Kisah Seram – Penunggu Iswara Biru

Penunggu Iswara Biru

KISAH SERAM PENUNGGU ISWARA BIRU FEDERAL HIGHWAY PJ

Ni kisah niat yang baik yang mendatangkan musibah. Kisahnya seorang pemilik iswara biru yang melalu kisah seram. Kisah bermula bila dia melalui federal highway, PJ time tu dah maghrib dan hujan renyai renyai. Maghrib ni umpama time setan berjogging jugak. Warm up untuk aktiviti tengah malam katanya.

Sambung cerita… Masa dia lalu jalan tu dia ternampak seorang wanita yang dia rasa maybe level akak-akak la dengan dia sambil dukung baby berjalan kaki.. Sebab dia berperikemanusiaan so dia berhenti la nak tumpangkan akak ni.. Akak tu pun bagitau la dia nak tumpang sampai sunway. Dia takde masalah nak hantar, so akak ni pun masuk la duduk kat seat belakang. Sebab katanya taknak duduk depan takut anak dia nanti ganggu si Mamat ni drive. Masa akak ni duduk kat seat belakang, Mamat ni cuba intai-intai jugak guna rear mirror. Tapi bila dia toleh akak tu ada jer.. walau dia rasa pelik tapi dia tetap fikir positif jer.

Dekat nak sampai tempat akak tu nak turun tetiba anak dia menangis. Dia minta la Mamat ni roti dengan air sebab katanya maybe anak dia lapar sebab dari pagi tak makan apa-apa lagi. Sebab kesian Mamat ni drive ke petrol station dengan niat nak beli makanan untuk akak ni dengan anak dia. Tapi bila dari luar dia tengok dalam kereta dia, tak nampak langsung kelibat akak tu dengan anak dia. Dia panggil pekerja kat situ suruh tengok, dorang pun kata tak nampak siapa-siapa. seat belakang kosong. Bila dia buka kereta, akak tu memang ada dalam kereta sambil senyum pada dia. Dia tutup balik kereta dan tengok dari luar memang tak ada sesiapa dalam kereta. Nak double confirm dia suruh lagi pekerja kat situ tengok.. memang confirm tak ada sesapa dalam kereta tu. Lepas tu Mamat ni masuk kereta minta akak tu keluar, katanya kereta ada masalah. Terus akak ni jadi marah dan terus hilang depan mata dia macam tu jer… Melopong kau tengok orang yang tadi ada tetiba lesap macam tu je.

Selepas kejadian tu katanya dia selalu nampak akak tu ada kat seat belakang kereta dia. Macam-macam dia cuba buat. Pergi jumpa bomoh dan buat macam-macam ritual termasuk mandi bunga kereta.. Hanya hilang sekejab je lepas rawatan tapi selepas tu dia akan muncul semula dalam kereta Mamat ni.

Katanya.. sebab tak tahan dia buang kereta tu macam tu saja sebab nak jual pun takde orang nak beli. Salesman pun tak berani nak jual. Best la hantu akak tu kan.. tak payah tumpang kereta orang dah. Dah dapat iswara biru hasil momokkan dia. kekekeke

Moral of the story.. Hantu pun tak larat nak terbang. Dia pun nak rasa travel naik kereta katanya jadi jangan biarkan kereta anda di tumpangi hantuuuuuuuuuu… sentiasa perdengarkan ayat2 Al Quran supaya kereta anda tak di tumpangi makhluk yang tak di ingini. peace!

Sumber : Iswara Biru

Roh Ibu Pulang

Roh Ibu Pulang

Ibu saya semasa hayatnya adalah seorang wanita yang kurang sihat. Beliau memang menghidapi penyakit lelah yang sangat kuat, kerapkali diserang semput dan lemah jantung.. akhirnya beliau meninggal dunia kira-kira lima tahun dulu. Ibu saya bernama Fatimah, beliau dan saya memanglah sangat intim seperti kawan baik, kerana ibu saya sangat memahami perasaan saya. Semasa beliau terlantar di katil dipenghujung hayatnya, saya selalu berada disisinya dan merawatnya.. kini saya merasa sangat hiba dengan ketiadaannya.

Setelah menduda selama setahun ayah saya telah berkhawin semula dengan kenalanya yang bernama makcik Aminah. Ibu tiri saya berpindah kerumah kami di Bukit Batok setelah angkat nikah, saya merasa sangat jangkal dengan kehadiran wanita lain yang mengantikan ibu tersayang dan saya dapat merasakan kehadiran ibu pada setiap malam.. seolah-olah beliau menemani saya tidur, kadang-kadang terdengar nyanyian lagu kegemaran ibu.

Pada suatu malam makcik Aminah telah meminta saya saya menolongnya menghias rumah semula mengikut seleranya dan mengarahkan saya membuang banyak perhiasan dan barang-barang peninggalan ibu. Sedang kami sibut mengemas saya terdengar bunyi geledahan yang jelas, sepertinya ada orang lain mengatur  dan mengemas barang didapur, sedangkan pada ketika itu hanya kami berdua berada dirumah. Bunyi bising itu berlarutan buat seketika, makcik Aminah bertanyakan pada saya apa yang berlaku…kerana dia juga mendegarnya. Saya beranikan diri, pelahan-lahan menuju keruang dapur untuk pastikan apa sebenarnya terjadi.

Dari pintu dapur, saya dapati semua barang dan parhiasan teratur semula seperti sediakala. Dihujung penjuru ruang dapur saya ternampak susuk tubuh seorang wanita berbaju serba putih memerhatikan saya, wajahnya seiras ibu saya yang telah meninggal dunia dan saya terjegat melihat wajahnya yang penuh kesedihan, seolah-olah ada banyak persolan yang ingin beliau katakan. Saya tersentak dengan tepukan makcik Aminah dibahu saya, bertanya apa yang saya sedang perhatikan.. kemudian kami dapat rasakan seram-sejuk dan ibu lenyap dari padangan.

Semenjak kejadian pada malam itu banyak lagi ganguan-ganguan berlaku yang sangat menakutkan makcik Aminah, seperti peralatan rumah berpindah tempat, pingan-mangkok jatuh pecah tanpa sebab, pintu bilik terhempas kuat dan kadangkala suasana didalam  rumah terasa sangat dingin walaupun disiang hari. Suatu malam saya menerima panggilan telifon dari ayah semasa saya sedang mengulangkaji pelajaran dikolong flat bersama teman.. Ayah meminta saya pulang segera kerana makcik Aminah terkunci didalam rumah menangis ketakutan dan ayah tiadak dapat pulang kerana bertugas.

Saya bergegas pulang membuka pitu pagar mengunakan kuci yang saya pegang, menolak pintu pelahan-lahan saya dapati ruang tamu gelap gelita dan tidak terlihat makcik Aminah dimana-mana. Setelah mencarinya dari ruang keruang flat lima bilik itu, saya ketemui makcik Aminah terperuk didalam kamar stor berkemban.. menutup muka dengan tanganya, menanggis ketakutan dan memeluk erat tubuh saya, sampai saya dapat rasakan getaran tanganya.

Setelah malam itu makcik Aminah pulang ke rumah ibu bapanya dan engan kembali kerumah kami. Ayah cuba memujuknya tetapi tiada membuahkan kesan, sehingga ayah tidak ada pilihan terpaksa menjual rumah kami dan berpindah kekawasan Queenstown, barulah makcik Aminah setuju untuk kembali semula. Kini saya telah berkeluarga sendiri dan berpindah bersama suami saya.

Menyingkap kembali tentang apa yang telah terjadi pada malam terakhir makcik Aminah dirumah kami, saya diberitahu ketika dia sedang mandi dibilik air ada orang mengetuk-getuk pintu bilik air dengan kuat buat beberapa ketika yang agak lama. Menyakan saya yang mengetuk, makcik Aminah segera mengenakan kain dan membuka pintu.. Dia melihat kelibat baru sahaja keluar dari bilik, Dengan memanggil nama saya dia mengejar kelibat itu hingga keruang tamu… Pada ketika itulah lampu didalam rumah semua terpadam dengan semena-mena dan lembaga itu berhenti lalu berpaling kearah makcik Aminah.

Menuruknya, lembaga itu yang bercahaya putih didalam suasan gelap dengan rambut mengelurai panjang, seolah-olah terapong-apong dan megeluarkan suara garau yang sangat menyeramkan. Makcik Aminah menjadi sangat gerun.. cuba menyalakan lampu tetapi tidak berjaya, dalam ketakutan yang amat sangat makcik Aminah menyapai telefon bimbitnya lalu bersembunyi didalam bilik stor.. lembaga itu terus mencakar-cakar dengan suara yang mengerikan.

