Cerita Hantu – Hospital

Hospital

Salah satu peristiwa karut dan tidak benar yang aku tidak pernah alami ialah ketika aku menemani isteriku yang dimasukkan ke wad di sebuah hospital swasta Kuantan pada pertengahan tahun lepas. Pada ketika itu aku dan isteri aku ditempatkan di sebuah wad berkatil enam, tetapi hanya kami berdua yang berada di dalam bilik tersebut. Ketika itu bukan main gembira lagi kami berdua kerana bebas melakukan apa sahaja dalam bilik yang sebegitu luas itu. Tidak ada apa-apa kejadian berlaku sehinggalah pada hari kedua aku di sana. Ketika itu aku dan isteriku terpaksa berada di makmal untuk menjalani beberapa ujian. Pemeriksaan lanjut oleh doktor pakar menyebabkan aku dan isteri aku tertahan di sana daripada waktu pagi sehingga waktu tengahari.

Setelah pemeriksaan selesai, aku dan isteriku pulang ke wad dan aku terkejut melihatkan satu bungkusan hadiah berada di atas katil isteriku. Setelah aku amati ternyata hadiah itu datangnya daripada rakan-rakanku sepejabat. Aku pada mulanya tertanya-tanya kenapa mereka tidak menunggu kami tetapi kemudiannya menganggap bahawa mereka mungkin kesuntukan masa. Lagipun kami lama berada di makmal, jadi tentulah mereka ada hal lain yang perlu diuruskan. Jadinya aku tidaklah terlampau memikirkan mengenai perkara tersebut.

Setelah isteriku keluar daripada hospital aku ke pejabat seperti biasa. Apabila aku bertemu teman-teman, aku mengucapkan terima kasih di atas kesudian mereka melawat aku dan isteriku di hospital disamping meminta maaf kerana aku tidak dapat bertemu mereka ketika lawatan mereka. Mereka terkejut kerana mereka sememangnya ada bertemu aku di sana. Malah mereka berkeras menyatakan bahawa mereka sempat berbual-bual panjang dengan aku tentang keadaan isteriku. Aku pula yang merasa pening dengan dakwaan mereka itu kerana mereka bersungguh-sungguh benar menegaskan bahawa akulah yang berada di situ. Tambahan lagi seorang kawan aku berkeras menegaskan bahawa dia pasti akan sedar sekiranya orang lain yang mereka temui kerana mereka bukan baru ini kenal diri aku.

Pada mulanya aku menganggap mereka bergurau tetapi mereka bersungguh-sungguh meyakinkan aku bahawa mereka ada bertemu dan berbual-bual dengan aku di sana. Setelah beberapa orang berkata sedemikian, aku mempercayai kata-kata mereka tetapi aku tetap menafikan ada bertemu dan berbual-bual dengan mereka kerana ketika itu aku sememangnya berada di makmal dengan isteriku. Kawan-kawanku pula pada mulanya menyangka aku cuba mempermain-mainkan mereka sehinggalah aku terpaksa menafikan berkali-kali pula bahawa aku ada berbual dengan mereka ketika itu. Peristiwa tersebut menimbulkan kesedikit keributan di pejabat apabila masing-masing mengemukakan pendapat masing-masing sehingga akhirnya perkara itu tergantung begitu sahaja.

Ada di antara mereka yang mengatakan bahawa aku cuba memperolok-olokkan mereka dan ada juga yang mempercayai cerita aku. Pendapat aku sendiri??? Ah… entahlah. Aku pun tidak tahu apa yang hendak aku katakan. Cuma aku berasa bersyukur bahawa aku cuma mengetahui mengenai perkara tersebut selepas aku keluar daripada wad itu. Juga bahawa isteri aku tidak tahu apa-apa mengenai perkara tersebut.

Sehingga kini yang menjadi kemuskilan kepada aku adalah sekiranya aku berada di makmal bersama isteri aku, siapa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakan sepejabat aku. Dan sekiranya ada orang lain yang cuba menyamar, tentu rakan- rakan aku akan mengenali bahawa bukan aku yang berbual-bual dengan mereka. Dan sekiranya bukan orang yang menyamar sebagai aku, makluk apa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakanku dan apa pula matlamatnya? Apakah yang dikehendaki daripada diri aku ini?

Tambahan pula semenjak kejadian itu, aku selalu pula merasakan seperti diekori oleh sesuatu. Seram bulu roma aku setiap kali mengingati perkara tersebut. Aku tidak pernah menceritakan perasaan aku kepada isteriku dan aku tidak tahu apakah itu hanya mainan minda dan hanyalah merupakan perasaan aku semata- mata? Mungkinkan aku terlalu letih kerana melayan isteri aku ketika dia di wad dahulu, atau mungkin…  Ahh!!! pedulikan sahaja. Asalkan isteri aku selamat tidak ada apa yang aku perlu bimbangkan.

