Kisah Hantu – Tiga Kisah Misteri

cerpen.info (4)

Ada 3 kisah yang ingin aku kongsikan bersama korang di blog seram ni.

KISAH 1#

Kawan adik aku yang cite ni, aku gelar kan die Maya k. Maya ni dah berumahtangga dan warak orangnya. Satu hari tu masa bulan puasa die terdengar azan berkumandang.. Sangkaannya mungkin die dah terlepas waktu sahur. So dia kejutkan lah suaminya yang sedang nyenyak tido tu. Suami maya ni pun kelam kabut pegi ke surau berdekatan rumahnya tu. Maya ni pun nak amik wudhu tetapi. Bila die memandang ke arah jam di dinding rumahnya, baru pukul 3.30pagi!!! Hah??? Mana ada azan pepagi buta macam ni kan??!! Yang suaminya pula syok punya masuk surau, tengok-tengok surau sunyi je.. Dia pun kehairanan.. Kat surau tu ade sorang musafir yang berbaring di dalam surau tu. Suami maya ni dok tegur la. Pastu pak cik yang berumur lingkungan 60an tu mendakwa tiada azan dilaungkan sebab masih awal lagi waktu subuh.. Paginya Maya pun tanya lah jirannya, jiran dia cakap mana ada azan pagi tadi.. Bulan ramadhan tu beb!!!

KISAH 2#

Yang ni kawan adik aku, Nana punya pengalaman pulak.. Suami nana ni selalu outstation jauh-jauh dan kekadang memakan masa berbulan-bulan kalau outstation.. Kebiasaannya dia memang tinggal sorang je kalau laki die takda di rumah.. Satu hari tu seperti yang dijanjikan die menunggu kepulangan suami tercinta dia tu. Mengikot kata suaminya, beliau akan pulang hari ni..Ting Tong.. Bunyi bell kedengaran. Dia pun bukak lah pintu dan menyapa suaminya. Rindu lah kot. Seperti biasa lah dia akan melayan suaminya, menjalankan tanggungjawap seorang isteri kepada suaminya. Tetapi yang pelik suami Nana ni dok diam je. Tak bercakap walaupun sepatah kata. Muka pun pucat je. Nana tak nak menegur sikap suaminya itu takot mana tau suaminya itu keletihan akibat perjalanan yang jauh sehingga la keesokkan paginya nana menyediakan sarapan untuk suaminya tu.. tuk tuk tuk.. Nana mendengar ketukkan dipintunya. “Sapa lah yang datang pepagi ni” Dia pun bukak lah pintu dan alangkah terkejutnya dia apabila suaminya tercegat didepan pintu dengan membawa bagasinya!!! ” Eh, abang pegi mana bawa bagasi ni?” Tanya nana hairan??!!” Abang baru balik lah ni, letih”, jawap suaminya. ” Aiiii bukan abang dah balik ke semalam?” Tanya Nana lagi.. “Awak jangan nak mengarut”. Sepantas kilat nana berlari masuk ke bilik dan melihat dimana bagasi suaminya yang semalam suaminya bawak. TAK ADA!!! Die mencari-cari ole-ole yang suami die berikan padanya semalam juga tidak ada!!! Siapa yang die nampak semalam??? Sebab die yakin tu adalah suaminya.

KISAH 3#

Kisah terakhir ni diceritakan oleh seorang kawan adik aku yang bernama Fiza. Fiza ni mempunyai seorang anak lelaki berusia lingkungan 5 tahun. Pada hari kejadiaan tu suami fiza ni keluar lah bersama anak lelakinya tu dengan menaiki kereta untuk pergi ke masjid dan melakukan ibadat. Masa tu fiza tak boleh solat dan sedang menonton tV di ruang tamu.. Belum sampai 5minit suaminya itu keluar dia mendengar pintu dibuka, die melihat suaminya menjengah beliau tanpa berkata apa-apa.. Tak berkedip pun mata suami fiza tu. Fiza lantas bertanya, “Abang tertinggal songkok ke?” Tetepi suaminya hanya memandang fiza sahaja. Fiza pelik kenapa suaminya tak berkata sepatah pun. Kemudian suaminya berganjak dari pintu tu dan menutup pintu. Fiza terus berlari untuk melihat suaminya itu. Pehhhh die tengok kat tingkap kereta dan suaminya tiada di situ!!! Siape yang die lihat tadi??? Bila suami dia pulang ke rumah cepat-cepat die bertanya suaminya tentang kejadian itu dan suaminya menafikan sekeras-kerasnya yang die ada patah balik ke rumah.. Kejadiaan itu membuatkan fiza berasa takut jika tinggal bersendirian di rumahnya itu..

Ni je kisah yang aku dapat kongsikan dengan korang.. Ni pun aku tak letak nama yang sebenar tau sebab mereka tak izinkan.. Diharap korang dapat iktibar dari kisah-kisah yang aku paparkan di sini.

Credit : Dunia Seram

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.

Hantu Pontianak di atas kerusi Goyang

Hantu Kursi Goyang

Hantu kerusi goyang sudah dikenali sejak mula. Kewujudan tokoh ghaib yang memberikan tanda melalui berlenggang pada kerusi menjadi satu mercu tanda hantu ini. Salah satu daripada rakan-rakan saya pernah mengalami peristiwa-peristiwa yang menyeramkan di Asrama-asrama pelajar. Apakah jenis cerita yang kita lihat di bawah.

Andini merupakan salah satu daripada rakan-rakan saya semasa di Kolej. Beliau adalah seorang tokoh teman yang baik dan sangat ramah terhadap orang lain termasuk rekan saya. Tampak hantu Pontianak di kerusi Goyang oleh Andini  dialami apabila mereka berada di Asrama legasi.

Satu malam kawan-kawan Andini ingin mengadakan acara sambutan hari jadi rakan di luar asrama nya. Walau bagaimanapun, kerana Andini yang kurang sihat, dia membuat keputusan untuk tidak menyertai makan di luar. Selain sebab itu beliau juga berpendapat bahawa harus tinggal di Hostel untuk berwaspada.

Pada kira-kira 7 petang kawan-kawan Andini keluar Menunggang motosikal. Andini pengawal di Hostel, selepas kawan-kawan pergi Andini mula mengunci pintu dan tingkap, dan memutuskan untuk pergi ke bilik tidur.