Bagi saya .. tidak mungkin ibu yang telah menggangu kami selama ini, kerana pernah saya mendengar cerita, ada seorang wanita cina telah lompat bunuh diri dan jatuh betul-betul dihadapan rumah saya. Ada juga cerita dari mak Long saya, bercerita bahawa ayah telah berkenalan dengan ibu saya yang datang dari keluarga berada, kerana sangat mencintai ayah lalu ibu sanggup mengingkari keluarganya yang tidak merestui perkawinan itu. Katanya ayah sudah berjanji kepada ibu, akan selalu setia bersama ibu hingga keakhir hayat.

Apa pun jua kemungkinanya saya sangat merindui ibu hingga kehari ini dan selalu berdoa agar rohnya senantiasa dicucuri rahmat tuhan.

Kisah Seram – Pontianak Yang Menyamar

Pontianak Yang Menyamar

Selepas makcik selesai berubat, kini tiba giliran kawanku pula.. kawanku itu memulakan bicara bahwa dia sering sakit dan bermimpi pelik dan menakutkan setiap malam. Aku mendengar setiap butiran Wati. Aku melirik ke arah dua kawanku Amy dan Mimi. Aku terperasan yang Amy bagaikan tidak selesa dan matanya meliar. Aku menegur Amy tetapi dia buat tak kisah aje. Hembusan nafasnya juga kencang apabila Wati mengadu kepada Pakcik M sedangkan aku dapat melihat Pakcik M memandang sekilas ke arah Amy. Amy mula gelisah. Pakcik M dan aku melihat keadaan Amy yang seperti serba tak kena. Aku hanya meneka dalam kesamaran…

Pakcik M memandang tepat ke arah Amy dan membuatkan rakan aku Wati terpinga-pinga. Aku mengajak Wati dan Mimi yang duduk bersebelahan dengan Amy berganjak dan pergi ke sofa yang berhampiran. Wati kehairanan.. Lantas aku menarik tangan mereka supaya beredar segera dari duduk disebelah Amy. Aku masih lagi memerhatikan pergerakan Amy.. Tiba-tiba Pakcik M bersuara dan berkata denganku “Kau pun tahu jugak ke.. Siapa pontianak dan siapa yang sakit sebenarnya kat sini?”aku tergagap.. “Tidak.. Saya cuma meneka kerana perangainya lain sekarang..” Tetapi dalam hatiku aku juga pelik bagaimana aku dapat perasan begitu pantas.

Mata Amy semakin meliar dan mula mengeram halus.. mula resah dan secara tiba-tiba menyeringai.. aku jadi takut. Amy mengcengkam kepala lututnya dengan kejap.. aku pun tak tahu nak buat aper nih. Pakcik M bertanya siapakah namanya dan mengapa dia menganggu cucu adam??

Amy masih lagi dalam keadaan tadi dan hanya memandang sinis. Pakcik M telah bertanya berkali-kali tetapi Amy boleh buat ‘dek’ aje. Pakcik M pergi ke dapur mengambil sesuatu. Aku melihat Pakcik M mengeluarkan seseuatu yang bergumpal yang disimpan di dalam kotak kecil yang seakan-akan rambut.

Pakcik M bertanya untuk kali yang terakhirnya.. Siapakah di dalam badan Amy dan mengapa menganggu mereka sambil mengacukan gumpalan rambut dan dibawahnya tersedia lighter untuk membakar gumpalan itu.. Mata Amy merah dan teragak-agak dan tunduk. Pakcik M mengertak lagi dan mengatakan padaku bahawa gumpalan rambut yang dipegangnya adalah gumpalan rambut pontianak. Bila Pakcik M bertanya lagi tentang kenapa dia mengacau rakanku wati. Amy masih bernafas keras.. Pakcik M mengambil Lighter(pemetik api) dan mula hendak membakar rambut yang dipegang tadi.. Amy bebunyi takut dan berkata-kata seakan mengilai.. nadanya yang tinggi.. menakutkan aku, wati dan beberapa tetamu yang ada..

Aku dan tetamu mulai waspada.. Amy yang mengeletar cuba bangkit dan melangkah melepasi meja ruang tamu (meja yang selalu diletakkan antara sofa) dan jatuh. Pakcik M menerpa dan mengangkat rambut itu menghalakan pada Amy lalu dibakarnya rambut itu . Amy masih mengilai dan cuba merampas rambut itu tetapi tak berdaya dan menangis..

Tangisannya amat mendayu dan meremangkan bulu roma. Pakcik M berjaga dan kembali bertanya.. Amy berkata dia disuruh oleh seseorang. Pakcik M bertanya lagi siapa?? tetapi Amy menyambung nangisnya… tetapi Pakcik M tidak terpedaya dengan helah pontianak itu. Sambil sekali lagi menyalakan lighter dan merapati rambut itu, Pakcik M sekali lagi bertanya membuatkan Amy atau pontianak yang merasuknya memandang tajam ke arah pergerakan tangan Pakcik M..

Pakcik M bertanya lagi tetapi kali ini memintanya keluar dengan cara baik. Pontianak itu menjegilkan matanya dan berdegil.. Pakcik M menyimpan rambut pontianak itu ke dalam bekas khas dan merapatkan tangannya sambil membaca ayat suci yang dibaca di permukaan air yang diberikan oleh isterinya selepas Pakcik M minta. Pontianak itu mengilai sekali lagi apabila ada ayat yang dibaca dengan kuat oleh Pakcik M yang membuatkan pontianak itu meraung kesakitan. Selepas bertarung 15 minit.. Amy jatuh dan pengsan. Aku dari tadi memerhatikan tingkahlaku Amy ingin menolong Amy tetapi ditegah. Pakcik M menyuruhku bersabar seketika kerana Pakcik M ingin memastikan keselamatan aku. Pakcik M merenung Amy yang terbaring sambil menghembuskan nafasnya bersama ayat yang disebut olehnya.. dan Amy masih disitu pengsan.. Pakcik M memberikan isyarat kepadaku untuk mengejutkan Amy..

Aku menarik tangan Amy dan memapahnya. Wati yang dari tadi takut dan matanya terbalalak kerana tak percaya apa yang berlaku di depan matanya mula memberanikan diri menolong aku menarik Amy ketepi. Didalam hati kami masih tertanya siapa yang tidak puas hati dengan group kami? Aku disuruh oleh Pakcik M menyapukan air yang diberi oleh isterinya ke muka Amy. Dan dengan perlahan aku mengikut perintah. Amy mulai sedar dan terpinga-pinga.. badannya lemah dan dia mengadu sakit.. aku hanya menyuruh Amy berehat sebentar dan minum air kosong.

kami bertanya kepada Pakcik M, Pakcik M menyatakan bahawa benda yang merasuk Amy.. Pakcik M hanya menyatakan memang sebenarnya Wati yang sakit dan diganggu oleh pontianak itu tetapi apabila mengetahui bahawa Wati dibawa kesini, pontianak itu terus berpindah dan memerhatikan pergerakan kami. Itu sebabnya Wati merasakan biasa sahaja apabila ditanya oleh Pakcik M..

Aku masih inginkan jawapan dari Pakcik M, kenapa Amy yang terkena atau dipilih oleh pontianak itu sebab satahu aku.. dari luaran Amy nampak cergas dan sedikit kasar. Pakcik M hanya menyatakan bahawa Amy lemah semangat. Pontianak itu juga dikirim dari kampung yang bermaksud Orang dari Kampung Wati telah menyimpan dendam terhadap wati.

Wati maju kedepan dan bersungguh-sungguh bertanya siapakah orang yang sanggup melakukan perkara ini terhadapnya? Setahu Wati dia jarang balik ke rumah Mak ayahnya kerana jauh dan kerana atas tuntutan kerja. Wati hanya menjengukkan mukanya hanya ketika waktu dia dapat apply cuti panjang. Kebanyakan masanya hanya menelefon dan bertanya khabar keluarga. Itu sahaja.. Pakcik M enggan menyatakan siapakah gerangan orang yang menyihir Wati tetapi hanya memberikan klu bahawa ada sesuatu atau seseoang yang akan berhenti kerja dalam tempoh waktu terdekat.

Pakcik M membekalkan bunga 7 jenis dan dua biji limau purut kepada Wati dan Amy. Tujuannya ialah untuk membersihkan aura disamping menutup liang roma bagi menjauhkan pontianak tapi kembali merasuki atau menganggu mereka.. Kami beransur untuk pulang dan jam menunjukkan pukul 12.00 malam.. Semasa aku melangkah dan melambai tangan ke isterinya Pakcik M berkata padaku seorang supaya menjaga tingkah laku kerana aku bukan keseorangan.. Aku berkerut dahi.

