Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.

Kisah Seram – Ada Nampak Suami Saya Tak?

cerpen.info (15)

Aku ingin berkongsi satu cerita.. Dimana cerita ini ada sangkut pautnya dengan bulan ramadhan atau bulan puasa.. Orang cakap, bila tibanya kedatangan bulan ramadhan ini, semua makhluk halus (termasuklah setan) telah digari.

Jenab(bkn nama sebenar) merupakan seorang surirumah sepenuh masa dan baru 8 bulan mendirikan rumah tangga dengan pasangan hidupnya iaitu Jamil sorang nelayan. Mereka baru shaja pindah dirumah pangsa ditingkat 6, kerana sebelum ini mereka tinggal bersama ibubapa Jenab. Ibu Jenab terkenal dengan ‘kelazeran’ mulutnya hinggakan menjadi buah mulut sekitar kampung tempat mereka tinggal. Dan karena mulut ibu Jenab jugalah menyebabkan Jamil terpaksa mencari rumah baru, kerna tidak sanggup menerima cercaan daripada ibu mertuanya itu.

Dengan berpindah ketempat baru, bermakna bertambah jauhla untuk Jamil berulang alik turun ke laut mencari rezeki. Namun bergitu mereka kelihatan bahgia sekali biarpun masih belum menimang cahayamata lagi. Oleh kerana hasil pendapatan Jamil tidak menentu, dia terpaksa bekerja dengan lebih keras lagi untuk menyara kehidupan mereka berdua. Setiap pagi Jenab akan menyediakan ubi kayu rebus dengan kopi pekat sebagai bekal untuk suaminya Jamil bila berada dilaut nanti. Walaupun Jenab ditinggalkan oleh suaminya berhari-hari lamanya, namun begitu dia masih mampu untuk menjaga maruah dirinya.

Tidak jauh dari flat mereka, ada sorang pemuda.. Karim namanya.. Beliau merupakan sorang jagoan rempit (lumba motor) dan sorang jiwang karat roman picisan dikalangan gadis-gadis kilang. Karim bukan shaja ‘terer’ (hebat) dijalan raya, malah dia juga ‘terer’ mengayat awek-awek diflat tempat dia tinggal.. Dia tidak mengira muda, tua, bujang, janda ataupun istri orang semuanya dia sapu. Dia amat berdedikasi dengan ‘kerjayanya’ itu.. Namun begitu.. Hatinya sungguh terusik sejak 2 3 hari ini. Dia tidak mampu untuk melupakan sorang isteri muda yang cantik lagi gebu yang selalu ditinggalkan oleh suaminya.. Ya.. Tidak lain lagi iaitu Jenab.

Hampir setiap pagi.. Dengan berbekalkan motor kapcai yang berbulan ‘sangkut’ (tdk dapat bayar ansuran) Karim akan mengayat Jenab dan cuba untuk bermain cinta dengannya. Namun begitu cintanya tidak berbalas, kerna Jenab sangat setia dengan suaminya Jamil.. Dan menganggap Karim itu macam adik kandungnya sendiri.

Hari berganti minggu.. Minggu berganti bulan.. Jenab mulai risau dengan suaminya yang belum lagi balik dari laut. Kerana kesetiaannya, Jenab tetap menunggu dengan tabah dan percaya suaminya akan balik kerumah juga pada satu hari. Sehinggalah pada satu hari, Jenab telah jatuh sakit, kerana terlalu rindu dengan suaminya itu. Ibubapanya cuba membawa Jenab tinggal ditempat merek, tetapi Jenab selalu berkata “Takpe la mak ayah,Nab nak tunggu juga abang Jamil.. Lagipun Nab dah sediakan makanan kegemaran abang Jamil ni”.kata Jenab kepada ibubapanya. Serba salah ibubapa Jenab dibuatnya.

Setelah berbulan-bulan menanggung derita kerana rindunya kepada suaminya.. Jenab telah menjadi orang kurang siuman.. Kanak-kanak diflat tempat tinggalnya selalu mengacau Jenab dan menggelarnya bermacam-macam seperti Jenab gila laki dan Jenab hantu. Namun begitu Jenab tidak peduli dengan kanak-kanak itu.. Hampir setiap hari.. Tidak kira siang atau malam.. Jenab akan pergi kerumah-rumah sekitar flat tempat tinggalnya dan bertanyakan prihal suaminya..”Assalamualaikum, kamu ada nampak suami aku tak?” cam tu la ayat yang dia slalu guna. Tidak kirala la, kalau orang tidur skali pun.. Dia akan tetap mengetok tingkap atau pintu dan bertanyakan suaminya. Bila waktu malam sahaja.. Hampir setiap rumah di flat itu akan mendapat ‘kunjungan’ Jenab.

Sehinggalah pada satu pagi, penduduk flat itu dikejutkan dengan berita kematian Jenab yang terjatuh dari tingkat 6. Menurut autopsi yang dijalankan, Jenab meninggal dunia ditempat kejadian disebabkan tulang rusuk dan tengkoraknya remuk.

Setelah begitu lama, kisah tentang kematian Jenab telah mula berkurangan, kerana penduduk flat mulai sibuk dengan kehidupan harian mereka.. Lebih-lebih lagi pada bulan ramadhan. Karim yang pada dulunya sorang mat rempit telah mulai berubah, kalau dahulunya dia menjadikan waktu senja sebagai waktunya untuk melakukan onar dan maksiat.. Tapi sekarang bila tibanya bulan ramadhan.. Dia lebih gemar berada di surau membaca al-quran serta sembahyang berjemaah.

