Kisah Seram – Jenazah Pulang Ke Rumah

cerpen.info (2)

Kisah ini terjadi pada akhir tahun 1990an di sebuah kampung di Selangor. Kisah ini diceritakan semula oleh rakan penulis kepada penulis untuk dijadikan iktibar. Yusuf (bukan nama sebenar) dan Maryam (bukan nama sebenar) tinggal di sebuah kampung yang aman damai. Pada suatu hari Maryam telah mengajak Yusuf menemaninya ke Pekan untuk membeli barang dapur yang sudah kehabisan. Yusuf memang sangat memahami isterinya  yang sangat rajin memasak, sementelah dia bersetuju untuk menghantar Maryam membeli barang dapur di pekan. Setelah penat membeli belah, mereka berdua pun pulang dengan membonceng motosikal ke rumah.

Maryam sangat gembira kerana pada hari tersebut dia telah berjanji ingin memasak sedap untuk anak-anaknya. Tiba-tiba tanpa di duga motosikal mereka bergoyang dan beg tangan yang dipegang Maryam di sentap oleh peragut bermotosikal , berlaku tarik menarik dan pada masa itu Maryam jatuh ke tas jalan raya dan menghembuskan nafasnya yang terakhir di sisi Yusuf yang pada masa itu mengerang kesakitan. Jenazah Maryam telah disempurnakan oleh penduduk kampung dan ramai penduduk kampung yang mengucapkan takziah pada Yusuf. Pemergian Maryam sangat dirasai anak-anaknya yang masih kecil dan bersekolah. Setelah di sembahyangkan jenazah Maryam telah di bawa oleh van jenazah ke kubur untuk dikebumikan.

Sebelumnya lubang kubur khas untuk jenazah Maryam telah digali oleh Pak Kadir sementelah di mengetahui kematian Maryam seperti yang di amanahkan oleh Tok Imam Majid. Van membawa jenazah bergerak perlahan menghampiri kawasan perkuburan dan berhenti di satu sudut kawasan tersebut. Pintu bonet van dibuka, kelihatan adik beradik dan kaum keluarga arwah Maryam dan Yusuf mengusung jenazah ke lubang kubur.

Kerja-kerja mengebumikan telah berjalan dengan sempurna jenazah dimasukkan dan dihadapkan ke kiblat. Tiba-tiba hujan turun denga lebatnya tanpa da petanda. Tanah ditimbus dengan segera supaya kubur arwah tidak di masuki air. Pak Kadir dan ahli keluarga jenazah bertungkus lumus menimbus liang lahat arwah Maryam. Sesudah di timbus Tok Imam Majid segera membaca talqin untuk jenazah dalam keadaan hujan lebat dan petir tanpa menghiraukan keadaan jubah putihnya yang basah kuyub. Akhirnya, selesai sudah urusan mengebumikan jenazah tersebut.

Malam esoknya kenduri tahlil di adakan di rumah Yusuf untuk arwah Maryam, Selesai sahaja kenduri tahlil dibuat.. Yusuf yang keletihan sejak petang tadi melayan saudara mara yang melawatnya tertidur di katil. Malam itu Yusuf bermimpi didatangi oleh arwah Maryam yang meminta dia membuka tali kapannya yang terlupa dibuka sewaktu dikebumikan. ” Abang, tolonglah maryam.. tolonglah bukakan tali kapan maryam.. tolonglah”. Yusuf terjaga dari tidur dan berfikir sejenak, adakah dia belum membuka tali kain kapan Maryam? Persoalan itu bermain di fikiran Yusuf berulang kali pada malam itu dan menyebabkan Yusuf tidak lena tidur. Yusuf juga terlupa ketika itu.. kerana pada masa itu dia hanya memerhatikan dan sedang kesakitan dan tidak dapat membantu menurunkan jenazah Maryam. Tugas itu diambil oleh adik arwah dan beberapa kaum keluarga yang lain. Mimpi itu tidak diceritakan oleh sesiapa, sehinggalah hari yang ketiga berturut-turut dia bermimpi yang serupa. Yusuf menjadi tidak tenteram, lalu menceritakan pada Tok Imam Majid.

Tok Imam Majid menyarankan Yusuf membuat laporan polis untuk tindakan lanjut. Setelah laporan telah dibuat oleh Yusuf, Pihak Polis, Tok Imam Majid dan beberapa penduduk kampung yang dijemput Yusuf datang untuk membantu Yusuf menggali semula kubur Maryam. Walaupun berat hati, tetapi bagi Yusuf, dia cuba menghuraikan apa yang telah terjadi di sebalik mimpinya. Setelah kubur digali, ternyata benar sangkaan Yusuf.. tali kain kapan Maryam masih belum dibuka, masing-masing yang berada disitu diam membisu dan tergamam dengan apa yang terjadi ke atas Maryam. Subhanallah !!! Kuasa Allah menentukan segala-galanya. Tali kain dibuka dan tanpa berlengah jenazah dikebumikan semula. Tok Imam membaca talqin semula untuk menghomati jenazah simati.

Petang itu, gempar cerita mengenai jenazah Maryam digali semula. Namun, bagi Yusuf dia redha dengan ketentuanNya. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya. Cerita ini sudah 13 tahun berlaku, tetapi ia sentiasa di ingatan penulis. Kuasa  Allah mengatasi segala-galanya.

 

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – LRT Kuala Lumpur

LRT Kuala Lumpur

Kisah ni diceritakan oleh kawan kepada saudara saya.. yang mana dia sendiri mengalami satu kejadian di LRT tersebut.

Satu malam.. train akhir dari KLCC ke salah satu destinasi, cik Yati (bukan nama sebenar) bersama anaknya Mizi berumur dalam lingkungan 4-5 tahun (bukan nama sebenar) dalam train terakhir tersebut dalam lingkungan pukul 11:30 malam.

Kebetulan sewaktu menaiki train tersebut, terdapat 3 orang wanita yang duduk berasingan.. setiba dia perhentian pertama.. ketiga-tiga wanita tersebut telah turun.. tetapi.. salah seorang dari wanita tersebut telah pergi kepada anak cik Yati dan berkata..

“Nakkk.. tidak elok tinggalkan mak duduk dengan orang lain..” (tersenyum dan beredar keluar)

Memandangkan anaknya kembali duduk disebelah.. cik Yati pun bertanya kepada anaknya.

“Makcik tu cakap apa?”

Anaknya pandang sebelah seperti ada seseorang sedang memandangnya dan memandang ibunya semula lalu menggelengkan kepala..

Yati merasa pelik thadap anaknya itu..

Kemudian membiarkan anaknya.. dia memerhatikan anaknya yang masih lagi kejap-kejap memandang dalam gerabak train tu..

Memandangkan tiada sesiapa dalam grabak tersebut.. dia tidak mengambil endah walaupun dia rasa tidak sedap hati…

Apabila sampai ke destinasi yang dituju..

Setelah turun dari train.. pak guard yang berada disitu turut sama terjenguk-jenguk kedalam train..

Setelah turun dan keluar dari stesen tersebut.. dia bertanya sekali lagi kepada anak nya..

“Apa yang makcik tadi cakap kepada Mizi dalam train sebentar tadi?”

Mizi tidak menjawab soalan ibunya itu lalu bertanyakan sesuatu..

“Ma, kenapa dalam train tadi Mizi nampak semua orang pakai jubah putih ikat kat pinggang.. ikat kat kaki.. lepas tu dia pakai tudung.. ikat keatas.. selalu Mizi nampak orang ikat tudung kat bawah leher je.. patutla nenek tu cakap jangan bagi ma duduk dengan orang lain.. dia suruh Mizi teman ma”

Terkejut dengan soalan dan kenyataan itu.. cik Yati segera meninggalkan tepat tersebut.. rupanya train tersebut dipenuhi dengan POCONG.

Dikhabarkan laluan bawah tanah train tersebut melalui salah satu kawasan tanah perkuburan di KL.

Credit : Dunia Seram

Kisah Misteri – Hospital Changkat Melintang

Hospital Changkat Melintang

Salam.. citer nie adalah kisah-kisah mistik yang berlaku di Hospital Changkat Melintang, Bota Kanan, Perak. Citer nie berdasarkan pengalaman yang aku sendiri alami dari aku kecik sampai aku keja “Security Guard” kat sana dan juga cerita-cerita mistik dari orang setempat yang aku dengar pasal hospital nie.. kalau dah nama pun hospital mesti le ade kisah-kisah mistik dia.. iyakan???

Sedikit sejarah penubuhan Hospital Changkat Melintang, merupakan sebuah hospital kerajaan yang terletak di daerah Perak Tengah, Ia terletak kira-kira enam kilometer dari Pekan Bota Kanan.

Hospital Changkat Melintang telah mula dibina pada tahun 1971 dengan keluasan kira-kira 8.4 hektar. Dibelakang hospital ini ada sebuah tasik ladam yg di namakan tasik air mati. Tasik Air Mati nie ada kaitan dengan sejarah Kesultanan Perak yang pertama iaitu, Sultan Muzafar Shah 1, (Makamnye belakang umah aku kira2 300 meter je..) dan kisah ‘Gajah Batu’.. (dulu-dulu masa zaman bapak aku boleh nampak dengan jelas struktur bentuk gajah batu dari tebing belakang hospital.. Zaman sekarang nak tengok boleh tapi kena pegi dekat-dekat)

So, kat sini aku cuma nak cerita kisah-kisah mistik hospital je, yang lain-lain kome google la sendiri.. mungkin dalam cari Forum nie pun ade cerita tentang sejarah-sejarah pasal gajah batu tue.