Walau bagaimanapun aku terpaksa mencurahkan isi hatiku dalam laman web ini pada malam yang sunyi ini. Mungkin aku tidak akan berpeluang lagi untuk berbuat sedemikian di masa yang lain. Ini adalah kerana kebelakangan ini aku merasa semakin resah, seolah-olah ada sesuatu akan berlaku terutama ketika hujan lebat seperti sekarang ini. Risau. Rimas tidak menentu. Seolah-olah dikejar sesuatu yang tidak nampak. Aku bingung tidak tahu ke mana atau mengapa aku mesti pergi. Tambahan pula… Eh… bunyi apa pula di belakang aku sekarang ini. Mungkinkah??? mungkinkah dia mengikuti aku pulang? Mungkinkah dia hendak mengambil alih tempat aku? Sekiranya begitu apakah yang akan terjadi kepada aku? Aku… Aku mesti peeeeeeerrrrrrrrrggggggggiiiiiiiiiii….

Credit : Dunia Seram

Cerita Hantu – Disampuk Pontianak

Disampuk Pontianak

Kisah ini terjadi dirumah nenekku masa itu aku umur 12 tahun darjah 6. kebetulan cuti sekolah jadi sepupu-sepupu pun balik kampung bersama keluarga mereka masing-masing. aku masih lagi tinggal dengan nenekku. keluarga ku menetap di KL aku pula tinggal di sabah. ini adalah pengalaman benar ku dan nak jadikan cerita..

Masa tu makcik aku yang bongsu dirasuk hantu disebuah pohon dibelakang kebun. Sebelum kejadian.. nenek ada menyuruh maksu ngan makngah p cari sayur di kebun. maksu menyangka makngah telah pergi dulu meningglknnya walhal makngah tengah bersiap dalam bilik. maksu pergi sorang-sorang masa tu da hampir senja. pulang dirumah maksu diam dan lansung pergi ke biliknya. nenek yang sedar perubahan sikap maksu tu menyuruh makngah bagitau datuk dan pakcik-pakcik ku berjaga. jelas dimata maksu agak merah galak serta raub wajah seakan pucat. nenek aku ni orangnya pandai mengubat juga dikenali sebagai bidan kampung serta pengamal perubatan tradisional. jadi tidak hairan lah jika nenek aku ni banyak pengalaman serta kisah-kisah ‘menarik’ sepanjang dia ‘ berkerier’ dalam bidang berkenaan.

Maksu meracau-racau tidak keruan sewaktu di ubati oleh nenek juga dibantu datuk serta 2 orang lagi pakcik ku.. aku melihat maksu ketawa mengilai2 seperti bukan dirinya nenek dengan tangkas membaca berapa ayat suci seraya berkata, “Hai, mahluk terkutuk! keluar lah dikau dari tubuh anak ku jika tidak mahu dibinasakan!” maksu yang sedari tadi ketawa mengilai2 merenung tajam ke arah nenek. maksu meronta-ronta dengan kuat pakcik-pakcik ku yang masa tu memegang tangan maksu terlepas dan lantas maksu cuba lari namun sempat ditahan oleh datuk. makngah yang ada sekali menutup pintu bilik untuk mengelakukan maksu yang kerasukkan terlepas lari. aku yang menyaksikan dari luar bilik merasa takut mengajak sepupu-sepupu ku yang lain yang turut melihat kesurupan itu untuk beredar pergi ke ruang tamu. Adalah dalam sejam lebih kami duduk diruang tamu tu, bermacam benda yang kami dapat dengar.

Seusai merawat maksu yang tersampuk nenek keluar pergi ke ruang tamu, nenek cakap maksu da pulih cuma dia dalam keadaan letih, datuk dan makngah juga. Nenek cakap maksu tersampuk masa pergi cari sayur di belakang kebun dia ada jua ambil buah mangga luruh dibawah pokok dimana diatasnya tempat seekor puntianak bertenggek. Nenek cakap, puntianak tu suka dengan maksu.. tu yaang dia ikut maksu balik rumah. Aku tanya dengan nenek macam mana nenek halau puntianak tu.. nenek cakap dengan membaca berapa ayat suci Al-Quran serta picit di ibu jari kaki, dan kalau nak senang.. ancam dengan menyebut namanya. kami yang musykil Tanya balik. Nek, macam mana pula puntianak ni ada nama?

Nenek senyum dan cakap kalau dulu dia pernah diberitahu ada kejadian masa dulu dia dengar dari mulut ke mulut dikampungnya masa tu nenek muda lagi sebelum berkhwin bersama datuk. iaitu 2 beradik hilang di pulau penunggu.. Nenek dapat tahu nama puntianak daripada kisah ini. Nenek cakap setiap benda mesti ada namanya.. seperti mana puntianak itu jelmaan daripada iblis syaitan. Syaitan itu ada nama-namanya begitu juga jelmaannya sebagai puntianak.

Nenek cakap, masa picit ibu jari kaki maksu suara maksu berubah-ubah seperti nada haiwan diselang seli ketawa mengilai dan menangis. Sungguh mengerikan sesiapa yg mendengar! ini benar sebab dari tadi kami duduk sebelum nenek tiba kami memang terdengar bunyi menyeramkan, kami memang sedia maklum itu memang datang dari bilik maksu namun suara maksu jauh berbeza, meremangkan bulu roma kala itu. Nenek lanjut lagi, puntianak tu berkeras enggan keluar dari tubuh maksu.. ia berbicara mahu mengunakan tubuh maksu untuk mendapatkan darah dan daging kambing, jika tidak ia akan mengganggu lagi. Lalu nenek membantah bahawa perbuatan itu syirik tidak sekali akan akan melakukan hajat sedemikian, maka nenek mengunakan ayat-ayat suci yang ampuh serta menyebut namanya..