Satu maalm, semasa Karim asyik menonton berita jam 9.00 malam.. Dia terdengar seperti ada orang berjalan diluar pintu rumahnya.. Tetapi dia tidak mempedulikannnya.. Tok!tok!tok!.. Pintu rumahnya diketuk “Hish!siapala lagi yang datang malam-malam ni” kata hati Karim. Dia tetap tidak berganjak dari tempat duduknya. Tidak cukup dengan itu, tingkap rumahnya lagi diketuk “Hish!tadi di pintu, sekarang ditingkap pula. .Diorang ni tak tau ke aku nak layan cd ke tv ke ha?” Kata Karim lagi. “Hoi.. Dah orang tak jawap tu, maknanya tak nak layan la, Esok nak puasa lagi” Karim memarihi orang diluar tingkapnya.. Selepas itu dia terdengar orang bagi salam “Er.. Assalamualaikum.. Maaf menggangu.. Ada nampak suami saya tak..  Jamil”. Eh!Suara tu macam kenal, tapi dia kan dah lama meninggal??!!” kata hati Karim yang mulai takut.. “Ada nampak suami saya tak?” Suara itu masih lagi ada diluar tingkapnya. Karim tidak berani untuk menjenguk tengok keluar tingkapnya.. Dia membiarkan sahaja suara itu berlalu pergi.

Sehingga kini roh Jenab masih lagi merayau-rayau kesetiap rumah untuk mencari suaminya. Tidak kiralah.. Bulan ramadhan ka, bulan rejab ka.. Kerana kesetiannya.. Roh Jenab akan mencari suaminya tidak kira dimana sahaja. Dan jika pada satu malam, janganla korang berani menjenguk dipintu atau tingkap, jika mendengar ketukan dan salaman “Assalamulaikum, ada nampak suami saya tak?”

Credit : Dunia Seram

Hantu Raya Diikuti Saya Sehingga Dewan

Hantu Raya

Ini adalah cerita hantu yang menyeramkan yang pernah dialami oleh seorang gadis, sebuah syarikat berpangkalan di kalimantan Timur. Cerita ini asalnya dialami oleh Erlin kerana dia telah mengembara ke Malaysia di kawasan Penang yang merupakan salah satu Negeri dalam Malaysia. Apakah jenis penghujahan bertulis daripada Erlin yang boleh kita rujuk di bawah.

Nama saya ialah sekolah menengah kelas 2 Erlin di salah satu daripada sekolah menengah Balikpapan. Pada awal tahun 2013 yang lalu saya dan rakan-rakan saya untuk mengikuti salah satu daripada golongan bersiar-siar di menempah bercuti tahun baru ke Malaysia di Pulau Pinang. Pada masa kejadian untuk mengikuti saya dan rakan-rakan saya merasakan ada suatu perkara yang menghairankan terutamanya apabila di hotel berdekatan National Park Pulau Pinang.

Kerajaan mimpi hantu

Pelik dan menyeramkan kejadian berlaku sejak saya tinggal di hotel. Kejadian itu bermula apabila saya rasa di bilik mandi cahaya kedap-kedip kepada bunyi air paip mengalir dengan sendirinya apabila kita telah dikejutkan tidur slumbering, jadi saya dan rakan-rakan saya.

Jam masih menunjukkan 2 pagi, kami pergi kembali ke katil. Kira-kira 3 pagi kembali saya dikejutkan oleh salah seorang rakan saya kerana impian menangis menjerit-menjerit.

Dalam hanya beberapa jam tidur saya bermimpi untuk bertemu hantu raya seorang tokoh menyeramkan berkata bahawa dia ingin menyertai saya. Nasib baik kawan saya Rini bangun saya, jika tidak dibangunkan lah sama ada apa yang akan berlaku.

Pada keesokan harinya, ia adalah masa yang kita jaunt ke National park Pulau Pinang. Air Main fun-a menangis di hutan dan bergembira bersama-sama. Tetapi di tengah-tengah keghairahan saya masih rasa kebimbangan dan mengingatkan mimpi saya malam tadi. Wajah hantu raya sangat menyeramkan dan badannya datang berhampiran saya, ketinggian yang besar seolah-olah menghulur tangannya.

Tiada siapa yang berasa bila-bila masa sehingga saya beralalu dan kawan-kawan perlu bertolak dari tempat-tempat perlancongan dan bergegas rumah ke Indonesia. Aku pulang keesokan harinya iaitu hari Ahad pada jam kira-kira 6 pagi. Kerana ianya begitu penat saya pergi untuk tidur di bilik saya dalam keadaan masih memakai jaket tersebut.

Dalam tidur saya lagi ini menyeramkan hantu raya datang dalam mimpi saya, saya ketakutan dan menjerit sehingga ibu saya terkejut bahawa membuat adalah memasak di dapur, ibu saya kemudian saya bangun. Sebaik sahaja mengetahui tentang impian saya hanya diingati jika tokoh mendatangiku hantu dalam impian adalah hantu sama bila saya tidur di Hotel.

Memenuhi kerajaan hantu

Nampaknya impian menyeramkan saya sudah mengalami benar-benar berlaku pada waktu malam. Apabila saya pulang ke keluar dari bilik ke arah tandas seolah-olah ada seorang tokoh memperhatikanku tersebut dari jarak yang sangat dekat. Rasa ia menakutkan saya dan saya memutuskan untuk mengejutkan ibu saya di bilik sebelah untuk menganterku ke dalam tandas.