Cerita pertama, adalah masa aku kecik-kecik lagi, dalam tahun 1994,1995,1996.. (aku pun dah tak ingat tahun bile kena, tapi yang pasti aku masa tue sekolah rendah lagi.)

Alkisahnye, aku dulu suke main kat hospital,  tapi bukan dalam wad la, tue dah kira menggangu.  Tempat paling aku suka tepi padang, berdekatan dengan parking van-van ambulan.. kat situ ada satu pokok rendang (ape jenis aku tak tau) sebelah pokok tue ada tayar trektor besar yang jadikan tugu atau replika camgitu la… so, situ kira port aku dengan adik dan pakcik sedara aku (sebaya adik aku pakcik sedara aku nie, aku panggil dia “Odin”) lepak la bila hari2 cuti, sabtu ahad…

So, suatu hari tue masa antara pukul 2 pm hingga 4 pm…(pun aku tak ingat, tapi petang waktu camgitu..) tengah makan tebu ambik kat kebun arwah tok sedara (bapak Odin..) kita orang lepak la tempat biasa… sambil tengah makan-makan tue aku tengok cermin kat van jenazah tue (aku panggil van mayat), ternampak langsir dalam van mayat tue bergerak-gerak macam di tiup angin.. sebabkan cermin tingkap tue tak pakai tinted, siap le nampak lg keranda kat dalam… aku bagi tau la kat adik dan odin.

“ehh… Odin, nyah (adik aku) ce kome nengok langsir kat van mayat tue bergerak-gerak…”

“aah… bergerak-gerak la..” kata nyah.

“aii.. deme tak tutup kipas ke??..” kata Odin..

kata aku “eh.. van nie tak bergerak pun, takan kipas terpasang kot, enjin pun tak hidup… orang pun “mandang” (mandang dalam dialek perak tengah sama dangan takde)”

“lain macam je nie… takkan siang-siang hari pun ade hantu” kata aku…

kita orang perhatikan je langsir tu bergoyang-goyang dari tempat bawah pokok tue.. nak g dekat-dekat takut… bukan jauh pun van mayat tue dari kita orang dalam 2 ke 3 meter je… kot-kot tiba-tiba terpacul mayat ke, Pocong ke, main-main cak-cak… pastue cakap pulak “hai..adik..boleh mintak sikit…??” mau lari tak cukup tanah kita orang… kihkihkihkihhhhh..

Sudahnye kita orang blah je dari situ.. sampai ke hari nie, perkara tue menjadi misteri… asalnya bile aku nampak van mayat tue, aku dah rase tak selesa.. sebabnya biasanya van mayat nie parking kat belakang dekat dengan surau hospital, (berdekatan dengan bilik mayat).. dah situ port lepak kita orang lagi pun siang-siang hari nak takut mende… yang aku pulak masa kecik dulu memang suke mencari bende-bende mistik nie.. mata nie pulak gatal sangat dok perhati-perhati dalam van mayat tue sapa suruh… ha..dapat..!!!

Selepas kejadian tu, aku lepak jugak cuma kalau ade van mayat tue, kita orang cari port lain la dalam kawasan hospital tue… kadang-kadang aku lalu dekat van mayat tue tegok-tengok jugak kot-kot langsir dalam van mayat tue goyang-goyang… tapi, takde pun.. tue la yang pertama dan terakhir aku tengok depan mata…

So, kisah nie yg pertama sekali aku alami di Hospital Changkat melingtang.

Credit : Sumber

Kisah Seram – Kucing Hantu

Kucing Hitam

Kisahnya bermula di suatu pagi lebih kurang pukul 10 pagi dan kalau tak silap hari tu 10 tahun yang lalu hari cuti. Surau kat rumah Ustaz UAB lama tu ada mengadakan gotong royong dan ustaz pun ada sama-samalah jadi tukang buat sibuk.

Tetiba ustaz dapat panggilan dari kawan  minta tolong anak jiran beliau ada masaalah sikit dan diminta datang ke rumah. Pergilah ustaz ke rumah beliau yang tidak beberapa jauh dari surau dan dari luar rumah lagi sudah kedengaran teriak tanggis kanak-kanak. Lalu masuklah melihat apa sebenarnya yang berlaku, kelihatan ada di sana ialah jiran di depan rumah beliau dan isterinya sedang mendukung anak kecil yang sedang kuat menanggis

Anaknya dibawa ke rumah kawan Ustaz yang kebetulan AJK Surau juga kerana beliau sudah tidak tahu ke mana arah hendak dibawa.

Setelah dilakukan ikhtiar pada anak kecil berumur lingkungan 7-8 bulan itu, Alhamdulillah Allah Ta’ala izinkan sembuh ketika itu juga. Lalu macam biasalah ustaz cari punca awal kejadian itu. Menurut jiran ini, tidak ada apa-apa yang berlaku atau anaknya itu atau dibawa kemana-mana. Tetapi ustaz tegaskan, mengikut pengalamanlah, tidak akan berlaku sesuatu perkara itu tanpa ada puncanya.

Jiran itu mengakulah bahawa ketika mahu keluar bekerja sebelah paginya, dia terlanggar seekur kucing liar ketika mengundurkan keretanya. Dia tidak sedar ada seekur kucing sedang duduk dibawah keretanya. Mungkinlah kucing itu masuk setelah dia membuka pagar rumah. Sesudah menyedari beliau terlanggar kucing itu, lalu diambilnya bangkai kucing tersebut dan dibuangnya ke dalam semak berhampiran dan dia terus ke tempat kerja.

Tidak lama selepas itu, isterinya memintanya balik ke rumah kerana anak mereka tidak berhenti-henti menanggis. Dia pun bergegas balik dan mencuba beberapa ikhtiar tetapi tidak berjaya. Mungkin dia menggagak sesuatu yang pelik tanpa menyangka ada kaitan dengan kucing yang dilanggarnya lalu dia membawa anaknya ke rumah jiran didepan rumahnya.

Jadi, fahamlah Ustaz bahawa punca anak menanggis itu adalah gangguan dari hantu/jin atau penjaga kucing liar tersebut. Setelah menambah sedikit ikhtiar lagi termasuk pergi melihat bangkai kucing itu, Alhamdulillah anaknya sembuh seperti sediakala selepas itu.

Inilah kejadian sebagai iktibar, bahawa iblis syaitan itu ada dimana-mana dan bersedia untuk menganggu anak cucu Adam pada bila-bila masa, any time any place.

Hati-hatilah dengan kucing liar yang datang bertandang ke rumah. Ada yang datang bawa rezeqi dan Mungkin juga ada yang datang pakai jokey.. tuannya jin atau hantu !

Credit:Sumber

Cerita Hantu – Laluan Di Lebuhraya Bukit Grik

cerpen.info (13)

Pada 16-18 May 2008 kami sekeluarga dapat berita adik Ipar aku kecelakaan motor dengan kereta kat Kg di Kuala Terengganu. Jadi kami sekeluarga diminta untuk balik malam itu juga.. Tetapi dalam perjalanan (baru nak masuk Baling) kami dapat call, adik kesayangan kami dah pulang ke Rahmahtullah.. Allah lebih sayangkan dia.. Al-Fatihah buat arwah..  Jadi kami teruskan juga perjalanan ke Terengganu dengan hati yang tabah.

Setelah semuanya selesai, Ahad malam Isnin kami kena pulang ke Penang sebab aku ada kerja yang perlu disiapkan, dan kami bertolak dari Kuala Terengganu dalam 10.30 malam.. Mula masuk Lebuhraya Bukit Grik dalam 1.30 pagi.. Dan sepanjang perjalanan, aku rasa macam biasa, cuma bini aku cakap dia pening dan rasa nak muntah, mungkin sebab jalan yang bengkang-bengkok.

Alhamdulillah, kami sampai ke Grik dalam kul 4.10 pagi, dan kami stop kat R&R sebab aku nak buat urusan kat toilet.. Macam biasa aku lock kereta kalau aku tinggal sat anak bini aku, tapi alhamdulillah malam tu aku tergerak nak kasi on alarm.. Tiba-tiba kereta aku bunyi alarm, then aku bergegas pi tengok kereta aku, tak ada apa-apa berlaku.. Then aku pi dapatkan bini aku, dia nampak macam takut.. Aku tanya kenapa? Dia kata ada orang lalu mundar-mandir depan kereta aku tu, tengok direct kat mereka dalam kereta. Then, masa tu kereta aku berbunyi, tiba-tiba orang tu hilang.

