Kisah Seram – Penunggu Taman

cerpen.info (6)

Nama saya Niesa Sazalee. Saya berasal dari Taman Molek, Johor Bahru dan saya sekarang masih berumur 14 tahun (tahun 2011). Saya ada kisah seram yang saya ingin kongsi.. Kisah ini bukan berlaku pada saya tetapi berlaku pada teman rapat saya yang bernama Sara dan sekarang dia telah berpindah sekolah. Kisah ini berlaku pada tahun lepas iaitu tahun 2010, bulan Mei, sewaktu kami hendak menghadapi Peperiksaan Pertengahan Tahun. Jadi rakan saya ini telah pergi ke rumah makciknya di Taman Mount Austin, Johor Bahru seminggu sebelum peperiksaan bermula.

Pada malam tersebut, dia pergi ke rumah makciknya bersama ibu, abang dan adik-adiknya yang lain. Setelah sampai di rumah makciknya, dia telah meminta izin ibunya yang dia hendak pergi belajar bersama abangnya bernama Hafiz di taman permainan. Jadi ibunya izinkan dia pergi tetapi memesan agar jangan balik lambat sangat sebab dah hampir lewat malam dan ibunya risau jika ada perkara yang tidak diingini berlaku. Setelah diizinkan dia pun pergi bersama abangnya ke taman tersebut yang tidak berapa jauh dari rumah makciknya.

Setelah sampai, abangnya pun bersuara “Alhamdulillah!” Kemudian rakan saya ini cakaplah dengan abangnya. “Kenapa Hafiz?” “Tengok tuh! Ada seorang akaklah kat meja bulat!” Jadi rakan saya ini pun cakap, “Jomlah kita pergi kat akak itu!” Kemudian dia mendekati dengan kakak itu. “Hai akak! Seorang saja ke dekat sini? Boleh kami duduk?” jawab rakan saya. Kemudian kakak tu pusing dan senyum sambil menjawabk “Ha’ah. Akak seorang saja! Duduklah!”. Jadi rakan saya dan abangnya pun tak fikir yang bukan-bukan dan terus duduk. Rakan saya dan abangnya ini duduk berbual dengan kakak tersebut.

Kawan saya ni mula bosan dan tak jadi nak belajar sebab abangnya asyik melayan kakak yang ada di sebelahnya. Dah bosan waktu itu, dia pun membelek-belek pena di jarinya. Pena itu terjatuh di sebelah akak tersebut. Bila dia nak ambil pena itu, alangkah terperanjatnya dia bila dia ternampak kakak itu TIDAK ADA KAKI! Terus meremang bulu romanya. Dia tengok sekeliling untuk mencari siapa yang boleh bantu kakak ni pulang ke rumah. Di tempat kakak tersebut duduk, tak ada kerusi roda pun dekat dengan akak tersebut. Kalau kakak ni tak ada kaki, tak ada orang yang nak tolong dan tak ada kerusi roda, macamana dia nak pulang nanti?

Kawan saya ni rasa pelik dan tak sedap hati. Dia tak berani nak cakap dengan abangnya yang dia nak balik. Takut-takut kalau kakak itu perasan. Jadi dia mesej abangnya! “Wei Hafiz! Balik jom aku tak sedap hatilah!” Abang dia pun balas mesej tersebut, “Ok. Jom!” Jadi teman saya punya abang, si Hafiz ni cakap dengan kakak tu, “Akak kami nak minta diri dulu ya! Dah lewat malam ni! Bye!” Dia terus bangun dengan adiknya. Kemudian, kakak itu jawab “Ok. Bye!”

Sewaktu mereka jalan beriringan nak keluar dari taman, abang teman saya ni cakap dengan adik dia “Kenapa Sara? Cakaplah! Cakaplah!” Sara ni pulak tak nak cakap apa yang dah terjadi. Dia pun jawab. “Nantilah! Kat rumah aku cerita!” Bila mereka dah keluar dari taman, akak tadi pun bersuara dengan nada yang sangat halus dan menyeramkan “HEI! KAU NAK BALIK KE, KAU DAH TAHU AKU TAK ADA KAKI?” Bila kawan saya dan abangnya dengar kakak tersebut cakap begitu, dia tak berani nak toleh ke belakang. Pandang, jeling pun dia tak mahu! Dia terus lari, “Cepat Hafiz! Cepat!” Mereka pun lari lintang-pukang.

Sampai di rumah mereka ketuk pintu rumah sekuat-kuatnya. Ibunya tanya, “Kenapa ni tercungap-cungap?” Teman saya tak mahu jawab! Dia menangis kerana terperanjat dan takut! Bila dia ditenangkan oleh ibu dan makciknya, ibunya tanya sekali lagi. “Sara, jawablah! Kenapa nangis-nangis ni?” Kemudian dia jawab, “Masa Sara dekat taman dengan Hafiz tadi, Sara nampak hantu tak ada kaki!” Ibunya terperanjat dan memintanya menceritakan perkara sebenar.

Sara pun menceritakan segalanya pada ibunya apa yang berlaku. Kemudian, makciknya cakap, “Itulah kau! Pergi taman tadi tak baca doa! Kat taman itu, memang ada penunggu! Dah ramai orang yang kena!” Teman saya si Sara ini diam seribu bahasa. Dia tidak tahu hendak cakap apa. Dia amat terkejut dengan apa yang berlaku. Itulah saja kisahnya.

Sekian dan Terima Kasih

 

Credit : Dunia Seram

Cerita Hantu – Serba Merah

Serba Merah

Wanita Serba Merah di Johor bahru

Saya Lan dari Pasir Gudang, ingin berkongsi pengalaman seram. Ceritanya begini, Selepas saya menduduki peperiksaan SPM, saya telah bekerja dengan peniaga di pasar malam. Saya bekerja  beberapa bulan sementara menunggu keputusan peperiksaan diumumkan.

Ada dua orang lagi kawan saya iaitu Ijat dan Udin turut sama bekerja dengan peniaga tersebut yang kami panggil dengan nama Abang Man. Biasanya kami akan memulakan perniagaan di pasar malam sekitar jam 4:30 petang sehingga jam 10:30 malam. Entah macamana pada satu malam jualan kami cepat habis, dan Abang Man mengarahkan kami berkemas awal iaitu sekitar jam 9:00 malam.

Setelah semua barang-barang siap dimasukkan ke dalam van kami pun berangkat pulang tetapi Abang Man tidak terus pulang ke rumah, sebaliknya terus membawa kami singgah di sebuah warung menjual Sate. Abang Man mengajak kami makan Sate. Dia juga ada memesan Sate untuk dibawa pulang untuk anak dan isterinya.

Sedang kami menjamu selera, tiba-tiba angin bertiup kencang menandakan hujan akan turun bila-bila masa saja. Kami berempat dengan segera menghabiskan Sate dan minuman. Abang Man mengarahkan kami memasuki van sementara dia pergi membayar makan dan minuman kami. Ketika itu jam telah menunjukkan pukul 11:30 malam.

Setelah Abang Man memasuki van dan menghidupkan enjin, dia terus menekan minyak dan kami pun bergerak pulang. Dalam perjalanan pulang, hujan gerimis turun dan membasahi permukaan jalan pada malam itu. Sesekali Abang Man menggerakkan “wiper” cermin van yang mula menyukarkan pandangannya.

Apabila melalui selekoh berbukit selepas jejantas laluan keretapi, tiba-tiba seorang dari kami iaitu Ijat bersuara, “Aikkk tadi angin bukan main kuat lagi. Ingatkan hujan lebat sangat tapi gerimis jer…” Saya hanya diam tetapi Udin pulak mencelah, “Hujan gerimis malam-malam macam ni hantu suka keluar… Hehehe…” kata Udin sambil ketawa kecil.

Abang Man masih memandu dengan berhati-hati ketika melalui selekoh yang agak licin dan gelap itu. Tiba-tiba kami terpandang susuk tubuh melambai-lambaikan tangan agar kami berhenti. Sebaik van kami menghampiri susuk tubuh berkenaan, Abang Man pun memperlahankan van, dengan jelas kami dapati ia adalah seorang wanita Cina, wajahnya sangat putih sambil tersenyum dengan gincu merah dan berpakaian serba merah dari baju, seluar, tas tangan dan kasutnya semuanya merah. Pakaian wanita tersebut juga tak ubah seperti pakaian fesyen 70an.

Entah kenapa tiba-tiba Abang Man menekan minyak dan terus memecut laju, kami terkejut lalu saya bertanya, “Apasal Abang tak berhenti tadi? Mungkin Amoi tu nak tumpang agaknya. Kesian dia, dah malam-malam macam ni bas dah tak ada, teksi pun jarang-jarang lalu, hujan pulak tu…” Jawab Abang Man, “Abang rasa tak sedap hati lah. Lain macam aje Amoi tu…”

Setelah hampir setengah kilometer meninggalkan Amoi tersebut, tiba-tiba terbau colok dan lilin yang digunakan orang-orang Cina untuk bersembahyang, menerjah ke hidung kami berempat lalu Udin pun berkata, “Eh, bau apa ni? Macam bau colok ajer?” Abang Man pula terus meninggikan suara, “Dah jangan ditegur, kalau tak tahan tutup aje hidung kamu…” Ketika itu jugalah pengunci pintu van kami bergerak turun naik dengan sendirinya, seperti ada orang ingin memasuki ke dalam van yang kami naiki.

Kami bertiga saling berpandangan antara satu sama lain tetapi tidak berkata apa-apa. Abang Man pula membaca ayat-ayat suci dan menyuruh kami membaca sama. Apabila salah seorang dari kami iaitu Ijat, membaca Ayat Kursi dan melaungkan azan serta-merta gangguan dan bau colok berkenaan hilang.

Kami memasuki simpang menuju ke rumah Abang Man dan kami bersyukur tiba dengan selamat. Semua barang kami keluarkan dari van pada keesokan harinya saja. Pada malam itu saya, Ijat dan Udin tidak pulang ke rumah masing-masing tetapi menumpang tidur di rumah Abang Man kerana masih lagi ketakutan.

Sekian…

credit : Dunia Seram

Cerita Hantu – Kunchi Yang Hilang

cerpen.info (7)

Nama saya Tina. Saya ingin menceritakan pengalaman saya yang berlakupada tahun lepas di salah sebuah tandas di tempat meletak keretaKompleks Kargo Changi.

Kisahnya bermula begini.. Saya bertugas di Kompleks Kargo Changi. Saya habis bertugas sekitar jam 11 malam. Seperti biasa, suami saya akan menjemput saya pulang dengan menunggang motosikalnya. Nak dijadikan cerita, apabila keluar dari bangunan itu, saya rasa tidak tahan hendak membuang air kecil. Kerana tidak boleh tahan, suami saya membawa saya ke tandas berhampiran iaitu di tempat meletak kereta .

Apabila selesai membuang air kecil, saya dan suami pergi ke motosikal untuk pulang. Tiba sahaja di depan motosikal, suami saya pun menyeluk koceknya untuk mengeluarkan kunci motosikal. Tiba-tiba suami saya tanya sama ada saya ada simpan kunci atau tidak, sebab kunci tidak ada di dalam kocek suami. Saya memberitahu suami kunci tidak ada pada saya.

Suami dan saya pun cuba mencari kunci di sekeliling kawasan yang kami lalui untuk ke tandas. Mana tahu kunci tercicir. Hampir setengah jam saya dan suami mencari tetapi tidak terjumpa kunci motor. Saya dan suami rasa tidak sedap kerana bulu roma kami mula meremang dan hairan macamana kunci di dalam kocek boleh hilang. Lalu suami menyuruh saya cuba menyeluk kocek seluar suami untuk pastikan kunci motor ada dalam kocek, tetapi masih juga tiada di dalam kocek suami.