Kerana ia tidak berlaku apa-apa dalam tandas, ibu pergi semula ke bilik dan saya juga pergi semula ke bilik saya. Apabila membuka pintu bilik saya, berapa banyak kagetnya apabila saya membuka pintu, Jadilah bunyi besar di belakang saya dan menyeramkan menjadikan seluruh badan saya tempang, seolah-olah saya mahu pengsan. Perasaan terkejut, malahan dan saya merasakan angsa lebam apabila menoleh ke arah katil saya.

Seorang tokoh yang kelihatan menyeramkan dan asing berdiri betul-betul di bahagian atas ranjangku, rupa-rupanya ia mempunyai seorang tokoh yang ghostly muka dan badan yang tinggi menyeramkan besar.

Jadi takut saya pergi balik bilik dan mengetuk pintu bilik ibu bapak saya sehingga mereka bangun naik dan keluar dari bilik bertanya tentang peristiwa yang melanda saya.

Peliknya cukup Bilakah bapa melihat bilik haiwan tidak lebih daripada seorang tokoh ghostly. Tidak lama lagi, bapa membawa saya untuk tidur dengan mereka sehingga datang waktu pagi.

Semasa tidur di dalam bilik dengan ibu bapa saya, saya tidak lagi mimpi hantu yang menyeramkan akan saya telah dialami sebelum. Tapi besar tinggi memahami dengan mata yang tajam yang saya lihat di dalam Bilik yang di atas membuat saya tidur, lampu tidak menyala. sedikit-saya bangun dan menangis seperti kanak-kanak sehingga pagi hari.

Keesokan harinya bapa saya meminta bantuan pada salah seorang ulama besar yang berada di kawasan Balikpapan. Selepas beliau datang ke rumah dan melihat sekeliling bilik tidur saya, beliau berkata bahawa terdapat seorang tokoh hantu raya berikutan Dewan yang menyeramkan. Ulama itu adalah bercakap dengan hantu raya untuk kembali ke tempat, dan sejak itu hantu raya sudah tiada lagi dalam hidup saya.

Menyertai Pontianak

Menyertai PontianakTiga tahun lalu, apabila Encik perlu pada pesakit luar hospital, hanya saya dan adik saya yang tinggal di rumah. Selepas makcik saya tahu hanya saya dan adik yang tinggal di rumah, saya terlalu diambil oleh makcik saya untuk tinggal bersamanya di rumah bapa saudara. 2 hari kemudian abang saya yang tinggal di luar bandar panggilan ketika ayah saya sakit kerana sihir orang-orang yang benci dengan ayah, bapa saudara saya dan meminta untuk mencari objek kayu hijau di hadapan rumah saya.

Kami melihat ke atas dan mendapati sebilah pisau dengan perlindungan yang hijau, di atas tiada pisau yang coconut shell di sana adalah bunga yang sudah Kering, kulit telur ayam dan Kemenyan. Bapa saudara saya fikir jika ini adalah yang jailangkung, kerana ia mempunyai Cangkerang kelapa yang serupa dengan jailangkung.

Akhirnya saya dan saudara pulang ke rumah bapa saudara saya. Apabila abang saya membuat panggilan beliau berkata jika objek ini perlu didapati tidak lama lagi di ekzos, tetapi bapa saudara saya lupa, dia pun letakkan di dalam Bilik belakang di mana aku dan adik tidur. Malam itu aku bergaduh dengan adik kecil saya, Semua orang dalam rumah kecewa saya kerana ia telah membuat kecoh, malam-malam, adik saya untuk tidur di ruang tamu dan saya tidur sendirian di dalam bilik.

kejadian jam 10 malam, kerana marah saya menangis atas katil, maka saya hanya semata-mata di dalam Bilik dan saya terkejut mendengar bunyi objek jatuh di dalam Bilik, selepas saya melihat lihat tiada siapa objek yang jatuh di bilik itu. Tidak lama suara wanita saya telinga “JANGAN MENANGIS”. Kemudian pintu bilik yang saya membuka kunci dengan sendirinya, kerana takut saya pergi ke ruang tidur bersama-sama dengan adik saya. Suara wanita terus mengikuti saya, saya menutup telinga saya dan mata saya tertutup cuba untuk tidur.

Keesokan harinya aku pergi ke hospital bersama-sama dengan bapa saudara saya melihat bapa saya, saya bertemu dengan ibuku dan memberitahu semua peristiwa-peristiwa yang saya alami malam tadi. Mendengar cerita saya pakcik terkejut, beliau telah memikirkan mesej abang saya jika itu terkutuk benda-benda yang terdapat di depan rumah saya jadi yang ekzos terus ke laut.

Seminggu kemudian ayah saya datang rumah dari hospital. Dia memberitahu saya, apabila saya berada di hospital tersebut, Jadilah seorang wanita berambut panjang yang sentiasa mengikuti saya, pakcik saya juga pernah melihat saya sementara saya menunggu di bapa beliau itu pulang ke rumah dari hospital tiada adalah seorang wanita yang memakai baju putih lanjutan saya sentiasa, sengaja tidak memberitahu saudara saya kepada saya. Tetapi selepas itu celaka objek dalam buangan telah pun tak pernah lagi melihat wanita yang memakai pakaian putih yang diikuti saya. Sejak itu saya telah mula merasa kehadiran makhluk ghaib okay itulah semua di sekeliling saya, dan wanita berambut panjang yang memakai baju putih adalah masih ada di dalam Bilik belakang daripada bapa saudara saya, kadang-kadang jika malam datang suka wanita yang memanggil saya pakcik.