So aku pujuk bini cakap maybe orang tu driver lorry dekat-dekat situ yang lepak sama.. Then kami teruskan perjalanan ke Penang.. Start nak masuk Lebuhraya baru Grik-Baling dalam pukul 4.30 pagi, Aku nampak kabus tebal.. Rasa berat hati nak teruskan, ingat nak U-turn, jadi aku plan nanti kalau kat depan ada lampu jalan aku nak U-turn.. Tapi bila terus.. Still takder lampu jalan, sebab bateri solar untuk lampu tu dah habis kot. So aku make desicion teruskan perjalanan.

Tiba-tiba aku rasa semacam jer.. Then bini aku tiba-tiba macam terkejut! Aku pesan kat dia baca apa yg patut.. Aku pun sama baca apa yang patut.. Then aku rasa kereta aku macam berat.. aku tekan minyak juga (masa tu gear 5 dan turun bukit!) Then aku tak puas hati aku drop gear 4.. Masa tu turun bukit! Korang bayangkan turun bukit guna gear 4 . Untuk pengetahuan, bila kereta dah bergerak lama, pick-up dia ada skit.. Sebelum tu, aku belasah gear 5 naik bukit.. Tapi ini turun bukit gear 4.

Alhamdulillah depan kami ada lori balak, rasa ringan semula.. Bila aku dah overtake lori tu, tak lama aku rasa berat balik. Macam tadi gak, turun bukit aku henyak gear 4.. Aku nekad..  Aku mesti lawan balik demi anak bini aku..!! Sepanjang nak keluar Lebuhraya tu nak sampai ke Baling, dalam 3-4 kali aku rasa macam tu. Kadang-kadang aku macam terasa nak tengok tepi cermin. Tapi bila tengok takder apa-apa.

Alhamdulillah, kami dapat kuar dari Lebuhraya tu dan sampai ke Baling.. Then takder rasa apa-apa.. Lepas tu ada bukit-bukit nak menghala ke Kulim tu selamba jer aku naik bukit guna gear 5.

Then sampai ke BKE Kulim, aku stop kat Petronas tu nak rest aku cakap kat bini aku.. (Sebenarnya aku saja nak stop, tak nak balik terus kot-kot kalau ada benda ikut, dia akan stay kat situ.) Lepas aku cakap kat bini aku, barulah bini aku rasa beban yang dia rasa tadi hilang tiba-tiba.. Rasa lega.

Kami selamat sampai rumah kat Seberang Jaya dalam pukul 7.30 pagi.. Itu pun aku sempat lagi pi beli nasi kandar kat Jalil bagan.. Sampai rumah baru kami bincang pasal apa yang berlaku.. Bini aku cakap, masa perjalanan nak ke Kuala Terengganu pun dah ada nampak benda pelik.. Dia nampak macam orang tua lelaki kat tepi jalan kat atas bukit Grik lambai tangan sambil senyum kat dia.

Then masa nak balik ke Penang, still orang yang sama lambai tangan kat dia, tapi kali ni tak senyum. Then dia kata masa kat Highway Grik Baling tu orang tua tu ada follow keta kami! Bini aku nampak. Dia lawan juga dengan beranikan diri buat tak tahu jer.. Kuat juga bini aku, Tahniah!

Then masa kereta kami rasa berat tu, dia pun rasa berat juga.. Ingatkan aku jer as driver rasa kereta berat.. Dia ada nampak macam benda putih follow kereta kami..  Nauzhubillah!!! Tapi Alhamdulillah, kami selamat sampai rumah.. Then kami cerita benda tu kat family kat kampung, adik ipar aku yang sorang tu cerita, dalam bulan lepas, member dia terbabas kereta kat Highway Baling Grik sebab rasa benda yang sama.. kereta rasa berat, then lost control terbabas.. Dia kata kami Alhamdulillah kuat juga dapat lawan.

Jadi aku pesan kat korang, kalau nak lalu Highway Baling grik tu, kalau boleh jangan lewat sangat. Tunggu sat kat Pekan Grik tu dah masuk subuh, baru la boleh tempoh jalan tu.. Tapi kalau kuat, belasah jer.

Wallahu’alam.

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Pelajar Sesat Ketika Merentas Desa

Pelajar Sesat Ketika Merentas Desa
Aktiviti merentas desa antara salah satu aktiviti tahunan yang seringkali diadakan oleh pihak sekolah. Ia merupakan satu peluang yang diberikan kepada para pelajar menunjukkan kebolehan berlari dalam satu jarak jauh yang ditentukan. Kisahbest.my percaya boleh dikatakan semua pernah menyertai aktiviti merentas desa bukan? Namun pernahkah anda berhadapan dengan masalah jalan sesat? Terdapat satu kisah di mana seorang pelajar lelaki yang menyertai aktiviti merentas desa dipercayai hilang dan sesat.

Nasrul berlari beriringan bersama rakannya Alif. Manakala rakan-rekan yang lain ada yang sudah melepasi mereka berdua. Ada juga sebahagian lagi masih tertinggal jauh dibelakang. Begitulah pada setiap tahun pihak sekolah akan mengadakan program merentas desa bagi pelajar-pelajar di sekolah menengah tersebut..

Ketika sampai di satu lorong kecil Nasrul tiba-tiba terpandang sebuah kedai menjual minuman. Dia yang sudah kehausan terus saja menuju ke kedai tersebut. Walaupun ada terbit rasa pelik pada dirinya kerana kedai itu tidak pernah dilihat sebelum ini tapi nasrul sudah tidak peduli lagi, tekak nya sudah kering ditambah dengan cuaca yg sangat ganas ketika itu.. Rakannya Alif sudah jauh kehadapan. Dipanggil Alif berkali-kali tapi Alif tidak mendengar panggilan darinya.

Nasrul meneguk air durian belanda yang dibelinya.. seketika kemudian Nasrul terpandang seorang gadis dan seorang budak sedang belari lari anak. Diperhatikan betul-betul. Mungkin mereka salah seorang dari rakan nya.. Tapi anehnya kenapa ada budak kecil disamping gadis itu.. kerana perasaan ingin tahu, Nasrul terus mengejar gadis tersebut.. Tapi yang peliknya semakin dikejar, gadis itu semakin jauh kehadapan.. Dia yang sudah kepenatan terus membatalkan niatnya, nafasnya tercungap-cungap kepenatan.

Nasrul melihat sekeliling.. dia terkejut, tempat itu begitu asing baginya. Ada penempatan beberapa rumah penduduk disitu. tidak pernah pula dia tahu sebelum ini.. Memandangkan hari semakin petang dan dia yang sudah tersesat, Nasrul memutuskan untuk meminta bantuan kepada salah seorang penduduk disitu.

Nasrul terpandang seorang pakcik sedang menyapu sampah di halaman sebuah rumah disitu. Nasrul memberi salam dan kemudian berjabat tangan dengan pakcik itu.. tanpa ditanya Nasrul terus menceritakan segalanya dan meminta bantuan kepada pakcik tersebut supaya menghantar dia ke jalan keluar dari kampung itu, tetapi orang tua itu hanya mendiamkan diri, setelah ditanya beberapa kali barulah pakcik itu mencadangkan supaya Nasrul tinggal semalam dirumahnya.. Tapi Nasrul menolak dan bersungguh-sungguh supaya pacik itu menghantarnya pulang ke sekolah.. pacik tersebut hanya mendiamkan diri tanpa berkata apa-apa, Nasrul semakin pelik dengan riaksi pakcik itu terhadapnya.

Di sekolah sudah mula kecoh atas kehilangan nasrul. Alif rakan baik Nasrul disoal siasat oleh guru besar. Setahu Alif rakanya itu tiba-tiba hilang, puas juga Alif bertanya pada rakan-rekan yang lain. tapi hampa. Guru besar mengarahkan guru-guru yang lain untuk mencari Nasrul.. dan kehilangan Nasrul telah dikabarkan kepada ibu bapanya..

Cikgu Ahmad yang sedang bersiap-siap untuk gerakan mencari, tiba-tiba terpandang Nasrul di tepi jalan besar dihadapan sekolah.. Dia bergegas mendapatkan nasrul. Dilihatnya Nasrul sedang berbual-bual dengan seseorang. Pelik, tidak pula dia nampak orang lain kecuali nasrul keseorangan disitu.. Cikgu Ahmad menepuk bahu Nasrul, Dia semakin hairan dan terkejut melihat keadaan baju yg dipakai nasrul yg penuh dengan lumpur… Nasrul yang terpingga-pinga dengan wajah yang pucat terus dibawa berjumpa dengan guru besar oleh cikgu Ahmad, Nasrul menceritakan segala apa yg berlaku kepada Guru Besar. Rakan-rekan yg lain juga turut mendengar.. Guru besar hanya menggeleng-gelengkan kepala, pelik!! sudah 3 kali terjadi pelajar sesat ketika merentas desa. Dan mereka sesat ditempat yang sama.

Nasrul yang dalam keadaan tidak bertenaga tiba-tiba pengsan.. Keadaan menjadi cemas.. Nasrul diangkat dan dibaringkan diatas meja sekolah.. Cikgu Ahmad merenjiskan air dimuka Nasrul.. Akhirnya Nasrul tersedar tapi Nasrul tiba-tiba muntah.. Apa yang pelik muntahnya mengeluarkan daun-daun berwarna hijau dan terdapat duri-duri halus.. Seorang Ustaz disitu membaca apa yg patut, dan akhirnya Nasrul kembali segar dan Nasrul dibawa pulang kerumahnya..

