Kisah Seram – Upsi Peristiwa 10 Oktober

Universiti Sultan Idris

Setelah hampir 3 tahun aku menuntut ilmu dekat UPSI dalam bidang diploma muzik, macam-macam kisah seram yang berlaku di UPSI antaranya kawasan tadahan air selatan, fakulti muzik dan seni persembahan (Fakulti aku) dan yang paling popular sekali adalah kawasan bangunan E-Learning kampus lama.

Aku tau korang yang baru masuk ni kurang ke kampus lama dekat Tanjung Malim ni, sejak adanya kampus baru dekat Proton City, kampus lama kurang digunakan. Yang selalu gunakan kampus lama macam biasalah budak muzik, PAKK, dan ada satu dua fakulti lagi yang masih kekal dekat kampus lama ni.

Berhantukah bangunan di UPSI ?

Perghh.. Jangan tanya macam tu, pada yang tak kena memang tak akan percaya benda-benda halus sebegini tapi bagi aku dan certain mates aku yang dah melalui perkara ini, boleh dikatakan ianya benar dan tak tipu la.

Sebab aku student music, so aku lebihkan sikit cerita yang ada dekat fakulti aku.

Sebagai pelajar muzik, fakulti tu dah jadi rumah no.2 kami. Siang malam practise kadangkala sehingga larut malam dalam 12.30 am sehingga 1.00 am. Tak lain tak bukan practise dan sebagainya.

Ada peristiwa seram yang berlaku dibahagian parking kereta sebelah belakang fakulti muzik bersebelahan dengan fakulti Seni, Area parking tu ada pokok-pokok agak besar yang merimbun sebagai tempat berteduh bagi yang bawa motor.

Nak dijadikan cerita, aku yang baru je habis practise malam dalam jam 11.30pm nak balik tetiba kawan pempuan aku sorang ni menjerit bila lalu dekat pokok tu. Mak Aihh.. Berderau darah dibuatnya . Rupa-rupanya dia menjerit sebab ternampak kakak pakai baju putih (pontianak) tengah bertenggek dekat atas pokok tu.

Haih.. Seriau dibuatnya , tak pasal-pasal panggil unit penerbit fakulti muzik untuk berikan bantuan. Jika nak diceritakan pasal fakulti muzik macam-macam area yang BENDA tu port. Dalam Panggung Budaya Fakulti muzik dan Seni persembahan, Tak boleh duduk dalam tu waktu maghrib, dikatakan laluan panggung tu “Jalan” untuk mereka (makhluk halus) menuju ke sungai belakang fakulti.

Bukan setakat tu jer, area bilik tradisional (Gamelan terutamanya ) lagi seram dekat pokok besar depan tu. kawasan loker tingkat 2 (Area bilik pensyarah ), kawasan bilik recital, pergh meremang aku cter ni. kawasan-kawasan ni kalau lalu siang pon rasa lain macam.. Sejuk jer dan suram.

Memang la benda-benda tu semua ada, tapi diri sendiri yang kena kuat untuk hadapi benda tu. hahaha..

Aku rasa aku nak sambung artikel ni dalam Kisah Seram Upsi 10 Oktober , Aku nak tulis panjang-panjang lenguh pulak jari ni, keep in touch, artikel ni aku akan update sebab malam ni aku nak study esok final exam dah.

Jadi kepada yang baca artikel ni, share-share lah dengan kengkawan lain agar semua dapat tahu mengenai kewujudan entiti asing yang berada di sekitar kawasan upsi terutama kampus lama yang terletak di tanjung malim.

Pada yang lemah semangat, tidak digalakkan untuk membaca artikel ini sampai habis, takut terbawa-bawa sampai ke mimpi tapi nanti korang rugi la sebab tak baca sampai habis.

Berikut merupakan pengalaman aku sendiri dan petikan-petikan dari cerita-cerita legend yang sempat aku salin dan jadikan bahan bacaan korang semua.

Wanita Berbaju Putih Muncul Di dalam Panggung Budaya, Fakulti Muzik dan Seni Persembahan

Kisah ini aku kongsikan secara terbuka dengan korang semua kerana benda ni berlaku pada tahun 2013 dan aku berada di tempat kejadian. 10 oktober 2013, Batch Pertama diploma muzik tengah buat reheasel untuk final project dalam panggung (Fippro2013), kejadian berlaku dalam tempoh masa 9.30 – 11.30 malam.

Yang mana reheasel sedang dijalankan, lampu gelap dan sebagainya, semua berada di tempat masing-masing dekat atas pentas. Malam itu semua yang terlibat memakai pakaian hitam termasuk krew (Aku jadi krew time ni), tiba-tiba, kami nampak ade kelibat perempuan berambut panjang memakai t-shirt putih lalu dekat kawasan tempat duduk penonton sekali lalu, Kehadirannya disertakan dengan bau wangi yang datang secara tiba-tiba dan hilang macam tu jer.. Huh. Siapa yang tak seram wei, yang penting , time reheasel tu, semua benda tak menjadi, spoil sana – sini .. huh dugaan2.

Sekelip mata jer hilang dan jadi persoalan pada kami siapa perempuan tu sebab tengok dari gaya, kami tak kenal siapa dia dan dari mana dia datang, Kalau korang nak tau, orang kata, Area panggung budaya tu laluan bunian menuju ke kampung mereka yang ada dekat sungai belakang fakulti muzik tu.

Cik Bedah Berkeliaran di Tadahan Utara Upsi.

Untuk kes yang ni aku tak dapat cari lagi, so korang ley la google mana-mana port untuk pastikan kesahihan berita ni, yang penting kawasan ni pernah dijadikan lokasi shooting drama yang meletop awal tahun 2014 ni.

Kes Bunuh Diri Wanita Mengandung.

”Kes perempuan bunuh diri tu yek… nanti ada satu tarikh setiap tahun ada nampak jelmaan perempuan nak bunuh diri kat bangunan lama tu… pompuan bunuh diri sebab ditinggalkan bf dalam keadaan dia ngandung tu ke? pernah dengar cerita daripada kawan serumah masa lawat UPSI dulu. masa tu stay 3 hari kat Kolej Za’aba. dah lupa kisah sebenar macam mana. yang pasti salah satu tempat jelmaan pompuan tu selalu datang mengilai kat belakang rumah diorang… yang ku tau tarikh hantu tu kuar kat upsi setiap 10 Oktober

Aku ada dengar orang cakap la…. kalau nak nampak antu tu pada tarikh 10 oktober tu, pada waktu tengah malam cuba tengok bawah celah kangkang tengok bumbung bangunan suluh budiman tu, akan nampakla.

Mati Terjun Bangunan.

kes budak nie bunuh diri sebab kecewa dengan pakwe dia yang hamilkan dia.. Dia terjun dari bangunan.. Tak leh bagi tau.. Bagunan tu stil ader.. Bilik pompuan tu pun masih ader.. Dulu tu bangunan asrama.. Now dah tak der asrama dalam kampus utama.. Anak dia plak dia letak kat loker.. Mati gak.. Setiap kali 10.10 roh dia akan merayau cari pensyarah yang hamilkan dia tu.. Semo lecturer disuruh tuk kosongkan bangunan canselori b4 maghrib (agaknya)

Credit : Sumber 

Kisah Seram – Di Follow Hantu

Di Follow Hantu
Sebagai seorang mahasiswi tahun pertama ini tidak mudah. Banyak kali terpaksa pergi rumah dan tempat kerja tugasan yang diberi oleh bahagian kanan junior. Aku tahu bahawa tugas itu berguna juga ke Kolej saya di masa hadapan. Ia adalah hanya bahawa kita telah tidak lagi sudah biasa dengan suasana kampus pada waktu malam, mengetahui lagi walaupun satu semester.

Waktu itu petang 7. Pelajar-pelajar baru di Jabatan Pentadbiran Perniagaan dan Sains Politik sedang bekerja pada sebuah buku sibuk-sibuknya tentera di belakang bangunan M sambungan UI. Dalam kejadian pada tahun 2008, ia akan mungkin dikenang selama-lamanya ingatan saya.

Bangunan ini terletak di dalam bangunan di sebelah dalam sains politik graduan, biasanya bangunan ini sering digunakan untuk pelajar kolej yang mengambil program sambungan dari D3 untuk mendapatkan Ijazah Sarjana Muda. Bangunan M, biasanya sesak pada waktu malam, kini meninggalkannya kerana menjadi tiada sambungan ceramah di bangunan M.

Masa itu kedua-dua rakan-rakan saya telah sejuk untuk berjalan melepasi bangunan sampingan semasa berbual m. 7 melalui hampir keseluruhan bilik darjah di bangunan M telah sudah gelap oleh pengawal bangunan jika terdapat tiada kelas lanjutan. Secara mengejut apabila mereka melihat salah satu da bilik gelap di tingkat atas. Mereka lihat ada bayang-bayang hitam yang indah makhluk-makhluk seperti lelaki tua itu.

Malangnya, bayang-bayang hitam keluar dari tingkap dan terbang ke arah kedua-dua kawan-kawan saya untuk meneruskan. Mereka berdua berlari ke arah orang ramai kerana takut. Syukurlah apabila mereka bertemu dengan saya dan rakan-rakan saya lebih ramai pelajar baru, bayang-bayang itu pergi.

Mereka berdua menceritakan tontonan TV apa yang terjadi apabila saya bertemu, dan memandang rendah apa yang mereka rasa tadi. Selepas beberapa ketika, ia adalah hujan. Walau bagaimanapun, ia ternyata selepas kejadian di bangunan M, makhluk masih mengganggu kita

Selepas kami selesai, saya adalah kira-kira untuk pulang ke arah kost-an dalam badan-badan air tercemar. Malangnya oleh kerana hujan, saya terpaksa ambil kereta kawan saya dengan kedua-dua kawan-kawan saya yang baru-baru telah memberitahu pengalamannya. Kedua-dua kami bertolak dari struktur tempat letak kereta [2] terhadap badan-badan air tercemar. Saya sangat bernasib baik, apabila aku punya badan-badan air tercemar dan ke bawah, segala-galanya adalah aman dan tidak berlaku apa-apa, hanya sedikit kebasahan akibat hujan. Mengambil kedua-dua saya ambil ke arah perubahan yang melewati kampus sambungan lagi.

Apabila mereka lulus Tasik di Fakulti ekonomi, tiba-tiba dari kiri kereta mereka ada seorang wanita cantik berpakaian dalam cahaya yang merah. Mata tertutup dan panjang rambut berjalan menuju ke kereta dengan cepat. Mereka panik dan terpijak gas, sehingga apabila mereka lulus dari kawan saya yang sedang memandu rupa kepada penyampai maklumat.

Wanita berpakaian merah sedang duduk di kerusi belakang kereta mereka.

Mereka adalah kedua-duanya sangat takut pada masa itu, yang akan berfikir mereka mesyuarat di bangunan M dengan makhluk yang tidak jelas berbuntut ke dalam kereta. Sehingga mereka datang keluar dari pintu utama daripada UI, kawan saya yang sedang memandu kereta Menyorot kembali cermin pandangan belakang – dan ia sudah pergi dari kereta mereka.

by ManusiaBalon

Credit : Sumber

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Pontianak Keganasan Dalam Perjalanan Pulang

Saya ingin berkongsi satu pengalaman peribadi yang sehingga kini tidak dapat hilang daripada fikiran saya.

Apa yang berlaku berlaku tepat pada Disember 2010. Waktu itu malam Jumaat, saya pergi keluar untuk menetapkan telefon rakan saya di Kampung sebelah, aku telah berangkat masuk 7 pm. Pada mulanya saya tidak berasa apa-apa lepas masa sempadan Kampung gelap, tidak ada satu rumah, hanya pokok-pokok renek yang melihat saya di sebelah kiri dan sebelah kanan jalan.

8 pm saya mendapat pengimpal tempat perkhidmatan mudah alih, dan pembaikan persekitaran lengkap mudah alih at 10 pm. Setelah lama tunggu jam sudah merasakan tiada 11:45 pada waktu malam, dan saya mengambil keputusan untuk pulang kerana saya merasa takut jika terpaksa berjalan kaki balik rumah terlalu lewat.

Sewaktu dalam perjalanan balik rumah betul-betul di sempadan Kampung, aku merasa sesuatu yang pelik, Semua tiba-tiba ada bunyi meminati batu berputar di belakang saya. Mula-mula saya tidak benar-benar peduli kerana sesuatu telah berlaku sering di tempat, tetapi semakin lama bunyi bising adalah semakin hampir. Saya cuba untuk menterbalikkan muka lihat kembali, saya tidak nampak apa-apa di belakang saya dan badan saya mula berpeluh.

