru sahaja lift tu tertutup, aku dapat merasakan seperti orang meniup telinga aku!! Aku pun terus berpaling untuk melihat jika ada sesiapa di lift tu, tapi seingat aku tadi memang takda orang.. Aku perhatikan sekeliling memang takda orang.. Meremang bulu roma aku, dah lahg lift die besar.. Selepas tu aku dapat merasakan bahu ku disentuh oleh seseorang dan tanpa berlengah aku pun memandang ke belakang, masih takda orang pun.. Aku dapat rasakan lift ni lambat sangat bergerak.. Dalam hati aku, aku hanya sempat menyebut ”ALLAHUAKBAR!!”

Hati aku memang tak sedap lah semasa memasuki lift ini sebentar tadi..

Sekarang baru tingkat 10.. Bermacam-macam perasaan bercampur baur ketika tu, hanya Allah sahaja yang tahu. Dah lah handphone aku signal takda.. Kali ni yang paling menakotkan.. Aku dapat mendengar dengan jelas bunyi suara orang sedang berbisik-bisik.semakin lama semakin kuat.. Aku tak dapat membaca apa-apa ketika tu.. Mulut aku seakan terkunci dan begitu berat sekali ketika itu.. Lagi 2 tingkat dah sampai, aku dah stanby untuk berlari keluar bila lift terbuka nanti.. Yang aku hairan takda orang pun yang naik lift tu, hanya aku sahaja.. Pelik bin ajaib kan.. Aku dapat rasakan yang kaki dan lututku terketar-ketar, dengan bau bangkai lagi, issshkkkkk aku benar-benar ingin keluar dari situ.

Sampai je di tingkat 23, lift tu terbuka dan aku dengan pantas berlari keluar menuju ke kediaman kawanku itu. Setelah sampai aku pun menceritakan apa yang telah terjadi di lift tadi dan kawanku menerangkan yang lift aku gunakan tadi sedang dibaik pulih!!! Sudah lebih setahun tidak digunakan!!! Juga pernah berlaku kejadian ngeri dimana ade pekerja mati di dalam lift akibat terperangkap dan lemas. Aduhaiiii aku salah naik lift ke tadi???!!!!

Credit : Dunia Seram

Kisah Hantu – Siapa Yang Bagi Tisu Tu Tadi?

cerpen.info (22)

Aku nak berkongsi pengalaman misteri aku ketika berada di pejabat tempat aku bertugas dulu.. Kisah ni terjadi 3 tahun lepas.. Bangunan pejabat ni terkenal lah kat Jb, aku tak berani nak bagitau nama kawasan ini.. Masa tu seingat aku jam dah pukul 8pm macam tu lah.. Aku kena stay back sebab nak siap kan paper work yang tak sempat aku buat pada pagi tu sebab banyak sangat kerja yang harus aku siapkan. So aku pun buat lah kerja aku macam biasa kat dalam office aku.. Aku dah rase betul-betul mengantuk dan letih sebab minggu tu memang aku super busy.. Tidur pun sampai lewat malam, makan pun tak sempat kekadang tu.

Sedang aku menghadap pc aku terasa ingin membuang air kecil, banyak minum kopi kot, yelah nak hilangkan rasa mengantuk plus aku ni penggemar kopi. Aku terus bangun dari kerusi aku dan berjalan ke arah toilet yang berada dekat dengan pantri. Aku pun masuk lah toilet.. Selepas membuang hajat aku terlupa nak bawa tisu kebetulan tisu kat toilet tu pun dah habis.

“Aiii cleaner ni memang tak guna lah, tisu pun malas nak tukar!”, Aku menyumpah-nyumpah di dalam hati. Tetiba kedengaran ketukan di pintu toilet tu. Aku pun tanya lah “Siapa tu?” Tanpa aku ingat yang sebenarnya hanya tinggal aku sahaja di pejabat ketika itu. Aku pun membuka sedikit pintu toilet tu sebab ketukan tu semakin kuat, ” ye ,nak ape?” Aku ni pergi lah tanya orang tu. Dah lah orang tu tak bersuara dari tadi. Aku nampak ada tangan menghulurkan tisu kepada aku. Aku tak fikir panjang terus ambil dan siap cakap thanks lagi tu!!!

Selepas aku keluar dari toilet aku tercari-cari siapa yang menghulurkan tisu tadi sebab pelik kan aku tak cakap ape, orang tu macam dah tau je yang aku perlukan tisu ketika itu. Aku tak nampak pun sesiapa kat situ.. Aku berjalan ke arah bilik aku sambil meninjau-ninjau mana tau ada orang lagi kan. Aku baru teringat yang semua orang dah balik. Hanya tinggal aku sahaja di pejabat malam tu. Pehhhhhh.. Berderau badan aku.. Biar betul!!! Aku pun call lah security office aku then tanya, aku terkejut sebab guard tu cakap aku je yang belum balik sebab dia dah ronda banyak kali dalam office tu tadi!!

Pucat terus muka aku!! Mak aiiii dah lah penat, ade pula tetamu tak diundang.. Aku terus kemas meja aku lepas tu terus blah dari situ. Tak sanggup aku nak bertemankan benda tu malam-malam macam tu. Kalau korang nak tau, try lah ye!! Eeeiii..seramm tau tak!! Tu lah last aku stay back sampai malam, jika ada kerja aku buat kat rumah aje.. Aku tak nak kena macam tu lagi.. Memang cari pasal lah kalau aku nak balik lewat lagi!!