Selepas dari kejadian itu Nasrul sering melihat kelibat seorang gadis dan seorang budak sering bermain dikawasan rumahnya, sehinggalah Nasrul berjumpa dengan seorang pakar perubatan Islam, menurut pakar tersebut ada sesuatu yang ingin berdamping dengannya.. siapa dia, sampai sekarang masih lagi menjadi misteri.

Credit Sumber : Nasir Hamzah

Kisah Seram – Pemuda Berkasih Dengan Pontianak.

Pemuda Berkasih Dengan Pontianak

Hantu tidak wujud namun Syaitan dan Iblis telah berjanji untuk menyesatkan manusia.

Hantu dalam masyarakat Melayu seringkali digambarkan sebagai makhluk ghaib yang menjelma dengan rupa yang menakutkan. Sesetengah orang Melayu mengatakan bahawa hantu itu berasal daripada roh orang mati yang tidak tenteram disebabkan sesuatu hajat yang belum selesai seperti untuk membalas dendam ke atas orang yang masih hidup.

Antara jenis hantu yang sering dikaitkan dengan orang yang meninggal dunia adalah hantu pontianak, hantu kubur, hantu pocong, hantu langsuir dan lain-lain.

Ada sesetengah orang Melayu menggunakan istilah ‘roh kembali’ terhadap beberapa fenomena mistik yang berlaku dalam masyarakat sehingga ada sesetengah pembikin drama dan filem pula menjadikannya sebagai modal untuk menjual filem dan drama mereka.

Dalam Islam,hantu seperti mana yang dipercayai oleh masyarakat Melayu itu sama sekali tidak wujud. Sebaliknya, daripada perkhabaran al-Qur’an dan al-Sunnah didapati apa yang diperkatakan oleh masyarakat Melayu itu tiadakena mengena langsung dengan roh orang mati sebaliknya ia adalah Iblis, jin dan syaitan.

Kisah Seram yang ingin di kongsikan Ini di terima melalui email oleh seorang pembaca. Syafik, 23 tahun berasal dari sebuah daerah di Terengganu, beliau merupakan seorang pelajar IPTA Dalam jurusan perakaunan di Ibu Kota Kuala Lumpur.

Syafik mempunyai seorang teman Wanita di terengganu tempat kelahirannya. Syafik sudah lama berhubungan dengan Reena teman wanitanya sejak di tingkatan 5 lagi. Perhubungan mereka amat rapat sekali sehinggalah Syafiq terpaksa menyambung pelajarannya di Kuala Lumpur mereka masih tetap berhubung bersama Reena.

Kisahnya bermula sewaktu Syafiq menghubungi kekasih hatinya untuk memberitahu bahawa dia akan pulang ke terengganu tidak lama lagi bagi menghabiskan cuti semester.

“Kenapa ni sayang?? macam tak suka je bie balik??..” Luah Syafiq di hujung talian sewaktu menghubungi kekasihnya.

“Bukan tak suka.. tapi.. emm.. lupakanlah..” jawab Reena seperti acuh tak acuh.

Jawapan yang di beri reena terhadapnya membuatkan dia tidak berpuas hati dan fikirannya mula terbayang yang bukan-bukan tentang Reena.

“Dia dah ada orang lain ke?? ishh serabut betul…”ujar Syafiq di dalam hatinya sendiri, sehingga merasa tidak sabar untuk pulang ke kampung dengan segera.

Cuti Semester pun tiba dan Syafiq berangkat pulang ke kampung dengan menaiki bas ekspress. Setibanya di kampung halamannya Kebiasaan ibu bapa serta adik beradiknya yang lain pasti kecoh menyambut kepulangannya. Namun, tidak pada cuti semester kali ini.”Eh! apasal eh semua buat aku macam ni??,,aku ada buat silap ke,.??” soalnya di dalam hati.

Dua hari berlalu namun, Reena tidak pula berkunjung seperti selalu setiap kali dia pulang ke kampung. Lebih pelik Reena langsung tidak mengangkat panggilan serta membalas mesejnya. Malam itu, sedang Syafiq leka berfikir tentang Reena, tiba-tiba isyarat mesej masuk berbunyi pada telefon bimbitnya.

“Bie, maafkan sayang,.kita takkan jumpa lagi selepas ni,..”

Mesej yang tertera di telefon bimbitnya itu sangat menyentap hati! dan Syafiq cepat membalas mesej tersebut.

“Tapi kenapa??? apa salah saya?? atau awak sudah ada yang lain?? siapa lelaki tu!! awak cakap dengan saya!!..” balasan mesej syafiq kepada Reena.

Tidak lama kemudian Syafiq pula menerima balasan mesej dari Reena yang berbunyi,.

“Saya sayangkan awak hingga ke akhir hayat.. awak lelaki terakhir yang saya sayang.. hanya satu permintaan saya.. relakan perpisahan ini..” balasan mesej dari Reena amat melukakan sekali hati seorang lelaki seperti Syafiq.

Dan syafiq membalas mesej tersebut..

“Kita harus jumpa sekarang! di tempat biasa!! saya tunggu awak di situ.. kalau benar awak mahu berpisah!! saya mahu dengar sendiri dari mulut awak sendiri dan mata ke mata!! saya gerak sekarang saya tunggu di situ!!” balas Syafiq sambil kakinya melangkah laju keluar dari rumahnya.

Keluarganya memandang pelik kerana kebiasaan jika Syafiq mahu keluar pasti dia akan meminta izin terlebih dahulu.

Maka Syafiq pun terus melangkah hingga sampai ke tempat yang dia selalu bertemu Reena sebelum ini bezanya dia dan Reena tidak pernah bertemu pada waktu malam.

Dari 10 minit hingga ke 2 jam Syafiq menanti kehadiran Reena, namun kelibat Reena langsung tidak kelihatan.

“Ahh!! tak boleh jadi ni apa nak jadi jadilah!! aku harus pergi rumah dia!!”

Bentaknya di dalam hati, kemudian Syafiq melangkah laju menuju ke rumah Reena.

Sewaktu tiba di halaman rumah Reena, Syafiq terpandang Reena sedang duduk di buaian yang ada di situ. Takkala syafiq menghampiri Reena, Reena bangun dari buaian yang di naiki lalu Reena berlari masuk ke dalam rumah. Syafiq tidak berputus asa baginya dia hanya mahu dengar dari mulut Reena sendiri.

“Assalamualaikum… Reena tolong lah jangan buat saya macam ni.. keluarlah Reena.. Reenaa..  tolonglah keluar Reena..” ucap Syafiq dengan nada yang kuat.

Tidak berapa lama kemudian ibu bapa Reena membuka pintu rumah itu.

“Eh.. Syafiq.. kenapa ni..” soal ibu Reena dengan wajah kehairanan.

“Makcik.. saya perlu bertemu Reena,. izinkalah saya berjumpa dengan Reena…” jawab Syafiq dengan nada sedih.

“Bawa mengucap Shafiq,.. Reena kan tak ada…

Belum sempat ayah Reena menghabiskan kata-kata Syafiq telah bersuara..

“Jangan tipu saya pakcik! makcik! baru kejap tadi Reena masuk dalam rumah!.. apa salah saya sampai semua orang buat saya macam ni.. tolonglah pakcik.. makcik saya mahu jumpa Reena..” Rayu Syafiq dengan linangan airmata.

“Syafiq,. bawak bertenang nak..” tiba-tiba kedengaran suara ibu Syafiq di belakang.

“Ibu.. tolong Syafiq.. Syafiq nak jumpa reena..” tangis Syafiq amat meruntun jiwa pada situasi masa itu.

“Syafiq.. bawa mengucap nak.. sebenarnya kami takut nak beritahu kamu tentang Reena..” ujar ayah Syafiq.

“Beritahu apa?? nak beritahu yang Reena dah kahwin dengan orang lain!macam tu!!,..” suara Syafiq agak kasar pada situasi yang semakin tegang.

“Syafiq.. dengar cakap pakcik,.. Reena sudah meninggal dunia akibat kemalangan jalanraya..” beritahu pak Hussein ayah Reena dan kata kata dari pak Hussein membuatkan Syafiq tidak percaya.

“TIPU!!!,, TIPUU!! SEMUA ORANG TIPU!! TUNJUKKAN BUKTI!!”

Perasaan Shafiq tidak dapat di kawal lagi sehingga membuatkan dia meninggikan suara.

Kemudian mak leha ibu Reena masuk ke ruang rumah dan keluar semula beberapa saat sambil tangannya memegang surat khabar.

“Syafiq,makcik harap kamu sabar dan tabah..” kata mak Leha sambil menghulurkan surat khabar kepada Syafiq sambil di perhatikan oleh pak Hussein serta kedua ibu bapa Syafiq.

“REEENAAAAA!!! tadi .. Reena.. masukkk.. Tipu.. tii….” ujar Syafiq tersekat-sekat dan tiba-tiba dia jatuh pengsan.

Shafiq di bawa pulang kerumah dan sejak itu dia berubah menjadi seorang yang pendiam serta mengalami tekanan emosi sehingga dia tidak lagi dapat meneruskan pembelajarannya di IPTA.