Saya ingin jalankan sekencang-kencangnya tetapi saya tidak mahu saya rasa takut yang semakin meningkat, maka saya mengambil keputusan untuk berhenti untuk seketika. Bunyi masih ada dan bertukar menjadi suara seorang memanggil, tapi suaranya tidak begitu jelas. Dari situ saya mula merasa jijik tidak karuan.

Tidak lama selepas itu saya cuba untuk tidak mengendahkan suara panggilan itu. Tetapi tiba-tiba suara yang itu mendengar telah semakin hampir, dan saya akan cuba menterbalikkan badan, dan aku terkejut melihat sosok menyeramkan tidak sangat jauh dari saya berdiri, seorang tokoh yang mempunyai muka tiada, dia rambut panjang ke tanah tetapi tidak kakinya atas tanah.

Secara spontan saya menjalankan sekencang-kencangnya tanpa mengira dia dengan saya atau tidak, saya fikir hanya secepat pulang dengan cepat. Selepas memasuki ke kampung-kampung yang terdapat di dalam rumah dan lampu saya mula memperlahankan larian, saya cuba untuk melihat kembali dengan rasa takut adalah sangat tinggi, saya tidak melihat mana-mana tokoh yang lebih jahat, saya fikir mungkin ianya tidak mahu di tempat-tempat yang terang.

Aku mula berjalan menuju ke rumah dengan tanda soal yang besar di kepala, tertanya-tanya kepada diri saya sendiri Apakah makhluk buat saya nampak tadi. Saya akhirnya mula berasa lega kerana itu sudah di depan rumah.

Sebaik sahaja saya menjejakkan kaki di tangga, tiba-tiba bulu tengkuk saya semua kembali. Cukup yakin, Bilakah persekitaran kaki di anak tangga ketujuh tiba-tiba kaki saya di drag. seperti yang saya tampak tadi, tangan dengan kuku yang sangat panjang memegang kaki saya. Masa itu aku cuba menjerit tetapi tidak dapat, seolah-olah saya telah kehilangan suara saya. Saya mula membaca Al-Quran di dalam hati dan akhirnya tangan itu tanpa mengira terlepas. Aku segera berlari masuk rumah dan menuju ke bilik tidur.

Masa itu orang-orang di dalam rumah adalah tidur itu. Saya dengan serta-merta meletakkan badan di katil yang berharap segalanya telah berakhir. Tetapi apa yang saya boleh… hantu yang muncul dalam Bilik manakala berlegar, dan sekarang mukanya kelihatan dapat dilihat dengan jelas kepada saya, wajah hancur dan penuh ulat-ulat menjijikkan.

Aku ingin menjerit hanyasaja sukar, seperti dibahagian depan rumah tadi, saya tidak boleh bercakap. Dari situ saya mula melepaskan jika memang hantu ini mahu membunuh saya tak apa. Saya tutup mata saya di dalam hati saya mula memberi tumpuan membaca semua ayat-ayat Al-Quran yang saya mengingati. Hantu menakutkan itupun akhirnya hilang dan tidak kembali lagi, dan aku akan tidur dengan tahap kebimbangan yang tinggi…

Keesokan harinya saya tidak diberitahu kejadian malam tadi pada orang lain termasuk keluarga saya, cukup saya sendiri tahu kejadian dengan hantu menyeramkan itu.

Kisah Misteri – Hantu-Hantu yang Malu

Van Jenazah

Tahun 2001. Aku baru grade. Diploma sains kesetiausahaan.. wallawei, susah nak mampus cari keje.  Last-last dapat jadik receptionist kat Timotel Hotel, Mersing. Tapi… Aku kene travel 1 jam dari rumah. ok jugak dapat keje, bapak aku dah jeling garang hari-hari mintak duit rokok.

Minggu pertama, ok. masuk minggu kedua, baru aku tau aku kene rolling shift.. yang paling syok tu, pergi pukul 3, balik pukul 11 malam. malam tu aku rembat balik, ade satu selekoh, kat kubur cine dekat driving school yang depan kubur kristian.. itu bende bergayut kat pokok yang berjuntaian atas jalan bergoyang-goyang ikut arah angin bertiup.. aku tak nak tengok, tunduk je bawak motor.. selsema mase tu, tapi dia punya bau busuk yang amat, macam lekat kat baju pulak hari lain pulak, kat konar lipat kubur cine jemaluang.. pukul 12 malam.. ade apek cine bawak bakul macam orang zaman dulu membijih lintas jalan..

Aku jalan je trus tada berenti hari lain jugak, kat kawasan lombong tinggal lepas jpj jemaluang… aku konar baring bawak laju, so tersuluhlah gerai jual Durian yang banyak kat situ.. satu gerai kat selekoh tu.. ade orang jual Durian..  pakai jubah hitam, lepas tu gantung ape ntah atas meja.. kat konar, aku tak tengok habis pun.. pulas habis terus takde tunggu lepas tu, aku dah goyang nak balik bile kene shift malam…. aku tunggu lori-lori besar lalu yang pegi je.. ikut blakang lori je. tapi kekadang dorang pulak berenti mengeteh kat jemaluang. terpakse tunggu lagi lori lain.

Mase tu aku naik  motor pakai tong kat blakang, satu hari tu terlanggar lobang kat lombong tinggal jalan jemaluang.. tercabut tong aku tengah jalan.. besok pegi keje jumpe tengah jalan baru aku ambik. tak brani aku berenti pungut malam tu. cubaan nampak sikit-sikit tu bleh tahan lagi.. yang tak tahan tu, tibe laa satu malam; nak dekat pukul 1 aku tunggu lori lalu malam tu, ingat nak saing.. tapi malam tu pulak.. macamane laa takde lori lalu. aku nekad redah je..

Sampai kg seri pantai.. aku ikut satu van putih.. buruk sangat van tu.. tapi sebab dia slow, aku pun follow laa.. lame follow sampai jalan kem iskandar.. aku tak tahan.. dah lah slow.. bau busuk macam van ikan pun ade. aku pun potong laa pasal dah konfiden bandar jemaluang dah tak jauh lagi dari situ.. tibe-tibe.. wallawei.. nampak tulisan jawi kat tepi van tu, aku jeling je.. berderau darah.. “Van Jenazah!” terus aku hembat sampai habis throttle.. aku yakin sangat van buruk tu tak bleh kejar punye sampai jemaluang mule-mule aku ingat nak tunggu lori.. tapi aku takut van tu pulak sampai lagi aku terus je laa pecut.. sume dah ok dah mase tu.. takut aku pun dah hilang bile sampai jalan sg ambat.. pasal dah dekat dengan rumah.

Mase aku turun bukit, kat depan balai polis sg ambat tu… tibe-tibe… sreeetttttttt… aku break sampai tekan sambil berdiri.. van jenazah tu dah ade depan aku!! dah lah slow, bile mase dia potong ntah aku tak tau.. chelake betul laa aku nak potong balik aku dah takut.. pas tu aku trus pusing balik sampai depan balai polis sg ambat. aku duduk depan pagar balai, telepon bapak aku suruh ambik. orang tua tu jugak datang ambik, aku balik saing dengan dia. lepas tu terus aku tak datang keje. serik. cukup 3 bulan aku keje, lain-lain bende nampak sikit- sikittakpe.. tapi yang ni aku tak boleh blah

 

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Kolej Seremban 2

Kolej Seremban 2

Akhir tahun 2001, di semester akhir aku terpaksa berpindah kolej ke seremban 2.. ni sebab kolej aku blaja tu nak buat pengabungan 5 cawangan kolej yang akan menjadi 1 main kolej di seremban 2.. semester baru bermula pada disember 2001, selepas habis exam bulan September tu kami budak kolej berlumba-lumba mencari rumah sewa di sekitar seremban 2.. maklumlah bulan oktober dah nak pose, November plak nak raya.. semua tidak de masa nak cari rumah sewa selepas raya nanti..

Sepatutnya semua student dari cawangan aku duduk hostel, tapi disebabkan hostel penuh dan pihak kolej target hostel untuk student-student bagi kemasukan disember maka kami budak-budak senior di suruh mencari rumah sewa berdekatan dengan kolej.. aku, wan dan man bepakat menyewa rumah teres di taman garden homes seremban 2 sebab ada bas dari perumahan ke kolej waktu tu.. lagipun waktu tu perumahan tu kosong dah tidak de orang macam sekarang ni, cari rumah sewa melalui tenet, selepas penat call sana sini akhirnya kitorang dapat rumah teres 3 bilik, 2 bilik air di end lot.. tepi jalan dan senang nak tunggu bas sebab bejalan 20 langkah dah sampai bus stop.. tapi kitorang pelik sebab rumah end lot yg besar sikit dari rumah teres di bahagian mid tu lebih murah, logiknye mana ada rumah end lot atau corner lot lagi murah kan.. kitorang dapat harga rm220, konon2nya rebet student, huhuhu..

So selepas dah confirm ngan uncle cina tu, habis exam dan selepas dah kemas semua barang sebab nak balik kampung cuti semester sebulan setengah.. kitorang masukan bararng pada bulan September tu gak, tapi sewa berjalan mulai bulan November.. wah bertuah tul time tu, sume duk puji-puji uncle tu.. pas sembahyang jumaat, kitorang tinggalkan kolej dan daerah yang aku duduk selama lebih 2 tahun berhijrah ke seremban2, kitorang menyewa sebuah van untuk angkut barang-barang time tu.. caj ok la dalam rm50, jauh gak time tu adala dalam 60km campur ngan jalan pusing-pusing kat bukit tu..

Lupa nak cerite, kitorang tidak pernah pon tengok rumah tu lagi, sebab dah ajak uncle tu nak tengok-tengok rumah tu tp dia kate sume rumah sama saja..  waktu tu kitorang jumpa dia di 7-e sebelah terminal 1 tu, entah sekarang ada lagi ke tidak de.. sekarang dah ada petronas rasanye.. lepas bayar 1+1 sewa + deposit letrik air kitorang pon dapat la kunci rumah tu, tanpa dapat nengok rumah tu pon, ye la time tu kitorang dah terdesak sangat sebab nak balik kolej cepat sebab esok nak exam lagi.. huhuhu..

Balik cerita tadi, sampai kat perumahan garden homes tu, kitorang pon pening cari alamat rumah uncle tu..  selepas tanya kat jaga (time tu perumahan tu kosong lagi, so jaga pon ada) baru jumpa umah tu, wah betul-betul tepi jalan la.. betuah betul kitorang masa tu.. tapi masa nak buka pagar rumah tu kitorang dah terkejut sebab banyak bekas colok-colok cina kene bakar, duit kertas yg kene bakar, pastu kat sliding window tu di gantung kain merah.. pakcik van tu pon cakap umah apa korang sewa ni, ni macam bekas tokong diorang je.. aku ngan member-member pon senyap je tidak de nak cakap lebih-lebih.. so kitorang pon angkat barang letakan kat dalam umah, lagi la tekejut tengok dalam bilik-bilik tu berselerak dengan kain merah kuning yang ada kesan di bakar.. sebab time tu dah petang, kitorang berpakat nanti lepas raya kita kemas sebab flight aku nak balik kg nun ni Malaysia timur dah nak dekat, aku tolak jam 7.30 pm, time tu dah jam 4.00 pm.. tidak pasal-pasal kang tertingal flight lak kang..

Sebagai keselamatan, kitorang pasang lampu rumah 1, dan lampu di luar 1 dan semua pintu bilik kitorang buka dan sandarkan dengan batu bata yg banyak kat halaman kitorang tu.. masa dah nak balik tu, tugas aku la tutup sliding window ngan grill tu, sebab time tu kunci 1 je dan akulah yg pegang sebab aku pemegang syer terbanyak, huhu.. secara automatiknya aku duduk kat main bedroom yang ada bilik air.. masa nak tutup grill tu aku prasan ada baying-bayang kanak-kanak kecik menekap muka kat sliding window tu, aku terperanjat sampai tejaut kunci.. masa nak kutip tu aku perhatikan lagi sekali, tidak de apa-apa lak.. lega hati aku, dalam tekejut dan risau aku pujuk hati aku yang aku nampak tu maybe baying-bayang aku yang tengah tutup grill.. ye lah kan , sliding window tu besar 3 pintu, tidak de letak langsir lagi so otak aku positif mengatakan yang tu baying-bayang aku tidak pun kawan-kawan aku.. time tu aku tidak nak kecoh-kecoh, kang tidak pasal-pasal kawan aku tidak jadi lak duk umah tu, lagi pun tidak sahih lagi apa yang aku nampak tu..