“AKU TAHU NAMA MU SIAPA DAN ASAL USUL MU DIMANA.. DENGAN NAMA ALLAH MAHA KUASA SERTA IZINAN-NYA TERBAKAR LAH ENGKAU DIDALAM KHALIMAH-KALIMAH SUCI NI.’CINDAI’..!!”

Baru berapa potong ayat suci dibacakan tubuh maksu terketar-ketar dan menutup telinga. Bilang nenek lagi sejurus nama tu disebut atap zink rumah seperti ada ‘benda’ jatuh!dan kedengaran juga cakaran ditepi dinding bilik maksu. Nenek lanjutkan bacaan dengan laungan kuat tidak lama pokok dibelakang jendela maksu seakan digocang-goncang.. rupanya puntianak tu dah keluar.. suara puntianak mengilai terbang semakin menjauh.. keesokkan paginya, maksu pun pulih sepenuhnya. Apa yang maksu ingat dia hanya memugut buah mangga yang jatuh dan masa tu banyak sangat buah bagus-bagus.. tiba-tiba dia tak ingat dah. datuk dan pakcik-pakcik ku pergi tebang pokok mangga lama dibelakang kebun tu, takut akan menjadi tempat tinggl mahluk berkenaan. 2 hari kemudian nenek buat kenduri tolak bala.

TQ to Puteri hatiku

Credit : Sumber

Kisah Seram – Rasuk

Kisah Seram - cerpen.info

Syah merenung tajam tepat ke mata adik Lin yang baru sedarkan diri sambil tangan kanannya masih memegang ibu jari kaki adik Lin yang bersalut minyak kelapa dan pecahan bawang putih.

“JANGAN GANGGU AKU” jerkah adik Lin lantang sehingga membuatkan se isi ruang tamu rumah mak tua terkejut. “Siapa Engkau?”, soal Syah serius.

“Apa kau peduli?” makhluk yang mengusai adik Lin cuba memutar belit soalan dengan soalan. “Haaa.. haaaa..haaa.. haaa…” hilaian tawa yang berselang selikan amarah berulang-ulang kali. “LEPAS!!!” nada suara yang semakin kasar di luahkan oleh badan seorang gadis kecil berusia 16 tahun pada senja itu.

Jiran-jiran mula bertandang memerhati gelagat seorang gadis yang terbaring dan seorang pemuda yang asing di kawasan perumahan itu. Bisik-bisik jiran tetangga mengatakan dahulu kakak adik Lin meninggal dek perbuatan sihir, kini adiknya dirasuk syaitan pula menambahkan kesedihan di lubuk hati mak tua yang dianugerahkan kelebihan merawat sebelum ini.

Selalunya akan diperkatakan, sang perawat akan di uji dengan ilmunya dan itulah yang berlaku pada mak tua kini. Bila serangan terkena pada ahli keluarganya, dia seakan hilang arah. Tak tau ikhtiar apa yang perlu dilakukan.

Syah terkumat kamit mambaca mentera hikmah sakti dari petikan Al Quran barangkali dari gerak bibirnya dan permulaan Bismillah pada awalnya. Dia bukan seorang perawat, kebetulan kehadirannya di situ dihidangkan dengan tragedi dan spontan dia datang membantu. Berbekalkan sedikit amalan asas sebagai seorang Muslim, berlakulah pertembungan dua makhluk berlainan jasad bersandarkan ilham dan makrifat.

“Keluar dari badan cucu Adam ini, atau kau akan dibakar!!” amaran keras yang menyebabkan adik Lin semakin gelisah dan meraung-raung minta dilepaskan… kedengaran suaranya semakin keletihan dan, “mak… tolong adik mak… adik sakit makkk… sambil teresak-esak menangis.”

Mak Tua cuba merapi anaknya yang longlai itu tapi ditegah oleh Syah. “Mengucap!” perintah Syah pada jasad adik Lin yang lemah itu namun tidak diendahkan dan adik Lin terus memanggil emaknya dan merayu kesakitan. “Mengucap!!” kali ini suara Syah semakin kuat dan tegas.

Setelah tidak mendapat respon dari arahannya, Syah meneruskan membaca ayat-ayat suci dengan kekuatan hatinya sambil menjuruskan hikmah ayat tersebut agar diresapi tubuh badan yang sedang dirasuk dihadapannya.

“Lepassssssssss…!!!!! Panas…!!!” adik Lin menjerit kembali. “Keluar kau iblis!!” Syah kembali mengatur serangan terhadap syaitan yang sedang merasuk tubuh badan adik Lin yang kembali bertenaga. Matanya semakin kemerahan merenung Syah dengan renungan benci yang membuak-buak.