Setiap yang hidup pasti ada kisah serta jalan ceritanya yang tersendiri,dan kisah seram ini mungkin sebahagian dari satu cerita rekaan atau pun memang pernah berlaku. Namun hakikatnya Tiada Hantu yang wujud melainkan syaitan dan iblis yang telah berjanji untuk menyesatkan manusia. Sabda Rasulullah SAW: “Tidak ada hantu”( laa ghuula ), iaitu tidak dapat menyesatkan seseorang.”

Hal itu dikuatkan oleh hadith yang lain: “Tidak ada hantu, namun ia adalah al-sa’aali (tukang-tukang sihir di kalangan jin)”. Para ulama berkata: al-Sa’aali adalah tukang sihir daripada kalangan jin, iaitu kalangan jin mempunyai tukang sihir yang dapat mengelabui mata dan membuat khayalan atau halusinasi”. Sahih Muslim (14/214) dengan Syarh al-Nawawi.

Credit : Sumber

Kisah Misteri – Pulau Marundang

Bagi kapal-kapal yang akan sandar di Pelabuhan Pontianak, kemungkinan besar akan melewati pulau ini. Ya, pulau Merundang! Konon, pulau ini dihuni oleh hantu. Benarkah? Berikut kesaksian salah seorang ABK kapal kargo yang pernah mengalami kejadian sangat aneh sekaitan dengan pulau Marundang…

Selepas Maghrib, kapal kargo Ratu Rosali meninggalkan pelabuhan Pontianak. Sesuai rencana, kapal ini akan berlayar menuju negeri jiran, Malaysia. Kapal yang sarat muatan ini berlayar tenang meninggalkan Dermaga Teluk Air, tempat Ratu Rosli sebelumnya ditambatkan. Senja itu, cuaca cukup cerah. Sesuai dengan ramalan cuaca yang diinformasikan oleh pelabuhan, hari itu ombak laut memang akan jinak, tanpa gejolak berarti.

Pulau demi pulau dilalui Ratu Rosli tanpa rintangan. Namun, di tengah perjalanan, tiba-tiba mesin kapal mengalami kerusakan. Kapal berhenti, terombang-ambing ditengah laut. Karena kerusakan mesin tidak dapat diperbaiki dengan cepat, maka tak ada pilihan lain. Ratu Rosli terpaksa buang jangkar.

Bila kapal mengalami kerusakan, sebagai bagian dari kru kapal, tentunya akupun ikut panic. Terlebih kapten kapal kargo yang akrab disapa Pak Chief itu. Maklum saja, keterlambatan akan menimbulkan komplain dari pemilik barang. Mereka tak pernah mau mengerti bila kapal tiba ditujuan. Bahkan akan jadi boomerang bagi pemilik kapal, sebab kepercayaan pelanggan ternodai.

Ternyata mesin kapal mengalami kerusakan fatal. Kruk as patah dan tak bisa difungsikan lagi. Sementara onderdil cadangan tidak ada.

Karena keadaan ini, keesokan harinya, Pak Chief terpaksa kembali ke Pontianak dengan menumpang kapal nelayan yang kebetulan akan pulang.

Tak ada yang mesti dikerjakan selama Pak Chief berada di darat. Para ABK menghambur-hamburkan waktu percuma, atau paling-paling memancing cumi-cumi.

Pemandangan laut yang menoton memang membuatku jenuh. Akhirnya aku beranjak masuk ke dek. Anehnya, malam itu aku gelisah. Setiap ruang sepertinya tidak membuatku nyaman. Berdiri salah, duduk apalagi.

Setelah cukup lama berbaring di kamar, rasa kantuk pun menyerang. Beberapa saat kemudian aku terlelap. Dan, entah berapa lama aku tertidur, tiba-tiba seorang wanita hadir dalam mimpiku. Bibirnya yang padat berisi itu menyunggingkan senyuman yang begitu mempesona.

Wanita cantik itu mengenakan gaun malam warna perak. Langkahnya gemulai, anggun bak peragawati di atas cat walk. Lekuk tubuhnya, amboi, indah sekali!

Sesekali dia menebar pandang ke seantero ruangan. Dan sesekali pula dia melirik genit kepadaku. Sesaat kemudian dia menghentikan langkahnya. Berdiri mematung dekat jendela yang memang sengaja dibiarkan terbuka. Rambut panjangnya terurai menutupi leher jenjangnya, melayang-layang liar dipermaikan angin yang berhembus semilir.

Sebagai seorang pelaut yang jarang bertemu perempuan, apa perempuan secantik dirinya, maka aku pun langsung tersihir oleh kecantikannya. Jantungku berdebar tak beraturan. Betapa ingin aku menyapanya, namun lidahku terasa kelu.

Entah berapa lama pandanganku tetap menancap padanya. Bidadari itu belum juga beranjak dari jendela. Namun, seketika rasa takjubku berubah menjadi takut. Entah mengapa, perempuan itu menatapku dengan tajam, dengan sorot matanya yang penuh dengan bara kebencian. Tatapannya berubah nanar, persis singa betina lapar yang ingin menerkam mangsanya. Sangat mengerikan!

Seolah tak peduli pada ketakutanku, perempuan itu merentangkan kedua tangannya yang dipenuhi bulu-bulu halus. Ya, dia sepertinya ingin terbang ke luar jendela. Tapi, tidak! Secepat kilat dia malah menghampiriku dan langsung mendekapku.

Dalam dekapanya, aku sulit bergerak. Nafasku tercekat. Anehnya, tubuh wanita cantik ini berbau seperti kemenyan. Sangat menyengat. Aku meronta, berusaha melepaskan diri. Lalu aku berteriak keras. “Lepaskan aku! Tolooong…!”

Anehnya lagi, kenapa Very, teman sekamarku tidak lekas membantuku? Padahal posisinya tepat di sisiku. Bahkan tubuh kami nyaris bersentuhan diatas dipan untuk dua orang ABK. Kalau pun akhirnya ia bangun lebih dulu, mungkin karena mendengar gumam tak jelas, atau tersenggol tubuhku yang bergerak tak terkendali.

“Hei.. Man bangun!” teriaknya sambil mengguncangkan tubuhku.

Aku tersentak, dan kembali ke alam nyata. Spontan aku amat lega terlepas dari beban menyiksa dari mimpi yang menakutkan itu.

Very menyeringai melihatku masih ketakutan. Dia juga tampak tegang. “Mimpi seram ya, Man?” Tanyanya. Dia mengingatkanku agar membaca Bismillah sebelum tidur, kemudian memberiku segelas air mineral.

“Mimpinya aneh,” ujarku setelah menenggak air mineral sampai habis.

“Memangnya mimpi apaan sih, sampai kamu berteriak-teriak seperti orang sekarat?” tanya Veri.

“Menyenangkan tapi menakutkan Ver. Seram!” jawabku, Lalu kuceritakan isi mimpiku.

“Berarti makhluk itu penghuni pulau Marundang? Mengapa baru sekarang? Padahal sudah seminggu kita lego jangkar di sini,” ujar Very setelah mendengar ceritaku, sambil mengernyitkan dahinya,

Aku memang baru mendengar apa yang disebut Veri sebagai Pulau Marundang itu. Anehnya, nama pulau ini sepertinya berhubungan dengan wanita yang hadir dalam mimpiku.

Selepas mimpi itu, aku memang sulit memejamkan mata. Bahkan, sekitar pukul tiga dini hari, melalu jendela, aku menerawang ke kejauhan. Samar-samar pulau yang terletak antara Indonesia dan Malaysia itu tampak diselimuti kabut, terkesan angker. Tiba-tiba bayangan sosok wanita itu kembali mengusikku. Bukan kecantikan atau senyumnya, melainkan sorot matanya yang menakutkan. Hih, bulu kudukku berdiri.

“Sudahlah, lupakan saja, Man! Mimpi kan hanya bunga tidur. Jangan terlalu dipikirkan kalau kau selalu mengingatnya, nanti kesurupan lho!” Very menepuk bahuku.

Dua hari kemudian, kekhawatiran Very terjadi. Menjelang sore, aku merasakan perubahan yang aneh. Sosok wanita itu kembali mengusik ketenganku. Sudah kupaksakan agar bayangannya enyah dari ingatanku, tetapi tak bisa.

Apa yang terjadi selanjutnya menimpa diriku? Semuanya diceritakan oleh Very, karena aku memang sama sekali tidak menyadarinya. Beginilah kisahnya…:

Setiba dari Pontianak, Pak Chief kaget mendengar suara gaduh dari kamarku. Dia penasaran, karena selama ini belum pernah melihatku bikin ulah. Mendapati aku dirubungi para ABK, karuan Pak Chief keheranan. Saat itu, aku bukanlah diriku lagi. Rupanya, makhluk itu telah menguasaiku.

Pak Chief, juga teman-temanku ABK yang lain, ketakutan melihatku terus cekikikan, dengan mata melotot sambil menceracau tak jelas. Pak Chief berusaha menenangkanku.