Sume dah masuk van, tingal aku je lagi sebab nak kunci pintu pagar luar rumah lak, sekali lagi aku nampak ada baying-bayang kat umah tu, kan terang sebab langsir tidak de dan lampu plak pasang.. aku dah rasa tidak sedap hati, bayang-bayang tu macam berlegar-legar kat kotak-kotak kitorang letak tu, bayang-bayang budak-budak kecik.. kotak-kotak tu tidak de apa-apa pon kecuali buku-buku dan barang kitorang yang berat dan malas nak bawak balik umah.. masuk ke dalam van je.. wan senyap je tidak becakap ape, aku tidak tau la knape ngan die.. si man lak sibuk borak ngan pakcik van tu, cerita lak pasal camner nak bersihkan dan samak umah tu.. sebab pakcik tu syak yang tu bekas tokong cina dan bukannya umah cina yang kitorang pikir mula-mula.

Lepas beraya seminggu kat kg, kitorang pon berkumpul kat umah tudalam tengahari.. sorang kawan aku bawak motor, ye la kg dekat je kat sepang leh la bawak motor abah.. tapi elok gak si man ni ada motor, leh la suh die beli barang-barang nak kemas umah.. huhuhu, tidak de pengalaman duk kek rumah sewa time tu, tidak sangka beli barang-barang nak kemas rumah pon leh tahan gak.. penyapu, baldi, fabuloso dan macam-macam lagi la, sib baik makro time tu ada nak harap kedai runcit yg ada hanya rufaqa je time tu.. tapi cam biasa la apa barang pon tidak de kecuali bahan makanan basah..

Masa mengemas tu tidak de la apa-apa yang pelik kitorang alami, ok macam biasa, happy-happy pasang radio kuat-kuat sambil kemas umah, cuci 1 rumah pastu buang barang-barang peninggalan yg ada.. suma aku buang tidak tinggal 1 pon, tapi masa nak kemas bilik air kat bilik aku, aku tekejut sebab nampak ada teddy bear besar kat atas flush tandas tu.. sebab masa kitorang masuk dulu tidak de le plak toy tu, toy beruang color coklat pakai baju kot dan ada love kat dadanya.. aku cakap ngan dak-dak tu yang aku jumpa teddy tu, tidak pasal-pasal muka si wan berubah betul padahal tadi kemain siap nyanyi-nyanyi lagu xpdc time tu ngan ali, rock sampai jerit-jerit.. aku nengok die aku plak yang gabra, sebab wan dan man pon dah jenguk bilik air tu sebelum ni (masa pindah dulu) tidak kan ada sapa-sapa lak yang masuk letakan kat bilik air bilik aku tu.. nak kata tuan rumah, grill depan belakang kitorang dah kunci ngan solid baru masa angkat barang tu.. aku pon tidak nak pikir panjang-panjang kang tidak pasal-pasal aku yang kecut perut sebab aku yang nak duduk bilik tu kang, bukan diorang.. so aku masukan dalam plastik sampah hitam yang besar pastu aku ikat dan letak kat dalam tong sampah kat depan rumah..

Tidak nak pikir lama-lama pasal bab tu, kitorang pon kemas la sume temasuk la longkang belakng yang penuh ngan batang-batang colok tu.. lebih 5 jam kemas baru la settle, baru la cam umah, bau fabuloso pon merebak-rebak baunya.. pasang langsir kat sliding window pastu tingkap lak letak kain pelikat yang di gunting 2 sebab time tu tidak de langsir tingkap lebih.. wan ni bagus daknye banding ngan aku ngan si wan ni, sempat die baca yasin selepas semayang maghrib tu.. aku ngan si wan lak sibuk lepak kat depan umah, maklumlah hari pertama, umah terang benderang.. lepak kat luar rumah sebab jiran-jiran tidak de, yang ada selang 10 buah rumah tu pon tidak sempat kenal time tu, family cina, sebab kitorang bz kemas umah.. siap baring-baring kat luar ye la penat, orang pon tidak de.. area tu dah jadi jajahan kitorang dah, nak buat apa pon suka hati la..

Tengah-tengah kitorang lepak-lepak kat luar si man jerit-jerit dari dalam bilik air, time tu bilik air yang kat ruang tamu bersepah ngan baju-baju kotor, mop, dan baldi-baldi so dia gunakan bilik air bilik aku.. aku ngan si wan belari-lari la kenapa lak si man tu jerit-jerit lak, sampai-sampai aku tekedu nengok bilik air terkuci dari luar dan lampu biliknya di tutup.. mana tidak nya si man menjerit, orang sibuk ambik wuduq leh lak kene tutup pintu ngan lampu.. siap marah-marah aku ngan wan kononnya saja nak kenakan dia, aku dah mmng gabra dah, wan jangan cerita la harap badan je besar tapi memang penakut.. bekali-kali cakap kat si man baru di terima, tapi tegamam la sket dia time tu.. tapp dia cakap masa dia wuduq tu nampak ada tangan tarik pintu pastu kunci sebelum tutup lampu.. time tu dia tengah membongkok wuduq di bahagian kaki, dia dah suspek kitorang masa awal-awal sebab terang-terang dia cakap tangan tarik pintu.. aku la yang dituduh sebab tangan aku kan kurus banding si wan, padahal time tu kitorang tengah syok-syok lepak kat luar umah..

Pas bab tu kitorang dah mula rasa pelik, man gi semayang isyak aku ngan wan duk bersandar kat dinding ruang tamu dekat pintu, sambil borak-borak pasal bende tidak kene kat umah ni.. aku sebut semua hal dari patung sampai la kes kat tandas tadi, aku saja tidak nak sebut pasal kes nampak budak tepek muka kat cermin nanti dah berat sangat, tidak pasal-pasal ada gak yang pengsan.. time sembahyang tu, si man leh terbehenti kate kipas mati sendirik la, kipas meja yg pusing-pusing tu mati sendiri macam kene offkan main suis plug kipas tu.. lagi lah tambah seriau time tu, macamanalah kipas tu leh mati sendiri sedangkan tidak de sapa yang dekat dengan kipas tu, extnsion kipas tu dari dapur umah sebab kat depan dah penuh dengan pc dan radio kitorang..

Sunyi sekejap pastu, tidak de sape becakap, tiba-tiba man mencelah maybe extnsion ni tidak elok kot dah, barang kat makro bukan semuanya elok, aduh aku tau sangat la ayat sedapkan hati tu.. man gerak gi dapur nak tengok suis tu memang off ke on, tapi sah dah off, ada la yang offkan tu kalau pikir logik.. argh, aku time tu dah pikir macam-macam, man yang tadi duk positif pon dah semacam.. die cadangkan malam ni semua tidur kat ruang tamu, biasalah dia cakap rumah tingal/rumah baru macam ni lah..

Tidak de apa-apa pastu sampai lah jam 11.30 mlm, pintu dapur di ketuk berkali-kali menyebabkan semua kaku macam tidak bergerak n bersuara.. sampailah 5 minit, barulah si man sahut, assalamualaikum, sapa tu!!!.. sampai 3 tidak, tapi tidak de sapa yang jawab.. aku dah risau semacam dah, duk pikir macam time tu.. rasa happy masuk rumah baru dah tidak de, sampaikan mood raya aku pon dah hilang.. man pesan kat kitorang, kalau apa-apa hal malam ni jangan lari, lagi membuatkan aku kecut perut rasa nak terkencing.. aku nengok si man dah lelap, aku ngan si wan lak tidak leh sebab asik duk pikir je, aduh tidak tau plak aku penakut tahap ni, padahal kat kolej dulu selamba je aku lepak sorang-sorang time dak-dak lain balik kg.. maklumlah kg aku jauh, kalau cuti seminggu 2 tu aku tidak balik, duk je la sorang-sorang kat hostel, rasa takut dan tutup keberanian aku..

Aku ngan wan tidak dapat tido borak-borak sambil pasang radio sayup-sayup je, ye la tidak dapat nak buat apa lagi.. tido tidak leh, siap wan cakap aku tidak yah tido pon tidak pe, esok siang kite tido, aku iakan aje lah.. tengah layan isma halil time tu, dah jam 2 pagi kot, tiba-tiba remote suis kipas yg pusing 0 ke 5 tu berpusing sendirik.. mata aku pandang je, tapi sambil baring kat tilam.. pusing-pusing kejap ke 2 kejap ke 5 kejap ke 0, sudah aku tidak tau nak buat apa dah.. tapi kaki aku sibuk sepak-sepak si man yg sedap tido sampaikan dia celik la nengok sendiri kes tu.. yang aku tidak tahan tusi man gi jerit HOI!, aduh⦠baru la berenti, tidak pasal-pasal dia pon tidak leh nak tido.. berjaga la kitorang time tu sambil dengar radio sayup-sayup, sempat si wan call family dia cerita, pastu bapak dia janji nak datang esok tengok-tengokkan umah tu.. legalah hati kitorang time tu sebab harap-harap ni adalah terakhir sebelum esok abah si wan datang mengubat umah ni..

Jam 3.30, tiba-tiba dengar lak bunyi tapak kaki kat dari dalam bilik aku di main room, rumah tu main roomnye kat depan tengah-tengah, tempat dinding kitorang bersandar tu la main room.. dengar bunyi tapak kaki macam orang tengah berlari-lari, man yang tengah baring terus menyandar kat dinding, aku lak terus kaku tidak tau nak buat apa.. dah serah takdir je time tu kalau dah dia nak nampakan diri pon aku redha je dah.. huhuhu.. bunyi tapak kaki tambah kuat seperti ramai lak yg belari-lari kat bilik tu, wan kuatkan radio time tu si isma halil tengah pasang lagu jaket biru, die tidak nak dengar bunyi tu.. tapi tidak pasal-pasal lak bunyi tapak kaki tu lebih kuat dan betambah dekat dengan kitorang, rasa-rasanya dah dekat ngan pintu, dah la pintu tu tidak bertutup, memang saja tidak nak tutup dan lampu terang benderang di semua bilik..

Wan tidak puas hati, dia kuatkan lagi lagu tu sket.. aku dah siap bekelubung ngan selimut sambil baring, baru je si wan kuatkan bunyi radio dengan suara budak-budak gelak, bukan sorang tapi ramai.. man yang tekejut terus bediri dan azan, wan aku tidak tau dah buat apa, tapi aku dah tutup muka aku ngan selimut time tu, dah tidak tau apa berlaku.. masa si man azan tu aku leh dengar suara kanak-kanak tu tambah dekat seolah-olah berada di sebelah aku, maybe aku berkelubung tu jadi bunyi jauh jadi idekat.. tp entah la, man azan sampai lebih 15x, sampai la bunyi gelak dan tapak kaki tu tidak dae. Sedar-sadar dah jam 5.30, tidak tau la brapa lama masa tu.. abis si man bang, aku pon pelan-pelan buko selimat sebab ingatkan benda tu dah tidak de.. aku rasa macam jantung nak jatuh nengok bayang-bayang budak-budak umur dalam 6-7 tahun melayang-layang kat atas kepala man.. sambil memegang mancis api kayu yang menyala, aku memang kaki kali ni sebab tidak tau nak buat apa-apa dah.. aku dah jadi batu tidak tau apa tejadi dah time tu, aku rasa macam terpaku lama sebelum man sambung bang sekali lagi.. aku sempat nampak si wan dah mata terbeliak memandang ke atas tidak begerak, sama macam yang aku alami tadi..

Aku pun tiba-tiba rasa mata dah gelap semacam, aku hanya dengar man laungkan azan berkali-kali, aku semacam lemas.. berkali-kali aku gamit si man dan wan tapi diorang buat tidak reti, maybe prasaan aku.. aku cuba lawan dengan membaca ayat kursi tapi tidak mau gak.. aku tidak tau apa jadi kat aku time tu, yg aku tau aku lemas dan duniaku gelap, aku tarik napas panjang-panjang dan aku paksa mata aku celik dan sebut Allahuakbar banyak kali sampai la aku sedar, dah time tu aku nengok si wan dah keras sejuk tapi meronta-ronta dengan mata tejegil si man plak bediri tidak de buat apa-apa dah.. azan pon dah tidak kuar dari mulutnya, aku sentap diorang berdua sampailah diorang tekejut dah si wan sempat menjerit kata lehernya dicekik.. sambil dia tebatuk-batuk.. man lak cam aku gak rasa lemas, tarik napas panjang-panjang pastu.. maybe wan rasa macam tercekik sebab diakan ada asma, jadi lemas tu menyebabkan dia tecekik, man tidak dapat tahan marah terus menjerit cabar bende tu, aku lak ganti azan kali ni.. abis azan aku nengok kat luar dah ada cahaya matahari, aku ajak diorang keluar sebab time tu dah 6.30 am.. aku tidak tau apa jadi 30 minit kitorang lemas.