Sumber : Dunia Seram

Kisah Seram – Hantu Berus Gigi

Hantu Berus Gigi

Kisah yang dipaparkan ini adalah kejadian benar yang dialami sendiri oleh seorang  perawat dan diceritakan dan di olah dalam bentuk santai. Mudah-mudahan kisah ini akan  memberi teladan dan pengajaran buat kita semua.

Beberapa tahun dulu, Ustaz UAB dah lupa tahunnya; dah dekat-dekat 10 tahun atau dah  lebih pun tak taulah ; ada kawan Ustaz UAB seorang Pak Haji mengadu  mengenai masaalah  gangguan dirumah adiknya yang terletak di Negeri Perlis. Kami berdua pun bertolak dari rumah  di Pantai Timur ni se awal subuh melalui Kuala Lumpur menuju ke di Utara. Kami sampai di sana lebih kurang pukul 4 petang. Sebaik sampai, kami sudah sedia disambut oleh beberapa orang  saudara Pak Haji. Mereka semua ni datang dari negeri sebelah semata-mata hendak melihat  kaedah “pulih rumah” dilakukan.

Seperti biasalah, sebelum masuk ke rumah dan melakukan apa-apa, Ustaz UAB akan round keliling  rumah tersebut untuk melihat keadaan sekeliling dan mencari petunjuk-petunjuk bagi membantu dalam melakukan proses “pulih rumah” kemudian barulah naik ke rumah.

Rumah itu didiami oleh adik perempuan Pak Haji bersama-sama 4 orang anaknya. Suaminya telah lama meninggal dunia. Turut duduk bersama mereka ialah ibu mereka. Rumah ini terletak disebelah sawah padi dan berdekatan dengan sungai. Dibelakang rumah ini ada sepohon Pokok Beringin (Pokok Bunut) yang agak besar juga  tumbuh diatas sebuah busut.

Mengikut cerita adik, abang, bapa saudara dan kakak Pak Haji ni.. pokok Beringin yang dibelakang rumah itu tidak berani ditebang oleh orang kampung walaupun sudah beberapa kali minta  ditebangkan, semua mereka kata tak berani….Al kisah, pokok beringin ni apabila waktu tengah malam.. akan ada suara menjerit melolong dari atas pokok ini. Jelas kedengaran sampai ke rumah mereka. Pokok itu hanyalah terletak lebih kurang hanya 50 kaki sahaja dari rumah. Suasana begini berterusan begitu lama sehingga menimbulkan rasa takut kepada mereka sekeluarga. Suasana didalam rumah pula menambahkan ketakutan yang sedia ada.

Ibu Pak Haji ini kalau dia pergi ke bilik air; dia akan rasa seperti dikejar sesuatu (dalam loghat Utara dia sebut kena ligan) sehinggalah keluar dari bilik air. Tapi anehnya.. hanya pada ibunya tetapi tidak berlaku pada adik perempuan dan anak-anaknya.Pelbagai usaha dan ikhtiar juga  telah dilakukan bagi memulihkan keadaaan supaya jadi seperti sediakala termasuk usaha bapa saudara Pak Haji ini yang juga seorang Bomoh. Bomoh ini juga turut ada bersama ketika ini.

Usai solat Isyak, Ustaz UAB memberi penerangan ringkas perkara-perkara yang mesti dipatuhi  oleh mereka yang hadir, yang ada di rumah tersebut semasa proses pulih rumah itu dijalankan. Ustaz juga berpesan agar Pak Haji ini jangan lari walaupun apa yang terjadi. Cuma ikut saja dibelakang  sebagai penyuluh jalan ke kawasan keliling Pokok Beingin itu. Bukannya apa.. nanti kalau dia lari, Ustaz dok dalam gelap sorang-sorang, takda torchlight; bukannya takut kat hantu tu.. sebab kawasan pokok Beringin tu terletak di kawasan yang ditakungi air. Nanti kalau Ustaz jatuh dalam air, alamatnya nanti  balik pakai kain pelikat aje lah.

Ustaz UAB mohon tuan rumah kumpulkan segala barang-barang kepunyaan arwah suami (termasuk barang-barang kesayangan) untuk dimatikan/dipulihkan dan dibuang ke sungai. Ini adalah bertujuan jikalau si mati itu ada mengamal sesuatu ilmu yang bertentangan dengan syarak (ilmu salah / ilmu khurafat), maka jin-jin atau hantu-hantu ilmu itu akan tinggal/duduk pada barangan peribadi milik si mati (jin-jin itu akan taat menjaga barangan milik si mati semasa pemiliknya masih ada atau sudah meninggal). Selepas berpuas hati melihat segala barangan milik si mati itu sudah habis dikutip dan dibuang ke sungai berhampiran, kami pun masuk tidur.

Pagi keesokannya, selepas sarapan,Ustaz tinggalkan air doa zikrullah untuk tuan rumah bagi  keperluan perubatan. Setelah ibu Pak Haji ni menyatakan sudah tidak ada masaalah apabila  masuk ke bilik air, kami pun bersiap-siap untuk pulang melalui laluan lain pula iaitu melalui Grik-Jeli. Apabila kami sampai Jeli, sudah agak tengahari, Pak Haji ni menelefon pada adiknya bertanya khabar perkembangan di rumah itu.Ibunya memberitahu bahawa dia masih kena ligan apabila memasuki bilik air tengahari tadi. Opph ! Hantu JAGA bilik ayaq tu masih ada… masih dok ligan Tok Wan ni…. Tok Wan dah tua macam ni pun..hantu tu dok masih nak ngorat lagi !! (slot tambahan jer….senyum)Ustaz UAB pun dok ingat-ingat.. rasanya semua barang-barang arwah dah clear semua dah.. kecuali Tuan rumah tak habaq.. Oppph ! Teringat Ustaz UAB pasai berus gigi. Mungkin berus gigi arwah masih ada dalam bilik ayaq tu. Lalu minta Pak Haji tanya adiknya ada tak lagi berus gigi arwah suaminya yang masih ada kat bilik ayaq tu… Ada ! masih ada ! tu lah jawapan adiknya. Ustaz pun maklumlah kat dia supaya ambil berus gigi tu kemudian direndam dalam air yang  telah tinggalkan kepadanya dan kemudian dibuang berus gigi itu ke sungai.

Keesokan harinya, Pak Haji pun maklumkan  bahawa rumah itu dah jadi macam biasa, tak dak gangguan dari hantu berus gigi dan penyanyi dari pohon Beringin tu pun tak nyanyi lagi. Begitulah maklumnya setelah beberapa minggu sehinggalah sekarang ni. Allah lah Maha Berkuasa atas  segala sesuatu, padaNyalah tempat mengadu dan tempat memohon perlindungan.

Makhluk jin dari ilmu khurafat atau ilmu salah itu akan taat kepada tuannya walaupun tuannya itu telah mati dan akan menjaga segala harta milik tuannya termasuklah anak isteri , harta benda walaupun sebatang berus gigi. Wallahua’lam.

Credit : Sumber

Cerita Hantu – Bulan Hantu

Bulan Hantu

Kisah ini belaku pada bulan Ogos tahun lepas, sewaktu menjalani “latihan outfield reservist”. Kami telah dikerahkan ke kawasan hutan pendalaman Lim Chu Kang untuk mempertahankan sebuah kubu dari serangan musuh. Pada waktu malam itu saya dan rakan telah diarahkan untuk menjaga sebuah kawasan jalan lebih kurang 1 km dari kubu kami pada waktu malam.

Dipendekkan cerita, pada pukul 2 pagi, sedang kami bersembunyi di semak samun, tiba-tiba terdengar nyanyian seorang perempuan dalam bahasa Cina dengan sayu sekali. Saya tegur rakan “Kau dengar tu? Ada suara perempuan Cina menyanyi.” Rakan menjawab “Dengarlah, tak mungkin radio. Mana ada perempuan kat hutan malam malam buta begini?”. Dengan jelas suara nyanyian itu seperti dari atas pokok tidak jauh dari kawasan persembunyian kami.

Dengan tidak membuang masa kami lari terus ke kubu dengan tidak menoleh belakang. Kami lari macam nak gila, bayangkan saya dengan senjata yang diusung dan rakan pula dengan ‘radio kawalan jauh’. Sampai sahaja di kubu, rakan-rakan dan pegawai lain terkejut dengan keadaan kami. Mereka bertanya, “Ada Musuh? Kenapa tak radio kami?” Kami pun menceritakan keadaan sebenar. Seorang pegawai kami berkata, “Oh lupa pulak, hari ni adalah malam pertama malam hantu “hungry ghost festival”, hantu berkeliaran, berjaga-jaga”.