“Siapa kau ini, laki-laki atau perempuan?” tanyanya. Sementara itu, para ABK saling berpandangan, penuh harap menunggu jawaban. Mereka ketakutan saatku pelototi bergantian.

Bukan jawaban yang didapatkan didapatkan dari mulutku yang kerasukan itu. Menurut cerita Very, aku malah menampar keras pipi kiri Pak Chef.

Sontak saja lelaki bertubuh gempal ini jadi berang. Lima ABK yang mendapat perintah langsung darinya segera memegangi tangan dan kakiku. Namun, mereka kewalahan, sebab aku terus berontak dengan tenaga kuat luar biasa.

Merasa khawatir akan keselamatanku, takut aku mencebur diri ke laut misalnya, atas perintah Pak Chief, kemudian aku diikat pada pilar di tengah ruangan. Ikatannya sangat kuat, dengan menggunakan tali sebesar jari kelingking orang dewasa.

Kata Very, aku memang tak bisa berkutik lagi. Tubuhku langsung terkulai menyatu dengan pilar itu. Suasana kapal pun berubah tenang, dengan demikian para ABK, khususnya bagian mesin bisa lebih berkonsentrasi memperbaiki kerusakan mesin.

Keputusan Pak Chief memang kejam, namun tepat. Hal itu merupakan wujud dari tanggung jawabnya sebagai pemimpin. “Sebelum sadarkan diri, jangan lepaskan tali ini. Tolong awasi dia!” katanya dengan tegas, seperti yang ditirukan Very.

Sejurus kemudian, Pak Chief pergi menuju ruangan mesin. Dua orang petugas juru mesin mengaku kewalahan, sebab baru kali ini mereka menghadapi kerusakan fatal. Butuh kesabaran ekstra memasang kembali truk as ke dalam mesin. Apalagi onderdilnya masih baru.

Akhirnya, mesin selesai diperbaiki. Anehnya, di saat bersamaan, aku yang semula kerasukan kembali siuman. Pak Chief girang melihatku.

“Sudah sadar kau rupanya?” candanya sembari mengucek-ucek rambutku.

Setelah mesin berhasil dihidupkan dan jangkar ditarik ke haluan, Ratu Rosali pun siap melaju kembali meneruskan pelayaran yang tertunda. Karena truk asnya diganti, kapal melaju lebih kencang dari biasanya, yakni dengan kecepatan 12 mil/jam.

Meskipun aku telah sadar, namun ternyata Pak Chief masih merisaukan keselamatanku. Buktinya, sepanjang perjalanan aku selalu diawasinya. Rupanya, dia khawatir kalau tiba-tiba makhluk itu kembali merasuki tubuhku.

Syukurlah, tak ada kejadian aneh hingga kami sampai di tujuan. Usai bongkar muatan, selama 15 hari di pelabuhan Malaysia, kami kembali berlayar menuju Lampung. Aku tak sabar ingin secepatnya tiba disana. Aku yakin, Marni pasti menantikan kedatanganku yang sudah terlambat lama. Dia wanita sederhana pedagang kopi keliling di pelabuhan. Setiap awak kapal yang bersandar di Lampung, tentu mengenalnya. Bersamanya, aku berharap hidupku lebih berwarna lagi.

Pada saat pelayaran menuju lampang, suatu malam aku sendirian di kamar. Asyik, aku bebas berfantasi tanpa ada yang mengganggu. Aku membayangkan Marni, agar bisa melupakan sosok makhluk jahat itu. Tapi, ya Tuhan, beberapa jam kemudian, aku kembali mendapatkan teror!

Entah dari mana datangnya, tiba-tiba sosok mengerikan itu sudah berdiri di hadapanku. Dia menampakkan wujudnya yang sangat menyeramkan. Persis Mak Lampir. Gaun malamnya tetap berwarna perak, namun wajahnya tak cantik lagi.

Aku takut setengah mati. Sekujur tubuhku lemas. Ingin berteriak, tapi bibir rasanya terkunci. Ingin lari keluar dari kamar pun tak bisa.

Akhirnya, dengan tubuh gemetar, aku hanya pasrah. Di saat ketakutanku tak tertahan lagi, tiba-tiba dia menghilang. Aku lantas menghambur ke luar kamar, ke ruangan Pak Chief. Aku menemukan ketenangan dan merasa aman. Setidaknya, ada hiburan sementara menunggu pagi. Pak Chief cukup bijak, mengizinkan aku nonton DVD sesukaku di kamarnya.

Kapal bersandar di Lampung pada malam hari. Aku betul-betul kasmaran. Setelah pamit pada Pak Chief, aku menemui Marni yang rumahnya tidak seberapa jauh dari pelabuhan. Gadis sederhan itu amat antusias mendengarkan kejadian aneh yang kualami.

Beberapa saat kami terdiam. Marni menatapku. Entah apa yang dia pikirkan. Kemudian dia memecah kesunyian.

“Sebaiknya , istirahat saja dulu kerja di laut, Kak. Makhluk itu berbahaya! Siapa tahu dia minta korban. Tapi saya hanya menyarankan. Tidak memaksa, lho!” bibir gadis itu bergetar.

Giliran aku diam kebingungan. Mana yang harus kupilih? Masih dua pulau lagi yang akan kusinggahi. Kalau diteruskan, aku akan terus-terusan diteror makhluk sialan itu. Aku tak ingin berlama-lama dalam kebimbangan.

Karena yakin, rasa takut itu berasal dari diriku sendiri, maka kuputuskan meneruskan pelayaran ke pulau Bangka. Keinginan mengundurkan diri kutangguhkan sampai tiba di rute terakhir. Ya, kembali ke Pontianak. Dengan begitu, paling tidak aku bangga akan diriku. Setidaknya aku bukan pelaut pengecut.

Selama bersandar di pulau Bangka, tak ada kejadian aneh. Mungkin makhluk itu telah lupa dan bosan mengusik ketenanganku. Atau mungkin dia sudah berselingkuh dengan ABK lain? Segala sesuatu berjalan wajar hingga selesai bongkar muatan. Setelah itu, pelayaran dilanjutkan menuju Ketapang.

Pagi cerah, laut masih berkabut, sewaktu kapal bertolak meninggalkan pelabuhan Bangka.

Sebagai seorang pelaut aku tahu persis kalau sedari dulu pulau Ketapang memang terkenal nuansa mistinya. Sering kudengar cerita teman yang melihat penampakkan di pelabuhan. Tapi, aku cenderung mengabaikannya.

Tiga hari berlalu, aman di Ketapang. Pak Chief gembira melihatku kembali ceria dan membaur sesama ABK. Seperinya biasanya, kami bersenda gurau melepas penat usai kerja bongkar muatan.

Namun, sungguh aneh, di tengah keceriaan itu, tiba-tiba sekelebat bayangan kembali melintas dalam benakku. Bayangan wanita bergaun perak itu. Tapi, segera kutepis dan langsung mengingat Marni. Demikian kulakukan berulang-ulang kali, sehingga pikiran dan perasaanku mulai ngelantur. Semula aku beranggapan, mustahil makhluk itu kembali mendatangiku lagi karena jarak Marundang – Ketapang terlampau jauh. Tapi nyatanya, dia terus mengikuti dan kembali bereaksi. Kali ini kejadiannya sangat aneh.

Malam itu, hujan masih menyisakan gerimis. Suasana pelabuhan Ketapang tampak lengng. Biasanya, bila cuaca cerah, warga setempat selalu datang meramaikan pelabuhan. Disana-sini biasanya terlihat pasangan memadu kasih, duduk santai di dermaga sambil mengobral janji-janji manisnya.

Tapi, malam itu suasana sepi sekali. Bahkan, sebagian temanku pasti sudah terlelap.

Aku belum mengantuk. Aneh, perasaanku serasa sangat galau. Resah. Kusibuk kandiri dengan mempertimbangkan keputusan terbaik setelah tiba di Pontianak nanti. Berhenti kerja di laut, tapi apa yang bisa aku lakukan? Sementara aku tak punya pengalaman kerja di darat?

Angin bertiup kencang dan rasa dingin semakin menggigit. Sebagai perokok kronik, di saat cuaca dingin, aku sangat membutuhkannya. Sial, rokokku tak satu pun tersisa. Aku beringsut ke kamar sebelah. Begitu pintu terkuak, kulihat temanku sudah pulas meringkuk. Rasanya sungkan membangunkan tidurnya. Siapa tahu, mungkin dia tengah mimpi indah.

Kemudian aku langsung meraih sebungkus rokok yang tergeletak di atas meja. Kunyalakan korek api lalu menyulut sebatang. Begitu melangkah ingin meninggalkan kamar, tiba-tiba ada yang menyentuh pundakku. Spontan bulu kudukku meremang.

Ya, Tuhan! Makhluk itu muncul dari kehampaan. Dia tiba-tiba saja sudah berdiri dengan berkacak pinggang menghadangkan di bibir pintu. Tubuhnya yang langsing itu masih mengenakan gaun malam berwarna perak. Bibirnya tersenyum sinis dengan sorot mata melotot tajam.

Tanpa kuasa menolak, aku mengikuti langkah wanita itu ketika dia menuntun lenganku pergi meninggalkan kapal. Hanya itu terakhir yang kuingat di ambang batas kesadaranku.