Sejurus dari Kepergian kawan-kawannya, atmosfer adalah asrama bising dan sesak secara tiba-tiba tenang dan senyap. Biarkan bunyi jam di ruang tamu, denyutan jantung beliau adalah seperti terdengar sebagai ketenangan di asram. Kerana ia masih merasakan demam Andini kemudian mengambil air di dapur untuk minum ubat demam.

Tetapi ketika mengambil air di belakang, angsa Andini sejuk secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas. Perasaan telah semakin berhati-hati di mana Bilakah Jadilah kayu yang seolah-olah ditarik dengan sebuah objek keras.

Tanpa berfikir Andini kemudian mengetahui di mana tempat asal Bunyi. Betapa terkejut Andini apabila dilihatnya Goyang kerusi di ruang tamu itu sendiri seolah-olah memujuk sesiapa sahaja untuk naik.

Pada mulanya Andini Pertimbangkan jika kerusi bergerak sebagai objek yang jatuh dari bumbung, “Mungkin ada tikus yang jatuh dari bumbung” kata Andini dalam hati.. Selepas mencari di kerusi dan tidak melihat apa-apa, kemudian Andini kembali ke bilik.

Sebaik sahaja beliau adalah kembali berbaring di atas katil dia, tiba-tiba dengar bunyi kayu menggosok terhadap lantai, ditambah pula dengan bunyi rentak pintu depan asrama.

Andaikan terdapat salah satu daripada rakannya asrama yang datang rumah, maka Andini bergegas keluar dari bilik bertujuan mengambil keluar pintu.

Segera dia berlari ke arah ruang tamu untuk membuka pintu, tetapi betapa terkejut andini bilamana di sebelah badannya ada sosok hantu pontianak di atas kerusi Goyang bilik asrama.

Kerana kagetnya Andini tergelincir dan jatuh ke lantai. Selepas kebangkitan kejatuhan Andini, sekali lagi melihat ke arah kerusi. Tetapi Anehnya hantu Pontianak di atas kerusi Goyang yang dilihatnya lebih awal tak nampak lagi. Hanya kerusi menggegarkan seolah-olah ada seseorang di atasnya.

Takut sangat menyeramkan dirasai oleh Andini, maka Andini berdoa bila-bila masa kita boleh semasa mengambil telefon bimbit dari bilik beliau dan kemudian bergegas keluar dari asrama.

Kerana melihat hantu pontianak menyeramkan di atas kerusi Goyang asrama, Andini kemudian memutuskan untuk menunggu rakannya untuk kembali ke asrama diluar. Dengan badan gementar dan takut Andini menceritakan tontonan apa kejadian itu kepada saya. Kerana masa itu, tidak lagi mahu Andini berwaspada sahaja di Asrama semasa dia kawan-kawan yang lain keluar.

Kisah Seram – Salah Naik Lift

cerpen.info (24)

Ni pengalaman aku sendiri… Aku ni takda lah jumpa hantu ni face to face but aku banyak kali kena gangguan-gangguan macam ni.. Aku pun confuse sama ada itu hanya perasaan aku or itu realiti.. Syaitan ni suke kat orang yang penakot tetapi aku bukan dari golongan hati kecik gitu.

Masa kejadiaan tu aku ni nak pergi umah kawan aku yang terletak di KL, aku taknak nyatakan nama tempat ni.. Die punya rumah jenis penthouse.. So mestilah tinggi dan besar. Plus suasana pun best gile.. Kawan aku ni kire somebody punya keturunan lah kan.. Penthouse die tingkat 23.. So aku fikir naik lift je sebab before that dia dah bagi akses kad untuk naik terus ke penthouse die.. Aku melangkah menuju ke arah lift penthouse tersebut.. Aku menekan butang naik.

Setelah beberapa ketika, lift tu pun terbuka dan aku terus melangkah masuk dan menekan tingkat 23. Baru sahaja lift tu tertutup, aku dapat merasakan seperti orang meniup telinga aku!! Aku pun terus berpaling untuk melihat jika ada sesiapa di lift tu, tapi seingat aku tadi memang takda orang.. Aku perhatikan sekeliling memang takda orang.. Meremang bulu roma aku, dah lahg lift die besar.. Selepas tu aku dapat merasakan bahu ku disentuh oleh seseorang dan tanpa berlengah aku pun memandang ke belakang, masih takda orang pun.. Aku dapat rasakan lift ni lambat sangat bergerak.. Dalam hati aku, aku hanya sempat menyebut ”ALLAHUAKBAR!!”

Hati aku memang tak sedap lah semasa memasuki lift ini sebentar tadi..

Sekarang baru tingkat 10.. Bermacam-macam perasaan bercampur baur ketika tu, hanya Allah sahaja yang tahu. Dah lah handphone aku signal takda.. Kali ni yang paling menakotkan.. Aku dapat mendengar dengan jelas bunyi suara orang sedang berbisik-bisik.semakin lama semakin kuat.. Aku tak dapat membaca apa-apa ketika tu.. Mulut aku seakan terkunci dan begitu berat sekali ketika itu.. Lagi 2 tingkat dah sampai, aku dah stanby untuk berlari keluar bila lift terbuka nanti.. Yang aku hairan takda orang pun yang naik lift tu, hanya aku sahaja.. Pelik bin ajaib kan.. Aku dapat rasakan yang kaki dan lututku terketar-ketar, dengan bau bangkai lagi, issshkkkkk aku benar-benar ingin keluar dari situ.

Sampai je di tingkat 23, lift tu terbuka dan aku dengan pantas berlari keluar menuju ke kediaman kawanku itu. Setelah sampai aku pun menceritakan apa yang telah terjadi di lift tadi dan kawanku menerangkan yang lift aku gunakan tadi sedang dibaik pulih!!! Sudah lebih setahun tidak digunakan!!! Juga pernah berlaku kejadian ngeri dimana ade pekerja mati di dalam lift akibat terperangkap dan lemas. Aduhaiiii aku salah naik lift ke tadi???!!!!