Kami pun disuruh berehat sampai pagi di kubu. Peristiwa yang tak dapat saya lupakan.

 

Sumber : Dunia Seram

Cerita Hantu – Disampuk “Kakak Cantik”

Kisah Seram - cerpen.info

Assalammualaikum Dzar, Nama saya Kak Sri Surib. Kisah ini berlaku semasa saya berumur 17 tahun, 45 tahun yang lalu.. Ia berlaku di kampung saya di LorongMaidin, dekat dengan MRT Kembangan. Ceritanya begini. Waktu itu, saya bakal bersanding dengan suami. Pada malam Jumaat, saya menjalani upacara berinai dan ia dipanggil “berinai curi” oleh orang-orang dahulu.

Sebelum masuk waktu Maghrib, saya dipanggil oleh kakak saya. Kakak saya sewaktu itu baru sebulan melahirkan anaknya yang keempat. Saya dipanggil kakak untuk masuk ke dalam biliknya. Sewaktu saya baru sahaja ingin memasuki ke dalam bilik, saya ditahan oleh kakak ipar agar tidak masuk ke dalam bilik kakak. Kakak ipar seorang tukang ubat dan dia tahu yang ada yang tidak kena dengan kakak saya. Sebelum saya masuk ke dalam bilik kakak, kakak ipar berikan saya sesuatu.

Kakak ipar: “Kau ambil ini. Bawa masuk ke dalam biliknya. Kau suruh dia minum. Aku tahu ada benda yang tak kena dengan kakak kau tu…”

Apa kakak ipar saya berikan kepada saya adalah secawan air putih yang berisi paku yang telah diasah dan dijampi. Nak tak hendak, saya terpaksa masuk bilik kakak saya sambil menyembunyikan cawan tadi di belakang saya. Tiba di bilik kakak, saya pun tanya, “Nak apa?”

Kakak: “Kau ada duit? Boleh pinjam? Aku sakit. Aku nak pergi klinik besok.”

Saya pun tunjukkan cawan yang berisi air putih dan paku yang diasah dan dijampi tadi kepadanya. Apa yang berlaku sangat mengejutkan saya. Ini benar-benar terjadi di depan mata saya & saya tak bohong. Kakak yang tadi terbaring terus menangis dan menjerit, “Tak mahu!! Tak mahu!!!”

Dia terus mengilai. Barulah saya tahu yang dia disampuk Cik Pon. Bila kakak menjerit, ketawa dan menangis, saudara yang ada di rumah ketika itu semua masuk ke dalam biliknya.

Kakak diubat oleh bapa saya sendiri. Bunyi kepak itik yang sangat kuat boleh didengar di atap zing rumah kampung kami. ‘Itik’ itu mengebas-ngebaskan kepaknya, mengilai lalu terbang dan hilang. Mujurlah tidak ada apa-apa yang serius terjadi. Saya disuruh masuk ke dalam bilik saya dan kata orang, pengantin baru ni darahnya manis dan mungkin sebab itulah ‘dia’ datang untuk mendampingi saya.

Credit : Dunia Seram

Cerita Hantu – Maut Dalam Locker

Langsuir

Err nie aku nak citer apa yang dah senior aku citer mase aku junior dulu.. Citer turun temurun ler nie.. Citer nie dalam era zaman 80an.. Citernya camni.. Akak K nie ade pakwe. pakwe dia tinggal kat umah sewa, tapi kak K nie tinggal kat hostel.. Jadi ujung minggu, dia selalu lerr melepak umah pak we dia tue.. Yer la.. Kalu dah berdua-duaan, mesti ade orang ketige.. So entah camne.. dok menurut sangat nafsu.. dia ngan pakwe dia dah terlanjur.. Errr tapi.. Bukan terlanjur.. Err bersekedudukan.. Lebih kurang cam tue la.. Sebab, kalu terlanjur, just sekali ajer kan??.. Ini tak.. Jadi macam suami isteri lak.

Jadi, satu hari tue.. Dah nak cuti panjang.. Last semester.. Jadi seme nak balik kg.. Jadi, bile balik ajer dari sekolah.. Senior yang lain seme dok berkemas nak balik kg.. Tapi kak K nie tak.. Dah seminggu owang nengok dia diam.. Tak nak cakap.. Murung ajer.. Ade prob, orang mengandaikan yang dia gaduh ngan balak dia.. Lantaklerrrr

Tengahari tue.. Tetibe dia cakap ngan kawan dia, Kak S, dia kate “S, bole tak ko kunci aku dalam locker aku nie??” Erk!! terkezut la pulak si kak S tue.. Ape kejadah lak dia suruh kunci nie kate dalam ati kak S “Err ko nak buat aper?? Ko dah kemas lum?? Err ko tak balik kg lagi ker? lagipun aku nak turun gie makan nie.. Pastu aku terus nak blah” Kate kak S pada kak K..”S, Aku balik esok.. Balak aku amik esok.. Aku skang nie tengah tension. That’s why nak release tension nie.. Errr tolon lerr aku.. Errr naik dari makan nanti.. Ko bukak lerrr” kata kak S.. “Oo.. Klerr ade nak release cam tue.. Cepatlerrr” So, kak S pun kunci lerr kak K nie dalam locker.. Nak dijadikan citer.. Lepas makan, kak S naik dorm amik beg terus blah.. Alamak!! kak S dah lupe kak K dalam locker.. Bayangkan!! sebulan lebih kak K dok menginap dalam locker tue.. Mau tak lemas.. Tak makan.. Tak minum.. Eeee tak kuase lerr aku nak buat camtu.. Cari nahas..!!!

So, sekolah dah mule.. Jadi.. Mana yang junior dulu dah jadi senior.. Jadi.. Mase datang kat hostel tue.. Ade ler bau yang amat kureng menyenangkan yang menusuk-nusuk lubang idung seme owang.. Jadi masing-masing dah masuk dorm.. Dalam dorm yang senior nie masuk.. Bau dia amat kuat.. Diorang pun rase tak sedap ati.. Diorangpun panggil le warden.

Warden datang dan nak bukak locker yang berkunci tue.. Sebab locker yang lain tue tak berkunci.. Warden tue kate.. May be ade binatang yang mati kot!! Warden tue pun kopak kan mangga locker tue.. Ha?? Masing-masing terkezut make terjeri-jerit lerr bebudak yang baru nak jadik senior tue.. Warden sendiri terkezut.. Yer laa dia kenal ngan kak K nie.. Warden nie terus call police dan panggil seme guru kat hostel tue.. Police datang same ngan ambulance.. So.. Bile dah dibedah siasat.. Hasilnye.. Didapati kak K sengaja masuk dalam locker tue untuk bunuh diri.. Sebabnye?? Dia dah termengandung.. Rupe-rupenye pakwe dia dah tinggalkan dia.. Jadi dia tak tau nak buat aper.. Dia buat care cam tue.

Locker tue, cikgu dah buang kat padang.. Tapi ternyata.. Kalu dah bunuh diri, memang bumi tak kan terime.. Mungkin itu yang terjadik pade kak K.. Tiap-tiap malam, orang akan nampak dia terbang masuk dalam locker dan mengaco seme student-student kat situ.. Setelah bende tue tak boleh nak dibendung lagi.. Cikgu amik keputusan nak bakar locker tue.. Mase cikgu bakar locker tue.. Mase tue terdengar suara orang merintih mintak tolong dan juga suara orang menangis.. isk! isk!! Aku plak yang sedih.. Cam biase.. Lepas tue, cikgu tue mintak parents kak K nie buat tahlil untuk ringankan sikit beban dia dalam kubur.. Al-fatihah.. Amin.. So.. Citer tue memang jadi turun temurun.. Senior akan citer pada junior, dan cam tuela hingga sekarang.

Credit : Sumber

Kisah Hantu – Tiga Kisah Misteri

cerpen.info (4)

Ada 3 kisah yang ingin aku kongsikan bersama korang di blog seram ni.