Suami menyuruh saya tenang lalu dia pun membaca surah-surah yang patut. Selesai sahaja membaca, suami cuba sekali lagi menyeluk koceknya. Hairannya kunci motosikal itu boleh berada di dalam kocek suami. Dengan tidak membuang masa, suami menghidupkan enjin motosikal lalu kami terus beredar dari tempat itu. Kami tidak terus pulang malah kami berhenti di kedai kopi berhampiran untuk menenangkan hati dan perasaan.

Semenjak kejadian itu, tidak tahan untuk ke tandas macamanapun, saya dan suami tidak akan ke tandas itu lagi, kerana kami dapat tahu dikawasan situ adalah tempat orang-orang India membuang abu orang mati.

Credit : Dunia Seram

Misteri Sumpahan Pelesit Turun Temurun

Pelesit - cerpen.info

Mungkin ada di antara kita pernah mendengar tentang pelesit. Pelesit merupakan makhluk halus yang dibela oleh seseorang tujuan untuk menganggu musuhnya. Biarpun pelesit ini tidak sepopular makhluk yang lain, ia tetap bahaya kerana dianggap saka yang mempunyai tuan. Kisah di bawah ini tentang seorang wanita yang dirasuk sehingga hampir-hampir dirinya bercerai dengan suaminya. Semoga menjadi iktibar buat kita semua.

Sehingga pukul 10 malam, Simah isteri Meon masih mengerang-ngerang sakit kepala. Pada mulanya saya menyangkakan dia pening kepala biasa saja, mungkin disebabkan hawa panas. Tetapi akhirnya Meon memberitahu Simah akan diserang sakit kepala setiap kali saya datang ke situ. Bagaimanapun sakit kepalanya itu akan beransur hilang bila saya meninggalkan rumahnya. Sebenarnya Simah memang selalu diserang sakit kepala, cuma sakitnya bertambah berat kalau saya datang menemui Meon. Setelah lima tahun berkahwin dengan Meon rumahtangga mereka tidak begitu tenteram. Simah sentiasa merasa tidak tenteram dengan sikap Meon.

Tetapi mengapa dia merasa tidak senang dengan Meon, dia sendiri tidak tahu. Mujurlah Meon dapat bersabar dengan perangai Simah. Kalaulah tidak bersabar memang sudah lama rumahtangga mereka runtuh. Meon dapat memikirkan tentulah ada masalah lain menyebabkan Simah berperangai benci saja melihat Meon. Bila hatinya senang Simah tetap menunjukkan kasih sayangnya terhadap Meon. Sebab itulah Meon dapat memahami bahawa Simah memang ada gangguan lain menyebabkan dia berperangai sentiasa benci saja melihat dia apabila tiba masa hatinya tidak tenang. Memang Meon berhajat untuk membawa isterinya menemui Ulung Bahar. Jadi, kedatangan saya ke rumah Meon pun, memang ada kaitannya dengan cadangan Meon untuk membawa Simah berubat kepada Ulung Bahar.

“Dah lama ke Simah sakit macam ni?” tanya saya bila Simah semakin kuat mengerang-ngerang sebaik saja saya masuk ke biliknya. “Sejak saya kahwin memang inilah sakit idapannya” ujar Meon lemah. “Sabar sungguh awak, Meon…” kata saya. Meon terdiam. Terkejut juga dia bila saya kata demikian. Pada anggapannya saya mengatakan sabar disebabkan dia boleh bertahan demikian lama dengan Simah. Saya dapat menangkap akan perasaan Meon bila saya memberitahu demikian tadi. Oleh itu cepat-cepat saya menyambung, “Maksudnya, kau tak bawa Simah berubat. Lama sangat kau bersabar membiarkan Simah macam ni…” jelas saya supaya Meon tidak terkeliru dengan kata-kata saya itu. “Inilah saya nak bawa jumpa Ulung Bahar nanti” keluh Meon memerhati isterinya mengerang-ngerang sakit kepala.

Simah isteri Meon ini berasal dari Air Tawar, Perak. Sejak berkahwin dengan Meon lima tahun dulu jarang mereka balik ke kampung Meon, di Temerloh. Lagi pun memang Meon tidak menyangka Simah mengidap penyakit demikian, sebab itulah dia tidak cepat-cepat membawa bertemu Ulung Bahar. Baru kebelakangan inilah Meon menyedari Simah sebenarnya sakit. Kadangkala bila sakit kepalanya menyerang dia akan memaki hamun Meon. Mula -mula dulu terkejut juga Meon sampai hampir-hampir dia menceraikan Simah. Apabila Simah pulih semula, dia sendiri tidak tahu apa yang telah dicakapkannya kepada Meon. Kebetulan saya berhajat mahu bertemu dengan Ulung Bahar, maka Meon bercadang membawa Simah berubat sekali dengan Ulung Bahar.

“Cubalah ustaz tengokkan dulu…” kata Meon semakin rusuh melihat isterinya mengerang-ngerang sakit kepala. “Sakit kepala lain ni Meon” jelas saya merasakan bulu roma saya meremang seram sejuk. “Kalau dia melawan tak terkawal dek kita. Cubalah kau telefon adik kau di Datuk Keramat suruh dia datang. Kalau ramai nanti panjang juga ikhtiar kita…” saya menyuruhnya menelefon adiknya Jamlus di Datuk Keramat. Saya tahu Meon mempunyai adik di Kuala Lumpur tinggal di Datuk Keramat. Sudah dua tiga kali kami bertemu di rumah Meon itu. Kalau ada saudara mara Meon tidak segan jugalah saya mahu mencuba mengetahui punca penyakitnya. Cepat-cepat Meon menelefon Jamlus adiknya. Di samping itu dia juga memanggil jirannya. Dalam keadaan demikian masing-masing kelam kabut juga melihat keadaan isteri Meon sambil menuduhnya mati pucuk kerana sudah lima tahun berkahwin masih belum mendapat anak.

Bagi Meon maki hamun demikian sudah perkara biasa kepadanya. Dia tidak tersinggung kalau Simah bercakap demikian. Tetapi bagi jiran-jiran yang baru datang menjengah terkejut juga dia mendengar kata-kata Simah itu. Tidak lama kemudian kira-kira jam 11.30 Jamlus datang bersama isterinya. Terkejut juga dia apabila Meon menelefon fasal Simah sakit. Tentulah sakit Simah berat menyebabkan abangnya menelefon dia suruh datang segera. “Kita bawa hospital aje…” kata Jamlus sebaik saja melihat kakak iparnya mengerang-ngerang kesakitan. “Boleh jadi migraine. Elok cepat kita bawa ke hospital” gesanya tidak sabar lagi melihat Simah menggelepar di atas katil. “Sabar dulu…” sahut Meon menahan kerusuhan hatinya. Jiran-jiran yang lain juga mendesak supaya Simah dibawa ke hospital memandangkan keadaannya menggelepar seperti ayam kena sembelih. Saya masih berfikir apakah cara yang harus dilakukan dengan keadaan yang demikian. Keadaan demikian begini bukanlah baru kali pertama saya tempuhi, sebab itu saya tidak tergopoh-gopoh sangat melihat keadaan Simah itu.

“Kak Simah ni kena migraine agaknya. Jangan sabar-sabar lagi, bawa aje ke hospital” desak Jamlus lagi. Tetapi Meon yakin Simah bukan dihinggapi sakit migraine. Kalaulah Simah kena sakit migraine masakan dia akan memaki hamunnya. Menuduh dirinya yang bukan-bukan. Sehingga Simah tergamak mengatakan dia mati pucuk kerana tidak mendapat seorang anak pun setelah lima tahun berkahwin. Mujurlah dia dapat menahan sabar apabila dituduh demikian. Memang dia sedar Simah sakit, tetapi tidak dapat mempastikan sakit sebenarnya. Setelah ada ura-ura saya mahu menemui Ulung Bahar, barulah dia bercadang mahu mencuba membawa Simah berubat pada Ulung Bahar.

“Ada dukun di sini yang boleh kita cuba?” saya bertanya pada Meon. Meon menggeleng kepala tidak tahu. Memang dia tidak tahu siapakah dukun di kawasan perumahan itu. Maklumlah masing-masing sibuk dengan tugas harian, kadang-kadang jiran sebelah rumah pun tidak kenal. Inikan pula mahu tahu mengenai siapa menjadi dukun di situ. “Kita cari di Sungai Pusu…” seorang jiran memberitahu. “Boleh juga kita panggil dukun tu” kata saya berpaling pada jiran yang memberitahu itu. “Saya tak tau rumahnya” sahut dia serba salah. “Tetapi saya dengar dia duduk di Sungai Pusu. Kalau kena penyakit macam ni, selalunya orang panggil dia” jelas jiran itu lagi. “Kalau tak tau rumah macam mana nak cari malam-malam ni…” keluh Jamlus pula. Kata-kata Jamlus itu benar juga. Sekiranya hari siang boleh juga bertanya pada siapa-siapa yang melintas di situ. Tetapi bila hari malam masakan mahu mengetuk rumah orang mencari dukun tersebut.

“Ah, Sungai Pusu tu bukannya besar sangat” seorang lagi jiran mencelah. “Mari kita ke sana, kita carilah sampai dapat…” ujarnya mengajak Jamlus mencari dukun berkenaan di Sungai Pusu. Setelah Jamlus dan jiran itu pergi, keadaan Simah masih juga tidak berubah. Dia menggelepar ke kiri ke kanan sambil mengerang sakit kepala. Jiran-jiran yang datang menziarah tadi tidak keruan dengan keadaan tersebut. “Sebelum dukun tu sampai, ustazlah cuba-cuba dulu…” Meon menepuk bahu saya. Saya tahu Meon memang ikhlas meminta saya mendoakan supaya isterinya sembuh. Dalam masa setahun dia mengenali saya, memang dia sudah mengagak mestilah ada sebab mengapa saya berhajat sangat mahu menemui Ulung Bahar. Selalu juga dia bila terasa sakit gigi mengusik-ngusik suruh saya ubatkan. Tetapi tidak pernah saya penuhi permintaannya. Kalau dia mendesak juga saya suruh dia ke klinik gigi.

Bagaimanapun Meon tidak pernah berkecil hati kalau saya bersikap demikian. Pernah juga dia meminta saya doakan  supaya tidak basah terkena hujan, saya beritahu dia doa supaya tidak basah terkena hujan pakailah payung. Semua ini adalah usik mengusik saja. Dia hanya mahu berolok-olok dengan saya, seperti juga dia pernah berolok-olok dengan Ulung Bahar. Tetapi kali ini saya sedar Meon bukanlah berolok-olok. Dia meminta dengan ikhlas. Saya menjadi serba salah dengan permintaan Meon, di samping keadaan Simah yang semakin membimbangkan. Dalam ingatan saya sudah tergambar mungkin ada benda lain yang mengganggu menyebabkan Simah cepat diserang penyakitnya apabila saya berada di rumah itu.

Hingga pukul 12.00 malam dukun dari Sungai Pusu yang dijemput oleh Jamlus masih belum datang. Jamlus juga tidak nampak muka hidung. Memandangkan keadaan Simah menggelepar-gelepar menahan sakit di kepalanya, saya pun meminta izin dari Meon untuk memegang kepala Simah. Kira-kira dua minit saya memegang kepalanya, tiba-tiba Simah bingkas bangun lalu meludah saya. “Kau yang tukang kacau, laknat!” bentak Simah macam mahu menerkam ke arah saya. “Buat apa kau datang selalu ke sini, kau nak nikah dengan aku ke?” dia ketawa mengilai. “Kau harus sabar Meon…” bisik saya perlahan. “Yang bercakap ni bukan Simah lagi, yang lain bercakap ni” kata saya menerangkan pada Meon. “Saya tahu ustaz” jelas Meon merapati saya. “Buatlah macam mana pun, memang saya tahu, fasal saya selalu ikut Ulung Bahar” ujarnya. Simah terus berdiri dengan tangannya mahu mencengkam leher saya. Cepat-cepat Meon memegang pinggangnya membawa rebah semula ke katil.