Cerita Seram – Malam

cerpen.info (23)

Bila menyebut perkataan malam, bermain-main difikiran kita pelbagai bayangan mahupun ilusi.. Kadang-kadang, ilusi itu mengawal pemikiran kita sehingga kita merasakan ada sesuatu yang sedang memerhatikan kita pada waktu malam yang sunyi sebegini.

Beberapa tahun yang lalu, aku ditempatkan di sebuah sekolah berasrama penuh di sebuah negeri yang dahulunya kaya dengan biji timah.. Aku memang tahu, sekolah itu adalah sekolah lama dan pelbagai kisah seram diceritakan kepada kami oleh senior.. Cuma, kami tidak pasti adakah itu sekadar bahan gurauan ataupun reality.

Satu malam yang nyaman, tepat pukul 2 pagi, aku terasa ingin membuang air kecil.. Ketika di asrama, kami tidur di atas katil double-decker, dan aku dapat katil pada bahagian bawah.. Aku kejutkan kawan sekatil aku yang berada di katil atas untuk menemanku, tapi, sedih.. Dia sudah tidur nyenya tanpa menghiraukanku.

Mahu tidak mahu,aku terpaksa menggagahi langkahku untuk ke bilik air.. Tandas dan Asrama bagi tingkatan 1 berada di blok berlainan tetapi ia rapat dan tertutup antara satu sama lain.. Lampu waktu itu terang benderang di koridor dan di dalam bilik air.. Jadi, kurang sikit rasa takutku.

Aku memasuki bilik air seperti biasa.. Bilik air itu sangat besar, memuatkan beberapa shower, banyak tandas, tempat basuh baju dan kolah mandi.. Almaklumlah kami semua tingkatan 1 mandi di situ dan kami tinggal di asrama..Tandas berdekatan dengan pintu utama bilik air.. Jadi,senang untuk ke tandas.

Ketika sedang membuang air kecil, tiba-tiba aku terdengar bunyi orang memberus, seolah-olah memberus baju.. Hairan aku, siapa yang rajin membasuh baju waktu itu??.. Sedangkan semua pelajar dilarang keluar dari dorm pada waktu sebegitu.. Fikiranku berkata, mungkin pengawas yang menjaga kami membasuh baju itu.

Selepas aku membuang air kecil, aku terus pulang ke dorm.. Tapi, terasa ada benda menarikku untuk ke tempat basuh baju.. Aku dengan langkah perlahan ke tempat membasuh baju.. Aku mengintai dari dinding.. Aku terkejut!!

“YA ALLAH!!”

Aku ternampak satu lembaga sedang membasuh kepalanya.. Bayangkan dia cabut kepalanya dan basuh menggunakan berus aku.. Yang lebih menakutkan, muka kepala tu menghadap aku.. Aku lihat dia menggunakan baldi aku.

“YA ALLAH!!”

Hanya dia yang tahu apa perasaanku waktu itu.. Badanku berpeluh seperti orang baru lepas berlari dan aku terus membaca ayat al-Quran yang aku tahuaku terus lari ke dorm.. Dalam perjalanan aku lari, terasa seperti ada benda mengejarku.. Aku terus baring ke katilku dan aku tutup mata rapat-rapat.. Terasa ada benda mengelilingiku..Tapi, Alhamdulillah.. Aku tersedar pagi esoknya dan semuanya sudah tiada.. Tapi, aku terus buang berus dan baldi aku jauh-jauh.. Aku takut ia datang lagi.

Credit : Sumber

Jin Tertua di Hutan Negara Pahang

Mata Jin - cerpen.info

Kewujudan jin iaitu makhluk yang turut menghuni muka bumi ini selain manusia tidak boleh dipertikaikan. Jom kita baca kisah benar kewujudan jin yang dipercayai antara yang tertua di Hutan Negara Pahang.

Assalamu’alaikum wrt. wbt.

Saya seorang penjinak jin. Daripada pengalaman kerja saya selama lebih 15 tahun, didapati usia jin berbeza-beza (kerana mereka juga beranak-pinak seperti kita dan ada yang berumur sangat lanjut) dan usia ini pula akan menentukan tahap keganasan, kegarangan, kematangan, kebijaksanaan dan kekuatan jin itu sewaktu berdepan dan berdiskusi dengan seorang penjinak jin seperti saya.

Di sini, saya dengan rendah hati dan rendah diri membuka thread baru ini untuk mengumpulkan maklumat seterusnya berkongsi pengetahuan dan mungkin kepakaran untuk membantu sesama manusia atau jin sendiri yang mengalami masalah dalam kehidupan alam yang perlu dikongsi ini.

Saya akan maklumkan tarikh, masa dan tempatnya apabila berdiri secara rasmi sebuah pusat penjinakan jin. Apabila jin-jin itu sudah jinak dan sebahagian besarnya berjaya diIslamkan, nyata dan benarlah manusia itu sebaik-baik kejadian dan Khalifah Allah di muka bumi-Nya ini.