Credit : Dunia Seram

Hantu Raya Diikuti Saya Sehingga Dewan

Hantu Raya

Ini adalah cerita hantu yang menyeramkan yang pernah dialami oleh seorang gadis, sebuah syarikat berpangkalan di kalimantan Timur. Cerita ini asalnya dialami oleh Erlin kerana dia telah mengembara ke Malaysia di kawasan Penang yang merupakan salah satu Negeri dalam Malaysia. Apakah jenis penghujahan bertulis daripada Erlin yang boleh kita rujuk di bawah.

Nama saya ialah sekolah menengah kelas 2 Erlin di salah satu daripada sekolah menengah Balikpapan. Pada awal tahun 2013 yang lalu saya dan rakan-rakan saya untuk mengikuti salah satu daripada golongan bersiar-siar di menempah bercuti tahun baru ke Malaysia di Pulau Pinang. Pada masa kejadian untuk mengikuti saya dan rakan-rakan saya merasakan ada suatu perkara yang menghairankan terutamanya apabila di hotel berdekatan National Park Pulau Pinang.

Kerajaan mimpi hantu

Pelik dan menyeramkan kejadian berlaku sejak saya tinggal di hotel. Kejadian itu bermula apabila saya rasa di bilik mandi cahaya kedap-kedip kepada bunyi air paip mengalir dengan sendirinya apabila kita telah dikejutkan tidur slumbering, jadi saya dan rakan-rakan saya.

Jam masih menunjukkan 2 pagi, kami pergi kembali ke katil. Kira-kira 3 pagi kembali saya dikejutkan oleh salah seorang rakan saya kerana impian menangis menjerit-menjerit.

Dalam hanya beberapa jam tidur saya bermimpi untuk bertemu hantu raya seorang tokoh menyeramkan berkata bahawa dia ingin menyertai saya. Nasib baik kawan saya Rini bangun saya, jika tidak dibangunkan lah sama ada apa yang akan berlaku.

Pada keesokan harinya, ia adalah masa yang kita jaunt ke National park Pulau Pinang. Air Main fun-a menangis di hutan dan bergembira bersama-sama. Tetapi di tengah-tengah keghairahan saya masih rasa kebimbangan dan mengingatkan mimpi saya malam tadi. Wajah hantu raya sangat menyeramkan dan badannya datang berhampiran saya, ketinggian yang besar seolah-olah menghulur tangannya.

Tiada siapa yang berasa bila-bila masa sehingga saya beralalu dan kawan-kawan perlu bertolak dari tempat-tempat perlancongan dan bergegas rumah ke Indonesia. Aku pulang keesokan harinya iaitu hari Ahad pada jam kira-kira 6 pagi. Kerana ianya begitu penat saya pergi untuk tidur di bilik saya dalam keadaan masih memakai jaket tersebut.

Dalam tidur saya lagi ini menyeramkan hantu raya datang dalam mimpi saya, saya ketakutan dan menjerit sehingga ibu saya terkejut bahawa membuat adalah memasak di dapur, ibu saya kemudian saya bangun. Sebaik sahaja mengetahui tentang impian saya hanya diingati jika tokoh mendatangiku hantu dalam impian adalah hantu sama bila saya tidur di Hotel.

Memenuhi kerajaan hantu

Nampaknya impian menyeramkan saya sudah mengalami benar-benar berlaku pada waktu malam. Apabila saya pulang ke keluar dari bilik ke arah tandas seolah-olah ada seorang tokoh memperhatikanku tersebut dari jarak yang sangat dekat. Rasa ia menakutkan saya dan saya memutuskan untuk mengejutkan ibu saya di bilik sebelah untuk menganterku ke dalam tandas.

Kerana ia tidak berlaku apa-apa dalam tandas, ibu pergi semula ke bilik dan saya juga pergi semula ke bilik saya. Apabila membuka pintu bilik saya, berapa banyak kagetnya apabila saya membuka pintu, Jadilah bunyi besar di belakang saya dan menyeramkan menjadikan seluruh badan saya tempang, seolah-olah saya mahu pengsan. Perasaan terkejut, malahan dan saya merasakan angsa lebam apabila menoleh ke arah katil saya.

Seorang tokoh yang kelihatan menyeramkan dan asing berdiri betul-betul di bahagian atas ranjangku, rupa-rupanya ia mempunyai seorang tokoh yang ghostly muka dan badan yang tinggi menyeramkan besar.

Jadi takut saya pergi balik bilik dan mengetuk pintu bilik ibu bapak saya sehingga mereka bangun naik dan keluar dari bilik bertanya tentang peristiwa yang melanda saya.

Peliknya cukup Bilakah bapa melihat bilik haiwan tidak lebih daripada seorang tokoh ghostly. Tidak lama lagi, bapa membawa saya untuk tidur dengan mereka sehingga datang waktu pagi.

Semasa tidur di dalam bilik dengan ibu bapa saya, saya tidak lagi mimpi hantu yang menyeramkan akan saya telah dialami sebelum. Tapi besar tinggi memahami dengan mata yang tajam yang saya lihat di dalam Bilik yang di atas membuat saya tidur, lampu tidak menyala. sedikit-saya bangun dan menangis seperti kanak-kanak sehingga pagi hari.

Keesokan harinya bapa saya meminta bantuan pada salah seorang ulama besar yang berada di kawasan Balikpapan. Selepas beliau datang ke rumah dan melihat sekeliling bilik tidur saya, beliau berkata bahawa terdapat seorang tokoh hantu raya berikutan Dewan yang menyeramkan. Ulama itu adalah bercakap dengan hantu raya untuk kembali ke tempat, dan sejak itu hantu raya sudah tiada lagi dalam hidup saya.