“Meon, kau jangan jadi bodoh!” Simah meronta-ronta mahu melepaskan diri dari Meon. “Inilah jantannya yang menggoda aku. Dia nak nikah dengan aku, tapi aku tak mau. Aku sayangkan kau Meon” dia merintih-rintih bagaikan merayu. “Siapa hendakkan kau, aku pun tak mau” bentak Meon. “Kau tak mahu pada aku?” mata Simah terjengil memerhati Meon. “Aku tak mau..!” sahut Meon keras. “Sekarang ceraikan aku…” Simah juga bersuara keras. “Berambuslah kau” kata Meon. “Lepaskan aku…!” Simah meronta-ronta sekuat tenaga. “Lepaskan aku, biar aku berambus” dia membentak-bentak sambil menumbuk dada Meon. “Kalau kau nak berambus, berambuslah” jerkah Meon semakin kuat memaut pinggang Simah. “Tapi, tinggalkan Simah tau!” katanya memahami apa sebenarnya berlaku di sebalik keadaan Simah demikian. “Kau gila, aku ni bukankah Simah” dia tertawa mengejek. “Aku tau kau setan!” bentak Meon.

Dari cara Meon bercakap itu memang saya tahu dia juga menyedari akan penyakit isterinya. Tetapi selama ini dia sengaja merahsiakan dari pengetahuan saya. Dia bimbang kalau saya mengetahuinya, nanti akan menyusahkan saya pula. Memang Meon tahu akan gangguan syaitan tersebut. Tetapi apakah jenis gangguannya tidaklah diketahui. “Sekejap lagi dukun Sungai Pusu datang, kau rasa nanti!” Meon cuba mengugut. “Ah, bapak dukun Sungai Pusu aku tak takut” balas Simah termengah-mengah mahu melepaskan diri dari Meon. Beberapa orang jiran wanita juga turut sama membantu memegangkan kakinya. “Dukun Sungai Pusu tu takut pada aku, takkan dia berani datang…!” dia tertawa macam menyindir Meon. “Diam…!” herdik saya merenung muka Simah. Ketika ini saya tidak nampak Simah lagi meronta-ronta di atas katil. Saya berada jauh dari rumah Meon di Gombak di sebuah bukit dekat Air Tawar di Perak. “Diam, kata aku. Sekarang kau datang ke sini, supaya aku bakar kau dengan Ayatul Kursi…!” saya terus membaca Ayatul Kursi sebanyak 17 kali.

Selesai saja saya membaca Ayatul Kursi wajah Simah bertukar menjadi seorang perempuan tua kurus dengan rambut menggerbang putih. Perempuan tua itu mengilai ketawa mengejek-ngejek saya. Dia merenung saya bagaikan mahu menerkam, tetapi tidak dapat mara. “Jangan nak sembunyi lagi!” suara saya semakin keras. “Ah, merepeklah kau. Jangan cuba nak goda aku…” perempuan tua itu terkekeh-kekeh ketawa. “Aku ni bini Meon, buat apa kau goda. Mentang-mentang Meon mati pucuk, kau fikir aku mudah tergoda dengan kau” dia cuba menyakitkan hati Meon yang mendengarnya. “Kau fikir Meon bodoh” sahut saya sambil memerhatikan gerak gerinya yang mencari tipu helah. “Kau dah tua, Meon tengok pun tak ada nafsu” saya pula menyakitkan hatinya. Dia menjadi marah bila saya katakan dirinya sudah tua. Dia tetap mengaku dirinya Simah, walaupun saya sudah melihat akan rupa asalnya. “Jangan kau nak berdusta!” saya membaca Ayat Yassin dan menghembuskan ke arahnya. Angin kencang bertiup menyebabkan dia melayang-layang tidak jejak ke bumi. “Aku tau kau perempuan tua simpan pelesit, tubuh kau kurus, rambut menggerbang putih macam pontianak, siapa pun tengok tak naik nafsu” kata saya lagi.

Dia bertambah marah bila saya sudah mengetahui dirinya yang sebenar. Pada sangkaannya saya hanya melihat Simah terbaring meronta-ronta menggelepar di atas katil. Barulah disedarinya saya sudah melihat dirinya yang sebenar dari kawasan hutan terbiar di sebuah bukit di kampung Simah. Bila diketahuinya dirinya sudah dapat dikesan, dia terpaksa menentang habis-habisan. Perempuan tua itu mengeluarkan botol kecil dari ikatan pinggangnya, lalu mengeluarkan seekor belalang. “Anak aku ini akan mengajar kau…!” gerutunya lalu melepaskan belalang tersebut. Seekor belalang sebesar pohon kelapa menerpa ke arah saya. Cepat-cepat saya melompat ke atas belalang tersebut. Saya menyebut Allahu Akhbar tiga kali menyebabkan belalang itu kembali menjadi kecil dan jatuh ke dalam genggaman saya. Perlahan-lahan saya memulas kepala belalang itu dengan membacakan Ayatul Kursi 33 kali. Ketika ini perempuan tua itu terjerit-jerit memegang tengkuknya menahan kesakitan. Dia terkial-kial merebahkan badan ke bumi mahu melawan balik. Apabila saya pulaskan kepala belalang itu sampai putus, tubuh perempuan itu bertukar menjadi belalang lalu terbang berligar-ligar di kepala saya mahu menyerang.

Bagaimanapun dia tidak dapat menghampiri saya. Kemudian saya membaca lanarjumannakum dari Surah Yassin menyebabkan dia terpelanting ke tanah. Berpuluh-puluh panah api datang menerjah ke tubuhnya. Dia menggeliat menahan panahan api itu, tetapi masih bertahan tidak mahu mengalah. Apabila tidak tahan dengan panahan api, belalang berkenaan berkepul-kepul menjadi asap hitam lalu membentuk satu lembaga manusia. Lama kelamaan dia menjelma di depan saya. Dia lelaki tua bertubuh kurus memakai pakaian serba hitam. Mukanya cengkung berkedut-kedut macam kulit gajah. “Aku sayang pada Simah ni…” ujar lelaki bertubuh kurus itu. “Aku nak nikah dengan dia, kenapa awak tak bagi?” suaranya lemah bagaikan meminta belas kesihan. “Simah mahukah pada awak?” tanya saya. “Ada masa dia mau, ada masa tak mau…” beritahunya perlahan berketar-ketar. “Apa fasal dia tak mau?” saya mengujinya. “Dia kata saya mati pucuk…” ujarnya serba salah. “Simah dah nikah dengan Meon” jerkah saya memberi amaran. “Kenapa awak ganggu dia lagi?” tanya saya keras sambil mengejeknya. “Saya cintakan dia” jelasnya menangis tersedu-sedu. “Buruk sangat rupa awak orang tua menangis…” sindir saya.

Dalam masa saya berkata-kata dengan lelaki tua itu, tiba-tiba perempuan tua bertubuh kurus itu menjelma semula. Dia terlalu marah kerana lelaki itu cuba berbaik-baik dengan saya. “Dia inilah yang selalu kacau kita…!” kata perempuan tua menjelirkan lidah kepada saya. Saya mendiamkan diri. Saya mahu lihat sejauh mana tindakan seterusnya dari mereka berdua. Tetapi mereka berdua tidak menyerang saya. Cuma perempuan tua itu saja menyindir untuk menyakitkan hati, sementara lelaki tua itu seolah-olah dalam ketakutan. “Dia nak pisahkan kita!” ujar perempuan tua itu lagi. “Kalau dia datang dekat, aku rasa tubuh aku terbakar. Sebab itu kita mesti jauhkan dia dari berkawan dengan Meon. Aku tak tau apa ilmu yang dia pakai” perempuan tua itu menangis teresak-esak sambil menggeliat-geliat seperti menanggung bahang kepanasan. Lelaki itu tetap mendiamkan diri. Dia mengusap-ngusap rambut yang menggerbang putih. Sekali sekala saya nampak muka perempuan tua itu berubah menjadi Simah. Tetapi apabila saya hembuskan ayat Hazihi jahannamullati kuntum tu ‘adun, wajah tersebut tidak jadi bertukar.

Dari situ dapatlah saya fahamkan bahawa memanglah sukar mahu mengubati Simah, kerana gangguan yang datang itu bukanlah datangnya dari luar. Gangguan ini datang dari keluarganya turun temurun yang pernah menyimpan pelesit. Apabila pelesit itu sudah tidak bertuan, maka dia mencari keturunan tuannya sebagai sumpahan untuk mencari naungan. Simah yang tidak tahu apa-apa tidaklah mahu menerima kedatangan pelesit yang berasal dari datuk nenek moyangnya dulu. Inilah yang selalu mengganggu dia kerana dirinya sudah terpisah jauh dari pelesit tersebut, sedangkan pelesit berkenaan cuba mendekatkan dirinya. Sebab itulah pelesit berkenaan menjadi seperti orang yang diganggu oleh api bila berdekatan dengan orang-orang yang mengamalkan membaca Suratul Kursi setiap hari. Mungkin Simah sendiri tidak tahu tentang asal usul datuk nenek moyangnya dulu ada memelihara pelesit.

“Jauhkan dia dari sini” rayu perempuan tua itu kepada lelaki tua yang berdiri di sampingnya. Lelaki tua itu menghentakkan kakinya ke tanah tiga kali. Kemudian beribu-ribu belalang menerpa ke arah saya. Sebaik saja belalang-belalang itu mahu menerpa saya hembuskan Fatihah, menyebabkan semuanya gugur ke bumi seperti dibakar api. Terasa saya seakan-akan lemas akibat bau hangit belalang terbakar. Merah padam muka lelaki tersebut melihat semua belalangnya habis terbakar. Semua belalang yang jatuh itu tengkuknya terpatah dan keluarlah seulas nasi dan sehelai rambut dari tengkuk terpatah itu. “Aku datang mencari anak cucu aku…” lelaki tua itu bersuara keras. “Tak patut awak putuskan hubungan kasih sayang kami” katanya kesal dengan sikap saya menghalang tindakan dia. “Simah tak perlukan awak lagi” sahut saya membentak. “Dia perlukan Meon, biar Meon yang jaga dia. Awak tak perlu jaga dia” ujar saya memarahinya.

Ketika saya menyahut kata-katanya dia menyimbahkan air ke atas bangkai-bangkai belalang tadi. Sekaligus bangkai-bangkai terbakar itu menjadi kepulan asap hitam yang berjurai-jurai seperti rambut. Juraian rambut menyerkup ke kepala saya menyebabkan pandangan saya gelap tidak kelihatan apa-apa lagi. Namun saya tetap bertenang menghadapi tekanan-tekanan seperti ini. Semua yang saya hadapi itu adalah tipu daya syaitan belaka. Beberapa ketika saya terperangkap dalam juraian rambut itu, hingga  hampir-hampir meliliti seluruh tubuh saya. Lalu saya bacakan Surah Waddhuha sepuluh kali. Tiba-tiba juraian rambut itu melayang ditiup angin. Lelaki tua itu semakin marah kerana rambut yang menyerungkup ke kepala saya tadi diterbangkan angin. Itulah pertama kali serangannya sampai ke tubuh saya. Memang kesilapan telah saya lakukan membiarkan dia menyerang sambil melayani dia bercakap.