Credit : Dunia Seram

Kisah Nyata – Gangguan Sihir

cerpen.info (11)

Pertengahan Mei, selepas kesemua penyiksaan menjadi terlalu biasa buat kami, suami saya didatangi Ustaz Alwi, yang membeli sebahagian besar stok cincin suami saya. Suami saya bertanya tentang makhluk asing, gangguan jin, sihir dan sebagainya. Suami saya juga bercerita kepada beliau bagaimana setiap malam dia diganggu dengan mimpi yang menyeramkan. Selalu juga dia mengingau, berlawan dengan serigala, dengan anjing hitam, bertemu ular tedung dan macam-macam lagi. Ustaz ALwi menyarankan agar suami saya mengamalkan ayat-ayat Manzil dan membeli buku tentang sihir dan gangguan jin tulisan Dr Harun Din terbitan Dewan Bahasa. Bagi Ustaz ALwi, sihir dan jin tidak dapat dipisahkan biarpun dunia kini amat modern. Disebabkan kemodernan ini, makanya ramai di antara kita yang tidak mengendahkan perlunya mempelajari ilmu menghalang sihir. Ramai di antara kita yang tidak percaya kemungkinan mereka disihir kerana logic akal mengatakan “Mana mungkin ada orang dengki dengan aku. Kita sama saja”. Kita terlalu lurus dan jujur menghadapi semua orang. Itu sesuatu yang amat baik, namun, tidak semua manusia baik seperti kita.

Suami saya membeli kitab Manzil yang hanya berharga RM2. Dia mula mengamalkannya. Di kedai, dipasangnya CD Yassin dan surah-surah pilihan sambil dia dan pekerja-pekerjanya mengikut bacaan dan menghafal. Satu pagi, lebih kurang pukul 9 pagi, suami saya menalipon saya dengan suara begitu teruja.

‘You know what? Tadi ada customer datang, sembang-sembang dengan Abang. Dia ni Makcik tua, serebeh-serebeh orangnya. Jalan pun dok seret-seret kaki. Abang ajak dia duduk, sambil tu Abang baiki gelang dia. Dia cerita pasal anak-anak dia, bla bla bla….Pastu, dia bagi Abang cincin kayu kokka. Cantik cincin ni. Abang takut gak kot-kot dia suruh Abang beli, tapi dia kata dia bagi. So, nak elakkan dari terhutang, Abang bagi satu cincin kat dia….Pas tu dia jalan je.”

Saya cuak mendengar cerita suami saya. “Biar betul Bang…orang betul ke? Baru pukul 9 ni. Dari mana dia datang?” Tanya saya.

“Dia kata dia dari Perak. Macam orang susah je. Tudung senget menget, mulut pun macam banyak putih-putih…Tapi, dah dia bagi, Abang ambik je la cincin ni. Cantik.”

Bila dah suami saya kata begitu, saya hanya diamkan diri saya. Malam itu, suami saya balik dan memberitahu yang Makcik tadi datang balik ke kedainya mencari serkupnya yang tertinggal. Dia memang tak dapat cam Makcik ni kerana parasnya yang telah berubah. Pakaiannya bersih, tidak lagi jalan terseret-seret dan cantik. Bila suami saya tunjukkan cincin yang diberi pagi tadinya, dia hanya mengerutkan dahi, seolah-olah dia tidak dapat mengingat langsung kejadian yang telah berlaku di sebelah pagi tadi.

Sejak kehadiran Ustaz Alwi dan Makcik special tu, jualan suami saya di kedai bertambah baik. Suami saya semakin yakin yang selama ini dia memang diuji dengan gangguan jin. Suami saya semakin rajin ke surau dan setiap ada waktu terluang, dia akan menghabiskan bacaan ayat-ayat Quran. Namun, keadaan kesihatan suami saya agak tidak baik. Dia sering sakit tengkuk, mengantuk yang melampau setiap kali masuknya waktu solat dan sendi-sendinya sentiasa dalam keadaan sakit. Cuti sekolah bulan Mei, kami sekeluarga bercuti ke Kuantan. Sedang asyik memandu, suami saya memberhentikan kereta dan menyuruh saya memandu. Dia terlena sebaik sahaja kami bertukar tempat….Nyenyak sungguh tidurnya. Jam pada waktu itu menunjukkan pukul 4 petang…Oh! Waktu Asar akan tiba sekejap lagi….

Dua malam di Kuantan amat menyeksakan buat saya kerana anak kecil saya, Abo, asyik menjerit-jerit dan menangis. Sebelum ke Kuantan, Abo memang menangis dan menjerit setiap malam sambil matanya tertutup. Abo langsung tidak mahu tidur di sebelah suami saya, yang mana akhirnya, saya terpaksa meribanya sambil duduk di atas lantai sepanjang malam.

Sekembalinya kami dari Kuantan, suami saya mendapat tahu yang Apet, sepupunya, juga diserang sakit misteri. Suami saya mencari Apet dan Apet menceritakan apa yang dialaminya, yang hampir sama dengan apa yang suami saya alami. Malangnya, Ustaz yang mengubat Apet telah pulang ke Thailand. Kebetulannya, Ustaz tersebut datang menziarah adiknya yang berjiran dengan Apet. Kata Apet, dia teruk dikenakan oleh rakan sepejabatnya.

Satu malam, kedai suami saya dikunjungi pelanggan wanita jelita yang datang bersama emak dan suaminya. Selepas wanita tadi memilih barang-barang yang dikehendakinya, dia bertanya kepada suami saya tentang cincin yang suami saya pakai. Suami saya menceritakan apa yang dialaminya, siapa yang memberi cincin tersebut dan sebagainya.

Wanita tadi meminta izin suami saya untuk ‘scan’ suami saya. Rupanya beliau pandai mengubat orang. Beliau belajar dari ayahnya yang berketurunan Wali Songo dari Indonesia. Katanya lah…

Selepas sahaja wanita ini duduk di hadapan suami saya, tona suara dan pelat bahasanya bertukar menjadi seperti orang Indonesia. Kata beliau, suami saya dihantar dengan sihir dari Siam. Bukan hanya kepada suami saya, tetapi juga ke kedainya. Teruk dah situasinya. Alang-alang orang yang kena, dah lama tumbang. Sihir ini dihantar oleh sahabat suami saya sendiri. Agak rapat, kerana suami saya selalunya bersalam dengan orang ini. Biarpun teruk, suami saya bertuah kerana beliau punya ‘pendamping’. Alamak….takut dengarnya. Hanya ada 2 orang yang boleh mengubat suami saya, Ustaz Harun Din dan Ustaz Zul dari Muar…. Mana nak jumpa mereka ni? Wanita tersebut juga berkata bahawa cincin yang diberi oleh makcik tua itu ‘berisi’. Makcik tu hanya wakil seorang kiyai….Macam Misteri Nusantara pulak.