Baik, saya mulakan dahulu. Tuan-tuan yang ada ilmu dan pengalaman boleh bantu tambahpanjangkan perkongsian ilmu ini. Kepada para pemerhati, silakan bertanya dengan cara sopan dan bertatasusila;

1. Jin wanita dari utara India, 650,000 tahun, ditemui pada 21/06/2014.

2. Jin wanita dari Taman Negara Pahang, 500,000 tahun, ditemui pada 2009.

3. Jin lelaki dari Segitiga Bermuda, 450,000 tahun, ditemui pada 2007.

Sekian, terima kasih atas perhatian dan sokongan anda kepada thread ini. Saya izinkan ia dishare di semua laman-laman sosial seperti facebook, twitter, instagram, whatsApp dan blog masing-masing dengan niat untuk mengangkat tahap keilmuan manusia setingkat lebih tinggi daripada yang sedia ada hari ini. Wallahu’alam!

Kisah Jin 1 (Jin wanita dari utara India)

Jin ini bercakap bahasa Hindi pada awalnya.

Pesakit wanita ini tidak berniat untuk mendapat rawatan, sebaliknya yang berhubung dengan saya ialah adiknya yang hilang bayi dalam kandungan.

Sesi perkenalan sangat pantas, dia begitu agresif dan mahu bertarung fizikal dengan saya.

Menggunakan ilmu dan pengalaman yang ada, saya tenangkan dan minta dia bekerjasama.

Dia sendiri yang memulakan perbincangan dan rundingan, saya banyak diam. Sesekali saya tegur jika dirasakan fakta yang dikemukakan tidak tepat.

Jin ini adalah belaan ibu mentuanya sendiri, tujuannya untuk memisahkan wanita tersebut dengan suaminya.

Makanan utama jin ini ialah asap daripada kemenyan yang dibawa dari India.

Jin ini mengaku dia kafir dan sudah terlalu banyak melakukan kejahatan. katanya tidak mungkin Allah akan ampunkan dia.

Saya katakan kepada jin itu bahawa rahmat Allah itu maha luas, insya-Allah dosa-dosanya pasti akan diampunkan.

Sekarang kami dalam proses seterusnya, saya sedang memujuknya untuk memikirkan kemungkinan positif iaitu saya mahu dia mati dalam keadaan Islam.

Maklumat tentang MH370; dia kesal kenapa manusia tidak betul-betul mencari sedangkan ilmu yang ada pada manusia mampu untuk menemukannya semula.

Kisah Jin 2 (Jin wanita dari Taman Negara Pahang)

Kisah bermula daripada lawatan sambil belajar ke Taman Negara Pahang.

Kami menginap di sebuah resort yang agak terpencil.

Kumpulan kami ditempatkan di dua blok asrama, setiap blok ada beberapa buah dorm.

Sampai di sana, kami ‘disambut’ dengan ‘black-out’ – ini petanda bahawa jin di sini daripada jenis ifrit.

Semasa aktiviti ‘night-walk’, jin-jin di situ telah mula menampakkan diri. Keadaan masih terkawal.

Makan malam hari pertama saya simpan sedikit dan tutup dengan membaca basmalah. saya beritahu kawan, syaitan tak boleh usik makanan itu.

Pukul pagi, satu jin terbang masuk ke dorm saya. Landing betul-betul di katil sebelah. Saya kejutkan kawan di sebelah, tapi dia tidur mati.

Kawan di katil bawah menjerit, selimutnya ditarik sesuatu. Dia bertempik; “Allahu Akbar!” Barulah, selimut itu terlepas, dia jatuh.

Saya kejutkan semua ahli rombongan. masa tu pukul 2.30 pagi. saya paksa semua bangun ke tandas. Ramai merungut-rungut, mereka tak faham.

Satu demi satu kes berlaku sepanjang 4 hari 3 malam kami di sana. Ingatkan ia akan berakhir di situ sahaja.

Kami pulang dan sebahagian peserta rupa-rupanya membawa pulang ‘sesuatu’.

Melalui salah seorang peserta inilah, saya dapat berkenalan dan berbincang dengan jin dari Taman Negara tersebut.

Mereka tidak beragama, telh terkurung di resort tersebut sejak ia dibina kerana silap ‘terpagar’ sekali di dalam.

Komuniti mereka berkembang, makanan jadi semakin berkurang, ramai yang menderita kelaparan.

Mereka marahkan saya kerana membaca basmalah dan menutup makanan pada malam itu. Mereka langsung tidak dapat menyentuhnya.

Mereka minta saya bebaskan mereka daripada kurungan tersebut.

Kisah Jin 3 (Jin lelaki dari Segitiga Bermuda)

Jin ini datang kepada saya dalam keadaan begitu letih akibat perjalanan yang jauh dan penuh halangan.

Apabila ditanya, dia lebih banyak mendiamkan diri.

Akhirnya saya mendapat idea untuk memberinya pen dan kertas. Dia mula bersetuju untuk memberi kerjasama.

Dia tulis; Saya tak boleh bercakap, nanti ‘Azazil dapat tahu di mana kedudukan saya.

Dia tulis; Dah ribuan tahun saya ‘dipaksa’ bekerja di bawah kawalan dan pengawasan ‘Azazil.

Saya tanya, apa yang saya boleh bantu?

Dia tulis; Selamatkan saya daripada cengkaman ‘Azazil.

Saya tanya, adakah Dajjal juga tahu yang kamu sudah melarikan diri ni?

Dia tulis; Pasti, ‘Azazil sangat rapat hubungannya dengan Dajjal.

Saya tanya, kenapa kamu datang ke sini?