“Aku tau asal usul kau. Nyah kau dengan azab siksa asal engkau jadi, dengan asal engkau memakan diri, Allahu Akhbar!!” Satu tikaman keris ghaib menusuk ke telapak kaki dan adik Lin menggelupur bagai dalam kesakitan yang amat dan pengsan.

Syah meminta air kosong untuk melegakan kepenatan dan tersandar dia di tiang seri rumah mak tua sambil melihat adik Lin yang rebah lemah diremang senja itu.

Syah dapat merasakan kepanasan syaitan yang terbakar dengan kalimah-kalimah suci dan meraung meniggalkan jasad yang dikuasainya tadi.

Matahari semakin menyinsing dan malam mula mengambil tugasan. Sayup-sayup terdengar suara azan Maghrib berkumandang. Jiran tetangga sudah beransur pulang. Mak tua yang dalam kesedihan meriba anaknya yang kelesuan dan di sapukan air mawar berjampikan Yassin dan selawat. Tatkala air itu masuk menusup kerongga adik Lin, tidak semena-mena adik Lin muntah dan mengeluarkan darah dan serpihan-serpihan halus yang tidak pasti apakah ia.

Syah ingin meninggalkan keluarga itu dan berpesan agar mencari guru agama yang dapat membimbing mereka sekeluarga melakukan ibadah bagi mengelakkan dengki khianat syaitan ini menguasai kembali. Mak Tua menghalangnya dan meminta agar dia betah untuk tinggal beberapa jam lagi sehingga anaknya benar-benar pulih.

Syah menerima pelawaan itu dengan senang hati. Dia tidak sanggup menerima imbuhan yang diberikan mak Tua sebaliknya bantuan yang diberikan itu ikhlas. Mak tua juga tertanya-tanya siapakah yang begitu zalim sehingga sanggup menganiaya dia dan anaknya yang masih muda dan tidak tahu apa-apa.

“Semuanya berlaku atas izin Allah, tidak ada satu pun tenaga yang wujud dalam dunia ini tanpa izinNya, redhalah.” Syah menenangkan rintihan mak tua yang sedih memikirkan anaknya yang lemah dan tidak bermaya setelah memuntahkan apa yang digelar sebagai sihir dan santau.

Setelah selesai solat Maghrib, Syah meminta diri untuk meninggalkan mereka kerana masih ada urusan dunianya yang belum selesai. Dalam perjalanan menuju ke destinasi seterusnya yang terpaksa melalui perjalanan yang agak jauh dan gelap. Di fikirannya masih teringat kejadian sebentar tadi. Apa sebenarnya yang berlaku tadi? Kenapa dia boleh berada disitu? Tiba-tiba di terasa bagai ada kelibat di dalam keretanya. Syah cuba memerhati dari cemin pandang belakang dalam keadaan berdebar-debar. Dia bukan seorang pemberani namun berusaha melawan perasaan takut dan gementar.

Sedang kenderaannya melintasi jembatan sempit sambil matanya mencuri-curi pandang dicermin pandang belakang, dia dikejutkan dengan terpaan objek dicermin hadapannya. Syah melakukan brek mengejut dan kenderaannya mengempar kesebelah kanan jalan lalu melanggar sebuah lori yang kebetulan berselisih jalan yang sangat lurus tanpa banyak kenderaan malam itu.

Keadaan menjadi kecoh dan orang ramai mula membanjiri kawasan kemalangan. Pihak polis segera dihubungi dan Syah sedar dan cuba keluar dari kenderaannya. Terdengar suara-suara dari luar kenderaan kecoh dan bising. “encik… encik…” Syah cuba membuka matanya… tetapi terasa agak berat. Telinganya masih terdengar suara riuh dan kecoh.. adakala seperti bunyi kenderaan, adakala seperti suara orang berbisik, adakala seperti suara kanak-kanak… Dia terasa bahunya bagai digerakkan. Dicuba membuka matanya. Pandangannya kabur dan terasa kepalanya amat berat sekali.

“Encik… encik…” terdengar suara wanita memanggilnya. Syah terkejut dan berusaha membuka matanya. “Kereta dah siap encik”, sapa wanita itu. Syah terpinga-pinga dan melihat jam ditangannya kemudian memerhati diluar. cermin bilik menunggu bengkel kereta tersebut.

“Ah.. mimpi seram itu datang lagi menerpa setiap kali aku membaca majalah Mastika… setan betul!!”

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Seram Di Phuket

Seram di Phuket

Trip to Phuket akhirnya menjadi walaupun banyak halangan semasa perancangan kami. Aku dan 7orang sahabat-sahabat aku berangkat dari Penang ke Phuket dengan menaiki van, kami rancang percutian budjet so kami tidak ambik flight la nak pergi Phuket. Tapi tu semua tak menjadi masalah buat kami bila dah ramai-ramai kan, perjalanan yang memakan masa berbelas-belas jam pun terasa singkat.