Seperti biasa, kami memang agak keberatan untuk percaya dengan perkara-perkara mistik ini. Tak masuk akal…

Pagi Isnin, 11 Jun 2007, Adli, sahabat karib suami saya menalipon dan memberitahu yang dia baru sembuh dari sakitnya yang panjang. Dia berubat dengan seorang Ustaz di Cheras. Adli baru pulang dari menunaikan umrah beberapa minggu sebelumnya. Bagi Adli, doanya dimakbulkan Tuhan bila dia dikenalkan dengan Ustaz tersebut sekembalinya dari umrah.

Lepas Maghrib hari itu juga, saya dan suami ke Kelana Jaya menjemput Adli dan Nomi untuk ke rumah Ustaz tersebut. Dalam perjalanan Nomi menceritakan apa yang telah dialaminya. Saya bantai ketawa kerana cerita-cerita Nomi macam tak lojik. Nomi marah betul dengan saya. Katanya, dia tau ada yang tak kena dengan suami saya kerana bulu romanya sentiasa berdiri sejak kami sampai ke rumahnya tadi!!!

Sesampainya kami di rumah Ustaz (biar saya rahsiakan namanya. Hubungi saya jika perlu), Alhamdulillah tidak ada orang lain. Ustaz bertanya kepada suami saya apa sakitnya. Suami saya bercerita sedikit….termasuk kisah Makcik yang memberinya cincin.

Ustaz membuka helaian Al-Quran yang terletak di sampingnya sambil membaca beberapa ayat. Dada saya berdebar kencang. Entah mengapa, tiba-tiba saya merasa takut yang melampau. Meremang-remang bulu tengkuk saya duduk di belakang suami saya.

Ustaz berdiam diri seketika sambil memejamkan mata. Suasana sekeliling begitu sunyi dan menyeramkan. Nomi dan Adli di sebelah saya mengangguk-angguk, seolah cuba menenangkan hati saya yang seperti dilanda badai.

Kamu ada amalan yang ditinggalkan ye? Sebab itu bolos. Kamu memang disihir, dah lama. Sejak awal tahun lepas?

Amalan apa Ustaz? Tanya suami saya.

Wah! Banyak amalan kamu? Tersenyum simpul Ustaz, begitu juga Adli dan Nomi.

Yelah, makan, minum…tu kan amalan?

“Zikir Munjat”, jawab ustaz.

Kami yang mendengar tercengang. Hanya kerana zikir itu tidak diamalkan, kita jadi bolos?

Kamu dihantar ‘sihir pelalau’. Yang menghantarnya sepasang suami isteri. Mereka tidak suka kamu senang. Mari kita scan, kata Ustaz.

Suami saya diminta berbaring. Fikirannya diminta dikosongkan dan matanya dipejam. Sambil itu, Ustaz memicit jari hantu tangan kiri suami saya. Suami saya menjadi marah. Dia mengherdik Ustaz. Macam-macam yang dikatakannya, namun dia tidak mahu memberitahu apa-apa. Ustaz agak terkilan dengan keadaan itu. Kaki dan tangan suami saya sejuk, namun dia betul-betul berada dalam kemarahan.

Ustaz kemudiannya memberikan beberapa bahan yang perlu dibawa balik ke rumahnya dalam masa tiga hari. Saya mencatatkan kesemuanya dan kami pulang dengan seribu satu persoalan. Ustaz juga berkata yang suami saya akan mimpikan seseorang malam itu.

Di dalam kereta, Adli cuba memecahkan suasana. Dia agak kecewa kerana suami saya seolah menurut kata jin yang bersarang di badannya yang tidak mahu diketahui siapa yang mengupahnya. Tanpa sesiapa menduga, suami saya menengking Adli. Dia berkata Ustaz tu pembohong, tidak mengikut sunnah, dan macam-macam lagi. Aiikk… kenapa mamat ni? Malunya saya…Kalau tak setuju dengan Ustaz ni, kenapa datang tadi? Kenapa bersusah payah mencari ubat jika tidak setuju dengan semua benda?

Saya mula takut. Saya dapat rasakan yang suami saya telah dikuasai. Ketakutan saya semakin menjadi-jadi. Kami singgah di kedai mamak dan selepas beberapa ketika, wajah suami saya agak kendur. Tidak lagi setegang awal tadi.

Credit : Sumber

Di Jemput oleh Pontianak

Di Jemput oleh Pontianak

Asli ini saya serem cerita dalam mimpi.. 1 tahun yang lalu, sepupu perempuan saya Mirna meninggal dunia kerana kemalangan. Sepupu saya dan saya adalah sangat rapat. Sepupu saya meninggal dunia mengerikan (terkena tayar lori terlindas sebuah trak dikepala).

Beberapa hari selepas sepupu saya meninggal, saya bermimpi pelik tentang dia.. Dalam mimpi yang saya sedang ditarik oleh sepupu saya menuju ke dalam bangunan-bangunan yang pelbagai peringkat.. Peperiksaan masih belum sebagai sepupu saya tetapi seperti syaitan pontianak. Memakai pakaian panjang putih yang dipakai. Dia punya bau busuk, dan panjang rambutnya meliputi mukanya. Dia membawa saya ke puncak sebuah bangunan bertingkat, setelah berada di atas bangunan dia memaksa saya dengan mendorong dorong supaya saya jatuh ke bawah. Saya menolak dan cuba untuk mengelakkan beliau.

Saya bertanya kepadanya “Mengapa tidak anda mahu pushed saya turun? Apakah salah saya? “. Tiba-tiba mukanya mengimbas kembali pada saya. Muka putih pucat Mirna bener-bener seperti mayat.