Tok Aji pernah mengingatkan saya supaya tidak melayani syaitan apabila berhadapan dengannya. Kalau menentang syaitan mestilah digempur sampai mereka kalah. Sekiranya kita melayaninya, sudah tentulah kita termasuk ke dalam perangkap tipu dayanya untuk melalaikan kita. Setelah teringatkan Tok Aji, saya pun menguatkan zikir saya. Saya membaca beberapa ayat yang diajarkan oleh Tok Aji. Ketika ini seluruh kawasan itu bergoncang kuat seperti gempa disambut oleh petir serta kilat. Orang tua lelaki dan perempuan itu berlari-lari mahu menyelamatkan diri. Batu-batu dari atas bukit juga gugur melayang menerjah ke arahnya. Mereka berdua menjadi panik dengan gempa yang datang secara tiba-tiba. Saya tetap berdiri di tengah-tengah gempa itu memerhatikan mereka berdua berlari ke hujung ke pangkal mencari tempat selamat. Tetapi ke mana saja mereka berlindung petir dan kilat menyambar. Mereka terpelanting apabila disambar kilat dan petir bertalu-talu. Termengah-mengah mereka mencari tempat perlindungan. Akhirnya mereka lesap di dalam kepulan asap di tengah-tengah dentuman petir serta kilat menyambar. Setelah mereka berdua hilang saya memberhentikan bacaan. Lama saya menunggu di situ, namun dia tidak muncul-muncul lagi.

Saya rasa buat sementara itu dia tidak akan datang lagi mengganggu. Bagaimanapun mereka tetap akan berusaha untuk meneruskan cita-citanya untuk bernaung kepada Simah. Hal inilah yang mahu saya beritahu pada Meon, supaya dia sendiri mesti mempunyai persediaan menghadapi kemungkinan tersebut. Setelah yakin mereka tidak akan mengganggu lagi, saya meninggalkan kawasan hutan di pinggir bukit itu, dan kembali berdiri di dalam diri. Apabila saya membuka mata, saya dapati Simah sudah pulih semula. Tetapi keadaannya masih letih lagi. Rupanya ketika saya menghadapi suasana sengit tadi, Jamlus dan rakan yang pergi menjemput dukun ke Sungai Pusu sudah balik. Mereka berdua hampa kerana dukun berkenaan sudah pun dijemput oleh orang di Damansara. Sehingga hampir pukul 2.00 pagi mereka menunggu, dukun itu tidak juga balik. Akhirnya terpaksalah mereka mengambil keputusan balik semula ke rumah Meon.

Jamlus bertanyakan kepada saya siapakah yang melakukan gangguan itu. Saya hanya tersenyum dengan soalan demikian. Selalunya begitulah pertanyaan yang diterima apabila menghadapi masalah demikian. Sepatutnya mereka bersyukur kerana dapat menjauhkan diri dari gangguan syaitan. Siapa yang membuat gangguan itu tidak harus difikirkan lagi. Apabila saya tanyakan kepada Simah, sama ada terdapat di kalangan keluarganya di masa lalu yang menjadi dukun atau bomoh, Simah memberitahu ayah kepada moyangnya dulu memang dukun terkenal. Tetapi selepas peringkat moyangnya, dia tidak lagi mahu menjadi dukun hinggalah sampai kepada beberapa keturunan seterusnya. “Saya sedar apa yang berlaku ke atas diri saya” ujar Simah dalam keletihan. “Tetapi saya tak dapat nak mengawal diri, macam ada kuasa lain yang mengawal saya..” jelasnya bila mengingatkan peristiwa sebentar tadi.

Memang saya akui cerita Simah itu. Memang mereka yang menerima gangguan ini sedar apa yang sedang berlaku. Tetapi mereka tidak dapat mengawal dirinya sama ada bercakap atau bertindak. Kejadian demikian memang aneh, tetapi itulah hakikat yang sebenarnya. Apabila saya menerangkan kepada Simah mengenai belalang pelesit, dia teringat aruah neneknya pernah memberitahu tentang keluarganya dari keturunan dulu memang memelihara pelesit. Semasa Tok Bani meninggal dunia dia tidak sempat menurunkan pelesit peliharaannya itu kepada anak cucunya. Maka pelesitnya itu sentiasalah mencari anak cucu Tok Bani untuk tempat bernaung. Apabila pelesit itu tidak dapat bernaung maka anak cucu Tok Bani pun menjadi mangsa. Adik nenek Simah itu pernah menjadi lumpuh dengan tidak bersebab. Penyakit lumpuhnya itulah yang membawa maut kepadanya. Selepas dia meninggal dunia akibat lumpuh, seorang lagi keluarganya mati muntah-muntah darah seperti termakan racun. Hingga sampailah kepada bapa saudara Simah bernama Jana, dengan tidak semena-mena diserang penyakit lemah tenaga batin hingga menyebabkan dia menjadi tidak siuman. Ketika mengubat Jana inilah Dukun Busu mendapat tahu tentang Tok Bani menyimpan pelesit. Dukun Busu mencari punca-punca Jana hilang tenaga batin hingga menjadikan dia tidak siuman. Dia mendapati pelesit Tok Bani yang sudah tidak bertuan itu mencari perlindungan kepada Jana. Disebabkan Jana tidak tahu bagaimana mahu memeliharanya, maka pelesit itu telah memakan tuan sendiri.

Credit : Sumber.

Kisah Seram – Jenazah Pulang Ke Rumah

cerpen.info (2)

Kisah ini terjadi pada akhir tahun 1990an di sebuah kampung di Selangor. Kisah ini diceritakan semula oleh rakan penulis kepada penulis untuk dijadikan iktibar. Yusuf (bukan nama sebenar) dan Maryam (bukan nama sebenar) tinggal di sebuah kampung yang aman damai. Pada suatu hari Maryam telah mengajak Yusuf menemaninya ke Pekan untuk membeli barang dapur yang sudah kehabisan. Yusuf memang sangat memahami isterinya  yang sangat rajin memasak, sementelah dia bersetuju untuk menghantar Maryam membeli barang dapur di pekan. Setelah penat membeli belah, mereka berdua pun pulang dengan membonceng motosikal ke rumah.

Maryam sangat gembira kerana pada hari tersebut dia telah berjanji ingin memasak sedap untuk anak-anaknya. Tiba-tiba tanpa di duga motosikal mereka bergoyang dan beg tangan yang dipegang Maryam di sentap oleh peragut bermotosikal , berlaku tarik menarik dan pada masa itu Maryam jatuh ke tas jalan raya dan menghembuskan nafasnya yang terakhir di sisi Yusuf yang pada masa itu mengerang kesakitan. Jenazah Maryam telah disempurnakan oleh penduduk kampung dan ramai penduduk kampung yang mengucapkan takziah pada Yusuf. Pemergian Maryam sangat dirasai anak-anaknya yang masih kecil dan bersekolah. Setelah di sembahyangkan jenazah Maryam telah di bawa oleh van jenazah ke kubur untuk dikebumikan.

Sebelumnya lubang kubur khas untuk jenazah Maryam telah digali oleh Pak Kadir sementelah di mengetahui kematian Maryam seperti yang di amanahkan oleh Tok Imam Majid. Van membawa jenazah bergerak perlahan menghampiri kawasan perkuburan dan berhenti di satu sudut kawasan tersebut. Pintu bonet van dibuka, kelihatan adik beradik dan kaum keluarga arwah Maryam dan Yusuf mengusung jenazah ke lubang kubur.

Kerja-kerja mengebumikan telah berjalan dengan sempurna jenazah dimasukkan dan dihadapkan ke kiblat. Tiba-tiba hujan turun denga lebatnya tanpa da petanda. Tanah ditimbus dengan segera supaya kubur arwah tidak di masuki air. Pak Kadir dan ahli keluarga jenazah bertungkus lumus menimbus liang lahat arwah Maryam. Sesudah di timbus Tok Imam Majid segera membaca talqin untuk jenazah dalam keadaan hujan lebat dan petir tanpa menghiraukan keadaan jubah putihnya yang basah kuyub. Akhirnya, selesai sudah urusan mengebumikan jenazah tersebut.

Malam esoknya kenduri tahlil di adakan di rumah Yusuf untuk arwah Maryam, Selesai sahaja kenduri tahlil dibuat.. Yusuf yang keletihan sejak petang tadi melayan saudara mara yang melawatnya tertidur di katil. Malam itu Yusuf bermimpi didatangi oleh arwah Maryam yang meminta dia membuka tali kapannya yang terlupa dibuka sewaktu dikebumikan. ” Abang, tolonglah maryam.. tolonglah bukakan tali kapan maryam.. tolonglah”. Yusuf terjaga dari tidur dan berfikir sejenak, adakah dia belum membuka tali kain kapan Maryam? Persoalan itu bermain di fikiran Yusuf berulang kali pada malam itu dan menyebabkan Yusuf tidak lena tidur. Yusuf juga terlupa ketika itu.. kerana pada masa itu dia hanya memerhatikan dan sedang kesakitan dan tidak dapat membantu menurunkan jenazah Maryam. Tugas itu diambil oleh adik arwah dan beberapa kaum keluarga yang lain. Mimpi itu tidak diceritakan oleh sesiapa, sehinggalah hari yang ketiga berturut-turut dia bermimpi yang serupa. Yusuf menjadi tidak tenteram, lalu menceritakan pada Tok Imam Majid.

Tok Imam Majid menyarankan Yusuf membuat laporan polis untuk tindakan lanjut. Setelah laporan telah dibuat oleh Yusuf, Pihak Polis, Tok Imam Majid dan beberapa penduduk kampung yang dijemput Yusuf datang untuk membantu Yusuf menggali semula kubur Maryam. Walaupun berat hati, tetapi bagi Yusuf, dia cuba menghuraikan apa yang telah terjadi di sebalik mimpinya. Setelah kubur digali, ternyata benar sangkaan Yusuf.. tali kain kapan Maryam masih belum dibuka, masing-masing yang berada disitu diam membisu dan tergamam dengan apa yang terjadi ke atas Maryam. Subhanallah !!! Kuasa Allah menentukan segala-galanya. Tali kain dibuka dan tanpa berlengah jenazah dikebumikan semula. Tok Imam membaca talqin semula untuk menghomati jenazah simati.

Petang itu, gempar cerita mengenai jenazah Maryam digali semula. Namun, bagi Yusuf dia redha dengan ketentuanNya. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya. Cerita ini sudah 13 tahun berlaku, tetapi ia sentiasa di ingatan penulis. Kuasa  Allah mengatasi segala-galanya.

 

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Pemuda Berkasih Dengan Pontianak.

Pemuda Berkasih Dengan Pontianak

Hantu tidak wujud namun Syaitan dan Iblis telah berjanji untuk menyesatkan manusia.

Hantu dalam masyarakat Melayu seringkali digambarkan sebagai makhluk ghaib yang menjelma dengan rupa yang menakutkan. Sesetengah orang Melayu mengatakan bahawa hantu itu berasal daripada roh orang mati yang tidak tenteram disebabkan sesuatu hajat yang belum selesai seperti untuk membalas dendam ke atas orang yang masih hidup.

Antara jenis hantu yang sering dikaitkan dengan orang yang meninggal dunia adalah hantu pontianak, hantu kubur, hantu pocong, hantu langsuir dan lain-lain.

Ada sesetengah orang Melayu menggunakan istilah ‘roh kembali’ terhadap beberapa fenomena mistik yang berlaku dalam masyarakat sehingga ada sesetengah pembikin drama dan filem pula menjadikannya sebagai modal untuk menjual filem dan drama mereka.

Dalam Islam,hantu seperti mana yang dipercayai oleh masyarakat Melayu itu sama sekali tidak wujud. Sebaliknya, daripada perkhabaran al-Qur’an dan al-Sunnah didapati apa yang diperkatakan oleh masyarakat Melayu itu tiadakena mengena langsung dengan roh orang mati sebaliknya ia adalah Iblis, jin dan syaitan.

Kisah Seram yang ingin di kongsikan Ini di terima melalui email oleh seorang pembaca. Syafik, 23 tahun berasal dari sebuah daerah di Terengganu, beliau merupakan seorang pelajar IPTA Dalam jurusan perakaunan di Ibu Kota Kuala Lumpur.

Syafik mempunyai seorang teman Wanita di terengganu tempat kelahirannya. Syafik sudah lama berhubungan dengan Reena teman wanitanya sejak di tingkatan 5 lagi. Perhubungan mereka amat rapat sekali sehinggalah Syafiq terpaksa menyambung pelajarannya di Kuala Lumpur mereka masih tetap berhubung bersama Reena.