Kitorang duk kat luar tu sampailah hari cerah, aku rasa dah jam 8 am time tu, tidak de sorang pon berani masuk ke dalam umah.. mulut sorang-sorang terkunci sebab masih tekejut, tidak tau apa nak di cakapkan dah.. sesekali dengar si wan batuk-batuk, pastu kata kat pergelangan lehernya sakit macam dicekik, tapi memang lehernya merah dan berbirat, aku ngan man tidak de lak kesan cam dia tu.. aku rasa kitorang semua macam tekejut lagi ngan kes semalam tu, sebab inilah kali pertama aku ngan wan alami, tapi si man dah biasa duduk mrsm jadi dah biasa kes macam ni.. tapi kali ni lagi teruk sebab ia seperti menyerang secara fizikal secara tidak langsung walaupun tidak de dari kami yang cedera kecuali si wan yang batuk-batuk mendakwa di cekik..

Porut lak dah lapar, nak kuar gi beli makan kat restoran tapi wallet ngan kunci motor kat dalam umah, man yang paling berani pon tidak berani dah nak masuk.. aku pujuk man supaya masuk sama-sama, sebab dah lapar sangat ni sejak malam tadi tidak makan, hanya sempat makan dunky donut yang ada jual kat luar makro tu.. tapi baru je nak melangkah masuk, tiba-tiba radio berbunyi kuat rasa bergegar rumah sebab bergema, aku berundur lari kebelakang sebab ku ingat man pon berlari tapi tidak sangka lak man cam orang gila gi jerit-jerit ngamuk kat dalam umah tu.. aku ngan wan tidak tau nak buat apa, si man dah memaki hamun bende tu kat dalam umah, aku risau je kang di lak kene sampuk ke hapa.. wan tidak nak masuk, aku belari ke dalam gak gagahkan diri risau jadi apa-apa kat si man, tapi alhamdullilah tidak de apa sambil dia bercekak-cekak pingang kat dalam umah tu, aku offkan radio, tidak de apa-apa yang berlaku.. buka pintu rumah besar, pintu depan, belakang, tingkap, pintu bilik sume kitorang buka luas.

Masa nak beli makan pon problem, sebab motor ada satu  je, so hanya berdua je leh pegi, tidak kan sorang nak tunggu kat umah tu, hai tidak sanggup aku.. last-last man je yg kuar beli nasi lemak, aku ngan wan duduk kat tepi jalan rumah berdepan ngan umah sewa.. sambal-sambil tu aku borak la ngan wan, apa jadi malam tadi yang dia terjegil mata tu.. dia cerita dia nampak bayang budak-budak melayang-layang kat atas kepala man sambil bakar rambut man dengan mancis.. tapi baying-bayang tu tidak puas hati sebab tidak dapat bakar rambut man, bayang-bayang tu ketuk kepala man berganti-ganti yang sedang laungkan azan, ketuk ngan pemetik api sampailah man terduduk..

Pastu wan nampak kepala si man pecah dan darah menyembur-nyembur, tu yang matanye tejegil tidak leh dan badannye mengigil ketakutan.. pastu baru bende tu serang aku, wan nampak bende tu bakar mata aku dengan api, sebelum salah satunya mencekik si wan.. tu la yang si wan ceritakan kat aku dan buat aku terkedu.. tapi alhamdulillah mungkin itu perasaan si wan saje, sebab tidak de apa-apa kecederaan fizikal pada aku ngan si man macam yang wan cakap.. tapi ada logiknya kalau difikirkan balik apa yang wan saksikan, sebab tiba-tiba aku rasa dunia gelap gelita, sebelum aku berjaya melawan meronta berkali-kali, tapi aku rasa lebih ½ jam aku bergelut, aku pon tidak tau apa jadi dalam ½ jam yang hilang tu (aku rasa lemas).

Pagi tu kitorang makan nasi lemak kat luar rumah je, walaupun rumah dah terbuka luas, tapi hati kitorang kuat kata tidak nak masuk, mungkin trauma.. tunggu family man datang dar isepang lama sangat, yelah nak bawak pawang hebat dr banting kononnya.. jam 11.30 am barulah family si wan datang sampai 3 kereta, sume adik bradik dia datang nak tengok sendiri agaknye.. turun-turun je dari keta pawang tu dah geleng-geleng kepala, umah apa korang duduk ni.. sambal-sambil tu salam ngan kitorang, kata namanya tok sheikh, salam-salam je kata semangat kitorang dah kene tarik.. kene seru balik, aku sampai skng tidak paham apa maksud tok sheikh tu.. kitorang kene suh masuk dalam van, hanya tok sheikh ngan ayah si man je yg masuk ke dalam.. belum masuk baru kat pintu grill, radio yg plugnya aku dah cabut tiba-tiba terpasang kuat menyebabkan adik bradik si man bertempiaran lari masuk ke kereta.. dah la lagu India , maybe time thr raga kot, entah la aku pon tidak tau.. dengar radio kuat bunyi pon dah lari, bayangkan kalau tau yang radio tu plugnya tidak bersambung.. mmmm..

Lama gak tok sheikh kat dalam umah tu, ayah si man hanya nengok dari luar sebab dia pon aku rasa dah gegar lepas cuba offkan radio tapi plug tidak sambung.. dalam van sume tekunci mulut, anak-anak buah si man yang kecik-kecik sume ketakutan, apelah kes-kes camni bawak anak-anak kecik lak, tidak pasal dak-dak tu skali trauma.. tidak lama pastu aku nengok tok sheikh kuar sambil menjinjing anak patung beruang yang coklat besar tu, mau je mata aku tejojol kuar nengoknye.. mana tidak nye, kitorang bertiga sendiri yang buangnya semalam siap masukan dalam plastik sampah hitam pastu ikat.. masukan dalam tong sampah kat depan umah, man dan wan aku tengah tido-tido ayam aku cuit suh nengok apa yang tok sheikh jinjing tu.. wan hanya mengucap je cam tidak caya, man lak terus meluru gi tong sampah nengok ada tidak anak patung tu kat dalam tong sampah.. dia jerit-jerit panggil aku, ada la kat dalam ni, tu yang lain.. aku belari nengok, ye tul ada, jadi aku ambik dan buka la plastik tu, tapi aku tekejut sebab berat, aku check kat dalam tu bukannya anak patung yang ada tapi tu hanya batu-bata yang aku gunakan untuk menyanggah pintu-pintu bilik supaya tidak tertutup dengan baju-baju kotor kitorang yang letak dalam bilik air.. aku tidak leh nak cakap apa dah.. camner leh dalam tu lak..

Tok sheikh datang-datang kat kitorang marah-marah sebab tidak buang bende ni, aku dah tidak tau nak cakap apa-apa dah, semua man yang jawab.. waktu tu gak tok sheikh tu pagar rumah kitorang, tabur garam kasar dan air penawar ke hape ntah.. sambal-sambil tu family man beli makanan kat restoran dan buat kenduri kat umah tu, buat kenduri kesyukuran masuk rumah baru.. tiba-tiba rasa lapang umah tu, tidak de la gangguan macam malam semalam.. kitorng berharap semua dah settle, sebab esok isnin, adik beradik si man semua balik kecuali ayah ngan maknye yang dah pencen.. yelah diorang nak pastikan betul-betul selamat, pastu diorang pon risau dengan keselamtan anak diorang.. hari ahad ke isnin tu tidak de apa-apa berlaku, aku yg mula ragu-ragu sekarang dah mula rasa selamat.. sampailah hari khamis siang ayah ngan mak si man duduk kat umah tu, langsung tidak de perkara pelik berlaku lagi.. so khamis petang tu mak ayah si man nak balik, tp sebab pikirkan dah jam 6 pm time tu, hujan lebat lak tu, ayah si man tidak confident nak drive keta balik sepang walaupun dekat je.. dah berusia, mata pon tidak terang..

Khamis malam jumaat tu la bende tu datang balik, disaksikan sendiri oleh mak bapak si man sendirik, nanti aku sambung cerita ni lagi.. tapi kali ni lg teruk dan membahayakan!

Malam jumaat tu kitorang sembahyang maghrib secara berjemaah, selepas tu baca yasin ramai-ramai macam hari-hari sebelumnya, supaya bende tu tidak datang ke rumah tu dan kacau kitorang lagi.. tengah baca yasin ramai-ramai, tiba-tiba pintu dapur di ketuk berkali-kali menyebabkan kitorang suma terhenti membaca yasin, air di dalam bilik air plak mencurah-curah keluar, tengah aku sibuk pandang pintu dapur yang diketuk, aku ternampak tombol air di sinki di pusing dan menyebabkan air di sinki mencurah-curah.. kitorang bangun beramai-ramai sebab ayah man suh rapat-rapat, then kitorang tutup air di sinki dan kedua-dua bilik air yang mencurah.. tapi tidak berhasil bila air kuar balik pas kitorang tutup, nak tidak nak kitorang tutup suis utama di luar rumah.. tu je lah cara, ayah man call tok sheikh yg bende tu datang balik, entah apa yg dibisngkan tk sheikh, kononnya kitorang langgar pantang.. masa mengubat aritu tidak de lak dia cakap pasal pantang-petang ni, ni baru lah nak cerita pasal pantang-pantang.. kononnya kitorang langar pantang sidai pakaian dalam rumah, dia tidak de pesan apa-apa pon sebelum ni, ye la macam spenda ngan stoking tidak kan la nak jemur kat luar lak..

Dah puas bende tu main air, dia kacau letrik lak, dari kipas siling, kipas meja, radio sampailah ke lampu yang membuatkan aku tambah kecut.. sebab lampu terpadam kitorang pakat-pakat duduk kat bawah suis utama, kemudian pasangkan balik lampu.. kitorang duduk kat bawah suis tu, tidak de lak dia men suis dah pastu.. aku teringat lauk yang dah beli untuk makan malam kat dalam pinggan kat dapur, hanya tunggu nasi masak je.. time cam ni nak makan pon dah tidak de selera, terbantut memikirkan benda hal macam ni.. pastu si man ngan ayahnye gi dapur ambik lauk-lauk tu nak ajak makan, katanya kalau badan lemah tidak makan lagi benda tu senang kacau kita sebab kita tidak de tenaga..

Aku hilang selera nak makan, so aku minum aje, air limau je aku buat tadi sebab lom beli kodial lagi, lagi pon buat air limau senang, limau, gula dan ais batu je, dah siap air limau sejug.. tapi aku pelik masa tuang ke gelas, aku perasan air tu jadi kuning, eh bila lak jadi color kuning, setau aku putih je tadi.. aku buka penutup jug tu, ya Allah bau hancing, dah kene kencing.. nasib baik aku prasan, kalau tidak memang dah minum air kencing la gamaknye aku masa tu.. masa mak si man nak senduk nasik , dalam periuk nasi seketul najis macam najis manusia ada di dalam rice cooker.. waktu di buka rice cooker tu, nasi masih panas sebab baru masak, bayangkan lah bau najis tu semerbak ngalahkan bau nasi tu.. aku sampai kuar rumah termuntah-muntah.. manalah datangnye semua tu..

Sebab tidak tahan bau, semua makanan tu kitorang letak kat luar rumah, memang sah semua makanan ada najis, entah najis apa kitorang pon tidak tau.. tapi rasanya najis manusia, duduk kat luar rumah kitorang bincang-bincang.. esok nak cari orang pandai ngubat kat area mambau, lepas sembahyang jumaat tu cadang nak cari.. sebab tok sheikh tu tidak leh caya, sebab benda tu datang balik, konon-konon pantang la ape lah, dah la bayar rm200 untuk mengubat tu.. sibuk-sibuk berbincang tu, dalam jam 11 malam, dengar kat ruang tamu rumah suara kanak-kanak gelak-gelak sambil dengar hentakan tapak kaki berlari-lari seperti yg kitorang alami haritu.. yang nampak hanya bayangan hitam 3 orang kanak-kanak sambil membawa api, tapi yang herannya kali ni aku, man dan wan tidak nampak, yang nampak hanya ayah ngan mak man je.. kitorang hanya dengar suara gelak budak-budak je.. tiba-tiba mak si man menjerit, telekung tebakar, cepat-cepat kitorang masuk rumah takut tidak pasal-pasal umah plak yang terbakar..