Mirna berkata “Saya kesepian, Jadilah saya semata-mata. Jika anda sama saya sayang? Marilah bersama-sama untuk menemani saya “. Siap katanya, sekali lagi dia cuba untuk menolak saya untuk jatuh ke bawah bangunan. Aku memintanya untuk berhenti menjerit saya ditolak. Aku menangis dengan kuat. Apabila dia menjumpai keluar saya menangis, dia berhenti menolak saya.

Saya bercakap dengan dia lagi, “Mirna, telah saya lakukan di dunia tidak lebih lagi, sila jangan mengundang saya untuk menyertai anda hari ini, saya masih belum membuat ibu bapa saya gembira, saya sweetheart sama anda mirna, kemudian jika tiba masanya Allah memanggil saya, saya pasti mengikuti anda.. Sekarang biarlah saya hidup di dunia, saya akan sering berdoa untuk anda jadi tidak untuk kesepian di luar sana “. selesai saya bercakap, tangan yang lemah keluaran Mirna, Mirna tersenyum dalam saya. Mirna, tersenyum dan hilang seperti senyuman beliau sepanjang tempoh dia hidup di dunia.

Saya terjaga dari tidur saya, memerlukan masa berjam-jam sehingga saya boleh menghapuskan kesan ketakutan dari mimpi ngeri. Siangnya saya memberitahu mimipi buruk saya pada ibu.. Ibu berkata yang tampak dalam mimpi saya bukanlah seorang Mirna (sepupu saya yang meninggal dunia) tetapi Jin yang kepunyaan impian saya. Ibu saya berterima kasih kerana saya boleh menolak jemputan, ibu saya amat takut jika saya ingin mengikuti jin, kemudian roh dibawa pergi untuk alam jin.

Jin Tertua di Hutan Negara Pahang

Mata Jin - cerpen.info

Kewujudan jin iaitu makhluk yang turut menghuni muka bumi ini selain manusia tidak boleh dipertikaikan. Jom kita baca kisah benar kewujudan jin yang dipercayai antara yang tertua di Hutan Negara Pahang.

Assalamu’alaikum wrt. wbt.

Saya seorang penjinak jin. Daripada pengalaman kerja saya selama lebih 15 tahun, didapati usia jin berbeza-beza (kerana mereka juga beranak-pinak seperti kita dan ada yang berumur sangat lanjut) dan usia ini pula akan menentukan tahap keganasan, kegarangan, kematangan, kebijaksanaan dan kekuatan jin itu sewaktu berdepan dan berdiskusi dengan seorang penjinak jin seperti saya.

Di sini, saya dengan rendah hati dan rendah diri membuka thread baru ini untuk mengumpulkan maklumat seterusnya berkongsi pengetahuan dan mungkin kepakaran untuk membantu sesama manusia atau jin sendiri yang mengalami masalah dalam kehidupan alam yang perlu dikongsi ini.

Saya akan maklumkan tarikh, masa dan tempatnya apabila berdiri secara rasmi sebuah pusat penjinakan jin. Apabila jin-jin itu sudah jinak dan sebahagian besarnya berjaya diIslamkan, nyata dan benarlah manusia itu sebaik-baik kejadian dan Khalifah Allah di muka bumi-Nya ini.

Baik, saya mulakan dahulu. Tuan-tuan yang ada ilmu dan pengalaman boleh bantu tambahpanjangkan perkongsian ilmu ini. Kepada para pemerhati, silakan bertanya dengan cara sopan dan bertatasusila;

1. Jin wanita dari utara India, 650,000 tahun, ditemui pada 21/06/2014.

2. Jin wanita dari Taman Negara Pahang, 500,000 tahun, ditemui pada 2009.

3. Jin lelaki dari Segitiga Bermuda, 450,000 tahun, ditemui pada 2007.

Sekian, terima kasih atas perhatian dan sokongan anda kepada thread ini. Saya izinkan ia dishare di semua laman-laman sosial seperti facebook, twitter, instagram, whatsApp dan blog masing-masing dengan niat untuk mengangkat tahap keilmuan manusia setingkat lebih tinggi daripada yang sedia ada hari ini. Wallahu’alam!

Kisah Jin 1 (Jin wanita dari utara India)

Jin ini bercakap bahasa Hindi pada awalnya.

Pesakit wanita ini tidak berniat untuk mendapat rawatan, sebaliknya yang berhubung dengan saya ialah adiknya yang hilang bayi dalam kandungan.

Sesi perkenalan sangat pantas, dia begitu agresif dan mahu bertarung fizikal dengan saya.

Menggunakan ilmu dan pengalaman yang ada, saya tenangkan dan minta dia bekerjasama.

Dia sendiri yang memulakan perbincangan dan rundingan, saya banyak diam. Sesekali saya tegur jika dirasakan fakta yang dikemukakan tidak tepat.

Jin ini adalah belaan ibu mentuanya sendiri, tujuannya untuk memisahkan wanita tersebut dengan suaminya.

Makanan utama jin ini ialah asap daripada kemenyan yang dibawa dari India.

Jin ini mengaku dia kafir dan sudah terlalu banyak melakukan kejahatan. katanya tidak mungkin Allah akan ampunkan dia.

Saya katakan kepada jin itu bahawa rahmat Allah itu maha luas, insya-Allah dosa-dosanya pasti akan diampunkan.

Sekarang kami dalam proses seterusnya, saya sedang memujuknya untuk memikirkan kemungkinan positif iaitu saya mahu dia mati dalam keadaan Islam.

Maklumat tentang MH370; dia kesal kenapa manusia tidak betul-betul mencari sedangkan ilmu yang ada pada manusia mampu untuk menemukannya semula.

Kisah Jin 2 (Jin wanita dari Taman Negara Pahang)

Kisah bermula daripada lawatan sambil belajar ke Taman Negara Pahang.

Kami menginap di sebuah resort yang agak terpencil.

Kumpulan kami ditempatkan di dua blok asrama, setiap blok ada beberapa buah dorm.

Sampai di sana, kami ‘disambut’ dengan ‘black-out’ – ini petanda bahawa jin di sini daripada jenis ifrit.

Semasa aktiviti ‘night-walk’, jin-jin di situ telah mula menampakkan diri. Keadaan masih terkawal.

Makan malam hari pertama saya simpan sedikit dan tutup dengan membaca basmalah. saya beritahu kawan, syaitan tak boleh usik makanan itu.