Kisahnya bermula sewaktu Syafiq menghubungi kekasih hatinya untuk memberitahu bahawa dia akan pulang ke terengganu tidak lama lagi bagi menghabiskan cuti semester.

“Kenapa ni sayang?? macam tak suka je bie balik??..” Luah Syafiq di hujung talian sewaktu menghubungi kekasihnya.

“Bukan tak suka.. tapi.. emm.. lupakanlah..” jawab Reena seperti acuh tak acuh.

Jawapan yang di beri reena terhadapnya membuatkan dia tidak berpuas hati dan fikirannya mula terbayang yang bukan-bukan tentang Reena.

“Dia dah ada orang lain ke?? ishh serabut betul…”ujar Syafiq di dalam hatinya sendiri, sehingga merasa tidak sabar untuk pulang ke kampung dengan segera.

Cuti Semester pun tiba dan Syafiq berangkat pulang ke kampung dengan menaiki bas ekspress. Setibanya di kampung halamannya Kebiasaan ibu bapa serta adik beradiknya yang lain pasti kecoh menyambut kepulangannya. Namun, tidak pada cuti semester kali ini.”Eh! apasal eh semua buat aku macam ni??,,aku ada buat silap ke,.??” soalnya di dalam hati.

Dua hari berlalu namun, Reena tidak pula berkunjung seperti selalu setiap kali dia pulang ke kampung. Lebih pelik Reena langsung tidak mengangkat panggilan serta membalas mesejnya. Malam itu, sedang Syafiq leka berfikir tentang Reena, tiba-tiba isyarat mesej masuk berbunyi pada telefon bimbitnya.

“Bie, maafkan sayang,.kita takkan jumpa lagi selepas ni,..”

Mesej yang tertera di telefon bimbitnya itu sangat menyentap hati! dan Syafiq cepat membalas mesej tersebut.

“Tapi kenapa??? apa salah saya?? atau awak sudah ada yang lain?? siapa lelaki tu!! awak cakap dengan saya!!..” balasan mesej syafiq kepada Reena.

Tidak lama kemudian Syafiq pula menerima balasan mesej dari Reena yang berbunyi,.

“Saya sayangkan awak hingga ke akhir hayat.. awak lelaki terakhir yang saya sayang.. hanya satu permintaan saya.. relakan perpisahan ini..” balasan mesej dari Reena amat melukakan sekali hati seorang lelaki seperti Syafiq.

Dan syafiq membalas mesej tersebut..

“Kita harus jumpa sekarang! di tempat biasa!! saya tunggu awak di situ.. kalau benar awak mahu berpisah!! saya mahu dengar sendiri dari mulut awak sendiri dan mata ke mata!! saya gerak sekarang saya tunggu di situ!!” balas Syafiq sambil kakinya melangkah laju keluar dari rumahnya.

Keluarganya memandang pelik kerana kebiasaan jika Syafiq mahu keluar pasti dia akan meminta izin terlebih dahulu.

Maka Syafiq pun terus melangkah hingga sampai ke tempat yang dia selalu bertemu Reena sebelum ini bezanya dia dan Reena tidak pernah bertemu pada waktu malam.

Dari 10 minit hingga ke 2 jam Syafiq menanti kehadiran Reena, namun kelibat Reena langsung tidak kelihatan.

“Ahh!! tak boleh jadi ni apa nak jadi jadilah!! aku harus pergi rumah dia!!”

Bentaknya di dalam hati, kemudian Syafiq melangkah laju menuju ke rumah Reena.

Sewaktu tiba di halaman rumah Reena, Syafiq terpandang Reena sedang duduk di buaian yang ada di situ. Takkala syafiq menghampiri Reena, Reena bangun dari buaian yang di naiki lalu Reena berlari masuk ke dalam rumah. Syafiq tidak berputus asa baginya dia hanya mahu dengar dari mulut Reena sendiri.

“Assalamualaikum… Reena tolong lah jangan buat saya macam ni.. keluarlah Reena.. Reenaa..  tolonglah keluar Reena..” ucap Syafiq dengan nada yang kuat.

Tidak berapa lama kemudian ibu bapa Reena membuka pintu rumah itu.

“Eh.. Syafiq.. kenapa ni..” soal ibu Reena dengan wajah kehairanan.

“Makcik.. saya perlu bertemu Reena,. izinkalah saya berjumpa dengan Reena…” jawab Syafiq dengan nada sedih.

“Bawa mengucap Shafiq,.. Reena kan tak ada…

Belum sempat ayah Reena menghabiskan kata-kata Syafiq telah bersuara..

“Jangan tipu saya pakcik! makcik! baru kejap tadi Reena masuk dalam rumah!.. apa salah saya sampai semua orang buat saya macam ni.. tolonglah pakcik.. makcik saya mahu jumpa Reena..” Rayu Syafiq dengan linangan airmata.

“Syafiq,. bawak bertenang nak..” tiba-tiba kedengaran suara ibu Syafiq di belakang.

“Ibu.. tolong Syafiq.. Syafiq nak jumpa reena..” tangis Syafiq amat meruntun jiwa pada situasi masa itu.

“Syafiq.. bawa mengucap nak.. sebenarnya kami takut nak beritahu kamu tentang Reena..” ujar ayah Syafiq.

“Beritahu apa?? nak beritahu yang Reena dah kahwin dengan orang lain!macam tu!!,..” suara Syafiq agak kasar pada situasi yang semakin tegang.

“Syafiq.. dengar cakap pakcik,.. Reena sudah meninggal dunia akibat kemalangan jalanraya..” beritahu pak Hussein ayah Reena dan kata kata dari pak Hussein membuatkan Syafiq tidak percaya.

“TIPU!!!,, TIPUU!! SEMUA ORANG TIPU!! TUNJUKKAN BUKTI!!”

Perasaan Shafiq tidak dapat di kawal lagi sehingga membuatkan dia meninggikan suara.

Kemudian mak leha ibu Reena masuk ke ruang rumah dan keluar semula beberapa saat sambil tangannya memegang surat khabar.

“Syafiq,makcik harap kamu sabar dan tabah..” kata mak Leha sambil menghulurkan surat khabar kepada Syafiq sambil di perhatikan oleh pak Hussein serta kedua ibu bapa Syafiq.

“REEENAAAAA!!! tadi .. Reena.. masukkk.. Tipu.. tii….” ujar Syafiq tersekat-sekat dan tiba-tiba dia jatuh pengsan.

Shafiq di bawa pulang kerumah dan sejak itu dia berubah menjadi seorang yang pendiam serta mengalami tekanan emosi sehingga dia tidak lagi dapat meneruskan pembelajarannya di IPTA.

Setiap yang hidup pasti ada kisah serta jalan ceritanya yang tersendiri,dan kisah seram ini mungkin sebahagian dari satu cerita rekaan atau pun memang pernah berlaku. Namun hakikatnya Tiada Hantu yang wujud melainkan syaitan dan iblis yang telah berjanji untuk menyesatkan manusia. Sabda Rasulullah SAW: “Tidak ada hantu”( laa ghuula ), iaitu tidak dapat menyesatkan seseorang.”

Hal itu dikuatkan oleh hadith yang lain: “Tidak ada hantu, namun ia adalah al-sa’aali (tukang-tukang sihir di kalangan jin)”. Para ulama berkata: al-Sa’aali adalah tukang sihir daripada kalangan jin, iaitu kalangan jin mempunyai tukang sihir yang dapat mengelabui mata dan membuat khayalan atau halusinasi”. Sahih Muslim (14/214) dengan Syarh al-Nawawi.

Credit : Sumber

Kisah Seram – Di Semunyikan oleh Hantu

Di Semunyikan oleh Hantu

Petir berdentum, kilat menyabung. Tiba-tiba emak bersuara, “kau ingat tak dulu aku bantai kau pasal bawak adik-adik kau duduk atas pokok?” Hish dia bukak citer pulak.

Teringat masa zaman kanak-kanak. Saya suka tido kat tree house saya membina kat pokok besar. Kat pokok ni lah jiran-jiran termasuk si Momok semangat yang pernah nampak cik Ponisah duduk-duduk goyang kaki. Tetapi cik Ponisah tu tak pernah pulak kira coz saya tak duduk situ tetapi malam.

Satu hari tu nak dekat maghrib petir kilat menyabung di iringi hujan lebat. Aku angkut dua adik-adik saya yang masih anak kecil letak kat atas pokok konon berlindung daripada lah hujan. Kemudian ada satu jiran saya ni terpekik-pekik dari depan rumah dia suruh aku turun Walson adik-adik tetapi saya buat dono aje. Jiran-jiran lain pun keluar suruh kita turun. Pastu, emak saya yang garang macam singa lapar datang. Adooii kepoh manalah yang dah gi bilang dia. Lepas ketiga-tiga kena heret ke rumah.

Teruk aku kena blasah ngan emak, rembat guna getah paip, berbilai kaki. Kalau ada talian Tele-Dera memang dah lama kena repot. Mak cakap “Petir-petir gini kau bawak adik-adik kau duduk atas pokok?! Kat situ kan ada penunggu! Sikit takde rasa takut eh! Nak jadi setan dok kat pokok petir-petir gini? Kalau kena sambar petir macamana?”

Masa tu tak faham maksud emak tapi sekarang dah tahu. Rupanya makcik kepoh tu nampak dua lembaga hitam, mata merah berpaut kat dahan terjenguk-jenguk kearah kat kita tiga beradik dari celah daun. Bila saya keje balik ayah, habis dia pecahkan rumah pokok saya. Tapi tak kesah pasal saya ada rumah lagi dua. Haha… Satu bawah pokok beringin kat tepi longkang besau, yang lagi satu bawah semak-semak kat Permainan Kanak-kanak. hehe.

Satu hari tu aku tengah kutip berarak-mengkuang orang buang kat pondok sampah. Ntah macamana hari tu memang suwey lah kerana ayah saya samb kat situ. Dia nampak saya tengah lipat berarak tu dia jerit suruh balik. Balik rumah kena bedal lagik lah. Saya nanes lari masuk hutan. Semunyik dalam pokok beringin. Dua tengah sebatang pokok tu berlubang besar cukup untuk menampung dua kanak-kanak. Sebab itulah kununnya hendak beralas berarak-mengkuang begitu bolehlah lepak kat situ lepas sekolah.

Satu malam jiran-jiran yang lelaki riuh mencari saya dengan lampu colok.. Aku nampak dorang panggil-panggil memohon saya, dorang suluh kat bawah pokok beringin betul-betul kat muka saya.. hehe tapi dorang tak nampak saya. Kemudian aku melihat saya abang sulung yang mendekati pokok beringin dengan ayah saya dan beliau pren terbaik.

Dengar abang saya cakap “Dia selalu kat sini”. Lagi satu kepoh ni dah gi pauto. Terkekek kekek aku karena dorang tak nampak saya. Macam rasa ajaib nya. Kemudian saya cakap abang “Dengar tu suara dia ketawa!” Aiyooo ini olang manyak bising wooo… Dorang suluh di dalam pokok maka aku buat muka sedih tengok dorang, pastu saya panik pasal dorang tak nampak aku yang duduk dalam tu. Terus aku meraung menangis panggil ayah saya. Tiba-tiba saya mendengar ayah saya azan kat luar pokok. Saya dengar bestfren beliau dengan beberapa orang baca-baca juga kat luar tu.

Habis aje dorang membaca surah, pekik orang dengar “Itu dia!” menunjuk saya dalam pokok sedang menangis sedih. Ayah saya tak marah pun dia LRK pimpin ajak balik rumah. Barian rumah dia suruh aku mandi pastu makan. Kedua-dua emak dan ayah tak marah aku malam tu.