Rupanya, tak seorang ABK pun tahu bahwa aku kembali dirasuki dan pergi bersama sosok perempuan misteri itu ke alamnya. Ya, suatu tempat yang sulit diketahui di mana letak persisnya. Sebuah tempat yang sangat asing bagiku, dan bagi siapa pun juga. Mungkin bukan di alam nyata. Yang pasti, panorama alamnya begitu indah dilatari sederetan pohon rindang.

Anehnya, selama dalam pengembaraan itu, yang kurasakan bukannya malam hari, tetapi suatu sore saat matahari akan tenggelam. Cuaca redup menyejukkan. Seluas mata memandang, yang kulihat hanyalah hamparan pemandangan menakjubkan.

Setelah cukup lama berjalan, akupun merasa lelah. Aku mengajaknya duduk di tepi sebuah telaga. Wanita itu berdiri membelakangiku. Sementara aku tak berkedip memandangi ikan-ikan beraneka warna yang terus berenang berseliwaran di dalam telaga yang sangat bening. Karena kelelahan, aku bersandar pada pokok pohon mati ditepi telaga itu. Tak lama kemudian, makhluk itu melirikku sekilas, lalu pergi tanpa bicara sepatah katapun.

Yang tak kalah aneh, saat terjaga, aku berada buritan kapal. Dengan gugup, aku segera berlari meninggalkan lokasi ini. Waktu itu pagi sudah tiba. Saat masuk kamar, kulihat Very belum juga bangun.

Pagi itu, perasaanku tak menentu. Aku merenung, mengenang perjalanan yang kutelusuri di luar kesadaranku. Sementara. Ratu Rosali bertolak meninggalkan pelabuhan Ketapang.

Selama dalam pelayaran menuju Pontianak, sengaja aku pindah kamar. Temanku tak keberatan bertukar kamar yang kuanggap sial itu.

“Dengan senang hati aku akan tidur di kamarmu. Jika nasib lagi mujur, siapa tahu makhluk itu hadir dalam mimpiku nanti. Kemudian memberi angka jitu. Lalu aku kaya mendadak jadi jutawan,” ujar Idham, temanku, dengan gayanya yang jenaka.

Setelah bertukar kamar dengan Idham, kukira wanita gaib itu tak lagi mengusikku. Namun, kenyataannya dia terus mengikuti kemana pun aku pindah, bahkan ke mana pun kapal berlayar. Aku tak bisa mendeteksi keberadaannya aku karena tak punya kemampuan supranatural.

Di kamar yang baru, aku beranjak tidur dengan perasaan sedikit lega. Biarlah temanku yang didatangi makhluk gaib itu. Tapi, apa yang terjadi? Tiba-tiba dia muncul lagi dalam mimpiku. Kulihat dia tampak beringas, sepertin ingin menelanku hidup-hidup. Jelas terdengar saat wanita itu bicara begini, “Namaku Tukiyem. Aku minta disediakan kambing putih.”

Bahkan, dia mengancam akan terus meneror ABK Ratu Rosali sebelum keinginannya dikabulkan. Aku hanya melongo terdiam. Hanya bisa mendengar, ingin bicara, tapi tak terucapkan.

Mimpi malam itu makin membulatkan tekadku untuk mengundurkan diri. Aku tak harus takut tidak akan bisa mendapatkan pekerjaan di darat. Bukankah tersedia banyak pilihan dalam hidup? Jika mau berusaha, selalu ada jalan, demikian pikirku.

Bila tak ada peluang di daratan, apa salahnya kembali bekerja di laut. Tak harus kapal kargo Ratu Rosali yang berhantu ini.

Setelah selesai bongkar muatan di pelabuhan Pontianak, malamnya aku menemui Pak Chief di kamarnya. Dengan tegas kusampaikan keputusanku. Mendengar itu, dia menyipitkan mata. Mungkin sulit memahami alasan pengunduran diriku yang begitu mendadak. Tapi, dia merasa tidak berhak menghalangi niatku.

Sebelum pergi meninggalkan kapal, aku harus menceritakan mimpiku semalam. Salah besar jika kupendam sendiri. Demi keselamatan seisi kapal, apa salahnya memenuhi permintaan makhluk itu.

Sepertinya Pak Chief tak mempercayai kata-kataku. Dia mengangap makhluk gaib jenis apapun hanyalah tahyul belaka. Tak mengapa. Yang penting aku lega, sebab mimpi yang membebani pikiranku itu telah kuceritakan padanya.

Sebulan kemudian, Ratu Rosali kembali berlayar ke Malaysia. Sebelum kapal bertolak, aku menemui Very dan menanyakan tentang kambing putih permintaan makhluk itu. Tapi jawabannya, “Pak Chief mengabaikan itu!”

Aku membatin, ABK siapa lagi yang akan diteror wanita sialan itu nanti?

Sementara belum mendapat pekerjaan, aku menghabiskan hati-hariku di pelabuhan. Kadang ikut melaut dengan perahu nelayan. Berangkat pagi mencari ikan, sore harinya kembali ke daratan.

Waktu terus berlalu, Senin pagi, tiba-tiba aku dikejutkan oleh kedatangan kapal nelayan yang membawa Pak Chief bersama 10 ABK Ratu Rosali. Kapal nelayan itu menyelamatkan mereka saat terapung di tengah laut, tak jauh dari pulau Marundang.

Menurut Very, yang kutemui dalam keadaan shock, saat melintasi lautan pulau Marundang, kapal kembali mengalami kerusakan. Baling-baling kemudi patah tanpa sebab. Ketika itulah tiba-tiba angin bertiup kencang dari dua arah, barat dan barat laut, membangkitkan ombak setinggi 5 meter.

Ratu Rosali terombang-ambing tanpa daya. Akhirnya, suatu tamparan ombak yang begitu dahsyat menenggelamkannya. Tamatlah riwayat kapal kargo itu….

Mendengar cerita Veri, seketika sosok makhluk itu berkelebat dalam benakku. Adakah hubungan kecelakaan itu dengan sikap sombong Pak Chief, yang tak mau memberikan kambing putih pada sosok perempuan gaib yang mengaku bernama Tukiyem itu?

Wallahu’alam. Hanya Allah SWT yang mengetahui rahasia hikmah di balik setiap musibah.

Credit Sumber:(Ilmu Warisan Leluhur)

Kisah Seram – Disihir Oleh Pelanggan

cerpen.info (11)

Saya ingin menceritakan tentang kejadian yang tak pernah berlaku ketika menjalankan tugas saya. Saya adalah seorang jurujual di Singapura, kerja saya bertemu dengan pelanggan. Tak perlulah saya menceritakan lebih lanjut tentang pekerjaan saya kerana anda akan tahu apabila anda membaca kisah saya ini.

Saya dan isteri bersama seorang pelanggan di rumahnya di kawasan Toa Payoh. Selepas selesai saya menjalankan tugas saya, beliau menhidangkan kami air minuman dan makanan ringan. Sedang kami berborak-borak dan berbual kosong, tiba-tiba pelanggan kami itu yang kami gelarkan “kakak”, terus senyap DAN MENUNDUKKAN KEPALANYA KE BAWAH. Isteri saya mula merasa gelisah dan tidak boleh duduk diam serta rasa kepanasan.

Saya bertanya kepada isteri kenapa beliau semacam resah dan gelisah? Isteri saya berkata, “Saya rasa macam tak sedap, macam ketakutan, tapi tak tahu apa yang saya takutkan. Telinga saya macam rasa sebal seperti menaiki kapal terbang. Berdesing!”

Tiba-tiba kakak tersebut memberi salam seperti suara seorang nenek tua, “Assalamualaikum…” Isteri terperanjat, disebabkan isteri duduk di sebelah kakak itu. Saya macam nak ketawa pun ada. Ingatkan dia berdrama. Muka isteri saya dah pucat lesi macam nak pengsan. Kakak itu berkata dengan suara itu lagi, “Saya tahu apa terjadi dengan kamu, saya tahu siapa yang tidak suka dengan kamu. Mari sini, duduk dengan mbak. Biar mbak jelaskan siapa gerangan orang yang menghantar sihir kepada awak. Sihir itu juga mahukan isteri kamu sukar untuk hamil!”

Bila dia berkata begitu, saya langsung tidak percaya. Tergamam dan tidak bersuara. Adakah ini perkara yang benar atau permainan semata-mata? Berdiri bulu roma. Isteri saya langsung tidak bersuara kerana terlalu ketakutan. “Nenek tua” yang telah merasuk kakak tadi itu langsung menceritakan hal2 saya, siapakah musuh saya, dan SIAPA DIA!!! Gerun tapi tak percaya… Astaghfirullah… Hati ini tak habis-habis beristighfar.

Pelanggan saya yang tadi menurun, tiba-tiba balik ke asalnya dan bertanyakan kepada suaminya apakah yang berlaku??.. Saya tahu yang bercakap tadi itu mungkin adalah saka milik kakak tersebut. Mungkin dia sendiri tidak tahu yang dia ada saka ini.