Dia tulis; UFO ‘Azazil selalu mengintip Malaysia. Dia dan Dajjal yakin orang yang mereka cari ada di sini. Saya pun begitu.

Saya tanya, apa pekerjaan kamu di bawah kerajaan ‘Azazil?

Dia tulis; Saya ketuai sekumpulan saintis. Kami mencipta senjata sebagai persediaan untuk berperang.

Saya tanya, apa hubungan kamu dengan ‘Azazil sehingga dia lantik kamu jadi orang penting?

Dia tulis; Saya anak saudaranya.

Petikan di dalam Majalah Al-Ustaz

Alam ghaib ialah suatu alam yang sangat gelap bagi manusia. Alam ini bukan hanya meliputi alam jin dan roh tetapi meliputu juga perkara berkaitan masa lalu dan masa hadapan. Hakikatnya, tiada yang lebih mengetahui tentang alam ghaib melainkan allah.

Pun begitu, alam ini boleh diketahui oleh golongan manusia tertentu apabila Allah memberikan keizinan kepadanya.

Wallahuallam

Misteri Kanak-kanak di Sekolah Rendah

Misteri Kanak-kanak - cerpen.info

Saya adalah seorang suri rumah yang bekerja sebagai guru sekolah rendah.

Kejadian ini saya alami apabila saya mendapat panggilan daripada Ketua sekolah rendah di mana saya pernah mengajar, saya diberitahu untuk menggantikan guru-guru yang memberi pelajaran pada pelajar gred enam pada hari itu. Secara kebetulan saya mempunyai tiada aktiviti lain pada masa itu, saya menerima arahan dari Ketua sekolah dengan keseronokan.

5 pm aku baru sahaja selesai memberikan kelas-kelas tambahan. Dari situ saya mendapati jika ianya pada sebelah petang, kejiranan di mana saya mengajar dalam suasana yang tenang dan jarang ada orang yang melalui di hadapan sekolah.

Apabila memberi kelas tambahan, maka saya teringat Jadilah tugasan murid-murid saya yang pembetulan saya dan lagi saya akan berkongsi esok pagi.

Selesai memberikan pengajaran yang tambahan bagi gred enam, saya tidak segera pulang ke rumah dan saya akan meneruskan tugas betul murid-murid saya di sekolah sehingga 7 petang. Buat masa ini saya asiknya membetulkan tugasan pelajar-pelajar saya, hampir tdk dari luar ia kedengaran seperti ada seorang kanak-kanak yang sedang bermain di Taman sekolah.

Pada mulanya aku merasa tidak acuh tak acuh, kerana saya fikir mungkin itu penduduk sekitar sekolah yang mahu bermain buaian, prosotan dan sebagainya. Kemudian suara itu semakin jelas dan saya tertanya-tanya untuk melihatnya. Apabila saya keluar, dan ia ternyata di luar tidak nampak kanak-kanak bermain di Taman. Tapi swing di Sekolah Taman menggegarkan kerana ada yang bermain, dan bulu occipital saya mula berdiri, saya mula rasa seksa yang amat besar, dan kaki saya mula suara kerana takut.

Saya memutuskan untuk pulang ke rumah dan menguruskan kertas-kertas tugasan pelajar-pelajar saya. Apabila saya mengurus kerja-kerja saya, suara anak itu terdengar lagi dan saya berlari secepat mungkin keluar untuk mengambil motosikal saya dan pergi.

Manakala di tempat letak dan mula motosikal saya untuk pulang ke rumah, ia akan menjadi kagetnya yang saya nampak cantik muda kanak-kanak dari cermin spion yang berdiri dalam jarak yang jauh, merenung saya. Saya terus tancap gas dan berdoa untuk dalam perjalanan rumah harapan saya melihat kanak-kanak di sekolah itu tidak mengikut saya ke rumah.

Dirasuk Makhluk Al-Hin

Mahluk Al-Hin

Jom baca kisah seorang pengamal perubatan Islam yang merawat seorang pesakit yang telah dirasuk oleh satu makhluk yang dinamakan Al-Hin..

Dua minggu yang lalu, saya didatangi sepasang suami isteri dan seorang anak lelaki di RIDAM. Pesakitnya adalah anak lelaki mereka.

Dari perbualan sebelum rawatan, si bapa menceritakan bahawa sudah banyak tempat sudah di kunjungi. Boleh dikatakan hampir setiap perawat yang muncul dalam Expose Mistik dan Rancangan Alam Ghaib sudah di bawa. Semuanya belum ditemui penawarnya.

Luahan tersebut membuatkan saya tersenyum. Lantas, saya katakan pada mereka sekeluarga bahawa mungkin masih belum ada rasi ubat . Kalau dah jodoh ubat dengan penyakitnya, insyaallah, sembuh lah penyakitnya..

Simptom gangguan pada pesakit hanya berlaku pada malam hari iaitu ketika waktu bulan mengambang sahaja. Pada waktu tersebut, pesakit akan merenung bulan kemudian menangis. Begitulah yang berlaku setiap bulan..

Maka, saya ambil pendekatan segera dengan teknik scan dan hampa kerana tidak dapat mengesan sebarang jenis gangguan pada lelaki tersebut.. Aiii…hairan sungguh.. lelaki tu nampak normal jer..