Alhamdullilah, 12jam perjalanan akhirnya kami tiba dibandar Patong Phuket.. Seriously im very excited, tak sabar rasanya nak meneroka bandar Phuket, 5 hari 4 malam kat sini akan kami gunakan dengan sebaik mungkin. Masing-masing dah ambik kunci bilik lalu bergegas naik ke bilik, sebab dalam masa 2 jam lagi kami semua kena berkumpul kat lobby nak pergi makan malam dan jalan-jalan sekitar bandar Patong dulu.

Aku, Diana, Asmeer dan Is dapat bilik bersebelahan di level  4.. Manakala yang lain berpecah di level 7 dan level 9. Lepas punggah segala baju-baju, Diana beralih ke toilet untuk letak toiletries..

“Da… Wei mai sat!”

“Ha… Pasai pa hang?”

“@#$%^&*!!!! betoi, depa tidacuci toilet hang tengok…!! Dengan taik kaler hijau ni apa ni!!!!!????”

Like seriously Diana betoi-betoi hangin satu badan masa tu, aku tak pernah tengok Diana marah sampai macam ni sekali.. Sebab dia memang sangat-sangat particular soal kebersihan. Bilik ayaq tu memang berdaki, seolah-olah macam baru ja digunakan. Aku tak mau la spoilkan mood holiday kami sebab aku tengok Diana dah macam tak happy ja.. So aku ambik keputusan nak turun bawah dan bincang dengan pengurus hotel ni, tapi sebelum tu aku singgah bilik Is dan Asmeer dulu.

“Weii.. Bilik hampa ok dak??? Toilet bilik kami depa tidacuci kott.. Tu Diana hangin, mengcarot dia mau tidak mau tadi, hampa tak dengaq ka???”

Pelik, Is ngan Asmeer diam ja tak menyahut apa??

“Weii!!! Aku tanya ni!!?? Hampa buleh buat dono ja nohh” Aku pulak tiba-tiba hangin.. Kita kat sini dok sembang dengan jayanya depa buleh buat tak reti kat aku perasan.. Is tengok Asmeer, Asmeer tengok Is seolah-olah depa ada sumthing nak bagi tau aku tapi tidak terungkap.. Ermmmmmm

“Dah.. Dahh, turun dulu kita sembang kat bawah satgi.. Dah lambat dah ni” Is finally bersuara.. Tapi aku masih lagi tak puas hati dengan depa sebab depa buat tidak tau ja kat aku tadi.. Kecik hati aku tautapi sebelum tu aku sempat bukak pintu toilet depa nak cheak la tengok berdaki tidak macam toilet kami!!!?? Aku bukak ja pintu tu tiba-tiba deria bau yang amat dahsyat busuk nya meluru masuk ke dalam hidung aku!! Aku tengok toilet depa lagi dahsyat taik hijau tu bersepah kat dinding??!!! What the fishhh man???? Kecelakaan apakah ini haa???!! Asmeer cepat2-cepat tarik pintu toilet tu dan ajak aku turun.

Bila semua dah berkumpul, baru Is dan Asmeer cerita apa yang depa nampak dalam toilet tadi..

“Masa kami bukak ja pintu bilik tu memang bau busuk tu dok mai dah, Aku memang confirm-confirm la kalau bau busuk ni mesti mai dari toilet punya.. Aku pun bukak pintu toilet tu, hampa tau apa yang aku nampak???? Aku nampak mahkluk buruk ciptaan tuhan yang dok melekat kat dinding sambil dok uk..uk..(buang ayaq besaq)!!! Aku tutup ar cepat-cepat pintu”, pastu aku belasah ar baca apa yang patot… “Seram weiii!! Seram gila”

“Aku dok kat penang tidak nampak, mai kat sini plak dapat nak tengok.. Haishhhh!!!  Dah ar to educated punya setan bantai memerot dalam bilik ayaq aku!!!  Sepoii mood holiday aku jaa Arrrgghhhhhh!!!!” agak beremosi Asmeer malam tu.

Kami gergurl menyarankan supaya berpindah hotel, tapi Is membantah.. katanya dengan musim-musim cuti ni memang payah untuk kita dapat bilik hotel lain. So Is cadang kami tukaq bilik kat level yang lain. Bincang punya bincang ngan pengurus hotel tu, at last kata putusnya malam ni memang tidak dak bilik kosong, besok tengahari ada guest check out only then kami buleh masuk.. And one more thing kami cerita dekat pengurus hotel tu pasai apa yang jadi kat kami,tau dia buat apa??? Dia buleh senyum sinis kat kami, katanya ‘benda’ tu tidak ganggu orang!!! what the….????? So which mean depa tau ada setan dalam bilik tu tapi still nak sewakan dekat orang??? Ohhh god.. Not good people are they.

Ok fine, tidapala nak buat macam mana.. Malam ni kami tumpang bilik kawan-kawan yang lain sementara menunggu hari esok. Aku dan Diana satu reja plak lagi kemas balik baju-baju semua dan berangkut letak dalam bilik yang lain begitu jugak dengan Is dan Asmeer.

Agak lewat jugak la kami turun untuk makan malam hari tu, and also we very disppointed dengan pihak pengurusan. Sorry to say la, sini specialist depa bukan lah makanan, harga yang agak keterlaluan dan taste so.. so.. ja bukan sedap sangat pown.