Memang tekejut tiba-tiba telekung terbakar, kitorang rapat-rapat gak sambil duduk kat bawah suis utama tu, heran camner telekung tu leh tebakar.. mak ngan ayah man kate diorang sendiri nampak bende tu yg bakar, tapi pelik kali ni kitorang tidak nampak, yang nampak hanya telekung yang berlipat tiba-tiba tebakar.. bunyi gelak-gelak tu sayup-sayup je pas kitorang masuk rumah tu, tapi tiba-tiba ada baut tengik macam sesuatu hangus.. yaAllah, ayah si man menjerit nengok sejadah terbakar, time tu aku tidak nak pergi dapur ambik air, sebab pili air kat luar dah tutup mana aa air, aku guna air mineral dalam botol kat depan aku utuk makan tadi, sambal-sambil aku hempas-hempas sejadah tu.. memang tidak leh jadi kali ni, dah sampai bakar-bakar barang pula.. tapi kali ni aku tidak la setakut haritu, maybe sebab ramai, pastu ada orang tua lak tu, rasa macam selamat sedikit walaupun ancamannye lebih bahaya.. pas sejadah, langsir pula jadi mangsa, habis tebakar langsir, kali ni si man ambik air sabun dalam baldi di bilik air, terus simbah sebab api tu jilat langsir tu cepat.. padahal kitorang dekat ngan langsir tu, sebab duduk kat depan pintu di bawah suis utama, tengok-tengok dah terbakar besar..

Tak abis itu je, kotak-kotak pon abis tebakar sume, tidak tau lah nak buat apa lagi, last-last kitorang angkat sume barang bawak ke luar rumah, apa yg leh tebakar je semua kitorang angkut gi kuar rumah, letak kat luar pintu.. duk sibuk angkat kotak-kotak tu, tiba rasa asap banyak dari dalam bilik aku, aduh!..rupanya kain pelikat yang aku buat jadi langsir tingkap dah terbakar separuh, kelam kabut aku tarik sampai tekoyak-koyak hujung kain tu, sebab air dah tidak de pili luar dah tutup, masa aku sentap aku rasa paku-paku tu tepelanting dek aku sentap sekuat hati.. time tu gak si man call uncle tuan rumah, cakap rumah tu ada masalah.. itu rumah baru mana ada masalah, uncle tu cakap la, ni bukan masalah rumah la uncle ni mslh rumah tu berhantu.. uncle tu gelak je dan jawab kalau u nak kuar, deposit umah 2 bulan dan air letrik dia tidak nak bagi balik.. tu je la yang si man cakap ngan aku.. nak tidak nak aku cakap ngan diorang kita kene pulihkan umah ni, mana ade duit deposit nak cari rumah len dah.. rumah lain dia mintak 2+1, pastu deposit air/letrik rm200, sewa sebulan rm270..

Sebab dah pagi, kesian kat mak si man yang dah cam nak demam, last choice kitorang tido dalam kereta.. tapi biarkan pintu umah tu terbuka je.. tingkap pintu keta saja buka sikit, ye lah kang mati kepanasan lak. sampailah pagi subuh tidak de apa-apa berlaku sampailah ayah si man pasang kaset ngaji kat dalam keta, so apa berlaku kat dalam umah tidak dengar.. memang aku tidak leh lelap langsung, dah la esok tu ada kuliah, nak tidak nak aku pikir terpaksa la ponteng.. aku ngan si wan memang tidak leh tido, tidak tau knape, si man dan family dia sume nyenyak tido.. dalam jam 5 pagi tu, tiba-tiba atas keta macam dipijak-pijak, semua terjaga sebab seperti orang meloncat-loncat sambil berlari-lari atas kereta.. aku tunduk time tu, tiba-tiba aku dengar mak si man menjerit, aku pon terpandang kat cermin depan selipar aku ngan kasut si wan berjalan sendirik tapi macam di engsotkan.. si man kluar dari keta, pastu try ambik kasut ngan selipr tu dan baling ke pintu grill.. waktu tu aku leh dengar macam ada benda terhempas kat grill tu, aku tidak tau apa benda sebab tidak nampak.. tapi aku rasa mesti budak-budak yang kitorang nampak sebelum ni..

Waktu tu juga ayah si man bang, dan aku baca ayat kursi kuat-kuat, sampailah jam 6.30 hari dah nak siang.. kesian aku nengok mak si man, dah la dia ada darah tinggi dan sakit jantung, sempat la aku nengok dia macam meracau kejap sebelum suami ngan anak dia tenangkan.. jam 8.00 pagi tu abah si man suh kitorang angkat-angkat suma barang masukan dalam keta.. habis suma betabur kat bonet keta, kecuali penyabu, baldi dan benda-benda besar tu tidak bawak, keta manalah nak muat.. sebab tidak puas hati kat tuan umah, aku soledkan aje rumah tu dapur dan depan, pastu lampu dan kipas aku biar on je.. biar dia bayar letrik mahal bulan nih, pastu nak masuk umah kene botong dulu soled tu, dah dia main-main kan kitorang, pastu nak pulangkan duit deposit sikit pon tidak de.. jumaat tu kitorang tidak gi kelas, pastu numpang kat umah sedara si man di bukit chedang untuk sementara waktu, susah gak la, walaupun dekat dari kolej tapi tidak de bas, man terpaksa ulang alik angkut kitorang 2 kali awal minggu.. sebelum menyewa kat central park dengan 2 orang lagi budak kelas kitorang..

March 2002, keluar di metro pasal rumah terbakar sendiri di Seremban 2, aku dah tau kat mana tempat tu, sebab aku dah alaminya, dah sah-sah kat umah yang aku pernah sewa tu dulu.. sapa ada berita pasal tu, tolong la tepek kat sini, dulu aku ada simpan keratan berita tu, tapi dah nak 7 tahun berlalu, entah mana aku letaknye.. so kepada korang sume, kalau nak sewa rumah kene pastikan rumah tu dulu, jangan main tarah je.. sekali dapat umah bekas tokong tidak pon kuil, tidak ke naya.. tapi sampai sekarang aku tidak tau lagi kenape ada bayangan 3 orang budak yang bawa mancis bakar-bakar barang kat umah tue.

abih…!evileye

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Bilik Mayat

Apakah Pesan Roh Kepada Manusia

Kisah ini diceritakan oleh seorang ustaz yang bertugas memandikan mayat orang Islam di sebuah hospital kerajaan di Selangor. Semoga dapat kita ambil iktibar dan tauladan.

Lebih kurang jam 3.30 pagi, saya menerima panggilan dari Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Selangor untuk menguruskan jenazah lelaki yang sudah seminggu tidak dituntut. Di luar bilik mayat itu cukup dingin dan gelap serta sunyi dan hening.

Hanya saya dan seorang penjaga bilik tersebut yang berada dalam bilik berkenaan. Saya membuka dengan hati-hati penutup muka jenazah. Kulitnya putih, badannya kecil dan berusia awal 20-an. Allah Maha Berkuasa.

Tiba-tiba saya lihat muka jenazah itu sedikit demi sedikit bertukar menjadi hitam. Mulanya saya tidak menganggap ia sebagai aneh, namun apabila semakin lama semakin hitam, hati saya mula bertanya-tanya. Saya terus menatap perubahan itu dengan teliti, sambil di hati tidak berhenti-henti membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Detik demi detik berlalu, wajah jenazah semakin hitam.

Selepas lima minit berlalu, barulah ia berhenti bertukar warna. Ketika itu wajah mayat berkenaan tidak lagi putih seperti warna asalnya, tetapi hitam seperti terbakar. Saya keluar dari bilik mayat berkenaan dan duduk termenung memikirkan kejadian aneh yang berlaku itu. Pelbagai pertanyaan timbul di kepala saya.. “Apakah yang sebenarnya telah terjadi? Siapakah pemuda itu? Mengapa wajahnya bertukar hitam?” Persoalan demi persoalan muncul di fikiran saya.

Sedang saya termenung tiba-tiba saya dapati ada seorang wanita berjalan menuju ke arah saya. Satu lagi pertanyaan timbul, siapa pula wanita ini yang berjalan seorang diri di bilik mayat pada pukul 4.00 pagi. Semakin lama dia semakin hampir, dan tidak lama kemudian berdiri di hadapan saya. Dia berusia 60-an dan memakai baju kurung.. ”Ustaz,” kata wanita itu. “Saya dengar anak saya meninggal dunia dan sudah seminggu mayatnya tidak dituntut. Jadi saya nak tengok jenazahnya.” kata wanita berkenaan dengan lembut.

Walaupun hati saya ada sedikit tanda tanya, namun saya membawa juga wanita itu ke tempat jenazah tersebut. Saya tarik laci 313 dan buka kain penutup wajahnya. “Betulkah ini mayat anak mak cik?”tanya saya. “Mak cik rasa betul.. Tapi kulitnya putih.” “Makcik lihatlah betul-betul.” kata saya. Selepas ditelitinya jenazah berkenaan, wanita itu begitu yakin yang mayat itu adalah anaknya. Saya tutup kembali kain penutup mayat dan menolak kembali lacinya ke dalam dan membawa wanita itu keluar dari bilik mayat.

Tiba di luar saya bertanya kepadanya. “Mak cik, ceritakanlah kepada saya apa sebenarnya yang berlaku sampai wajah anak mak cik bertukar jadi hitam?” tanya saya. Wanita itu tidak mahu menjawab sebaliknya menangis teresak-esak. Saya ulangi pertanyaan tetapi ia masih enggan menjawab. Dia seperti menyembunyikan sesuatu.”Baiklah, kalau mak cik tidak mahu beritahu, saya tak mahu uruskan jenazah anak mak cik ini. ” kata saya untuk menggertaknya.

Bila saya berkata demikian, barulah wanita itu membuka mulutnya. Sambil mengesat airmata, dia berkata, “Ustaz, anak saya ni memang baik, patuh dan taat kepada saya. Jika dikejutkan di waktu malam atau pagi supaya buat sesuatu kerja, dia akan bangun dan buat kerja itu tanpa membantah sepatahpun. Dia memang anak yang baik. Tapi..” tambah wanita itu lagi “apabila makcik kejutkan dia untuk bangun sembahyang, Subuh misalnya, dia mengamuk marahkan mak cik. Kejutlah dia, suruhlah dia pergi ke kedai, dalam hujan lebat pun dia akan pergi, tapi kalau dikejutkan supaya bangun sembahyang, anak makcik ini akan terus naik angin. Itulah yang mak cik kesalkan.” kata wanita tersebut. Jawapannya itu memeranjatkan saya.

Teringat saya kepada hadis nabi bahawa barang siapa yang tidak sembahyang, maka akan ditarik cahaya iman dari wajahnya. Mungkin itulah yang berlaku. Wajah pemuda itu bukan sahaja ditarik cahaya keimanannya, malah diaibkan dengan warna yang hitam. Selepas menceritakan perangai anaknya, wanita tersebut meminta diri untuk pulang. Dia berjalan dengan pantas dan hilang dalam persekitaran yang gelap. Kemudian saya pun memandikan, mengapankan dan menyembahyangkannya.

Selesai urusan itu, saya kembali ke rumah semula. Saya perlu balik secepat mungkin kerana perlu bertugas keesokan harinya sebagai imam di Masjid Sultan Sallehuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam.

Selang dua tiga hari kemudian, entah kenapa hati saya begitu tergerak untuk menghubungi waris mayat pemuda tersebut. Melalui nombor telefon yang diberikan oleh Hospital Tengku Ampuan Rahimah, saya hubungi saudara Allahyarham yang agak jauh pertalian persaudaraannya. Selepas memperkenalkan diri, saya berkata, “Encik, kenapa encik biarkan orang tua itu datang ke hospital seorang diri di pagi-pagi hari. Rasanya lebih elok kalau encik dan keluarga encik yang datang sebab encik tinggal di Kuala Lumpur lebih dekat dengan Klang.”

Pertanyaan saya itu menyebabkan dia terkejut, “Orang tua mana pula?” katanya. Saya ceritakan tentang wanita berkenaan, tentang bentuk badannya, wajahnya, tuturannya serta pakaiannya. “Kalau wanita itu yang ustaz katakan, perempuan itu adalah emaknya, tapi.. emaknya dah meninggal lima tahun lalu!” Saya terpaku, tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi. Jadi ‘apakah’ yang datang menemui saya pagi itu? Walau siapa pun wanita itu dalam erti kata sebenarnya, saya yakin ia adalah ‘sesuatu’ yang Allah turunkan untuk memberitahu kita apa yang sebenarnya telah berlaku hingga menyebabkan wajah pemuda berkenaan bertukar hitam. Peristiwa tersebut telah terjadi lebih setahun lalu, tapi masih segar dalam ingatan saya.

Dia mengingatkan saya kepada sebuah hadis nabi, yang bermaksud bahawa jika seseorang itu meninggalkan sembahyang satu waktu dengan sengaja, dia akan ditempatkan di neraka selama 80,000 tahun. Bayangkanlah seksaan yang akan dilalui kerana satu hari di akhirat bersamaan dengan seribu tahun di dunia. Kalau 80,000 tahun?