Pukul pagi, satu jin terbang masuk ke dorm saya. Landing betul-betul di katil sebelah. Saya kejutkan kawan di sebelah, tapi dia tidur mati.

Kawan di katil bawah menjerit, selimutnya ditarik sesuatu. Dia bertempik; “Allahu Akbar!” Barulah, selimut itu terlepas, dia jatuh.

Saya kejutkan semua ahli rombongan. masa tu pukul 2.30 pagi. saya paksa semua bangun ke tandas. Ramai merungut-rungut, mereka tak faham.

Satu demi satu kes berlaku sepanjang 4 hari 3 malam kami di sana. Ingatkan ia akan berakhir di situ sahaja.

Kami pulang dan sebahagian peserta rupa-rupanya membawa pulang ‘sesuatu’.

Melalui salah seorang peserta inilah, saya dapat berkenalan dan berbincang dengan jin dari Taman Negara tersebut.

Mereka tidak beragama, telh terkurung di resort tersebut sejak ia dibina kerana silap ‘terpagar’ sekali di dalam.

Komuniti mereka berkembang, makanan jadi semakin berkurang, ramai yang menderita kelaparan.

Mereka marahkan saya kerana membaca basmalah dan menutup makanan pada malam itu. Mereka langsung tidak dapat menyentuhnya.

Mereka minta saya bebaskan mereka daripada kurungan tersebut.

Kisah Jin 3 (Jin lelaki dari Segitiga Bermuda)

Jin ini datang kepada saya dalam keadaan begitu letih akibat perjalanan yang jauh dan penuh halangan.

Apabila ditanya, dia lebih banyak mendiamkan diri.

Akhirnya saya mendapat idea untuk memberinya pen dan kertas. Dia mula bersetuju untuk memberi kerjasama.

Dia tulis; Saya tak boleh bercakap, nanti ‘Azazil dapat tahu di mana kedudukan saya.

Dia tulis; Dah ribuan tahun saya ‘dipaksa’ bekerja di bawah kawalan dan pengawasan ‘Azazil.

Saya tanya, apa yang saya boleh bantu?

Dia tulis; Selamatkan saya daripada cengkaman ‘Azazil.

Saya tanya, adakah Dajjal juga tahu yang kamu sudah melarikan diri ni?

Dia tulis; Pasti, ‘Azazil sangat rapat hubungannya dengan Dajjal.

Saya tanya, kenapa kamu datang ke sini?

Dia tulis; UFO ‘Azazil selalu mengintip Malaysia. Dia dan Dajjal yakin orang yang mereka cari ada di sini. Saya pun begitu.

Saya tanya, apa pekerjaan kamu di bawah kerajaan ‘Azazil?

Dia tulis; Saya ketuai sekumpulan saintis. Kami mencipta senjata sebagai persediaan untuk berperang.

Saya tanya, apa hubungan kamu dengan ‘Azazil sehingga dia lantik kamu jadi orang penting?

Dia tulis; Saya anak saudaranya.

Petikan di dalam Majalah Al-Ustaz

Alam ghaib ialah suatu alam yang sangat gelap bagi manusia. Alam ini bukan hanya meliputi alam jin dan roh tetapi meliputu juga perkara berkaitan masa lalu dan masa hadapan. Hakikatnya, tiada yang lebih mengetahui tentang alam ghaib melainkan allah.

Pun begitu, alam ini boleh diketahui oleh golongan manusia tertentu apabila Allah memberikan keizinan kepadanya.

Wallahuallam

Misteri Kanak-kanak di Sekolah Rendah

Misteri Kanak-kanak - cerpen.info

Saya adalah seorang suri rumah yang bekerja sebagai guru sekolah rendah.

Kejadian ini saya alami apabila saya mendapat panggilan daripada Ketua sekolah rendah di mana saya pernah mengajar, saya diberitahu untuk menggantikan guru-guru yang memberi pelajaran pada pelajar gred enam pada hari itu. Secara kebetulan saya mempunyai tiada aktiviti lain pada masa itu, saya menerima arahan dari Ketua sekolah dengan keseronokan.

5 pm aku baru sahaja selesai memberikan kelas-kelas tambahan. Dari situ saya mendapati jika ianya pada sebelah petang, kejiranan di mana saya mengajar dalam suasana yang tenang dan jarang ada orang yang melalui di hadapan sekolah.

Apabila memberi kelas tambahan, maka saya teringat Jadilah tugasan murid-murid saya yang pembetulan saya dan lagi saya akan berkongsi esok pagi.

Selesai memberikan pengajaran yang tambahan bagi gred enam, saya tidak segera pulang ke rumah dan saya akan meneruskan tugas betul murid-murid saya di sekolah sehingga 7 petang. Buat masa ini saya asiknya membetulkan tugasan pelajar-pelajar saya, hampir tdk dari luar ia kedengaran seperti ada seorang kanak-kanak yang sedang bermain di Taman sekolah.

Pada mulanya aku merasa tidak acuh tak acuh, kerana saya fikir mungkin itu penduduk sekitar sekolah yang mahu bermain buaian, prosotan dan sebagainya. Kemudian suara itu semakin jelas dan saya tertanya-tanya untuk melihatnya. Apabila saya keluar, dan ia ternyata di luar tidak nampak kanak-kanak bermain di Taman. Tapi swing di Sekolah Taman menggegarkan kerana ada yang bermain, dan bulu occipital saya mula berdiri, saya mula rasa seksa yang amat besar, dan kaki saya mula suara kerana takut.

Saya memutuskan untuk pulang ke rumah dan menguruskan kertas-kertas tugasan pelajar-pelajar saya. Apabila saya mengurus kerja-kerja saya, suara anak itu terdengar lagi dan saya berlari secepat mungkin keluar untuk mengambil motosikal saya dan pergi.

Manakala di tempat letak dan mula motosikal saya untuk pulang ke rumah, ia akan menjadi kagetnya yang saya nampak cantik muda kanak-kanak dari cermin spion yang berdiri dalam jarak yang jauh, merenung saya. Saya terus tancap gas dan berdoa untuk dalam perjalanan rumah harapan saya melihat kanak-kanak di sekolah itu tidak mengikut saya ke rumah.