KISAH 1#

Kawan adik aku yang cite ni, aku gelar kan die Maya k. Maya ni dah berumahtangga dan warak orangnya. Satu hari tu masa bulan puasa die terdengar azan berkumandang.. Sangkaannya mungkin die dah terlepas waktu sahur. So dia kejutkan lah suaminya yang sedang nyenyak tido tu. Suami maya ni pun kelam kabut pegi ke surau berdekatan rumahnya tu. Maya ni pun nak amik wudhu tetapi. Bila die memandang ke arah jam di dinding rumahnya, baru pukul 3.30pagi!!! Hah??? Mana ada azan pepagi buta macam ni kan??!! Yang suaminya pula syok punya masuk surau, tengok-tengok surau sunyi je.. Dia pun kehairanan.. Kat surau tu ade sorang musafir yang berbaring di dalam surau tu. Suami maya ni dok tegur la. Pastu pak cik yang berumur lingkungan 60an tu mendakwa tiada azan dilaungkan sebab masih awal lagi waktu subuh.. Paginya Maya pun tanya lah jirannya, jiran dia cakap mana ada azan pagi tadi.. Bulan ramadhan tu beb!!!

KISAH 2#

Yang ni kawan adik aku, Nana punya pengalaman pulak.. Suami nana ni selalu outstation jauh-jauh dan kekadang memakan masa berbulan-bulan kalau outstation.. Kebiasaannya dia memang tinggal sorang je kalau laki die takda di rumah.. Satu hari tu seperti yang dijanjikan die menunggu kepulangan suami tercinta dia tu. Mengikot kata suaminya, beliau akan pulang hari ni..Ting Tong.. Bunyi bell kedengaran. Dia pun bukak lah pintu dan menyapa suaminya. Rindu lah kot. Seperti biasa lah dia akan melayan suaminya, menjalankan tanggungjawap seorang isteri kepada suaminya. Tetapi yang pelik suami Nana ni dok diam je. Tak bercakap walaupun sepatah kata. Muka pun pucat je. Nana tak nak menegur sikap suaminya itu takot mana tau suaminya itu keletihan akibat perjalanan yang jauh sehingga la keesokkan paginya nana menyediakan sarapan untuk suaminya tu.. tuk tuk tuk.. Nana mendengar ketukkan dipintunya. “Sapa lah yang datang pepagi ni” Dia pun bukak lah pintu dan alangkah terkejutnya dia apabila suaminya tercegat didepan pintu dengan membawa bagasinya!!! ” Eh, abang pegi mana bawa bagasi ni?” Tanya nana hairan??!!” Abang baru balik lah ni, letih”, jawap suaminya. ” Aiiii bukan abang dah balik ke semalam?” Tanya Nana lagi.. “Awak jangan nak mengarut”. Sepantas kilat nana berlari masuk ke bilik dan melihat dimana bagasi suaminya yang semalam suaminya bawak. TAK ADA!!! Die mencari-cari ole-ole yang suami die berikan padanya semalam juga tidak ada!!! Siapa yang die nampak semalam??? Sebab die yakin tu adalah suaminya.

KISAH 3#

Kisah terakhir ni diceritakan oleh seorang kawan adik aku yang bernama Fiza. Fiza ni mempunyai seorang anak lelaki berusia lingkungan 5 tahun. Pada hari kejadiaan tu suami fiza ni keluar lah bersama anak lelakinya tu dengan menaiki kereta untuk pergi ke masjid dan melakukan ibadat. Masa tu fiza tak boleh solat dan sedang menonton tV di ruang tamu.. Belum sampai 5minit suaminya itu keluar dia mendengar pintu dibuka, die melihat suaminya menjengah beliau tanpa berkata apa-apa.. Tak berkedip pun mata suami fiza tu. Fiza lantas bertanya, “Abang tertinggal songkok ke?” Tetepi suaminya hanya memandang fiza sahaja. Fiza pelik kenapa suaminya tak berkata sepatah pun. Kemudian suaminya berganjak dari pintu tu dan menutup pintu. Fiza terus berlari untuk melihat suaminya itu. Pehhhh die tengok kat tingkap kereta dan suaminya tiada di situ!!! Siape yang die lihat tadi??? Bila suami dia pulang ke rumah cepat-cepat die bertanya suaminya tentang kejadian itu dan suaminya menafikan sekeras-kerasnya yang die ada patah balik ke rumah.. Kejadiaan itu membuatkan fiza berasa takut jika tinggal bersendirian di rumahnya itu..

Ni je kisah yang aku dapat kongsikan dengan korang.. Ni pun aku tak letak nama yang sebenar tau sebab mereka tak izinkan.. Diharap korang dapat iktibar dari kisah-kisah yang aku paparkan di sini.

Credit : Dunia Seram

Hantu Gergasi suku Daya Mualang

cerpen.info (5)

Cerita Rakyat Kalimantan: Hantu Gergasi

Di suatu kampung yang terletak di dekat bibir Rimba belantara yang amat lebat serta tanahnya yang subur makmur dan tidak akan kekurangan segala sumber makan serta dikelilingi oleh banyak aliran sungai, hiduplah sebuah keluarga muda sepasang suami istri. Nama kepala keluarga muda ini ialah Demong Ranjuk dan istrinya yang cantik jelita, dan ketika itu sedang mengandung anaknya yang pertama. Walau tidak disebutkan namanya, istri Demong Ranjuk yang rupawan ini memiliki rambut lurus, mata bening indah, bibir merak merekah, pipinya selalu merah apabila terkena sinar matahari bagaikan kena getah kayu rengas.

Seperti warga kampung lainya mereka juga berladang. Demong Ranjuk memiliki kegemaran berburu, maka dia memiliki banyak sekali anjing yang dipelihara untuk berburu. Anjing-anjing Demong Ranjuk ini sangat cekatan dan gesit.

Pada suatu saat istri Demong Ranjuk yang sedang hamil ini mengidam yang agak aneh yaitu dia ingin sekali makan hati pelanduk (kancil) putih. Sudah berpuluh-puluh pelanduk didapatkan namun begitu hasilnya diperiksa, hasilnya nihil karena warnanya sama seperti layaknya hati binatang lain. Demong Ranjuk selalu menenangkan hati istrinya untuk bersabar. Istrinya akhirnya tetap bersabar juga, walau ngidamnya agak aneh.

Pasangan ini tidak lupa untuk selalu berdoa memohon petunjuk dari Petara (Tuhan) agar persoalan ini dapat di luruskan dan dijawab oleh Sang Petara. Tak lupa juga Demong Ranjuk untuk bertanya dan meminta bantuan kepada teman-teman dan tetua-tetua kampung tentang sebab musabab keanehan yang terjadi pada istrinya. Namun semua warga kampung menggelengkan kepala dan akhirnya menjawab tidak mengerti. Untuk menjawab segala teka-teki ini maka Demong Ranjuk sepakat dengan istrinya untuk berburu di hutan belantara dan bermalam di sana.

Pada suatu pagi yang cerah, sebelum matahari menyingsing, Demong Ranjuk telah berangkat ke hutan dengan satu harapan dapat menemukan hati pelanduk putih guna memenuhi ngidam istrinya. Dengan perbekalan yang sangat lengkap dan anjing-anjing pilihan, Demong Ranjuk pun berjalan melintasi hutan rimba belantara yang sangat lebat untuk pergi berburu.

Di suatu tempat yang agak lapang di bibir hutan, anjing-anjing Demong Ranjuk menyalak dengan suara yang sangat riuh ketika mereka melihat seekor babi hutan yang tua dan besar. Mendengar suara salakan anjing yang sangat ramai itu, Demong Ranjuk pun segera memberi semangat kepada anjing-anjingnya untuk terus mengepung buruannya itu. Terbersit dalam pikiran Demong Ranjuk kalau pada saat itu anjing-anjingnya sedang menyalak karena menemukan seekor pelanduk putih. Namun setelah akhirnya melihat bahwa anjing-anjing tersebut menyalak karena melihat seekor babi hutan yang sangat besar dan sudah bertaring panjang, maka Demong Ranjukpun bertekat untuk membunuh babi hutan yang sangat besar tersebut dan nantinya digunakan untuk membuat ramuan campuran daun ara bila sang istri tercinta kelak selesai bersalin.

Demong Ranjuk kemudian menancapkan tombaknya ke arah rusuk babi besar tersebut dan babi itu pun kemudian jatuh tersungkur, namun masih hidup. Kemudian babi itu bangkit lagi dan melihat ke arah Demong Ranjuk dan ingin menyeruduk Demong Ranjuk. Karena Serangan babi ini lalu Demong Ranjuk secepat kilat mencabut parang dari sarungnya dan mengarahkan parang tersebut untuk memotong leher babi itu, namun salah sasaran. Parang Demong Ranjuk yang tajam dan besar itu mengenai akar blungkak. Dan nasib sialpun dialami olehnya, parang Demong Ranjuk itu memantul dan malah memotong kepalanya sendiri hingga putus.