Seminggu kemudian saya passby kat pokok tu. Fuyooo tak tahu lah carpenter mana dah gi tampal lobang kat pokok tu dengan papan! Tapi saya masih ada satu lagi rumah dalam belukar kat tepi Permainan Kanak-kanak… tapi bila hujan Penyaman masuk dari cecelah daun. Tapi tak best sangat rumah yang No. 3 tu.

Best ingat kisah zaman kanak-kanak dulu. Kuar masuk longkang, rumah kosong jadi karaoke lounge. Teringat masa nak tangkap mengkarung, pastu kena kejar.. Padan muka aku! Lagi satu ialah ‘dogel’ budak Mok semangat hehe. Tapi dia anak bongsu manje tak macam saya selalu kena bleasah. Tak, dia.. dia tak, saya. Selalu kasi panik orang. Sorakan Mok! U my preng!

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Hotel

cerpen.info (3)

Cite ni kene mase bulan lepas.. “kire-kire baru gak la” agak menakutkan gak la sebab citer betul, kitorang sampai takut mase pergi bercuti tuh.. Cerite panjang sikit ye..

Ajad ngan family ajad pergi bercuti kat Peneng alang-alang nak pergi kenduri kawen kazen ajad..  So kitorang tinggal la kat 1 hotel ni.. “S… M’laysia” lepas kitorang check out, masing-masing pegi bilik masing-masing.. Ade 3 bilik.. Abang Ajad yang 2nd duduk bilik dekat koridor depan sekali dengan kakak ipar Ajad.. Bilik diorang tu kire jauh cam 10m camtu jelah.. Kire dekat gak la.. Mak, abang Ajad yang 1st dengan ayah Ajad duduk bilik sebelah bilik Ajad, abang Ajad 3rd dengan soon to be sister in law.. makcik Ajad dengan family die pon tido situ gak mase tuh sebab isnin tu lak anak die nikah kat masjid dekat ngan hotel ni.. Die tinggal kat bilik sebelah bilk mak Ajad.

Lepas dah check in ngan rehat-rehat kejap, kitorang 1 family keluar la pegi singgah kulim umah tok Ajad kejap, lepas tu kitorang naik feri balik ke peneng  “View Peneng waktu malam cantik sebab berlampu-lampu” mase tu christmas plak, memang traffic jam gile la dekat peneng.. Nak cari kedai makan pon susah sebab kedai tutup pastu dengan jamnye.. Haih, memang berzaman la kalau nak pegi batu feringghi ke, padang kota ke..  “Mementang-mentang aritu jalan-jalan kat peneng, tros ingat name-name tempat” jadi kitorang makan jelah kat 1 kedai mamak nih  “Apa pon tidak ada! lapo punye pasal, tolan jelah ape yang patut”.

Lepas makan, kitorang pon balik la hotel, masing-masing balik bilik masing-masing… bilik Ajad dengan bilik abang Ajad yang 2nd sume dah tido.. Bilik mak Ajad je yang menyalo lagi lampu nye.. Diorang tengah tegok tv mase tuh “Malam christmas kan banyak movies” jadi mak Ajad lepas die mandi, die letak towel kat 1 kerusi ni.. Pastu die terus masuk katil nak tido la.. Pastu abang Ajad dengan ayah Ajad pon tido gak.

Esok pagi tu, sebelum kul 7 la, mak ngan ayah Ajad bangun siap-siap nak pegi breakfast.. Ayah Ajad die pegi mandi dulu.. Mak Ajad nak amik la towel dekat atas kerusi tu.. Tengok-tengok dah takde.. Mak Ajad pon heran, ni mesti ayah ajad gune towel lap lantai.. Tegok kat lantai tidak ade plak.. Nie mesti abang Ajad pakai towel ni.. Cari-cari tak jumpe-jumpe.. Mak Ajad check kat katil.. Tengok-tengok, towel tu elok je terletak kat bawah selimut.. Mak Ajad heran la sebab malam tu die tidak pegi toilet pon, memang tido tros sampai pagi.. Jadi sape yang letak towel tu dekat bawah mak Ajad??? bile time breakfast, mak pon citer la kat kitorang sume.. Memang takut la kitorang sume.. lagi-lagi yang bilik Ajad sebab kitorang punye depan pintu dah la takde lampu bile malam.. Gelap gile.. Pastu bilik 2nd last dari hujung dunie lak tu.. aiii, memang TAK takut la sangat.

Lepas breakfast kitorang pegi la sambung jalan-jalan kat peneng, kitorang pegi bukit bendera – Terjumpe ade 1 group pompuan-pompuan yang agak berusia la dari korea, excited gile diorang naik cable car.. Bile diorang cakap macam diorang sebut “mari potong sayo” dengan slang korea, hahahaha.. Mesti korang try sebut mari potong sayo tu macam slang korea kan??? Hahahaha.. Pastu pegi jalan kat kebun bunge, ade plak monyet nak ngikut kitorang “Nak jadikan pet la tuh, mesti nak kawan dengan TOBEK kucing Ajad”.. Kitorang jalan-jalan sampai penat gile-gile, bile balik hotel mase petang cam kul 3 petang camtu, kitorang mandi pastu tido kejap dalam 2 jam camtuh “penat kot!”.

Sebelum tido tu, kitorang bertige 1 bilik sembang-sembang la kejap, tibe-tibe lampu jalan kat pintu masuk sebelah almari tu kelip-kelip.. Pastu Ajad cakap kat abang Ajad pasal lampu tu.. Abang cakap la kot-kot tu la hantu yang bikin kacau kat bilik mak tu, tros Ajad menyorok dalam selimut.. Yela, katil orang yang paling tepi sekali, dekat dengan KERUSI macam kat bilik mak Ajad tu.. Memang takut la.. kot-kot malam bile tido, ade plak yang duduk kat situ, tenung den yang tongah lena tidak brape nak lena ni.. Aiii, memang jerit sekuat hati la

“MAKKK!! TOLONG!! ADO YANG MEMERHATI!!”

Rupe-rupenye, lutut abang Ajad tertekan suis lampu tu kat tepi katil.. “LEGA RASE HATI”, ingatkan ado plak budak kocik macam juon tu main suis.. Memang gelak-gelak la kitorang, sebab masing-masing cuak.

Malam tu kitorang sambung berjalan-jalan pegi padang kota, makan pasembor, char koey teow, mee udang yang mahal gile-gile… Pastu g lak batu feringghi… Beso beno uptown kat situ, panjang bebeno.. Dah penat jalan, kitorang balik la hotel.. Malam tu, kat bilik abang Ajad yang 2nd, kakak ipar Ajad die tegah nak tido, abang Ajad menyinggah bilik kitorang kejap sebab nak tuntut maggie in cup die tu.. So kakak ipar Ajad tu sorang-sorang… Tibe-tibe, die terdengar bunyi orang berjalan kat atas.. Orang baru check in bilik kot kat atas ni.. TAPI, macam mane plak diorang check in bilik dekat atas sebab floor yang kitorang tinggal ni paling ATAS sekali.. Atas kitorang ni, bumbung je.. Bile kakak ipar Ajad terfikir macam tu, memang tak de nak fikir lain la, teros tido je la.. Buat tak tau sudah.

Pagi esoknye, Ajad bangun awal  “Hari kenduri, kene siap awal sebab nak pegi breakfast skali” Ajad pegi bilik mak, nak hairdryer rambut.. Ajad tanye la mak Ajad yang hantu tu dah tak kacau lagi ke?? ingatkan dah takde, upe-upenye ngaco manusie lagi.. Mak Ajad mase tu tengah packing barang dalam beg.. Mak Ajad cucuk la mascara dalam ade satu ruang ni la.. Ruang ni ketat gile la dalam beg tu.. kire-kire susah la nak keluarkan balik, mak Ajad pergi tempat lain kejap je, tegok-tengok mascara tu terletak balik kat atas meja.. “Aiiii, main-main Nampak” mak Ajad buat tak tau je.. “Nasib bondo tu tak tunjuk muke, kalau tak, sume kat hotel tu pengsan.”

Hotel tu berhantu mungkin sebab bilik kitorng ni tingkat paling atas skali, pastu paling hujung lak tu.. Macam kawasan terpinggir plak.. Mungkin bile cuti je hotel tu penuh, kalau tak asyik kosong je.. Tu yang berpenghuni tu.. So sampai sini je lah citer kali ni.

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Bau Mayat Menusuk Hidung

Bau Mayat Menusuk Hidung

Kisah Benar Pengalaman Pemandu Komuter ; Bau Mayat Menusuk Hidung.

“Selama tiga hari saya demam dan seminggu hidung asyik menghidu bau mayat hingga tidak lalu makan terutama daging kerana terbayang seolah-olah mayat itu berdiri di depan mata,” kata Zaid Ibrahim, 43, menceritakan pengalaman pahitnya ketika menjadi pemandu komuter di ibu negara dari 1995 hingga 2009.

Dalam kejadian pada 1996 itu, kereta api yang dipandu lelaki itu merempuh tujuh pejalan kaki yang hendak melintas rel dari jarak dekat hingga dia tidak mampu mengelak lalu melanggar semua mangsa di laluan Kepong-Sungai Buloh. “Apa yang menyedihkan, enam daripada mangsa meninggal dunia manakala seorang cedera dan ia menghantui hidup saya seketika kerana sejak itu saya trauma untuk makan daging.

“Lama juga saya cuba melupakan kejadian itu akhirnya saya anggap ia pengalaman yang mematangkan diri,” katanya yang kini menjawat tugas sebagai Pegawai Operasi Keretapi Tanah Melayu Berhad (KTMB) di kawasan Tumpat dan Manik Urai, Kelantan.

Selain itu, menurut lelaki berasal dari Pasir Puteh ini, dia juga pernah berdepan kejadian lelaki warga emas yang menyorok di bawah pagar untuk cubaan membunuh diri dengan terjun secara tiba-tiba di lintasan kereta api ketika membawa penumpang ke stesen Kajang. Katanya, dia bernasib baik sempat menekan brek secara mengejut, sekali gus menyelamatkan lelaki itu daripada terbunuh.

“Melihat dia terbaring, saya segera mendekati lelaki itu. Saya memarahinya dengan mengatakan dia menyusahkan orang lain, tapi dia langsung tidak melawan. “Lelaki itu kemudian menyatakan dia mengalami masalah rumah tangga kerana isterinya berkeras mahu menetap di Sarawak dan enggan ke Semenanjung sedangkan dia bekerja di ibu kota, bahkan semua anaknya belajar dan bekerja di Kuala Lumpur.

“Selepas itu lelaki berkenaan menangis terisak-isak kerana kesal dengan perlakuannya yang tidak matang kerana cuba membunuh diri. Dia kemudian berkali-kali memohon maaf kepada saya serta insaf dengan perbuatannya itu,” katanya.

Menariknya beberapa tahun kemudian, lelaki itu menjadi rakan baik Zaid dan menyatakan sudah menceraikan isteri serta berkahwin lain, selain menghantar hamper pada setiap musim perayaan sebagai pernyataan terima kasih kerana pernah menyelamatkannya.

Credit : Sumber

Misteri Kanak-kanak di Sekolah Rendah

Misteri Kanak-kanak - cerpen.info

Saya adalah seorang suri rumah yang bekerja sebagai guru sekolah rendah.

Kejadian ini saya alami apabila saya mendapat panggilan daripada Ketua sekolah rendah di mana saya pernah mengajar, saya diberitahu untuk menggantikan guru-guru yang memberi pelajaran pada pelajar gred enam pada hari itu. Secara kebetulan saya mempunyai tiada aktiviti lain pada masa itu, saya menerima arahan dari Ketua sekolah dengan keseronokan.

5 pm aku baru sahaja selesai memberikan kelas-kelas tambahan. Dari situ saya mendapati jika ianya pada sebelah petang, kejiranan di mana saya mengajar dalam suasana yang tenang dan jarang ada orang yang melalui di hadapan sekolah.