Wallahu’alam.

Credit : Sumber

Kisah Seram – Ada Sesuatu

Hantu Bungkus

Pagi tadi aku mimpi ada sorang kawan nak jual perfume kat aku. Bentuk perfume tu sama dengan perfume yang wife aku pakai sekarang ni. Dalam mimpi tu kawan cakap ada la dalam 2 3 botol perfume dia nak bagi. Aku cakap bawak je semua, senang nak pilih mana yang aku berkenan. Tapi yg peliknya kawan aku tu tak tunjuk muka. Sape kawan aku tu pun aku tak tau. Cuma sekadar kawan yg muncul suara dalam mimpi jelah.

Lepas tu aku tersedar. Mata aku celik. Aku confirm kali ni bukan mimpi sebab aku nampak jelas keadaan bilik aku. Masa tu aku tido mengiring ke kanan sambil peluk bantal golek. Kat belakang aku ada wife dengan anak aku tengah tido. Anak aku tido tengah-tengah antara aku dengan wife.

Tiba-tiba aku dengar lagi suara tu. Dia cakap nak tunjuk diri dia. Aku cakap tunjuklah, tak payah sorok-sorok. Aku cakap ni dalam hati. Lepas je aku cakap camtu badan aku tiba-tiba rasa seram sejuk yang amat sangat. Bulu roma tegak berdiri sampai rasa nak tercabut. Jantung aku berdebar-debar kencang. Gelisah aku masa tu. Tangan kanan aku lak masa tu aku lipat ke atas kepala. Erk, tak tau nak cakap camana, harap-harap korang dapat bayangkanlah ek.

Tiba-tiba aku rasa macam tengah pegang tali. Aku pegang je tali tu try rasa tali apa. Terus terfikir… itu tali pengikat kain kafan!!! Dalam pada masa tu gak aku rasa macam ada satu susuk badan menempek kat belakang aku secara tiba-tiba. Sebelum tu memang takde. Mula-mula terfikir maybe anak aku tapi susuk badan ni besar sangat. Meremang habis satu badan. Aku nak laung Ya Allah tapi tak boleh. Mulut terkunci. Lepas tu cuba nak cakap Allahuakbar… boleh… tapi agak perlahan. Masa aku sebut Allahuakbar tu aku jadi geram pastu aku tarik tali tu sampai rasa macam nak terbukak pengikat tali bahagian atas kepala mayat tu (aku kira pocong dah kot). Tapi aku tak tarik habis sebab takut bila aku tarik tali tu nanti tali tu akan berada dalam tangan aku, nanti bila hantu tu dah takde tapi tali tu ada dengan aku, aku risau dia akan terus ikut aku sampai bila-tiba. Nasib baik terfikir kejap.

Dalam takut-takut tadi timbul gak rasa berani bercampur geram. Nak nak je aku bangun tengok pocong tu lepas tu bagi tumbukan sedas dua. Memang geram betul dah masa tu tapi takut gak boleh terpengsan kalau betul-betul pocong tu tido kat belakang. Aku baca ayat Kursi dengan nada yang tak berapa kuat sangat takut orang tersedar. Alhamdulillah dapat baca dan tak semena-mena badan aku cool sikit demi sikit. 3 kali aku baca sampailah reda rasa takut tu sepenuhnya. Tali yg aku pegang tadi pun beransur-ansur hilang. Lepas tu baru aku pusing badan aku menghadap siling. Tengok jam kat dinding, pukul 3:50 pagi.

Ini kali kedua rasa ada sesuatu tido kat belakang aku. Masa duk rumah sewa kat Taman Samudera, Batu Caves dulu pun macam ni gak. Korang pernah?

Sumber : Dunia Seram

Di Jemput oleh Pontianak

Di Jemput oleh Pontianak

Asli ini saya serem cerita dalam mimpi.. 1 tahun yang lalu, sepupu perempuan saya Mirna meninggal dunia kerana kemalangan. Sepupu saya dan saya adalah sangat rapat. Sepupu saya meninggal dunia mengerikan (terkena tayar lori terlindas sebuah trak dikepala).

Beberapa hari selepas sepupu saya meninggal, saya bermimpi pelik tentang dia.. Dalam mimpi yang saya sedang ditarik oleh sepupu saya menuju ke dalam bangunan-bangunan yang pelbagai peringkat.. Peperiksaan masih belum sebagai sepupu saya tetapi seperti syaitan pontianak. Memakai pakaian panjang putih yang dipakai. Dia punya bau busuk, dan panjang rambutnya meliputi mukanya. Dia membawa saya ke puncak sebuah bangunan bertingkat, setelah berada di atas bangunan dia memaksa saya dengan mendorong dorong supaya saya jatuh ke bawah. Saya menolak dan cuba untuk mengelakkan beliau.

Saya bertanya kepadanya “Mengapa tidak anda mahu pushed saya turun? Apakah salah saya? “. Tiba-tiba mukanya mengimbas kembali pada saya. Muka putih pucat Mirna bener-bener seperti mayat.

Mirna berkata “Saya kesepian, Jadilah saya semata-mata. Jika anda sama saya sayang? Marilah bersama-sama untuk menemani saya “. Siap katanya, sekali lagi dia cuba untuk menolak saya untuk jatuh ke bawah bangunan. Aku memintanya untuk berhenti menjerit saya ditolak. Aku menangis dengan kuat. Apabila dia menjumpai keluar saya menangis, dia berhenti menolak saya.

Saya bercakap dengan dia lagi, “Mirna, telah saya lakukan di dunia tidak lebih lagi, sila jangan mengundang saya untuk menyertai anda hari ini, saya masih belum membuat ibu bapa saya gembira, saya sweetheart sama anda mirna, kemudian jika tiba masanya Allah memanggil saya, saya pasti mengikuti anda.. Sekarang biarlah saya hidup di dunia, saya akan sering berdoa untuk anda jadi tidak untuk kesepian di luar sana “. selesai saya bercakap, tangan yang lemah keluaran Mirna, Mirna tersenyum dalam saya. Mirna, tersenyum dan hilang seperti senyuman beliau sepanjang tempoh dia hidup di dunia.

Saya terjaga dari tidur saya, memerlukan masa berjam-jam sehingga saya boleh menghapuskan kesan ketakutan dari mimpi ngeri. Siangnya saya memberitahu mimipi buruk saya pada ibu.. Ibu berkata yang tampak dalam mimpi saya bukanlah seorang Mirna (sepupu saya yang meninggal dunia) tetapi Jin yang kepunyaan impian saya. Ibu saya berterima kasih kerana saya boleh menolak jemputan, ibu saya amat takut jika saya ingin mengikuti jin, kemudian roh dibawa pergi untuk alam jin.

Kisah Seram – Pelajar Sesat Ketika Merentas Desa

Pelajar Sesat Ketika Merentas Desa
Aktiviti merentas desa antara salah satu aktiviti tahunan yang seringkali diadakan oleh pihak sekolah. Ia merupakan satu peluang yang diberikan kepada para pelajar menunjukkan kebolehan berlari dalam satu jarak jauh yang ditentukan. Kisahbest.my percaya boleh dikatakan semua pernah menyertai aktiviti merentas desa bukan? Namun pernahkah anda berhadapan dengan masalah jalan sesat? Terdapat satu kisah di mana seorang pelajar lelaki yang menyertai aktiviti merentas desa dipercayai hilang dan sesat.

Nasrul berlari beriringan bersama rakannya Alif. Manakala rakan-rekan yang lain ada yang sudah melepasi mereka berdua. Ada juga sebahagian lagi masih tertinggal jauh dibelakang. Begitulah pada setiap tahun pihak sekolah akan mengadakan program merentas desa bagi pelajar-pelajar di sekolah menengah tersebut..

Ketika sampai di satu lorong kecil Nasrul tiba-tiba terpandang sebuah kedai menjual minuman. Dia yang sudah kehausan terus saja menuju ke kedai tersebut. Walaupun ada terbit rasa pelik pada dirinya kerana kedai itu tidak pernah dilihat sebelum ini tapi nasrul sudah tidak peduli lagi, tekak nya sudah kering ditambah dengan cuaca yg sangat ganas ketika itu.. Rakannya Alif sudah jauh kehadapan. Dipanggil Alif berkali-kali tapi Alif tidak mendengar panggilan darinya.

Nasrul meneguk air durian belanda yang dibelinya.. seketika kemudian Nasrul terpandang seorang gadis dan seorang budak sedang belari lari anak. Diperhatikan betul-betul. Mungkin mereka salah seorang dari rakan nya.. Tapi anehnya kenapa ada budak kecil disamping gadis itu.. kerana perasaan ingin tahu, Nasrul terus mengejar gadis tersebut.. Tapi yang peliknya semakin dikejar, gadis itu semakin jauh kehadapan.. Dia yang sudah kepenatan terus membatalkan niatnya, nafasnya tercungap-cungap kepenatan.

Nasrul melihat sekeliling.. dia terkejut, tempat itu begitu asing baginya. Ada penempatan beberapa rumah penduduk disitu. tidak pernah pula dia tahu sebelum ini.. Memandangkan hari semakin petang dan dia yang sudah tersesat, Nasrul memutuskan untuk meminta bantuan kepada salah seorang penduduk disitu.

Nasrul terpandang seorang pakcik sedang menyapu sampah di halaman sebuah rumah disitu. Nasrul memberi salam dan kemudian berjabat tangan dengan pakcik itu.. tanpa ditanya Nasrul terus menceritakan segalanya dan meminta bantuan kepada pakcik tersebut supaya menghantar dia ke jalan keluar dari kampung itu, tetapi orang tua itu hanya mendiamkan diri, setelah ditanya beberapa kali barulah pakcik itu mencadangkan supaya Nasrul tinggal semalam dirumahnya.. Tapi Nasrul menolak dan bersungguh-sungguh supaya pacik itu menghantarnya pulang ke sekolah.. pacik tersebut hanya mendiamkan diri tanpa berkata apa-apa, Nasrul semakin pelik dengan riaksi pakcik itu terhadapnya.

Di sekolah sudah mula kecoh atas kehilangan nasrul. Alif rakan baik Nasrul disoal siasat oleh guru besar. Setahu Alif rakanya itu tiba-tiba hilang, puas juga Alif bertanya pada rakan-rekan yang lain. tapi hampa. Guru besar mengarahkan guru-guru yang lain untuk mencari Nasrul.. dan kehilangan Nasrul telah dikabarkan kepada ibu bapanya..

Cikgu Ahmad yang sedang bersiap-siap untuk gerakan mencari, tiba-tiba terpandang Nasrul di tepi jalan besar dihadapan sekolah.. Dia bergegas mendapatkan nasrul. Dilihatnya Nasrul sedang berbual-bual dengan seseorang. Pelik, tidak pula dia nampak orang lain kecuali nasrul keseorangan disitu.. Cikgu Ahmad menepuk bahu Nasrul, Dia semakin hairan dan terkejut melihat keadaan baju yg dipakai nasrul yg penuh dengan lumpur… Nasrul yang terpingga-pinga dengan wajah yang pucat terus dibawa berjumpa dengan guru besar oleh cikgu Ahmad, Nasrul menceritakan segala apa yg berlaku kepada Guru Besar. Rakan-rekan yg lain juga turut mendengar.. Guru besar hanya menggeleng-gelengkan kepala, pelik!! sudah 3 kali terjadi pelajar sesat ketika merentas desa. Dan mereka sesat ditempat yang sama.

Nasrul yang dalam keadaan tidak bertenaga tiba-tiba pengsan.. Keadaan menjadi cemas.. Nasrul diangkat dan dibaringkan diatas meja sekolah.. Cikgu Ahmad merenjiskan air dimuka Nasrul.. Akhirnya Nasrul tersedar tapi Nasrul tiba-tiba muntah.. Apa yang pelik muntahnya mengeluarkan daun-daun berwarna hijau dan terdapat duri-duri halus.. Seorang Ustaz disitu membaca apa yg patut, dan akhirnya Nasrul kembali segar dan Nasrul dibawa pulang kerumahnya..

Selepas dari kejadian itu Nasrul sering melihat kelibat seorang gadis dan seorang budak sering bermain dikawasan rumahnya, sehinggalah Nasrul berjumpa dengan seorang pakar perubatan Islam, menurut pakar tersebut ada sesuatu yang ingin berdamping dengannya.. siapa dia, sampai sekarang masih lagi menjadi misteri.