Lama saya dok termenung ketika berdepan dengan situasi tersebut, saya teringat pada Allahyarham Tok Ngah ketika berhadapan dengan kes yang hampir sama. Kata beliau, mungkin badan tengah kotor. Akibatnya, konsentrasi tiada.. Kan sunat kalau bersih. Apatah lagi kalau harum semerbak…

Lalu, saya minta izin pada pesakit untuk berehat sebentar. Sebenarnya, saya ingin mandi kerana baru teringat, saya baru saja selesai mengelap kipas syiling sebaik sahaja keluarga pesakit tiba di RIDAM. Selepas mandi, saya pakai wangian agar diri harum semerbak..

Setelah itu saya ke ruang rawatan untuk menyambung tugas rawatan. Ketika duduk berhadapan pesakit, tiba-tiba…

Pesakit: Ermm..wanginya… lama dah tak bau macam ni.. Kamu pakai minyak wangi apa ni..?

Kelihatan suara pesakit berlainan. Maka saya yakin, ketika itu, pesakit sedang kerasukan.

Saya: Minyak atar 1001 Malam. Tak pernah bau ker?

Pesakit: Pernah.. Tapi dah lama tak bau macam ni.. Masa kat Andalusia pernah la.. Harum betul baunya. Boleh bagi aku sikit?

Saya: Boleh.. Tapi kena kerjasama la.. Setakat minyak wangi, apalah sangat..

Seraya itu dia tersenyum dengan kata-kata saya..

Pesakit: Boleh..tapi aku tak suka orang belagak.. Kalau kamu boleh cakap dengan aku elok-elok, tanya lah apa kamu nak. Dengan nama Allah, aku tak akan tipu.

Saya: Ish…tak baik kamu main sumpah-sumpah macam tu.. Nanti makan sumpah baru tahu..Kamu ni Jin Islam ker?

Pesakit: Kenapa aku nak takut. Aku cakap jujur la ni.. Memang aku sembah Allah, tapi aku bukan Islam….

Saya: Hah…sembah Allah tapi bukan Islam..? Agama apa kamu ni?

Pesakit: Agama Monoteisme

Saya: Agama apa tu..?

Pesakit: Agama yang satu la.. Tuhan hanya satu yakni Allah…Tak sekolah ker?

*Terkena jugak RIDAM..

Saya: Kamu jangan main-main pasal agama ni…!..Kang….

*Masa tu tangan kanan dah diangkat..rasa nak lempang jer…

Pesakit: Aku tak tipu lah…Aku bukan Jin, Syaitan atau Malaikat..Aku Poppy..Nama aku Mizari

*Tangan saya tak jadi di angkat. Terasa hendak tahu pula apa cerita berikutnya..

Saya: Poppy..? Makhluk apa tu..?

Pesakit: Wahai hamba Allah…banyak lagi rahsia Allah yang kamu belum tahu.. Bukan semua rahsia boleh dicapai dengan akal manusia..

Saya: Ceritakan…aku nak tahu..

Pesakit: Aku wujud sebelum kaum jin diciptakan lagi… Sebelum banyak puak kami di binasakan Allah kerana kesalahan kami sendiri..

Kemudian dia menangis teresak-esak..

Pesakit: Puak kami dah kurang dari 1000.. Mungkin kerana kesalahan yang kami lakukan, kami tidak diizinkan Allah untuk melahirkan zuriat kami….

Terduduk saya mendengar cerita si Mizari… Baru saya teringat akan sebuah buku yang dibaca karangan Isa Dawud.. Cerita yang diberitahu menepati penerangan yang diberitahu dalam buku tersebut..

Saya: Kalau begitu, betul kah nama golongan kamu ini adalah Al-Hin?

Seraya itu dia mengangguk..

Pesakit: Al-Hin adalah nama makhluk.. Kami hidup berpuak-puak.. Aku dari puak Poppy..Ada lagi musuh puak aku iaitu Neondertal. Nama puak lain banyak, tapi aku dah lupa….

Saya: Apa yang puak kamu buat sampai Allah murka?

Dia terdiam sejenak..

Pesakit: Apa yang kamu tengok kemaksiatan dan kerosakan manusia hari ini, itulah yang kami buat dulu.. Tapi hari ini aku tengok, kerosakan manusia lagi hebat dari apa yang kami lakukan dulu…

Saya: Wahai makhluk Allah, aku tiada kuasa untuk lakukan apa pun pada kamu kecuali dengan izin Allah.. Tapi boleh aku tanya, kenapa aku tak dapat Scan kau tadi? Mana kau menyorok?

Pesakit: Aku tak pergi mana-mana. Memang dari tadi aku dalam badan ni. Jangan kau kecil hati pulak.. Setakat ini, dengan izin Allah, puak aku belum dapat di scan mana-mana perawat pun ketika mereka berubat. Mungkin kerana ada sebab yang kau dan aku sendiri belum tahu kecuali Allah…

Saya: Dah tu, sekarang ni kamu boleh bercakap dengan aku..macam mana pulak tu?

Pesakit: Itu kerana aku sendiri yang nak bercakap dengan kamu.. Bukan semua tau aku suka manusia…Aku nak duduk dengan kamu boleh? Kalau kamu izin kan la..

Saya: Tak payah la…aku selesa dengan sesama manusia.. kamu tak marah kan..?

Pesakit: Tak la..buat apa aku nak marah.. Kamu ada hak atas diri kamu..

Saya: Erm..boleh kamu bagi sebab..kenapa kamu duduk dengan budak ni?