Dirasuk Makhluk Al-Hin

Mahluk Al-Hin

Jom baca kisah seorang pengamal perubatan Islam yang merawat seorang pesakit yang telah dirasuk oleh satu makhluk yang dinamakan Al-Hin..

Dua minggu yang lalu, saya didatangi sepasang suami isteri dan seorang anak lelaki di RIDAM. Pesakitnya adalah anak lelaki mereka.

Dari perbualan sebelum rawatan, si bapa menceritakan bahawa sudah banyak tempat sudah di kunjungi. Boleh dikatakan hampir setiap perawat yang muncul dalam Expose Mistik dan Rancangan Alam Ghaib sudah di bawa. Semuanya belum ditemui penawarnya.

Luahan tersebut membuatkan saya tersenyum. Lantas, saya katakan pada mereka sekeluarga bahawa mungkin masih belum ada rasi ubat . Kalau dah jodoh ubat dengan penyakitnya, insyaallah, sembuh lah penyakitnya..

Simptom gangguan pada pesakit hanya berlaku pada malam hari iaitu ketika waktu bulan mengambang sahaja. Pada waktu tersebut, pesakit akan merenung bulan kemudian menangis. Begitulah yang berlaku setiap bulan..

Maka, saya ambil pendekatan segera dengan teknik scan dan hampa kerana tidak dapat mengesan sebarang jenis gangguan pada lelaki tersebut.. Aiii…hairan sungguh.. lelaki tu nampak normal jer..

Lama saya dok termenung ketika berdepan dengan situasi tersebut, saya teringat pada Allahyarham Tok Ngah ketika berhadapan dengan kes yang hampir sama. Kata beliau, mungkin badan tengah kotor. Akibatnya, konsentrasi tiada.. Kan sunat kalau bersih. Apatah lagi kalau harum semerbak…

Lalu, saya minta izin pada pesakit untuk berehat sebentar. Sebenarnya, saya ingin mandi kerana baru teringat, saya baru saja selesai mengelap kipas syiling sebaik sahaja keluarga pesakit tiba di RIDAM. Selepas mandi, saya pakai wangian agar diri harum semerbak..

Setelah itu saya ke ruang rawatan untuk menyambung tugas rawatan. Ketika duduk berhadapan pesakit, tiba-tiba…

Pesakit: Ermm..wanginya… lama dah tak bau macam ni.. Kamu pakai minyak wangi apa ni..?

Kelihatan suara pesakit berlainan. Maka saya yakin, ketika itu, pesakit sedang kerasukan.

Saya: Minyak atar 1001 Malam. Tak pernah bau ker?

Pesakit: Pernah.. Tapi dah lama tak bau macam ni.. Masa kat Andalusia pernah la.. Harum betul baunya. Boleh bagi aku sikit?

Saya: Boleh.. Tapi kena kerjasama la.. Setakat minyak wangi, apalah sangat..

Seraya itu dia tersenyum dengan kata-kata saya..

Pesakit: Boleh..tapi aku tak suka orang belagak.. Kalau kamu boleh cakap dengan aku elok-elok, tanya lah apa kamu nak. Dengan nama Allah, aku tak akan tipu.

Saya: Ish…tak baik kamu main sumpah-sumpah macam tu.. Nanti makan sumpah baru tahu..Kamu ni Jin Islam ker?

Pesakit: Kenapa aku nak takut. Aku cakap jujur la ni.. Memang aku sembah Allah, tapi aku bukan Islam….

Saya: Hah…sembah Allah tapi bukan Islam..? Agama apa kamu ni?

Pesakit: Agama Monoteisme

Saya: Agama apa tu..?

Pesakit: Agama yang satu la.. Tuhan hanya satu yakni Allah…Tak sekolah ker?

*Terkena jugak RIDAM..

Saya: Kamu jangan main-main pasal agama ni…!..Kang….

*Masa tu tangan kanan dah diangkat..rasa nak lempang jer…

Pesakit: Aku tak tipu lah…Aku bukan Jin, Syaitan atau Malaikat..Aku Poppy..Nama aku Mizari

*Tangan saya tak jadi di angkat. Terasa hendak tahu pula apa cerita berikutnya..

Saya: Poppy..? Makhluk apa tu..?

Pesakit: Wahai hamba Allah…banyak lagi rahsia Allah yang kamu belum tahu.. Bukan semua rahsia boleh dicapai dengan akal manusia..

Saya: Ceritakan…aku nak tahu..

Pesakit: Aku wujud sebelum kaum jin diciptakan lagi… Sebelum banyak puak kami di binasakan Allah kerana kesalahan kami sendiri..

Kemudian dia menangis teresak-esak..

Pesakit: Puak kami dah kurang dari 1000.. Mungkin kerana kesalahan yang kami lakukan, kami tidak diizinkan Allah untuk melahirkan zuriat kami….

Terduduk saya mendengar cerita si Mizari… Baru saya teringat akan sebuah buku yang dibaca karangan Isa Dawud.. Cerita yang diberitahu menepati penerangan yang diberitahu dalam buku tersebut..

Saya: Kalau begitu, betul kah nama golongan kamu ini adalah Al-Hin?

Seraya itu dia mengangguk..

Pesakit: Al-Hin adalah nama makhluk.. Kami hidup berpuak-puak.. Aku dari puak Poppy..Ada lagi musuh puak aku iaitu Neondertal. Nama puak lain banyak, tapi aku dah lupa….

Saya: Apa yang puak kamu buat sampai Allah murka?

Dia terdiam sejenak..

Pesakit: Apa yang kamu tengok kemaksiatan dan kerosakan manusia hari ini, itulah yang kami buat dulu.. Tapi hari ini aku tengok, kerosakan manusia lagi hebat dari apa yang kami lakukan dulu…

Saya: Wahai makhluk Allah, aku tiada kuasa untuk lakukan apa pun pada kamu kecuali dengan izin Allah.. Tapi boleh aku tanya, kenapa aku tak dapat Scan kau tadi? Mana kau menyorok?

Pesakit: Aku tak pergi mana-mana. Memang dari tadi aku dalam badan ni. Jangan kau kecil hati pulak.. Setakat ini, dengan izin Allah, puak aku belum dapat di scan mana-mana perawat pun ketika mereka berubat. Mungkin kerana ada sebab yang kau dan aku sendiri belum tahu kecuali Allah…

Saya: Dah tu, sekarang ni kamu boleh bercakap dengan aku..macam mana pulak tu?