Credit Sumber : Nasir Hamzah

Cerita Seram – Malam

cerpen.info (23)

Bila menyebut perkataan malam, bermain-main difikiran kita pelbagai bayangan mahupun ilusi.. Kadang-kadang, ilusi itu mengawal pemikiran kita sehingga kita merasakan ada sesuatu yang sedang memerhatikan kita pada waktu malam yang sunyi sebegini.

Beberapa tahun yang lalu, aku ditempatkan di sebuah sekolah berasrama penuh di sebuah negeri yang dahulunya kaya dengan biji timah.. Aku memang tahu, sekolah itu adalah sekolah lama dan pelbagai kisah seram diceritakan kepada kami oleh senior.. Cuma, kami tidak pasti adakah itu sekadar bahan gurauan ataupun reality.

Satu malam yang nyaman, tepat pukul 2 pagi, aku terasa ingin membuang air kecil.. Ketika di asrama, kami tidur di atas katil double-decker, dan aku dapat katil pada bahagian bawah.. Aku kejutkan kawan sekatil aku yang berada di katil atas untuk menemanku, tapi, sedih.. Dia sudah tidur nyenya tanpa menghiraukanku.

Mahu tidak mahu,aku terpaksa menggagahi langkahku untuk ke bilik air.. Tandas dan Asrama bagi tingkatan 1 berada di blok berlainan tetapi ia rapat dan tertutup antara satu sama lain.. Lampu waktu itu terang benderang di koridor dan di dalam bilik air.. Jadi, kurang sikit rasa takutku.

Aku memasuki bilik air seperti biasa.. Bilik air itu sangat besar, memuatkan beberapa shower, banyak tandas, tempat basuh baju dan kolah mandi.. Almaklumlah kami semua tingkatan 1 mandi di situ dan kami tinggal di asrama..Tandas berdekatan dengan pintu utama bilik air.. Jadi,senang untuk ke tandas.

Ketika sedang membuang air kecil, tiba-tiba aku terdengar bunyi orang memberus, seolah-olah memberus baju.. Hairan aku, siapa yang rajin membasuh baju waktu itu??.. Sedangkan semua pelajar dilarang keluar dari dorm pada waktu sebegitu.. Fikiranku berkata, mungkin pengawas yang menjaga kami membasuh baju itu.

Selepas aku membuang air kecil, aku terus pulang ke dorm.. Tapi, terasa ada benda menarikku untuk ke tempat basuh baju.. Aku dengan langkah perlahan ke tempat membasuh baju.. Aku mengintai dari dinding.. Aku terkejut!!

“YA ALLAH!!”

Aku ternampak satu lembaga sedang membasuh kepalanya.. Bayangkan dia cabut kepalanya dan basuh menggunakan berus aku.. Yang lebih menakutkan, muka kepala tu menghadap aku.. Aku lihat dia menggunakan baldi aku.

“YA ALLAH!!”

Hanya dia yang tahu apa perasaanku waktu itu.. Badanku berpeluh seperti orang baru lepas berlari dan aku terus membaca ayat al-Quran yang aku tahuaku terus lari ke dorm.. Dalam perjalanan aku lari, terasa seperti ada benda mengejarku.. Aku terus baring ke katilku dan aku tutup mata rapat-rapat.. Terasa ada benda mengelilingiku..Tapi, Alhamdulillah.. Aku tersedar pagi esoknya dan semuanya sudah tiada.. Tapi, aku terus buang berus dan baldi aku jauh-jauh.. Aku takut ia datang lagi.

Credit : Sumber

Jin Tertua di Hutan Negara Pahang

Mata Jin - cerpen.info

Kewujudan jin iaitu makhluk yang turut menghuni muka bumi ini selain manusia tidak boleh dipertikaikan. Jom kita baca kisah benar kewujudan jin yang dipercayai antara yang tertua di Hutan Negara Pahang.

Assalamu’alaikum wrt. wbt.

Saya seorang penjinak jin. Daripada pengalaman kerja saya selama lebih 15 tahun, didapati usia jin berbeza-beza (kerana mereka juga beranak-pinak seperti kita dan ada yang berumur sangat lanjut) dan usia ini pula akan menentukan tahap keganasan, kegarangan, kematangan, kebijaksanaan dan kekuatan jin itu sewaktu berdepan dan berdiskusi dengan seorang penjinak jin seperti saya.

Di sini, saya dengan rendah hati dan rendah diri membuka thread baru ini untuk mengumpulkan maklumat seterusnya berkongsi pengetahuan dan mungkin kepakaran untuk membantu sesama manusia atau jin sendiri yang mengalami masalah dalam kehidupan alam yang perlu dikongsi ini.

Saya akan maklumkan tarikh, masa dan tempatnya apabila berdiri secara rasmi sebuah pusat penjinakan jin. Apabila jin-jin itu sudah jinak dan sebahagian besarnya berjaya diIslamkan, nyata dan benarlah manusia itu sebaik-baik kejadian dan Khalifah Allah di muka bumi-Nya ini.

Baik, saya mulakan dahulu. Tuan-tuan yang ada ilmu dan pengalaman boleh bantu tambahpanjangkan perkongsian ilmu ini. Kepada para pemerhati, silakan bertanya dengan cara sopan dan bertatasusila;

1. Jin wanita dari utara India, 650,000 tahun, ditemui pada 21/06/2014.

2. Jin wanita dari Taman Negara Pahang, 500,000 tahun, ditemui pada 2009.

3. Jin lelaki dari Segitiga Bermuda, 450,000 tahun, ditemui pada 2007.

Sekian, terima kasih atas perhatian dan sokongan anda kepada thread ini. Saya izinkan ia dishare di semua laman-laman sosial seperti facebook, twitter, instagram, whatsApp dan blog masing-masing dengan niat untuk mengangkat tahap keilmuan manusia setingkat lebih tinggi daripada yang sedia ada hari ini. Wallahu’alam!

Kisah Jin 1 (Jin wanita dari utara India)

Jin ini bercakap bahasa Hindi pada awalnya.

Pesakit wanita ini tidak berniat untuk mendapat rawatan, sebaliknya yang berhubung dengan saya ialah adiknya yang hilang bayi dalam kandungan.

Sesi perkenalan sangat pantas, dia begitu agresif dan mahu bertarung fizikal dengan saya.

Menggunakan ilmu dan pengalaman yang ada, saya tenangkan dan minta dia bekerjasama.

Dia sendiri yang memulakan perbincangan dan rundingan, saya banyak diam. Sesekali saya tegur jika dirasakan fakta yang dikemukakan tidak tepat.

Jin ini adalah belaan ibu mentuanya sendiri, tujuannya untuk memisahkan wanita tersebut dengan suaminya.

Makanan utama jin ini ialah asap daripada kemenyan yang dibawa dari India.

Jin ini mengaku dia kafir dan sudah terlalu banyak melakukan kejahatan. katanya tidak mungkin Allah akan ampunkan dia.

Saya katakan kepada jin itu bahawa rahmat Allah itu maha luas, insya-Allah dosa-dosanya pasti akan diampunkan.

Sekarang kami dalam proses seterusnya, saya sedang memujuknya untuk memikirkan kemungkinan positif iaitu saya mahu dia mati dalam keadaan Islam.

Maklumat tentang MH370; dia kesal kenapa manusia tidak betul-betul mencari sedangkan ilmu yang ada pada manusia mampu untuk menemukannya semula.

Kisah Jin 2 (Jin wanita dari Taman Negara Pahang)

Kisah bermula daripada lawatan sambil belajar ke Taman Negara Pahang.

Kami menginap di sebuah resort yang agak terpencil.

Kumpulan kami ditempatkan di dua blok asrama, setiap blok ada beberapa buah dorm.

Sampai di sana, kami ‘disambut’ dengan ‘black-out’ – ini petanda bahawa jin di sini daripada jenis ifrit.

Semasa aktiviti ‘night-walk’, jin-jin di situ telah mula menampakkan diri. Keadaan masih terkawal.

Makan malam hari pertama saya simpan sedikit dan tutup dengan membaca basmalah. saya beritahu kawan, syaitan tak boleh usik makanan itu.

Pukul pagi, satu jin terbang masuk ke dorm saya. Landing betul-betul di katil sebelah. Saya kejutkan kawan di sebelah, tapi dia tidur mati.

Kawan di katil bawah menjerit, selimutnya ditarik sesuatu. Dia bertempik; “Allahu Akbar!” Barulah, selimut itu terlepas, dia jatuh.

Saya kejutkan semua ahli rombongan. masa tu pukul 2.30 pagi. saya paksa semua bangun ke tandas. Ramai merungut-rungut, mereka tak faham.

Satu demi satu kes berlaku sepanjang 4 hari 3 malam kami di sana. Ingatkan ia akan berakhir di situ sahaja.

Kami pulang dan sebahagian peserta rupa-rupanya membawa pulang ‘sesuatu’.

Melalui salah seorang peserta inilah, saya dapat berkenalan dan berbincang dengan jin dari Taman Negara tersebut.

Mereka tidak beragama, telh terkurung di resort tersebut sejak ia dibina kerana silap ‘terpagar’ sekali di dalam.

Komuniti mereka berkembang, makanan jadi semakin berkurang, ramai yang menderita kelaparan.

Mereka marahkan saya kerana membaca basmalah dan menutup makanan pada malam itu. Mereka langsung tidak dapat menyentuhnya.

Mereka minta saya bebaskan mereka daripada kurungan tersebut.

Kisah Jin 3 (Jin lelaki dari Segitiga Bermuda)

Jin ini datang kepada saya dalam keadaan begitu letih akibat perjalanan yang jauh dan penuh halangan.

Apabila ditanya, dia lebih banyak mendiamkan diri.

Akhirnya saya mendapat idea untuk memberinya pen dan kertas. Dia mula bersetuju untuk memberi kerjasama.

Dia tulis; Saya tak boleh bercakap, nanti ‘Azazil dapat tahu di mana kedudukan saya.

Dia tulis; Dah ribuan tahun saya ‘dipaksa’ bekerja di bawah kawalan dan pengawasan ‘Azazil.

Saya tanya, apa yang saya boleh bantu?

Dia tulis; Selamatkan saya daripada cengkaman ‘Azazil.

Saya tanya, adakah Dajjal juga tahu yang kamu sudah melarikan diri ni?

Dia tulis; Pasti, ‘Azazil sangat rapat hubungannya dengan Dajjal.

Saya tanya, kenapa kamu datang ke sini?

Dia tulis; UFO ‘Azazil selalu mengintip Malaysia. Dia dan Dajjal yakin orang yang mereka cari ada di sini. Saya pun begitu.

Saya tanya, apa pekerjaan kamu di bawah kerajaan ‘Azazil?

Dia tulis; Saya ketuai sekumpulan saintis. Kami mencipta senjata sebagai persediaan untuk berperang.

Saya tanya, apa hubungan kamu dengan ‘Azazil sehingga dia lantik kamu jadi orang penting?

Dia tulis; Saya anak saudaranya.

Petikan di dalam Majalah Al-Ustaz

Alam ghaib ialah suatu alam yang sangat gelap bagi manusia. Alam ini bukan hanya meliputi alam jin dan roh tetapi meliputu juga perkara berkaitan masa lalu dan masa hadapan. Hakikatnya, tiada yang lebih mengetahui tentang alam ghaib melainkan allah.

Pun begitu, alam ini boleh diketahui oleh golongan manusia tertentu apabila Allah memberikan keizinan kepadanya.

Wallahuallam

Kisah Seram – Bau Mayat Menusuk Hidung

Bau Mayat Menusuk Hidung

Kisah Benar Pengalaman Pemandu Komuter ; Bau Mayat Menusuk Hidung.

“Selama tiga hari saya demam dan seminggu hidung asyik menghidu bau mayat hingga tidak lalu makan terutama daging kerana terbayang seolah-olah mayat itu berdiri di depan mata,” kata Zaid Ibrahim, 43, menceritakan pengalaman pahitnya ketika menjadi pemandu komuter di ibu negara dari 1995 hingga 2009.

Dalam kejadian pada 1996 itu, kereta api yang dipandu lelaki itu merempuh tujuh pejalan kaki yang hendak melintas rel dari jarak dekat hingga dia tidak mampu mengelak lalu melanggar semua mangsa di laluan Kepong-Sungai Buloh. “Apa yang menyedihkan, enam daripada mangsa meninggal dunia manakala seorang cedera dan ia menghantui hidup saya seketika kerana sejak itu saya trauma untuk makan daging.

“Lama juga saya cuba melupakan kejadian itu akhirnya saya anggap ia pengalaman yang mematangkan diri,” katanya yang kini menjawat tugas sebagai Pegawai Operasi Keretapi Tanah Melayu Berhad (KTMB) di kawasan Tumpat dan Manik Urai, Kelantan.