Dah la tu bayangkan dari hotel tu kami nak cari kedai makan yang halai kami kena ambik tuk-tuk (lebih kurang macam teksi la) dan perjalanan tu makan masa hampir 20 minit beb… Owhhh poor.. Tapi tidakpa la jauh perjalanan luas permandangan kan.. Sambil tuk-tuk menyusuri jalan kami buleh la jugak cuci mata melihat sekitar bandar Patong Phuket. Hilang terus amarah kami tadi..!!!

Disebabkan dah lewat so kami decide nak balik ja hotel terus, sebab besok pukoi 8 kami akan mulakan aktiviti percutian kami dengan island tour.. Kami guna khidmat travel agency memandangkan kami kurang arif dengan selok belok jalan Phuket ni, abang Nipa(travel agency)dah set time dengan Is pukoi 8 pagi kami nak gerak keluaq.

Malam tu kami tidoq tanpa gangguan dari ‘sapa-sapa’.

Dah elok-elok abang Nipa bawak kami round Phuket so kami decide nak shoping apa yang patot sebab after today kami akan habiskan banyak masa kat pantai. Syukur lah, aku tak rambang matamasih under budget n still under control.. Kawan-kawan aku yang lain tu, jahanam!! hahahahah.. Dalam dok seronok-seronok fikiran aku mengimbas balik kejadian semalam, rasa macam tak percaya.. Tapi tak kan Asmeer nak tipu kami, dan aku pown ada terasa seram sejuk ja masa dalam bilik tu tempoh hari.

Oleh sebab kami keluaq terlalu awal tadi so kami still tidak boleh masuk bilik baru tu, tapi kami dah mintak jasa baik abang Nipa.. lepas ja lunch mintak abang Nipa bawak kami balik hotel untuk kami confirm bilik tu, bukan apa takot depa dok wat terkejut tergempak bagi bilik tu kat orang lain tidak naya ka kami.

Dalam pukul 1 kami makan lunch terus abang Nipa menyusur ke hotel sepertimana yang di rancang, syukur bilik sudah siap sedia untuk kami kami berempat ditempatkan di level 8.. Bagi mengelak kejadian hari tu berulang, sebelom masuk kami ramai-ramai baca doa semoga di lindungi dari perkara yang buruk.. “Amin”.. melangkah masuk paling first aku nak check sudah semestinya toilet!!

Terasa juga getarnya takala memulas tombol pintu bilik ayaq, tapi alhamdullilah tida dak apa-apa.. Semua dalam keadaan yang normal dan masuk akal.. Ok cun.. Mood holiday kami kembali turn on.. Lepas letak beg dalam bilik kami semua turun dan teruskan agenda seterusnya.. Lewat petang tu abang Nipa katanya nak bawak kami tengok matahari terbenam di Laem Promthep.. 5:30 tu kami dah mula gerak naik atas.

15minit jugak nak sampai atas.. Berangin sejuk ja.. Walaupun matahari masih membebaskan cahaya dia, menarik jugak.. Macam-macam ada juai kat situ, yang paling menarik perhatian kami, ayam bako dan ais krim kelapa.. Owhhh nyum-senyum.. Kami makan-makan kat situ ramai-ramai sambil menikmati permandangan matahari terbenam, rasa bahagia pulak.. Elok ja matahari terbenam abang Nipa terus ajak kami turun, katanya tak elok-elok duduk sini gelap-gelap.. Kami tengok ramai yang bergegas turun.. Ok.. So sumthing, tapi kami ikotkan ja.

Sampai kat van, ya ALLAH kami baru perasan yang Shuk dan Fiza tak sertai kami, mana lah pergi pulak pasangan pengantin baru nikah ni??.. 15minit kami tunggu kat van.. Kami nampak depa turun tangga sambil ketawa riang.. hamboihh-hamboih kita kat sini punya risau depa buleh bergelak ketawa pulak…?? Nak kena tau depa ni…!

Tapi saat terpandang kami wajah depa berubah?? Cepat-cepat Shuk tarik tangan Fiza dan meluru ke van.. Shuk kelihatan cemas.

“Cepat abang Nipa, cepat turun….!!”

“Tu lah.. Saya dah kecek belako, tempat ni tak elok malam-malam”

Aku nampak Shuk dan Fiza pucat lesu ja, sepanjang perjalanan tu kami semua terdiam.. Sampai ja kat hotel abang Nipa dengan baik hatinya mintak segelas ayaq kat pihak hotel lepas tu dia baca sikit and then bagi Shuk dan Fiza minum, lepas tu abang Nipa mintak diri untuk pulang.

Kami lepak dulu kat lobby, sebab kami nak tau cerita, dalam 20minit macam tu semua pakat membisu.. Tiba-tiba Shuk bersora.

“Dan lama ka hampa tunggu kami kat bawah tadi…??”

“Dekat 15minit jugak laa.. Hampa pergi mana sebenaqnya??”

“Aku tak salah tengok weii.. Kita turun sekali, hampa ikot aku ngn Fiza dari belakang.. Tu yang aku terkejut bila nampak hampa kat bawah padahai aku confirm-confirm aku turun dulu tadi…!!”