Apabila memberi kelas tambahan, maka saya teringat Jadilah tugasan murid-murid saya yang pembetulan saya dan lagi saya akan berkongsi esok pagi.

Selesai memberikan pengajaran yang tambahan bagi gred enam, saya tidak segera pulang ke rumah dan saya akan meneruskan tugas betul murid-murid saya di sekolah sehingga 7 petang. Buat masa ini saya asiknya membetulkan tugasan pelajar-pelajar saya, hampir tdk dari luar ia kedengaran seperti ada seorang kanak-kanak yang sedang bermain di Taman sekolah.

Pada mulanya aku merasa tidak acuh tak acuh, kerana saya fikir mungkin itu penduduk sekitar sekolah yang mahu bermain buaian, prosotan dan sebagainya. Kemudian suara itu semakin jelas dan saya tertanya-tanya untuk melihatnya. Apabila saya keluar, dan ia ternyata di luar tidak nampak kanak-kanak bermain di Taman. Tapi swing di Sekolah Taman menggegarkan kerana ada yang bermain, dan bulu occipital saya mula berdiri, saya mula rasa seksa yang amat besar, dan kaki saya mula suara kerana takut.

Saya memutuskan untuk pulang ke rumah dan menguruskan kertas-kertas tugasan pelajar-pelajar saya. Apabila saya mengurus kerja-kerja saya, suara anak itu terdengar lagi dan saya berlari secepat mungkin keluar untuk mengambil motosikal saya dan pergi.

Manakala di tempat letak dan mula motosikal saya untuk pulang ke rumah, ia akan menjadi kagetnya yang saya nampak cantik muda kanak-kanak dari cermin spion yang berdiri dalam jarak yang jauh, merenung saya. Saya terus tancap gas dan berdoa untuk dalam perjalanan rumah harapan saya melihat kanak-kanak di sekolah itu tidak mengikut saya ke rumah.

Kisah misteri asal-usul Hello Kitty

Asal-usul Hello Kitty

Siapa yang tidak tahu kartun watak comel anak patung sekaligus dengan nama Hello Kitty. Angka yang lucu, comel dan comel ini memang menjadi idola kepada anak-anak terutamanya anak anak kecil. Tetapi yang akan berfikir di sebalik itu semua ada kisah misteri tentang asal-usul Hello Kitty. Kenapa watak kartun Jepun yang asal tidak mempunyai mulut? Di bawah kami akan menerangkan secara ringkas dikaitkan dengan anomali ini.

Asal-usul dalam Hello Kitty

Dari kisah lagenda bandar, boneka Kitty dilahirkan pada inisiatif seorang ibu memanggil ibu Lady pada 1970-an. dalam cerita ini ditulis bahawa wanita mempunyai seorang anak perempuan tentang umur pertengahan remaja 14 tahun. Malangnya pada masa ini keindahan beliau tidak dapat menikmati kebahagiaan seperti ini biasanya dialami oleh remaja secara umum.

Ini disebabkan kerana ibu Puteri di Lady mengidap penyakit yang, menurut diagnosis doktor adalah kanser malignan di mulutnya. Mengetahui perkara-perkara ini, sudah tentu wanita ibu merasakan kejutan sekali gus sedih melihat hakikat bahawa ia adalah anak perempuan sahaja.

Pelbagai cubaan dan usaha-usaha yang sudah dilakukan wanita untuk penyembuhan buah hati, tapi malangnya tiada satu dokterpun yang merasakan tidak dapat menghentikan penyebaran penyakit kerana perempuannya sudah teruk.

Sebagai seorang ibu sudah tentu wanita mengalami kemurungan yang teruk, kerana semua cara dan usaha untuk menyembuhkan perempuannya bisa tidak juga membuahkan hasil. Dalam kesedihan itu, beliau menjalankan upacara memanggil roh-roh untuk membantu mereka. Terdapat beberapa sumber yang menyatakan bahawa wanita dan bersekutu dengan syaitan demi penyembuhan buah hati.

Ini adalah di mana kisah misteri asal-usul dalam Hello Kitty bermula, tengah anak perempuan dalam keadaan yang teruk dan tidak dapat berkata-kata mahupun akhirnya pulih terima-kasih kepada Perikatan dengan wanita syaitan. Tetapi sebaliknya syaitan meminta ganjaran sebagai syarat untuk beliau penyembuhan anak kepada wanita. Syaitan mahu anaknya jika dia mampu untuk menyembuhkan, maka wanita perlu memberi ganjaran dengan mencipta sesuatu yang boleh menarik minat kanak-kanak dari seluruh dunia.

Selepas perempuannya sahaja telah sembuh penyakit maut yang akhirnya bertemu wanita itu, dia dicipta sosok watak-watak kartun dengan ciri ini mempunyai seorang Ketua yang menyerupai kucing tetapi tidak dijumpai dalam mulut itu. Sesetengah orang percaya bahawa usaha ini beliau lakukan dalam ingatan anak kepada keadaan di mana sebelum ini tengah mengalami kanser mulut dan tidak bercakap.

Hello Kitty anak syaitan

Ia adalah salah satu cerita mengenai watak yang comel dan comel yang lebih banyak kanak-kanak seluruh dunia, menurut sesetengah sumber, nama Hello Kitty terdiri daripada dua perkataan “Hello” dan “kitty” yang bermaksud “Hello” bermaksud “Hi” dalam Bahasa United Kingdom dan perkataan “kitty” berasal daripada perkataan Bahasa Cina Tradisional untuk “Syaitan”. ramai mengatakan bahawa Hello Kityy adalah anak kepada syaitan.

Watak ini telah dicipta untuk menarik perhatian kanak-kanak terutamanya bagi mereka yang idolize watak anak patung atau kartun dalam kehidupan seharian.

Bolehlah dikatakan bahawa sesiapa sahaja yang sedang dimainkan dengan imej boneka Hello Kitty, sama ada, dan seterusnya forth secara automatik akan menerangkan bahawa dia adalah anak kepada syaitan.

Percaya tidak percaya memang jadi urban legend yang dipercayai secara meluas seluruh dunia. Tidak ramai tahu apa tujuan utama syaitan meminta ganjaran dalam bentuk penciptaan watak idola kanak-kanak ini, jelas setakat ini peminat Hello Kitty dari tahun ke tahun memang hanya mengalami peningkatan.

Mengapa Hello Kitty mempunyai mulut tiada?

Apakah ia dengan mulut Hello Kitty?

Jika Hello Kitty boneka kucing, dia sepatutnya memiliki mulut..!!!

Mudah-mudahan ini legenda bandar hello kitty boleh menghiburkan pembaca.

Kisah Seram – Rasuk

Kisah Seram - cerpen.info

Syah merenung tajam tepat ke mata adik Lin yang baru sedarkan diri sambil tangan kanannya masih memegang ibu jari kaki adik Lin yang bersalut minyak kelapa dan pecahan bawang putih.

“JANGAN GANGGU AKU” jerkah adik Lin lantang sehingga membuatkan se isi ruang tamu rumah mak tua terkejut. “Siapa Engkau?”, soal Syah serius.

“Apa kau peduli?” makhluk yang mengusai adik Lin cuba memutar belit soalan dengan soalan. “Haaa.. haaaa..haaa.. haaa…” hilaian tawa yang berselang selikan amarah berulang-ulang kali. “LEPAS!!!” nada suara yang semakin kasar di luahkan oleh badan seorang gadis kecil berusia 16 tahun pada senja itu.

Jiran-jiran mula bertandang memerhati gelagat seorang gadis yang terbaring dan seorang pemuda yang asing di kawasan perumahan itu. Bisik-bisik jiran tetangga mengatakan dahulu kakak adik Lin meninggal dek perbuatan sihir, kini adiknya dirasuk syaitan pula menambahkan kesedihan di lubuk hati mak tua yang dianugerahkan kelebihan merawat sebelum ini.

Selalunya akan diperkatakan, sang perawat akan di uji dengan ilmunya dan itulah yang berlaku pada mak tua kini. Bila serangan terkena pada ahli keluarganya, dia seakan hilang arah. Tak tau ikhtiar apa yang perlu dilakukan.

Syah terkumat kamit mambaca mentera hikmah sakti dari petikan Al Quran barangkali dari gerak bibirnya dan permulaan Bismillah pada awalnya. Dia bukan seorang perawat, kebetulan kehadirannya di situ dihidangkan dengan tragedi dan spontan dia datang membantu. Berbekalkan sedikit amalan asas sebagai seorang Muslim, berlakulah pertembungan dua makhluk berlainan jasad bersandarkan ilham dan makrifat.

“Keluar dari badan cucu Adam ini, atau kau akan dibakar!!” amaran keras yang menyebabkan adik Lin semakin gelisah dan meraung-raung minta dilepaskan… kedengaran suaranya semakin keletihan dan, “mak… tolong adik mak… adik sakit makkk… sambil teresak-esak menangis.”

Mak Tua cuba merapi anaknya yang longlai itu tapi ditegah oleh Syah. “Mengucap!” perintah Syah pada jasad adik Lin yang lemah itu namun tidak diendahkan dan adik Lin terus memanggil emaknya dan merayu kesakitan. “Mengucap!!” kali ini suara Syah semakin kuat dan tegas.

Setelah tidak mendapat respon dari arahannya, Syah meneruskan membaca ayat-ayat suci dengan kekuatan hatinya sambil menjuruskan hikmah ayat tersebut agar diresapi tubuh badan yang sedang dirasuk dihadapannya.

“Lepassssssssss…!!!!! Panas…!!!” adik Lin menjerit kembali. “Keluar kau iblis!!” Syah kembali mengatur serangan terhadap syaitan yang sedang merasuk tubuh badan adik Lin yang kembali bertenaga. Matanya semakin kemerahan merenung Syah dengan renungan benci yang membuak-buak.

“Aku tau asal usul kau. Nyah kau dengan azab siksa asal engkau jadi, dengan asal engkau memakan diri, Allahu Akhbar!!” Satu tikaman keris ghaib menusuk ke telapak kaki dan adik Lin menggelupur bagai dalam kesakitan yang amat dan pengsan.

Syah meminta air kosong untuk melegakan kepenatan dan tersandar dia di tiang seri rumah mak tua sambil melihat adik Lin yang rebah lemah diremang senja itu.

Syah dapat merasakan kepanasan syaitan yang terbakar dengan kalimah-kalimah suci dan meraung meniggalkan jasad yang dikuasainya tadi.

Matahari semakin menyinsing dan malam mula mengambil tugasan. Sayup-sayup terdengar suara azan Maghrib berkumandang. Jiran tetangga sudah beransur pulang. Mak tua yang dalam kesedihan meriba anaknya yang kelesuan dan di sapukan air mawar berjampikan Yassin dan selawat. Tatkala air itu masuk menusup kerongga adik Lin, tidak semena-mena adik Lin muntah dan mengeluarkan darah dan serpihan-serpihan halus yang tidak pasti apakah ia.

Syah ingin meninggalkan keluarga itu dan berpesan agar mencari guru agama yang dapat membimbing mereka sekeluarga melakukan ibadah bagi mengelakkan dengki khianat syaitan ini menguasai kembali. Mak Tua menghalangnya dan meminta agar dia betah untuk tinggal beberapa jam lagi sehingga anaknya benar-benar pulih.

Syah menerima pelawaan itu dengan senang hati. Dia tidak sanggup menerima imbuhan yang diberikan mak Tua sebaliknya bantuan yang diberikan itu ikhlas. Mak tua juga tertanya-tanya siapakah yang begitu zalim sehingga sanggup menganiaya dia dan anaknya yang masih muda dan tidak tahu apa-apa.

“Semuanya berlaku atas izin Allah, tidak ada satu pun tenaga yang wujud dalam dunia ini tanpa izinNya, redhalah.” Syah menenangkan rintihan mak tua yang sedih memikirkan anaknya yang lemah dan tidak bermaya setelah memuntahkan apa yang digelar sebagai sihir dan santau.