Kepala Demong Ranjuk yang terpotong itu kemudian terjatuh ke dalam jurang yang amat dalam. Namun tangan Demong Ranjuk terus meraba-raba untuk mencari kepalanya dan akhirnya tangan Demong Ranjuk berhasil menggapai kepala anjing berburunya yang paling besar. Dalam kepanikannya itu Demong Ranjuk akhirnya dengan nekat memotong kepala anjing itu hingga putus dan menancapkan kepala anjing itu ke lehernya dan keajaiban kemudian terjadi. Kepala anjing tersebut langsung menempel dilehernya dan menyatu dengan leher Demong Ranjuk. Dengan kejadian itu akhirnya Demong Ranjuk pun berubah menjadi ” Manusia yang Berkepala Anjing”.

Karena kejadian ini Demong Ranjuk pun malu untuk pulang ke kampungnya dan bertemu dengan istri tercinta yang sedang mengadung anak pertamanya. Dia sangat malu karena kenyataan pahit yang dialami dalam hidupnya ini, memang Demong Ranjuk masih hidup seperti manusia tapi kepalanya sudah berubah menjadi kepala seekor anjing. Dengan kenyataan ini akhirnya Demong Ranjuk memilih untuk hidup mengembara dan tinggal di dalam hutan secara berpindah-pindah. Dia juga membangun pondok untuk dirinya dan anjing-anjingnya. Di setiap pondok yang dibangunnya dia menanam pohong pinang yang dulu dibawanya dari rumah sebagai kenang-kenangan.

Dengan berlalunya waktu, Demong Ranjuk sudah bertahun-tahun tinggal dan mengembara di hutan dan keadaan tubuhnyapun mulai berubah. Tubuhnya ditubuhi oleh bulu merah dan rupanya menjadi semakin seram. Anjing-anjingnyapun berubah wujud menjadi burung-burung engkererek. Demong Ranjuk sekarang tidak berburu pada siang hari lagi akan tetapi berubah menjadi pada saat malam. Demong Ranjuk sudah berubah menjadi Hantu Gergasi.

Istri Demong Ranjukmelahirkan seorang anak laki-laki dan dan tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan dan gagah. Tak terasa waktu berlalu selama 20 tahun sejak kejadian di hutan saat Demong Ranjuk pergi berburu.

Pada suatu saat Istri Demong Ranjuk terkejut saat ia mendengar pertanyaan putranya yang menanyakan tentang keberadaan bapaknya kepada sang ibu. Istri Demong Ranjuk pun tak dapat membendung air matanya karena terkenang akan suami tercintanya yang telah hilang bagai ditelan bumi. Akhirnya istri Demong Ranjuk pun menceritakan keadaan sesungguhnya kepada sang anak tentang bapaknya. Mengapa sang bapak pergi dan bagaimana sang bapak berusaha mencari hati pelanduk putih yang diidamkannya ketika si anak masih berada dalam kandungannya.

Mendengar cerita itu, pada suatu hari sang anak pamit kepada ibunya untuk mencari sang bapak di dalam rimba. Atas permintaan itu, sang ibu memberi ijin dan petunjuk tentang sang bapak. kalau sang anak melihat pohon pinang yang tumbuh di dalam hutan itulah tanda-tanda yang telah ditinggalkan oleh sang bapak di dalam rimba. Setelah itu berangkatlah sang anak ke dalam hutan untuk mencari sang bapak. Di dalam hutan dia menemukan banyak bekas pondok dan pohon pinang. Dari bekas pondok ke pondok dia terus menyusuri jejak sang bapak.

Pada pondok ke tujuh , dia melihat pinang yang sangat lebat dan ada tanda sapa dari kejauhan. Di tempat itu sang anak melihat sesosok makhluk yang bertubuh manusia dan berbulu merah serta berkepala anjing, nalurinya menyatakan bahwa itulah sang bapak dan sang bapak juga merasakan hal yang sama terhadap anaknya. Mereka berpelukan untuk melepas rindu mereka dalam pertemuan itu.

Tiga malam sang anak tinggal dalam pondok yang dibangun oleh sang bapak. Sang bapak karena keadaanya yang memilukan tidak pulang, karena dia sudah berubah menjadi Hantu Gergasi. Dia hanya menitip salam untuk ibunya dan agar tetap tabah dan menerima kenyataan yang ada. Dan Sang Ayah meninggalkan pesan kepada anaknya untuk selalu diingat hingga ke anak cucunya nanti.

Pesan bapak kepada sang anak, yaitu: “Bila kalian nanti sampai ke anak cucu dan turunan kalian mendengar ada orang berburu dan memanggil anjing-anjing di hutan, segeralah kalian membakar sabut pinang agar kalian tidak menjadi sasaran buruanku.” Cerita ini menjadi mitos dalam masyarakat suku Daya’ Mualang. Hingga sampai saat ini jika orang Daya’ Mualang bermalam di pondok dalam hutan dan mendengar suara orang berburu malam dan suara burung engkererek, maka pasti mereka akan membakar sabut pinang agar Hantu Gergasi pergi dan berhenti, karena dia tahu kalo mereka masih keluarga dan orang Mualang.

Namun saat ini menjadi lain suara Hantu Gergasi itu telah hilang dan berubah menjadi suara gemuruh buldoser yang membabat rimba untuk di sulap menjadi perkebunan sawit.

(Apollonaris. Sumber cerita: Perua(alm), kampong:Tapang Pulau, Sekadau. Cerita ini juga terdapat pada subsuku Daya’ Rumpun Ibanik lainnya).

Sumber : Majalah Kalimantan Review,No:174/XIX/Februari/2010.http://www.myholidaysite.blogspot.com

Kisah Misteri – RnR Lebuhraya Utara-Selatan

RnR Lebuhraya Utara-Selatan

Ape yang aku taipkan kat sini untuk kali ni adalah sumber yang aku dapat dari member aku sendiri. Kejadian ni berlaku kepada arwah pakciknye sendiri dan diceritakan semula oleh isteri si arwah.

Member aku ni asal dari Penang (seberang Prai) sebenarnye tapi ramai ahli keluarga, sedara mara dia berhijrah luar dari Penang dan member aku ni sendiri berhijrah ke Melaka pasal ikut abah dia yang bertugas di Penjara Melaka.

Kejadian ni berlaku pada masa cuti sekolah dan ketika itu arwah, isteri & sorang anak (masih bayi masa tu) join sedara-saudara yang lain untuk menghadiri satu majlis perkahwinan di Penang. Info yang aku dapat, ada 3 buah kereta termasuk kereta arwah ni yang ikut dalam konvoi tu.

Perjalanan dorang bermula dari Melaka kemudian singgah di Kuala Selangor untuk mengambil 2 orang lagi sedara yang tinggal di situ. Memandangkan perjalanan bermula agak lewat, jadik dah tentu lah dorang akan lalu kat highway pada waktu malam kan.

Perjalanan mereka pada mula memang tiada masalah hinggalah salah sebuah dari keta dorang memberi isyarat untuk berhenti makan di RnR yang biasa terdapat di highway. Ketika itu, dorang ni baru je melepasi RnR tapah. Dan… pada ketika itu jugak, arwah ada suarakan pada isterinya “Jauh lagi lah nampaknye kalau nak brenti makan. Mana ada lagi RnR lepas ni”, kata arwah. “Takpelah bang, jap lagi kita boleh brenti kat hentian tepi je. Bukan nak makan berat-berat pun. Takat makan buah pun jadik la”, jawab isteri (makcik member aku). “Mmm… ikutlah”, jawab arwah pulak.

Perjalanan diteruskan hinggalah dorang ternampak sebuah RnR yang besar dan ramai orang. 2 buah keta yang kat depan terus masuk ke susur RnR tu untuk brenti makan & rehat. Tapi masa tu arwah agak teragak-agak untuk ikut sekali sebab maybe masa tu dia tak lapar dan dia rasa agak pelik sket dengan keadaan RnR tu tapi memandangkan 2 buah keta yang lain dah menuju ke parking keta, nak tak nak arwah pun brentikan keta.

“Awak nanti jangan makan tau. Minum je takpe”, kata arwah pada isterinye. “Eh,kenapa plak bang.”, kerut dahi isterinye bertanya. “Alah, ikut jelah. Nanti abang bagitau sebabnye”, jawab arwah.

Driver & penumpang-penumpang dalam 2 buah keta yg lain memang duduk makan kat situ tanpa ada musykil ape-ape. Dorang tak duduk lama kat situ bila kenangkan perjalanan yg masih jauh. Adalah agak2 1/2 jam dorang bertapa kat situ dan kemudian masing-masing sambung balik perjalanan menuju ke utara.