“Dah la.. Dah la.. tidakpayah ingat, jom kita naik atas semua dah penat kan”

‘Wei.. Aku rasa malam ni kita tidoq ramai-ramai, aku tidak sedap hati lagi ni”

Sekali lagi malam tu kami tidoq ramai-ramai.

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Tempat Berhantu Di Singapura

Tempat Berhantu Di Singapura

Singapura juga mempunyai banyak kisah-kisah misteri… Well, kita melihat dengan serta-merta bersama cerita-cerita tentang dihantui kawasan kejiranan di Singapura di bawah yang saya berjaya kumpul daripada beberapa sumber.

Bedok.

Bedok merupakan salah satu bandar hantu yang paling terkenal di Singapura. Mengikut Hikayat tersebut, ada rupa pontianak Rajah yang sering datang daripada televisyen. Terdapat juga angka pontianak yang sering Terbang keluar tetingkap penempatan penduduk. Walau bagaimanapun, rupa yang menakutkan adalah penampilan sosok seorang wanita berpakaian merah.

Ia berkata, sebaik sahaja dia menulis dengan darah pada dinding dan tulisannya adalah “ianya tidak melalui darling”. Selepas menulis ayat dan kemudian wanita itu dibunuh beliau kanak-kanak adalah juga hidupnya sendiri.

Setelah kematiannya, suaminya membawa isterinya berpindah ke rumah itu, dan tidak lama lagi mereka mempunyai seorang budak lelaki. Budak itu berkata bahawa dia telah berada dalam kakak yang dihantui oleh seorang tokoh (anak kepada isteri pertama yang dibunuh).

Sehingga akhirnya budak itu membunuh diri dengan kenaikan dari tingkap. Selepas kejadian tersebut, banyak laporan daripada penduduk tempatan yang menyebut jika sering satu suara menangis atau ketawa dari wanita dan kanak-kanak.

Di samping itu, lokasi ini telah terbengkalai oleh pemilik selama bertahun-tahun. Menurut berita yang diedarkan, lokasi ini adalah juga dihantui oleh keluarga telah pernah membunuh. Di lokasi ini juga ialah pembunuhan yang tidak pernah di dengari oleh hantu dalam lif.

Pantai Changi, Hospital lama Changi dan kawasan kejiranan Changi.

Bilangan kematian akibat Perang Dunia Kedua tempat ini yang tidak terkira banyaknya. Menyebabkan aktiviti astral tinggi. Changi adalah salah satu tempat Tempahan dihantui di Singapura.

Lokasi ini pernah tapak Pendudukan Jepun dan tempat pembunuhan beramai-ramai orang Cina yang tinggal di lokasi. Banyak kejadian misteri yang berlaku di kawasan ini menjadi ia berpengalaman oleh penduduk tempatan serta pengunjung yang bercuti. Kisah pertama ini dari hospital lama Changi, iaitu di hospital lama Changi.

Hospital ini memang menakutkan dengan Koridor-a gelap koridornya. Tidak hairanlah bunyi pelik menangis atau menangis pada waktu malam dipercayai menjadi mangsa penyeksaan dan perang sering mendengar. Bayang-bayang tangan di dinding kerap nampak.

Kisah kedua ialah di pantai Changi, di mana sering dilihat Rajah pucat serta bayang-bayang atau tanda darah di dalam pasir. Bukan itu sahaja, ramai di antara saksi-saksi mengatakan mereka sering mendengar bunyi menangis dan maka Demikianlah seterusnya disertakan rupa kepala tanpa badan.

Pula sebaliknya, badan-badan headless sering muncul, begitu juga cerita-cerita penduduk sekitar pantai Changi.

Kisah terakhir Changi yang merupakan kawasan penempatan di pantai Changi. Berhampiran Hotel terdapat titik dongeng, sebuah pusat arahan yang dilaporkan telah telah dihantui oleh banduan-banduan yang meninggal dunia akibat kebuluran dan penyeksaan. Secara amnya, rumah di lot pantai Changi ini dipajak untuk cuti. Walau bagaimanapun, bagi sesetengah pengunjung yang tidak bernasib baik boleh mendapat penyakit fizikal seperti luka atau hirisan seperti cakaran badan beliau serta menampar-menampar semasa mandi tanpa sesiapa melakukannya sering berlaku.

Beberapa pengunjung yang pernah ke tempat ini berkata jika mereka mendengar seorang wanita berdoa bunyi sebagai menakutkan atau sebagai orang yang sedang diseksa, pintu-pintu yang membuka dan menutup sendiri dan pelik bayang-bayang bayang-bayang yang sering hanyut. Pemilikan adalah kejadian yang kerap berlaku di kawasan ini dan juga segala jenis jelmaan lain. Sehingga kini, masih terdapat tiada penjelasan misteri perkara yang berlaku di kawasan Changi.

Jalan Sembawang, Mount Faber jalan dan Choa Chu Kang Road.