Pesakit: Itu kerana aku sendiri yang nak bercakap dengan kamu.. Bukan semua tau aku suka manusia…Aku nak duduk dengan kamu boleh? Kalau kamu izin kan la..

Saya: Tak payah la…aku selesa dengan sesama manusia.. kamu tak marah kan..?

Pesakit: Tak la..buat apa aku nak marah.. Kamu ada hak atas diri kamu..

Saya: Erm..boleh kamu bagi sebab..kenapa kamu duduk dengan budak ni?

Pesakit: Sebab dia kasi aku duduk dengan dia…

Dari badan pesakit tersebut, Mizari menceritakan penemuannya dengan budak tersebut ketika dia berjumpa di sebuah pusat rekreasi di Selatan tanahair. Katanya lagi, budak tu tak takut dengan dia..

Cerita tersebut disahkan bapanya. Memang anaknya ada mengikuti kursus kadet di tempat tersebut..

Saya: Wahai makhluk Allah, aku bukanlah dikalangan orang alim untuk mendakwah kamu. Tapi sudi tak kalau kau masuk Islam?

Pesakit: Maaf ya..Aku masih yakin dengan agama ku. La ikra hafiddin kan…?

Saya: Memang lah..tapi agama akhir zaman kan Islam..Kalau kamu menyembah Allah, kenapa tidak kamu ikuti agama akhir zaman ni..?Agama yang disuruh dan dijamin Allah…

Pesakit: ku tahu…tapi aku bukan dari Jin dan Manusia.. Tiada satu pun nama kaum aku dalam Al-Quran…

Lalu di bacakan ayat surah Adz-Dzariyaat:56

Maksudnya:

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.

Pesakit: Jadi, aku yakin dengan pegangan aku sekarang.. Aku tidak pernah menduakan Allah..

*Tidak ada apa yang mampu saya katakan padanya. Kelu saya bila mendengar hujahnya..

Saya: Kalau begitulah kata kamu, tiada apa yang mampu aku katakan lagi.. Tapi, dengan nama Allah, boleh tak kamu keluar dari badan anak ini? Kesian aku tengok mak bapak budak ni.. Kamu tak rasa kesian ker..?

Pesakit: Kesian jugak.. Banyak jugak la duit diorang habis pergi berubat.. Demi Allah, aku memang nak keluar, tapi, belum masanya lagi…

Saya: Dah tu, bila agak-agak kamu masa tu sampai..?

Pesakit: Sekarang..tapi dengan syarat..

Saya: Apa syaratnya? Kalau boleh mensyirikkan, aku tak nak la..

Pesakit: Aku nak salam kedua mak bapak budak ni..Aku nak mintak maaf sebab susahkan diorang. Lepas tu, aku nak kau doakan agar Allah pendekkan nyawa aku…boleh?

Saya: Syarat yang pertama tu insyaallah, boleh (kedua ibu bapa pesakit mengangguk sama).. Tapi, pelik la dengan syarat kedua tu..Kenapa?

Pesakit: Ada tak bapak budak ni cerita perangai pelik anak nya ni masa sakit tadi?

Saya: Yang mana? Yang suka tengok bulan mengambang tu ker?

Pesakit: Yelah…kamu tak nak tahu kenapa aku suka tengok bulan?

Saya: Aah…kenapa?

Pesakit: Aku tengah kira umur aku la tu…Kiraan masa aku sama macam kalendar Islam.. Puak kami mana pakai Kalendar masihi…

Saya: Oooo..tapi kau tak jawab lagi soalan kedua tu..

Pesakit: Sabar lah..maksud aku, aku kira umur untuk tahu hayat aku.. Dah lama sangat aku hidup.. Sunyi betul hidup aku…Aku nak kamu doakan agar Allah pendekkan hidup aku sebab aku dah hidup lama sangat…

Saya: Ooo…macam tu..Berapa dah umur kamu?

Pesakit: Sikit jer…baru 4 juta 130 ribu tahun..

Saya: Mak aiiii…lama nya kau hidup..

Pesakit: Betul..sebab tu aku nak kau doakan aku..

Saya: Insyaallah, kalau itu yang kau nak…Tapi, aku nak tanya soalan terakhir ni..Boleh?

Pesakit: Tadi kata suruh aku keluar…? Ni makin banyak tanya pulak ni..Hah..apa dia?

Saya: Boleh tak aku tengok kamu…Rasa nak tengok jer diri kamu tu…

Pesakit: Boleh dengan izin Allah…kau baca Surah Al-Kautsar 1000 kali sebelum tidur…Mintak pada Allah nak tengok aku.. Bukan aku yang izin..Allah yang izin.. Sekarang, boleh aku keluar..?

Saya: Dipersilakan wahai hamba Allah..Moga kamu tergolong dalam orang-orang yang beriman..

Sebelum dia keluar, dia mencium tangan kedua ibu bapa pesakit dan meminta maaf pada mereka.. Sekitar 5 minit selepas itu, pesakit tersedar.. Kelihatan penat dan lelah yang dialami akibat tenaga tubuh yang diguna oleh makhkluk lain..

Hanya sebagai syarat asas rawatan, saya bekalkan air dan limau rukyah untuk dibuat mandi dan minuman di rumah.. Pesakit pulang selepas itu..

———

3 hari kemudian, bapa pesakit menelefon saya dan mengatakan anaknya sihat sepenuhnya.. Dia mengajak saya ke jamuan doa selamat di rumahnya sebagai tanda kesyukuran dan nazar yang diniatkan..

———-

Saya juga telah mengamalkan apa yang dikatakan oleh Mizari.. Alhamdulillah, saya dapat melihat parasnya..

Badannya berbulu putih, berwajah manusia yang tampan dan bersayap… Wallahualam.. Mungkin itu mainan mimpi….

Sekian..

Jawapan Ustaz Azhar idrus

p/s : …Fakul innamal ghaibulillah. Sesungguhnya yang Ghaib itu kepunyaan Allah

(petikan sebahagian ayat dalam surah Yunus:20)