Pesakit: Sebab dia kasi aku duduk dengan dia…

Dari badan pesakit tersebut, Mizari menceritakan penemuannya dengan budak tersebut ketika dia berjumpa di sebuah pusat rekreasi di Selatan tanahair. Katanya lagi, budak tu tak takut dengan dia..

Cerita tersebut disahkan bapanya. Memang anaknya ada mengikuti kursus kadet di tempat tersebut..

Saya: Wahai makhluk Allah, aku bukanlah dikalangan orang alim untuk mendakwah kamu. Tapi sudi tak kalau kau masuk Islam?

Pesakit: Maaf ya..Aku masih yakin dengan agama ku. La ikra hafiddin kan…?

Saya: Memang lah..tapi agama akhir zaman kan Islam..Kalau kamu menyembah Allah, kenapa tidak kamu ikuti agama akhir zaman ni..?Agama yang disuruh dan dijamin Allah…

Pesakit: ku tahu…tapi aku bukan dari Jin dan Manusia.. Tiada satu pun nama kaum aku dalam Al-Quran…

Lalu di bacakan ayat surah Adz-Dzariyaat:56

Maksudnya:

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.

Pesakit: Jadi, aku yakin dengan pegangan aku sekarang.. Aku tidak pernah menduakan Allah..

*Tidak ada apa yang mampu saya katakan padanya. Kelu saya bila mendengar hujahnya..

Saya: Kalau begitulah kata kamu, tiada apa yang mampu aku katakan lagi.. Tapi, dengan nama Allah, boleh tak kamu keluar dari badan anak ini? Kesian aku tengok mak bapak budak ni.. Kamu tak rasa kesian ker..?

Pesakit: Kesian jugak.. Banyak jugak la duit diorang habis pergi berubat.. Demi Allah, aku memang nak keluar, tapi, belum masanya lagi…

Saya: Dah tu, bila agak-agak kamu masa tu sampai..?

Pesakit: Sekarang..tapi dengan syarat..

Saya: Apa syaratnya? Kalau boleh mensyirikkan, aku tak nak la..

Pesakit: Aku nak salam kedua mak bapak budak ni..Aku nak mintak maaf sebab susahkan diorang. Lepas tu, aku nak kau doakan agar Allah pendekkan nyawa aku…boleh?

Saya: Syarat yang pertama tu insyaallah, boleh (kedua ibu bapa pesakit mengangguk sama).. Tapi, pelik la dengan syarat kedua tu..Kenapa?

Pesakit: Ada tak bapak budak ni cerita perangai pelik anak nya ni masa sakit tadi?

Saya: Yang mana? Yang suka tengok bulan mengambang tu ker?

Pesakit: Yelah…kamu tak nak tahu kenapa aku suka tengok bulan?

Saya: Aah…kenapa?

Pesakit: Aku tengah kira umur aku la tu…Kiraan masa aku sama macam kalendar Islam.. Puak kami mana pakai Kalendar masihi…

Saya: Oooo..tapi kau tak jawab lagi soalan kedua tu..

Pesakit: Sabar lah..maksud aku, aku kira umur untuk tahu hayat aku.. Dah lama sangat aku hidup.. Sunyi betul hidup aku…Aku nak kamu doakan agar Allah pendekkan hidup aku sebab aku dah hidup lama sangat…

Saya: Ooo…macam tu..Berapa dah umur kamu?

Pesakit: Sikit jer…baru 4 juta 130 ribu tahun..

Saya: Mak aiiii…lama nya kau hidup..

Pesakit: Betul..sebab tu aku nak kau doakan aku..

Saya: Insyaallah, kalau itu yang kau nak…Tapi, aku nak tanya soalan terakhir ni..Boleh?

Pesakit: Tadi kata suruh aku keluar…? Ni makin banyak tanya pulak ni..Hah..apa dia?

Saya: Boleh tak aku tengok kamu…Rasa nak tengok jer diri kamu tu…

Pesakit: Boleh dengan izin Allah…kau baca Surah Al-Kautsar 1000 kali sebelum tidur…Mintak pada Allah nak tengok aku.. Bukan aku yang izin..Allah yang izin.. Sekarang, boleh aku keluar..?

Saya: Dipersilakan wahai hamba Allah..Moga kamu tergolong dalam orang-orang yang beriman..

Sebelum dia keluar, dia mencium tangan kedua ibu bapa pesakit dan meminta maaf pada mereka.. Sekitar 5 minit selepas itu, pesakit tersedar.. Kelihatan penat dan lelah yang dialami akibat tenaga tubuh yang diguna oleh makhkluk lain..

Hanya sebagai syarat asas rawatan, saya bekalkan air dan limau rukyah untuk dibuat mandi dan minuman di rumah.. Pesakit pulang selepas itu..

———

3 hari kemudian, bapa pesakit menelefon saya dan mengatakan anaknya sihat sepenuhnya.. Dia mengajak saya ke jamuan doa selamat di rumahnya sebagai tanda kesyukuran dan nazar yang diniatkan..

———-

Saya juga telah mengamalkan apa yang dikatakan oleh Mizari.. Alhamdulillah, saya dapat melihat parasnya..

Badannya berbulu putih, berwajah manusia yang tampan dan bersayap… Wallahualam.. Mungkin itu mainan mimpi….

Sekian..

Jawapan Ustaz Azhar idrus

p/s : …Fakul innamal ghaibulillah. Sesungguhnya yang Ghaib itu kepunyaan Allah

(petikan sebahagian ayat dalam surah Yunus:20)