Orang-orang yang menunjukkan malam biasanya itu pulang ke rumah oleh seorang wanita yang cantik berpakaian putih hantu. Walau bagaimanapun, menurut testimoni dari masyarakat ada mengatakan bahawa hantu adalah baik dan sering menanti mereka bagi ucapan.

Lor. Halus.

Kawasan ini sering shrouded oleh asap dan habuk. Nelayan-nelayan di kawasan ini beberapa kali untuk mencari cangkuk mereka tidak diliputi oleh ikan, tetapi oleh seorang Ketua manusia. Saksi-saksi lain melaporkan melihat hantu permintaan tersebut di lokasi itu.

Stesen Bishan MRT, Braddell, Newton, Novena, Toa Payoh, Tanjong Pagar dan Jurong East

Kebanyakan masyarakat percaya bahawa Stesen MRT di Singapura adalah salah satu tempat Tempahan dihantui di Singapura. Ia dibentuk oleh banyak saksi mata yang melihat apparition daripada hantu tanpa kepala untuk berjalan kaki di koridor dan juga undi ketawa kuat. Segala jenis jelmaan ini sering berlaku di dalam Jadual Kereta Api terakhir.

Pulau St. John.

Terdapat bangunan-bangunan terbiar di Pulau ini. Saksi-saksi sering mendengar nama mereka dipanggil mahupun mendengar bunyi orang berjalan dan bunyi mengaum yang datang dari hutan berhampiran di villa. Bolehlah dikatakan bahawa hantu-hantu dilaporkan datang dari mangsa keganasan Jepun dahulu.

White House di Punggol.

Dikenali sebagai salah satu yang paling secara besar-besaran oleh hantu dan sering digunakan sebagai daya tarikan utama untuk hantu. Dilaporkan, rumah ini mempunyai sejarah yang sangat dahsyat.

Jurong.

Lokasi ini pernah Paya, tetapi kini merupakan salah satu bandar terbesar di kawasan Barat Singapura. Lokasi ini sering dianggap oleh haiwan lapar ghostly 3. Penduduk sering mengadu mengenai bangun di tengah malam kerana bunyi pelik. Ada dilaporkan bahawa mereka digalakkan oleh masa mandi, Jadilah juga penampilan mata datang tiba-tiba dari dalam televisyen.

Sembawang.

Lokasi ini pernah hutan pokok getah. Penampilan yang sering berlaku dalam bentuk pontianak tinggal di pokok-pokok pisang. Biasanya hidup di kawasan ini pada balkoni pontianak menemui mereka.

Terdapat juga lain yang hanya mendengar nama mereka dipanggil oleh hantu pada masa ini adalah santai dalam Taman Sembawang. Komuniti sekeliling atau orang-orang yang melawat sering dibuat takut dengan segala jenis jelmaan.

Stesen Bishan MRT.

Seperti Stesen Novena MRT, Stesen ini dibina di atas kawasan tanah perkuburan. Ini dilakukan oleh Kerajaan Singapura kerana mereka tidak mempunyai pilihan lain. Menurut laporan itu, hantu tempat ini sering mempengaruhi orang ramai untuk membantunya membunuh diri. Penampilan yang sering berlaku itulah hantu berjalan melalui dinding.

Di Pantai Timur.

Ini sering berlaku di tapak apparition daripada seorang wanita yang baru muncul dari laut. Terdapat juga angka nenek yang berjalan di lokasi itu. Ada juga hantu di Menara kuning, ini adalah cerita hantu kononnya wanita mangsa rogol dan bunuh di masa lalu.

Singapura paranormal Kumpulan pernah do tulang kepada lokasi itu dan berkata bahawa hantu seorang wanita yang terletak di dalam lokasi ini. Banyak berlaku di pantai ini dan punca yang masih tidak diketahui.

Lokasi lain ialah 112 dan Dataran Bagan, Katong, iaitu sebaik sahaja sekitar kawasan ini terdapat sebuah penjara yang dibina oleh colonizers itu. Banyak kematian berlaku di lokasi ini adalah. Saksi-saksi berkata haiwan itu jika mereka berasa tidak selesa itu dan sering melihat bayang-bayang yang mencari di beberapa sudut kawasan.

Pulau Tekong.

Setiap kanak-kanak lelaki Singapura sudah tentu telah mendengar cerita hantu Pulau Tekong. Kisah paling terkenal adalah kehilangan “Charlie Syarikat” yang selepas beberapa ketika akhirnya dijumpai dalam keadaan tidak bermaya dengan zakar Nya yang terletak di sebelah badannya.

Terdapat juga kisah seorang Datuk dan seorang budak lelaki telah dibunuh dan beliau hantu yang berkeliaran sekitar Pulau Tekong. Penampilan seorang gadis pale yang dihadapi yang bermain dengan bola dan tiba-tiba berlari hilang sering dilaporkan. Menurut masyarakat terutamanya sekitar pulau Tekong kata terlalu banyak haiwan yang berlaku, dan bunyi-bunyi yang ganjil yang tidak dapat digambarkan lagi.

Mudah-mudahan artikel di atas boleh membuat adrenalin anda semua rasa teruja untuk mencuba Lawatan pengembaraan mistik ini.

Credit : Sumber