“Hah, kenapa abang tak bagi saya makan tadi?”, tanya makcik member aku. “Eh, awak ni. Tak perasan ke tadi? Dalam ramai-ramai orang kat RnR tu, ada awak perasan keta lain kat RnR tu selain keta kita 3 buah. Logik ke, orang ramai tapi takde keta ke, bas ke, motor ke. Pastu, pakaian orang-orang kat situ selain dari kita semuanye seakan-akan sama kan. Lagi satu, perasan tak pelayan kat RnR tu terutamanye pompuan, semua muka dorang hampir sama. Tak pelik ke tu?”,terang arwah pada isterinye…

Masa ni barulah makcik member aku ni perasan. Patutlah, awal-awal lagi arwah macam teragak-agak nak brenti kat RnR tu. 2 buah keta lagi dah laju di depan meninggalkan dorang 3 beranak ni. “Betul lah bang. Baru saya perasan”, sambung sang isteri. “Hah, lagi satu. Kalau awak sempat paling lepas kita kuar dari RnR tu, awak leh nampak tempat tu gaung sebenarnye. tengok je lah sekarang, kita kat bukit kan?”, jawab arwah plak.

Meremang bulu roma makcik member aku masa tu bila dengar penjelasan dari arwah suami dia. 2 buah keta kat depan terus je pecut, maybe nak cepat sampai gamaknye sedangkan arwah tetap dengan pemanduannye yang agak perlahan masa tu (dalam 100km/j).

Tiba-tiba…

Tiba-tiba…  dengan tak memasal, enjin keta arwah mati. Masa tu keta tu hampir menghala ke terowong tol Jelapang. “Allahuakbar, kenapa lak keta ni?”, arwah merungut kecil. Isterinya nampak gelabah masa tu sebab 2 buah keta yang lain dah jauh ke depan.

“Awak tunggu je dalam keta. Jangan keluar kemana-mana. Saya nak tengok ape yang tak kena ngan enjin keta ni”, arwah mengarah isterinya. “Abang jangan lama2 tau”, jawab isteri yang mula rasa tak sedap hati. “Yelah.. yelah.. awak duduk je dalam keta”, kata arwah lagi sambil membuka pintu keta.

Bonet depan dibuka, arwah cuba check untuk tau ape masalah pada enjin keta dia. “Awak tunggu jap, saya nak pegi carik air. Radiator dah kering airnye ni”, laung arwah pada isteri yang duduk dalam keta. “Nak cari air kat mana bang?. Ni kawasan bukit ni”, jawab sang isteri. “Alah, pandai-pandailah abang nanti”, jawab arwah sambil memegang botol kosong yang diambik dari bonet belakang.

Makcik member aku kata, masa tu memang takde keta yang lalu. Sesekali adalah lori treler yang lalu. Takkan nak tahan kan. Kalau tahan pun, tak mungkin lori treler akan brenti sebab takut menggelungsur ke bawah bukit.

Agak lama jugak makcik member aku ni tunggu husband dia. Tiba-tiba… “Bam!!Bam!!” “Mak!!”, jerit sang isteri pasal terlalu terperanjat bila dengar ada bunyik yang kuat di atas bumbung keta seolah-olah bunyik buah kelapa jatuh… Anaknye yang kecik turut menangis terperanjat.

Makcik member aku ni mula gelabah. Untungnye, handphone arwah husband dia ditingglkan atas dashboard. Dia capai henpon tu dan call salah sorang sedaranya yang dah jauh di depan. “Halo, korang kat mana tu”, sang isteri mula bersuara. “Kitorang baru lepas terowong ni”, jawab suara dalam henpon tu. “Macam ni, keta abang rosak tepi jalan ni. Abang plak pegi carik air. Katanye radiator kering. Akak nak buat ape sekarang ni. Ada benda hempap atas bumbung keta tadi ni. Akak takut la”, jawab sang isteri lagi.

“Akak jangan kuar keta. Tunggu je dalam keta. Nanti kitorang tepon peronda. Tunggu tau, jangan kuar keta”, jawab suara dalam henpon lagi. “Oke-oke..”, jawab sang isteri.

15 minit kemudian, peronda lebuh raya ngan polis sampai. “Tenang sikit hati”, kata makcik member aku masa tu. “Puan ok ke? Kenapa brenti tepi jalan ni? Keta rosak ke?”, tanye sorang peronda polis. “Keta ni tiba-tiba mati tadi. Suami saya tengah pegi carik air. Dia kata radiator kering. Pastu tadi saya dengar ada bunyik yang jatuh atas bumbung keta ni. Ada ape-ape ke akat atas bumbung ni encik?”, soal sang isteri.

“Takde ape-ape pun puan. Takpela, puan boleh kuar dari keta sekarang. Nanti kitorang tolong carik suami puan”, jawab peronda polis tu plak. “Baiklah. Mintak tolong ye encik, carikan suami saya. Tadi dia pegi ke arah gaung tu tadi. Cari anak sungai agaknye”, kata sang isteri lagi.

Gerakan mencari arwah bermula. Masa tu kata makcik member aku ni, peronda tu cuma ada 4 orang aje (2 peronda lebuh raya, 2 lagi peronda polis). Agak dah setengah jam mencari tak jumpa, peronda-peronda tu berpatah balik ke arah keta dorang.

“Takde lah puan. Tapi puan jangan risau, saya akan buat laporan pada ibu pejabat”, kata peronda polis. Sambil-sambil tu, peronda lebuh raya masih lagi cuba mencari di sekitar keta plak.

“Cuba bukak bonet belakang keta ni”, arah salah sorang peronda lebuh raya tu. “Papp…” Bonet terbuka. “Encik, mari sini kejap”, peronda tu memanggil salah sorang peronda polis tu. “Hah, ada ape ni?”, tanye polis tu. “Ini encik”, peronda lebuh raya tu menunjukkan sesuatu didalam bonet keta. Polis tu cuma mengangguk kepala je, kemudian berjalan ke arah makcik member aku yang tengah tunggu kat keta peronda tu.

“Puan, banyakkan bersabar ye. Suami puan disahkan tiada lagi”, kata polis tu. “Apa??!!!”, airmata sang isteri mula meleleh dan kemudiannye terus dia meraung tanda faham ape yg disampaikan oleh polis tu.

Kemudian, sebuah trak polis & lori tunda sampai untuk settlekan masalah tu. Melalui polis tu, kepala arwah hampir putus dan hanya tinggal secebis daging sebesar jari untuk memisahkan kepala ngan badan. Kenduri kawen yg dorang patut hadir disatukan sekali ngan kenduri arwah. Dan sampai sekarang makcik member aku tu tak tau punca kematian/ape yang membunuh arwah suami dia. Cuma yang pelik, macam mana plak jenazah arwah boleh ada dalam bonet keta sedangkan selama dia duduk dalam keta tu, takde plak bunyik bonet dibuka atau ditutup….

Bila aku dengar cite ni dari kawan aku, rasanye misteri ni tak jauh beza ngan kejadian yang terjadik kat Karak kan…. minta maaf pasal cara penyampaian aku agak kucar kacir..

Credit : Sumber

Kisah Seram – Di Follow Hantu

Di Follow Hantu
Sebagai seorang mahasiswi tahun pertama ini tidak mudah. Banyak kali terpaksa pergi rumah dan tempat kerja tugasan yang diberi oleh bahagian kanan junior. Aku tahu bahawa tugas itu berguna juga ke Kolej saya di masa hadapan. Ia adalah hanya bahawa kita telah tidak lagi sudah biasa dengan suasana kampus pada waktu malam, mengetahui lagi walaupun satu semester.

Waktu itu petang 7. Pelajar-pelajar baru di Jabatan Pentadbiran Perniagaan dan Sains Politik sedang bekerja pada sebuah buku sibuk-sibuknya tentera di belakang bangunan M sambungan UI. Dalam kejadian pada tahun 2008, ia akan mungkin dikenang selama-lamanya ingatan saya.

Bangunan ini terletak di dalam bangunan di sebelah dalam sains politik graduan, biasanya bangunan ini sering digunakan untuk pelajar kolej yang mengambil program sambungan dari D3 untuk mendapatkan Ijazah Sarjana Muda. Bangunan M, biasanya sesak pada waktu malam, kini meninggalkannya kerana menjadi tiada sambungan ceramah di bangunan M.