Setelah selesai solat Maghrib, Syah meminta diri untuk meninggalkan mereka kerana masih ada urusan dunianya yang belum selesai. Dalam perjalanan menuju ke destinasi seterusnya yang terpaksa melalui perjalanan yang agak jauh dan gelap. Di fikirannya masih teringat kejadian sebentar tadi. Apa sebenarnya yang berlaku tadi? Kenapa dia boleh berada disitu? Tiba-tiba di terasa bagai ada kelibat di dalam keretanya. Syah cuba memerhati dari cemin pandang belakang dalam keadaan berdebar-debar. Dia bukan seorang pemberani namun berusaha melawan perasaan takut dan gementar.

Sedang kenderaannya melintasi jembatan sempit sambil matanya mencuri-curi pandang dicermin pandang belakang, dia dikejutkan dengan terpaan objek dicermin hadapannya. Syah melakukan brek mengejut dan kenderaannya mengempar kesebelah kanan jalan lalu melanggar sebuah lori yang kebetulan berselisih jalan yang sangat lurus tanpa banyak kenderaan malam itu.

Keadaan menjadi kecoh dan orang ramai mula membanjiri kawasan kemalangan. Pihak polis segera dihubungi dan Syah sedar dan cuba keluar dari kenderaannya. Terdengar suara-suara dari luar kenderaan kecoh dan bising. “encik… encik…” Syah cuba membuka matanya… tetapi terasa agak berat. Telinganya masih terdengar suara riuh dan kecoh.. adakala seperti bunyi kenderaan, adakala seperti suara orang berbisik, adakala seperti suara kanak-kanak… Dia terasa bahunya bagai digerakkan. Dicuba membuka matanya. Pandangannya kabur dan terasa kepalanya amat berat sekali.

“Encik… encik…” terdengar suara wanita memanggilnya. Syah terkejut dan berusaha membuka matanya. “Kereta dah siap encik”, sapa wanita itu. Syah terpinga-pinga dan melihat jam ditangannya kemudian memerhati diluar. cermin bilik menunggu bengkel kereta tersebut.

“Ah.. mimpi seram itu datang lagi menerpa setiap kali aku membaca majalah Mastika… setan betul!!”

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Tempat Berhantu Di Singapura

Tempat Berhantu Di Singapura

Singapura juga mempunyai banyak kisah-kisah misteri… Well, kita melihat dengan serta-merta bersama cerita-cerita tentang dihantui kawasan kejiranan di Singapura di bawah yang saya berjaya kumpul daripada beberapa sumber.

Bedok.

Bedok merupakan salah satu bandar hantu yang paling terkenal di Singapura. Mengikut Hikayat tersebut, ada rupa pontianak Rajah yang sering datang daripada televisyen. Terdapat juga angka pontianak yang sering Terbang keluar tetingkap penempatan penduduk. Walau bagaimanapun, rupa yang menakutkan adalah penampilan sosok seorang wanita berpakaian merah.

Ia berkata, sebaik sahaja dia menulis dengan darah pada dinding dan tulisannya adalah “ianya tidak melalui darling”. Selepas menulis ayat dan kemudian wanita itu dibunuh beliau kanak-kanak adalah juga hidupnya sendiri.

Setelah kematiannya, suaminya membawa isterinya berpindah ke rumah itu, dan tidak lama lagi mereka mempunyai seorang budak lelaki. Budak itu berkata bahawa dia telah berada dalam kakak yang dihantui oleh seorang tokoh (anak kepada isteri pertama yang dibunuh).

Sehingga akhirnya budak itu membunuh diri dengan kenaikan dari tingkap. Selepas kejadian tersebut, banyak laporan daripada penduduk tempatan yang menyebut jika sering satu suara menangis atau ketawa dari wanita dan kanak-kanak.

Di samping itu, lokasi ini telah terbengkalai oleh pemilik selama bertahun-tahun. Menurut berita yang diedarkan, lokasi ini adalah juga dihantui oleh keluarga telah pernah membunuh. Di lokasi ini juga ialah pembunuhan yang tidak pernah di dengari oleh hantu dalam lif.

Pantai Changi, Hospital lama Changi dan kawasan kejiranan Changi.

Bilangan kematian akibat Perang Dunia Kedua tempat ini yang tidak terkira banyaknya. Menyebabkan aktiviti astral tinggi. Changi adalah salah satu tempat Tempahan dihantui di Singapura.

Lokasi ini pernah tapak Pendudukan Jepun dan tempat pembunuhan beramai-ramai orang Cina yang tinggal di lokasi. Banyak kejadian misteri yang berlaku di kawasan ini menjadi ia berpengalaman oleh penduduk tempatan serta pengunjung yang bercuti. Kisah pertama ini dari hospital lama Changi, iaitu di hospital lama Changi.

Hospital ini memang menakutkan dengan Koridor-a gelap koridornya. Tidak hairanlah bunyi pelik menangis atau menangis pada waktu malam dipercayai menjadi mangsa penyeksaan dan perang sering mendengar. Bayang-bayang tangan di dinding kerap nampak.

Kisah kedua ialah di pantai Changi, di mana sering dilihat Rajah pucat serta bayang-bayang atau tanda darah di dalam pasir. Bukan itu sahaja, ramai di antara saksi-saksi mengatakan mereka sering mendengar bunyi menangis dan maka Demikianlah seterusnya disertakan rupa kepala tanpa badan.

Pula sebaliknya, badan-badan headless sering muncul, begitu juga cerita-cerita penduduk sekitar pantai Changi.

Kisah terakhir Changi yang merupakan kawasan penempatan di pantai Changi. Berhampiran Hotel terdapat titik dongeng, sebuah pusat arahan yang dilaporkan telah telah dihantui oleh banduan-banduan yang meninggal dunia akibat kebuluran dan penyeksaan. Secara amnya, rumah di lot pantai Changi ini dipajak untuk cuti. Walau bagaimanapun, bagi sesetengah pengunjung yang tidak bernasib baik boleh mendapat penyakit fizikal seperti luka atau hirisan seperti cakaran badan beliau serta menampar-menampar semasa mandi tanpa sesiapa melakukannya sering berlaku.

Beberapa pengunjung yang pernah ke tempat ini berkata jika mereka mendengar seorang wanita berdoa bunyi sebagai menakutkan atau sebagai orang yang sedang diseksa, pintu-pintu yang membuka dan menutup sendiri dan pelik bayang-bayang bayang-bayang yang sering hanyut. Pemilikan adalah kejadian yang kerap berlaku di kawasan ini dan juga segala jenis jelmaan lain. Sehingga kini, masih terdapat tiada penjelasan misteri perkara yang berlaku di kawasan Changi.

Jalan Sembawang, Mount Faber jalan dan Choa Chu Kang Road.

Orang-orang yang menunjukkan malam biasanya itu pulang ke rumah oleh seorang wanita yang cantik berpakaian putih hantu. Walau bagaimanapun, menurut testimoni dari masyarakat ada mengatakan bahawa hantu adalah baik dan sering menanti mereka bagi ucapan.

Lor. Halus.

Kawasan ini sering shrouded oleh asap dan habuk. Nelayan-nelayan di kawasan ini beberapa kali untuk mencari cangkuk mereka tidak diliputi oleh ikan, tetapi oleh seorang Ketua manusia. Saksi-saksi lain melaporkan melihat hantu permintaan tersebut di lokasi itu.

Stesen Bishan MRT, Braddell, Newton, Novena, Toa Payoh, Tanjong Pagar dan Jurong East

Kebanyakan masyarakat percaya bahawa Stesen MRT di Singapura adalah salah satu tempat Tempahan dihantui di Singapura. Ia dibentuk oleh banyak saksi mata yang melihat apparition daripada hantu tanpa kepala untuk berjalan kaki di koridor dan juga undi ketawa kuat. Segala jenis jelmaan ini sering berlaku di dalam Jadual Kereta Api terakhir.

Pulau St. John.

Terdapat bangunan-bangunan terbiar di Pulau ini. Saksi-saksi sering mendengar nama mereka dipanggil mahupun mendengar bunyi orang berjalan dan bunyi mengaum yang datang dari hutan berhampiran di villa. Bolehlah dikatakan bahawa hantu-hantu dilaporkan datang dari mangsa keganasan Jepun dahulu.

White House di Punggol.

Dikenali sebagai salah satu yang paling secara besar-besaran oleh hantu dan sering digunakan sebagai daya tarikan utama untuk hantu. Dilaporkan, rumah ini mempunyai sejarah yang sangat dahsyat.

Jurong.

Lokasi ini pernah Paya, tetapi kini merupakan salah satu bandar terbesar di kawasan Barat Singapura. Lokasi ini sering dianggap oleh haiwan lapar ghostly 3. Penduduk sering mengadu mengenai bangun di tengah malam kerana bunyi pelik. Ada dilaporkan bahawa mereka digalakkan oleh masa mandi, Jadilah juga penampilan mata datang tiba-tiba dari dalam televisyen.

Sembawang.

Lokasi ini pernah hutan pokok getah. Penampilan yang sering berlaku dalam bentuk pontianak tinggal di pokok-pokok pisang. Biasanya hidup di kawasan ini pada balkoni pontianak menemui mereka.

Terdapat juga lain yang hanya mendengar nama mereka dipanggil oleh hantu pada masa ini adalah santai dalam Taman Sembawang. Komuniti sekeliling atau orang-orang yang melawat sering dibuat takut dengan segala jenis jelmaan.

Stesen Bishan MRT.

Seperti Stesen Novena MRT, Stesen ini dibina di atas kawasan tanah perkuburan. Ini dilakukan oleh Kerajaan Singapura kerana mereka tidak mempunyai pilihan lain. Menurut laporan itu, hantu tempat ini sering mempengaruhi orang ramai untuk membantunya membunuh diri. Penampilan yang sering berlaku itulah hantu berjalan melalui dinding.

Di Pantai Timur.

Ini sering berlaku di tapak apparition daripada seorang wanita yang baru muncul dari laut. Terdapat juga angka nenek yang berjalan di lokasi itu. Ada juga hantu di Menara kuning, ini adalah cerita hantu kononnya wanita mangsa rogol dan bunuh di masa lalu.

Singapura paranormal Kumpulan pernah do tulang kepada lokasi itu dan berkata bahawa hantu seorang wanita yang terletak di dalam lokasi ini. Banyak berlaku di pantai ini dan punca yang masih tidak diketahui.

Lokasi lain ialah 112 dan Dataran Bagan, Katong, iaitu sebaik sahaja sekitar kawasan ini terdapat sebuah penjara yang dibina oleh colonizers itu. Banyak kematian berlaku di lokasi ini adalah. Saksi-saksi berkata haiwan itu jika mereka berasa tidak selesa itu dan sering melihat bayang-bayang yang mencari di beberapa sudut kawasan.

Pulau Tekong.

Setiap kanak-kanak lelaki Singapura sudah tentu telah mendengar cerita hantu Pulau Tekong. Kisah paling terkenal adalah kehilangan “Charlie Syarikat” yang selepas beberapa ketika akhirnya dijumpai dalam keadaan tidak bermaya dengan zakar Nya yang terletak di sebelah badannya.

Terdapat juga kisah seorang Datuk dan seorang budak lelaki telah dibunuh dan beliau hantu yang berkeliaran sekitar Pulau Tekong. Penampilan seorang gadis pale yang dihadapi yang bermain dengan bola dan tiba-tiba berlari hilang sering dilaporkan. Menurut masyarakat terutamanya sekitar pulau Tekong kata terlalu banyak haiwan yang berlaku, dan bunyi-bunyi yang ganjil yang tidak dapat digambarkan lagi.

Mudah-mudahan artikel di atas boleh membuat adrenalin anda semua rasa teruja untuk mencuba Lawatan pengembaraan mistik ini.

Credit : Sumber