Selain itu, menurut lelaki berasal dari Pasir Puteh ini, dia juga pernah berdepan kejadian lelaki warga emas yang menyorok di bawah pagar untuk cubaan membunuh diri dengan terjun secara tiba-tiba di lintasan kereta api ketika membawa penumpang ke stesen Kajang. Katanya, dia bernasib baik sempat menekan brek secara mengejut, sekali gus menyelamatkan lelaki itu daripada terbunuh.

“Melihat dia terbaring, saya segera mendekati lelaki itu. Saya memarahinya dengan mengatakan dia menyusahkan orang lain, tapi dia langsung tidak melawan. “Lelaki itu kemudian menyatakan dia mengalami masalah rumah tangga kerana isterinya berkeras mahu menetap di Sarawak dan enggan ke Semenanjung sedangkan dia bekerja di ibu kota, bahkan semua anaknya belajar dan bekerja di Kuala Lumpur.

“Selepas itu lelaki berkenaan menangis terisak-isak kerana kesal dengan perlakuannya yang tidak matang kerana cuba membunuh diri. Dia kemudian berkali-kali memohon maaf kepada saya serta insaf dengan perbuatannya itu,” katanya.

Menariknya beberapa tahun kemudian, lelaki itu menjadi rakan baik Zaid dan menyatakan sudah menceraikan isteri serta berkahwin lain, selain menghantar hamper pada setiap musim perayaan sebagai pernyataan terima kasih kerana pernah menyelamatkannya.

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Seram Di Phuket

Seram di Phuket

Trip to Phuket akhirnya menjadi walaupun banyak halangan semasa perancangan kami. Aku dan 7orang sahabat-sahabat aku berangkat dari Penang ke Phuket dengan menaiki van, kami rancang percutian budjet so kami tidak ambik flight la nak pergi Phuket. Tapi tu semua tak menjadi masalah buat kami bila dah ramai-ramai kan, perjalanan yang memakan masa berbelas-belas jam pun terasa singkat.

Alhamdullilah, 12jam perjalanan akhirnya kami tiba dibandar Patong Phuket.. Seriously im very excited, tak sabar rasanya nak meneroka bandar Phuket, 5 hari 4 malam kat sini akan kami gunakan dengan sebaik mungkin. Masing-masing dah ambik kunci bilik lalu bergegas naik ke bilik, sebab dalam masa 2 jam lagi kami semua kena berkumpul kat lobby nak pergi makan malam dan jalan-jalan sekitar bandar Patong dulu.

Aku, Diana, Asmeer dan Is dapat bilik bersebelahan di level  4.. Manakala yang lain berpecah di level 7 dan level 9. Lepas punggah segala baju-baju, Diana beralih ke toilet untuk letak toiletries..

“Da… Wei mai sat!”

“Ha… Pasai pa hang?”

“@#$%^&*!!!! betoi, depa tidacuci toilet hang tengok…!! Dengan taik kaler hijau ni apa ni!!!!!????”

Like seriously Diana betoi-betoi hangin satu badan masa tu, aku tak pernah tengok Diana marah sampai macam ni sekali.. Sebab dia memang sangat-sangat particular soal kebersihan. Bilik ayaq tu memang berdaki, seolah-olah macam baru ja digunakan. Aku tak mau la spoilkan mood holiday kami sebab aku tengok Diana dah macam tak happy ja.. So aku ambik keputusan nak turun bawah dan bincang dengan pengurus hotel ni, tapi sebelum tu aku singgah bilik Is dan Asmeer dulu.

“Weii.. Bilik hampa ok dak??? Toilet bilik kami depa tidacuci kott.. Tu Diana hangin, mengcarot dia mau tidak mau tadi, hampa tak dengaq ka???”

Pelik, Is ngan Asmeer diam ja tak menyahut apa??

“Weii!!! Aku tanya ni!!?? Hampa buleh buat dono ja nohh” Aku pulak tiba-tiba hangin.. Kita kat sini dok sembang dengan jayanya depa buleh buat tak reti kat aku perasan.. Is tengok Asmeer, Asmeer tengok Is seolah-olah depa ada sumthing nak bagi tau aku tapi tidak terungkap.. Ermmmmmm

“Dah.. Dahh, turun dulu kita sembang kat bawah satgi.. Dah lambat dah ni” Is finally bersuara.. Tapi aku masih lagi tak puas hati dengan depa sebab depa buat tidak tau ja kat aku tadi.. Kecik hati aku tautapi sebelum tu aku sempat bukak pintu toilet depa nak cheak la tengok berdaki tidak macam toilet kami!!!?? Aku bukak ja pintu tu tiba-tiba deria bau yang amat dahsyat busuk nya meluru masuk ke dalam hidung aku!! Aku tengok toilet depa lagi dahsyat taik hijau tu bersepah kat dinding??!!! What the fishhh man???? Kecelakaan apakah ini haa???!! Asmeer cepat2-cepat tarik pintu toilet tu dan ajak aku turun.

Bila semua dah berkumpul, baru Is dan Asmeer cerita apa yang depa nampak dalam toilet tadi..

“Masa kami bukak ja pintu bilik tu memang bau busuk tu dok mai dah, Aku memang confirm-confirm la kalau bau busuk ni mesti mai dari toilet punya.. Aku pun bukak pintu toilet tu, hampa tau apa yang aku nampak???? Aku nampak mahkluk buruk ciptaan tuhan yang dok melekat kat dinding sambil dok uk..uk..(buang ayaq besaq)!!! Aku tutup ar cepat-cepat pintu”, pastu aku belasah ar baca apa yang patot… “Seram weiii!! Seram gila”

“Aku dok kat penang tidak nampak, mai kat sini plak dapat nak tengok.. Haishhhh!!!  Dah ar to educated punya setan bantai memerot dalam bilik ayaq aku!!!  Sepoii mood holiday aku jaa Arrrgghhhhhh!!!!” agak beremosi Asmeer malam tu.

Kami gergurl menyarankan supaya berpindah hotel, tapi Is membantah.. katanya dengan musim-musim cuti ni memang payah untuk kita dapat bilik hotel lain. So Is cadang kami tukaq bilik kat level yang lain. Bincang punya bincang ngan pengurus hotel tu, at last kata putusnya malam ni memang tidak dak bilik kosong, besok tengahari ada guest check out only then kami buleh masuk.. And one more thing kami cerita dekat pengurus hotel tu pasai apa yang jadi kat kami,tau dia buat apa??? Dia buleh senyum sinis kat kami, katanya ‘benda’ tu tidak ganggu orang!!! what the….????? So which mean depa tau ada setan dalam bilik tu tapi still nak sewakan dekat orang??? Ohhh god.. Not good people are they.

Ok fine, tidapala nak buat macam mana.. Malam ni kami tumpang bilik kawan-kawan yang lain sementara menunggu hari esok. Aku dan Diana satu reja plak lagi kemas balik baju-baju semua dan berangkut letak dalam bilik yang lain begitu jugak dengan Is dan Asmeer.

Agak lewat jugak la kami turun untuk makan malam hari tu, and also we very disppointed dengan pihak pengurusan. Sorry to say la, sini specialist depa bukan lah makanan, harga yang agak keterlaluan dan taste so.. so.. ja bukan sedap sangat pown.

Dah la tu bayangkan dari hotel tu kami nak cari kedai makan yang halai kami kena ambik tuk-tuk (lebih kurang macam teksi la) dan perjalanan tu makan masa hampir 20 minit beb… Owhhh poor.. Tapi tidakpa la jauh perjalanan luas permandangan kan.. Sambil tuk-tuk menyusuri jalan kami buleh la jugak cuci mata melihat sekitar bandar Patong Phuket. Hilang terus amarah kami tadi..!!!

Disebabkan dah lewat so kami decide nak balik ja hotel terus, sebab besok pukoi 8 kami akan mulakan aktiviti percutian kami dengan island tour.. Kami guna khidmat travel agency memandangkan kami kurang arif dengan selok belok jalan Phuket ni, abang Nipa(travel agency)dah set time dengan Is pukoi 8 pagi kami nak gerak keluaq.

Malam tu kami tidoq tanpa gangguan dari ‘sapa-sapa’.

Dah elok-elok abang Nipa bawak kami round Phuket so kami decide nak shoping apa yang patot sebab after today kami akan habiskan banyak masa kat pantai. Syukur lah, aku tak rambang matamasih under budget n still under control.. Kawan-kawan aku yang lain tu, jahanam!! hahahahah.. Dalam dok seronok-seronok fikiran aku mengimbas balik kejadian semalam, rasa macam tak percaya.. Tapi tak kan Asmeer nak tipu kami, dan aku pown ada terasa seram sejuk ja masa dalam bilik tu tempoh hari.

Oleh sebab kami keluaq terlalu awal tadi so kami still tidak boleh masuk bilik baru tu, tapi kami dah mintak jasa baik abang Nipa.. lepas ja lunch mintak abang Nipa bawak kami balik hotel untuk kami confirm bilik tu, bukan apa takot depa dok wat terkejut tergempak bagi bilik tu kat orang lain tidak naya ka kami.

Dalam pukul 1 kami makan lunch terus abang Nipa menyusur ke hotel sepertimana yang di rancang, syukur bilik sudah siap sedia untuk kami kami berempat ditempatkan di level 8.. Bagi mengelak kejadian hari tu berulang, sebelom masuk kami ramai-ramai baca doa semoga di lindungi dari perkara yang buruk.. “Amin”.. melangkah masuk paling first aku nak check sudah semestinya toilet!!

Terasa juga getarnya takala memulas tombol pintu bilik ayaq, tapi alhamdullilah tida dak apa-apa.. Semua dalam keadaan yang normal dan masuk akal.. Ok cun.. Mood holiday kami kembali turn on.. Lepas letak beg dalam bilik kami semua turun dan teruskan agenda seterusnya.. Lewat petang tu abang Nipa katanya nak bawak kami tengok matahari terbenam di Laem Promthep.. 5:30 tu kami dah mula gerak naik atas.

15minit jugak nak sampai atas.. Berangin sejuk ja.. Walaupun matahari masih membebaskan cahaya dia, menarik jugak.. Macam-macam ada juai kat situ, yang paling menarik perhatian kami, ayam bako dan ais krim kelapa.. Owhhh nyum-senyum.. Kami makan-makan kat situ ramai-ramai sambil menikmati permandangan matahari terbenam, rasa bahagia pulak.. Elok ja matahari terbenam abang Nipa terus ajak kami turun, katanya tak elok-elok duduk sini gelap-gelap.. Kami tengok ramai yang bergegas turun.. Ok.. So sumthing, tapi kami ikotkan ja.

Sampai kat van, ya ALLAH kami baru perasan yang Shuk dan Fiza tak sertai kami, mana lah pergi pulak pasangan pengantin baru nikah ni??.. 15minit kami tunggu kat van.. Kami nampak depa turun tangga sambil ketawa riang.. hamboihh-hamboih kita kat sini punya risau depa buleh bergelak ketawa pulak…?? Nak kena tau depa ni…!

Tapi saat terpandang kami wajah depa berubah?? Cepat-cepat Shuk tarik tangan Fiza dan meluru ke van.. Shuk kelihatan cemas.

“Cepat abang Nipa, cepat turun….!!”

“Tu lah.. Saya dah kecek belako, tempat ni tak elok malam-malam”

Aku nampak Shuk dan Fiza pucat lesu ja, sepanjang perjalanan tu kami semua terdiam.. Sampai ja kat hotel abang Nipa dengan baik hatinya mintak segelas ayaq kat pihak hotel lepas tu dia baca sikit and then bagi Shuk dan Fiza minum, lepas tu abang Nipa mintak diri untuk pulang.

Kami lepak dulu kat lobby, sebab kami nak tau cerita, dalam 20minit macam tu semua pakat membisu.. Tiba-tiba Shuk bersora.

“Dan lama ka hampa tunggu kami kat bawah tadi…??”

“Dekat 15minit jugak laa.. Hampa pergi mana sebenaqnya??”

“Aku tak salah tengok weii.. Kita turun sekali, hampa ikot aku ngn Fiza dari belakang.. Tu yang aku terkejut bila nampak hampa kat bawah padahai aku confirm-confirm aku turun dulu tadi…!!”

“Dah la.. Dah la.. tidakpayah ingat, jom kita naik atas semua dah penat kan”

‘Wei.. Aku rasa malam ni kita tidoq ramai-ramai, aku tidak sedap hati lagi ni”

Sekali lagi malam tu kami tidoq ramai-ramai.

Credit : Sumber