Masa itu kedua-dua rakan-rakan saya telah sejuk untuk berjalan melepasi bangunan sampingan semasa berbual m. 7 melalui hampir keseluruhan bilik darjah di bangunan M telah sudah gelap oleh pengawal bangunan jika terdapat tiada kelas lanjutan. Secara mengejut apabila mereka melihat salah satu da bilik gelap di tingkat atas. Mereka lihat ada bayang-bayang hitam yang indah makhluk-makhluk seperti lelaki tua itu.

Malangnya, bayang-bayang hitam keluar dari tingkap dan terbang ke arah kedua-dua kawan-kawan saya untuk meneruskan. Mereka berdua berlari ke arah orang ramai kerana takut. Syukurlah apabila mereka bertemu dengan saya dan rakan-rakan saya lebih ramai pelajar baru, bayang-bayang itu pergi.

Mereka berdua menceritakan tontonan TV apa yang terjadi apabila saya bertemu, dan memandang rendah apa yang mereka rasa tadi. Selepas beberapa ketika, ia adalah hujan. Walau bagaimanapun, ia ternyata selepas kejadian di bangunan M, makhluk masih mengganggu kita

Selepas kami selesai, saya adalah kira-kira untuk pulang ke arah kost-an dalam badan-badan air tercemar. Malangnya oleh kerana hujan, saya terpaksa ambil kereta kawan saya dengan kedua-dua kawan-kawan saya yang baru-baru telah memberitahu pengalamannya. Kedua-dua kami bertolak dari struktur tempat letak kereta [2] terhadap badan-badan air tercemar. Saya sangat bernasib baik, apabila aku punya badan-badan air tercemar dan ke bawah, segala-galanya adalah aman dan tidak berlaku apa-apa, hanya sedikit kebasahan akibat hujan. Mengambil kedua-dua saya ambil ke arah perubahan yang melewati kampus sambungan lagi.

Apabila mereka lulus Tasik di Fakulti ekonomi, tiba-tiba dari kiri kereta mereka ada seorang wanita cantik berpakaian dalam cahaya yang merah. Mata tertutup dan panjang rambut berjalan menuju ke kereta dengan cepat. Mereka panik dan terpijak gas, sehingga apabila mereka lulus dari kawan saya yang sedang memandu rupa kepada penyampai maklumat.

Wanita berpakaian merah sedang duduk di kerusi belakang kereta mereka.

Mereka adalah kedua-duanya sangat takut pada masa itu, yang akan berfikir mereka mesyuarat di bangunan M dengan makhluk yang tidak jelas berbuntut ke dalam kereta. Sehingga mereka datang keluar dari pintu utama daripada UI, kawan saya yang sedang memandu kereta Menyorot kembali cermin pandangan belakang – dan ia sudah pergi dari kereta mereka.

by ManusiaBalon

Credit : Sumber

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.

Cerita Hantu – Gangguan Hantu Laut

cerpen.info (10)

Hantu Laut Di Changi Point – Kisah ini berlaku kira-kira dua tahun lalu, ketika itu aku dan temanku Sharul pergi memancing di muara Changi Point. Seperti biasa kami sampai tempat kegemaran kami kira-kira jam 12 malam kerana baru sahaja habis bertugas. Sesampai di sana aku terus persiapkan peralatan pancing dan terus memulakan balingan pertama sejurus kemudian.

Suasana malam itu agak terang dengan bulan mengambang penuh.. “tentu malam ni akan ada banyak ikan” Aku berkata sendirian. Sharul memacakan jorannya kira-kira 50 meter dari spotku, dia masih belum siap sedia untuk memulakan balingan walaupun aku sudah termenung lama menantikan gigitan pertama ku. “Maklumlah dia agak cermat orangnya”, lamunku…

Tiba-tiba aku tersentak dengan deringan lonceng di hujung joranku… Aku bergegas menuju ke arah joran dan membuat satu sentapan yang keras., lalu terus mengulung tali pancing kerana ada terasa ikan yang agak besar telah mengena joranku. Agak lama juga aku bertarung dengan ikan seberat 3 kilo itu. Selepas itu aku mendapat tangkapan  ikan yang agak lumayan sepanjang satu jam setengah. Kotak ikan ku sudah hampir setengah penuh.

Tetapi kira-kira jam 3 pagi aku mendapat satu gigitan yang kuat dari sebelumnya dan aku pun mengulung tali pancing ku sesungguh hati kerana terasa mungkin ikan yang dikailku seberat 5 kilo… huhuhu bestnya macam ni bisik hati ku. Tetapi kira-kira 5 minit kemudian tarikan ikan hilang “Alamak terlepas ikan aku”… Hamun ku sejurus. Tetapi yang sangat memelikkan aku… Begitulah seterusnya selepas ikan pertama ku terlepas. Setiap kali ada deringan lonceng aku terus sentap dan megulung tali pancing… Seperti awal ikan akan hilang diseparuh tarunggan… Ikut kiraku sudah 6 kali ia berlaku, aku mula merasa sangat hairan bin pelik… Macam mana ikan boleh terlepas sebanyak 6-7 kali selari?? ini mesti ada yang tak keta… Bisik hatiku.

Aku memanggil Sharul untuk memastikan sak wasangkaku… Memang betul begitulah terjadi bila Sharul mengambil tempatku menyentap joran… Ikan terasa mengena tetapi hilang sesampai digigi pantai. Persoalanya macam mana ini boleh berlaku tanyaku kepada Sharul, yang memang agak arif dalam bidang alam misteri dan pelik. Tanpa menjawap dia mengusap-gusap cicin dijarinya, membaca doa yang aku pun tak faham bunyinya dan terus melangkah kehadapan mengaup segenggam pasir laut sambil menyembur mentera. Sharul berpaling kepada ku lalu menyapa..”Kau jangan terperanjat bila ada benda yang keluar.. Buat bodoh saja ok?”… Selambanya pada ku. Dia terus melangkah ke gigi air dan menabur jauh pasir laut yang di genggam tadi dan tunduk mengocok air ombak seteru mementera.

Alangkah terperanjatnya aku dengan apa yang berlaku kemudian… Mula-mula seperti umpai-umpai hitam memenuhi sungai itu dan pelahan-lahan menjadi lautan rambut yang panjang seluas mataku memendang. Seketika kemudian terlihat susuk tubuh yang tegap bermata merah garang melirik keluar dari laut menuju ke pantai dimana Sharul berdiri… Oi panjangnya rambutnya dengan hanyunan tubuh ke kiri ke kanan… Sangat menyeramkan. Aku terasa gerum… Sehingga aku hampir mahu pengsan. Aku cuba cabut lari, tetapi kakiku terasa sangat lemah dan lembik seperti tahu “Jangan lari, nanti dia ikut kau”… Pekik Sharul… Kemudian dia berkata sesuatu kepada lembaga itu tanpa menuggu jawapan dariku.

Sharul dan lembaga itu tergegat agak lama, seolah-olah mereka sedang bersembang seperti kawan lama. Yang sangat menjadi peliknya tiada seorang pun berada di sekitar kawasan kami berada.. Sedangkan selalunya ketika hujung minggu begini mesti terdapat ramai penggunjung ditempat popular ini. Beberapa minit kemudian.. Lembaga itu menggangguk-angguk kepalanya.. Sambil Sharul menukat tangan seperti berdoa. Lembaga itu bergerak pelahan-pelahan, seraya melangkah kembali ke dalam laut dan hilang ditelan suasan malam yang kelam.

Sedetik kemudian Sharul memberi sebotol air mineral yang telah di jampinya, untuk menenangkan aku, dan berkata “Kau boleh terus pancing, dia takan kacau kau lagi”, dia lalu pergi ke tempat jorannya yang sudah lama ditinggalkanya. “Dia ni gila ke.. Ada dia suruh aku pancing sorang-sorang”… Bisik hatiku, aku pun apalagi… Angkat semua barang-barangku pergi ketempat Sharul mepancing. Kami teruskan memancing seperti seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku… Muai juga tankapan kami selepas peristiwa tadi, kita hinggalah sampai matahari terbit.

Bila selalu kita akan beredar pulang, seperti biasanya kita akan ke pasar Changi Village bersarapan roti prata dan teh tarik. Ketika itulah Sharul menceritakan padaku bahawa semalam Hantu Laut yang telah mencuri ikan-ikanku, tetapi setelah diseru dia berjanji tidak akan mengganggu kita lagi sampai bila-bila. Sharul mencadangkan kita kembali lagi ke tempat sama pada minggu akan datangnya… Aku jawap dengan cepat “Kirim salam sua beb”…!!!

Tamat

Credit : Dunia Seram