Apabila saya balik ke rumah, saya menelefon ibu saya, Saya ceritakan hal ini dengan ibu saya. Secara kebetulan, ada ustaz yang hendak datang ke rumah saya untuk menyemah rumah kami sebab saya baru pindah. Ustaz itu pun sudah membuat temujanji untuk bertemu dengan kami sekeluarga pada keesokan malamnya selepas Isyak untuk berubat.

Pada esok malamnya, semasa saya sedang berubat, saya terasa begitu panas seperti sedang membara, padahal alat pendingin hawa jelas di depan saya dengan suhu 16 Celsius. Saya berpeluh-peluh seolah-olah sudah lama berlari-lari anak. Beberapa minit kemudian, saya rasa ada sesuatu yang keluar dari tubuh saya dan saya rebah ke lantai kepenatan. Memang benar rupanya kata kakak itu ketika beliau dirasuk, sihir itu berjaya duduk di dalam badan saya selama ini dan saya tak perasan. Saya rasa ringan selepas itu. Isteri saya cuma terkena tempias sihir itu.

Selepas “berubat”, isteri mimpi ada orang menyeru nama penuh beliau lalu sembur ke mukanya. Dia tersedar sekitar pukul 4 pagi lalu terdengar ketukan yang dasyat di tingkap seolah-olah seperti ada orang hendak masuk ke dalam.. Tak boleh tidur dibuatnya. Sekejap lagi, terdengar lagi. Lebih kuat, kali ini saya tersedar. Kuat sangat sampai bergegar bilik tidur saya. Bayangkan, rumah saya berada di tingkat tinggi.

Mulai dari malam itu, saya lebih berhati-hati untuk bercampur dan juga makan minum di rumah orang. “Buat-membuat” orang ini masih lagi wujud lagi pada zaman ini. Astaghfirullah. Semoga orang itu mendapat taufik dan hidayah. Kita sama-sama cari rezeki, sama-sama mahu berjaya. Tidak perlu hendak berlumba dan membunuh kerjaya masing-masing. Itu sahaja cerita saya.

Terima kasih.

 

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Di Semunyikan oleh Hantu

Di Semunyikan oleh Hantu

Petir berdentum, kilat menyabung. Tiba-tiba emak bersuara, “kau ingat tak dulu aku bantai kau pasal bawak adik-adik kau duduk atas pokok?” Hish dia bukak citer pulak.

Teringat masa zaman kanak-kanak. Saya suka tido kat tree house saya membina kat pokok besar. Kat pokok ni lah jiran-jiran termasuk si Momok semangat yang pernah nampak cik Ponisah duduk-duduk goyang kaki. Tetapi cik Ponisah tu tak pernah pulak kira coz saya tak duduk situ tetapi malam.

Satu hari tu nak dekat maghrib petir kilat menyabung di iringi hujan lebat. Aku angkut dua adik-adik saya yang masih anak kecil letak kat atas pokok konon berlindung daripada lah hujan. Kemudian ada satu jiran saya ni terpekik-pekik dari depan rumah dia suruh aku turun Walson adik-adik tetapi saya buat dono aje. Jiran-jiran lain pun keluar suruh kita turun. Pastu, emak saya yang garang macam singa lapar datang. Adooii kepoh manalah yang dah gi bilang dia. Lepas ketiga-tiga kena heret ke rumah.

Teruk aku kena blasah ngan emak, rembat guna getah paip, berbilai kaki. Kalau ada talian Tele-Dera memang dah lama kena repot. Mak cakap “Petir-petir gini kau bawak adik-adik kau duduk atas pokok?! Kat situ kan ada penunggu! Sikit takde rasa takut eh! Nak jadi setan dok kat pokok petir-petir gini? Kalau kena sambar petir macamana?”

Masa tu tak faham maksud emak tapi sekarang dah tahu. Rupanya makcik kepoh tu nampak dua lembaga hitam, mata merah berpaut kat dahan terjenguk-jenguk kearah kat kita tiga beradik dari celah daun. Bila saya keje balik ayah, habis dia pecahkan rumah pokok saya. Tapi tak kesah pasal saya ada rumah lagi dua. Haha… Satu bawah pokok beringin kat tepi longkang besau, yang lagi satu bawah semak-semak kat Permainan Kanak-kanak. hehe.

Satu hari tu aku tengah kutip berarak-mengkuang orang buang kat pondok sampah. Ntah macamana hari tu memang suwey lah kerana ayah saya samb kat situ. Dia nampak saya tengah lipat berarak tu dia jerit suruh balik. Balik rumah kena bedal lagik lah. Saya nanes lari masuk hutan. Semunyik dalam pokok beringin. Dua tengah sebatang pokok tu berlubang besar cukup untuk menampung dua kanak-kanak. Sebab itulah kununnya hendak beralas berarak-mengkuang begitu bolehlah lepak kat situ lepas sekolah.

Satu malam jiran-jiran yang lelaki riuh mencari saya dengan lampu colok.. Aku nampak dorang panggil-panggil memohon saya, dorang suluh kat bawah pokok beringin betul-betul kat muka saya.. hehe tapi dorang tak nampak saya. Kemudian aku melihat saya abang sulung yang mendekati pokok beringin dengan ayah saya dan beliau pren terbaik.

Dengar abang saya cakap “Dia selalu kat sini”. Lagi satu kepoh ni dah gi pauto. Terkekek kekek aku karena dorang tak nampak saya. Macam rasa ajaib nya. Kemudian saya cakap abang “Dengar tu suara dia ketawa!” Aiyooo ini olang manyak bising wooo… Dorang suluh di dalam pokok maka aku buat muka sedih tengok dorang, pastu saya panik pasal dorang tak nampak aku yang duduk dalam tu. Terus aku meraung menangis panggil ayah saya. Tiba-tiba saya mendengar ayah saya azan kat luar pokok. Saya dengar bestfren beliau dengan beberapa orang baca-baca juga kat luar tu.

Habis aje dorang membaca surah, pekik orang dengar “Itu dia!” menunjuk saya dalam pokok sedang menangis sedih. Ayah saya tak marah pun dia LRK pimpin ajak balik rumah. Barian rumah dia suruh aku mandi pastu makan. Kedua-dua emak dan ayah tak marah aku malam tu.

Seminggu kemudian saya passby kat pokok tu. Fuyooo tak tahu lah carpenter mana dah gi tampal lobang kat pokok tu dengan papan! Tapi saya masih ada satu lagi rumah dalam belukar kat tepi Permainan Kanak-kanak… tapi bila hujan Penyaman masuk dari cecelah daun. Tapi tak best sangat rumah yang No. 3 tu.

Best ingat kisah zaman kanak-kanak dulu. Kuar masuk longkang, rumah kosong jadi karaoke lounge. Teringat masa nak tangkap mengkarung, pastu kena kejar.. Padan muka aku! Lagi satu ialah ‘dogel’ budak Mok semangat hehe. Tapi dia anak bongsu manje tak macam saya selalu kena bleasah. Tak, dia.. dia tak, saya. Selalu kasi panik orang. Sorakan Mok! U my preng!

Credit : Dunia Seram

Cerita Seram – Malam

cerpen.info (23)

Bila menyebut perkataan malam, bermain-main difikiran kita pelbagai bayangan mahupun ilusi.. Kadang-kadang, ilusi itu mengawal pemikiran kita sehingga kita merasakan ada sesuatu yang sedang memerhatikan kita pada waktu malam yang sunyi sebegini.

Beberapa tahun yang lalu, aku ditempatkan di sebuah sekolah berasrama penuh di sebuah negeri yang dahulunya kaya dengan biji timah.. Aku memang tahu, sekolah itu adalah sekolah lama dan pelbagai kisah seram diceritakan kepada kami oleh senior.. Cuma, kami tidak pasti adakah itu sekadar bahan gurauan ataupun reality.

Satu malam yang nyaman, tepat pukul 2 pagi, aku terasa ingin membuang air kecil.. Ketika di asrama, kami tidur di atas katil double-decker, dan aku dapat katil pada bahagian bawah.. Aku kejutkan kawan sekatil aku yang berada di katil atas untuk menemanku, tapi, sedih.. Dia sudah tidur nyenya tanpa menghiraukanku.

Mahu tidak mahu,aku terpaksa menggagahi langkahku untuk ke bilik air.. Tandas dan Asrama bagi tingkatan 1 berada di blok berlainan tetapi ia rapat dan tertutup antara satu sama lain.. Lampu waktu itu terang benderang di koridor dan di dalam bilik air.. Jadi, kurang sikit rasa takutku.

Aku memasuki bilik air seperti biasa.. Bilik air itu sangat besar, memuatkan beberapa shower, banyak tandas, tempat basuh baju dan kolah mandi.. Almaklumlah kami semua tingkatan 1 mandi di situ dan kami tinggal di asrama..Tandas berdekatan dengan pintu utama bilik air.. Jadi,senang untuk ke tandas.

Ketika sedang membuang air kecil, tiba-tiba aku terdengar bunyi orang memberus, seolah-olah memberus baju.. Hairan aku, siapa yang rajin membasuh baju waktu itu??.. Sedangkan semua pelajar dilarang keluar dari dorm pada waktu sebegitu.. Fikiranku berkata, mungkin pengawas yang menjaga kami membasuh baju itu.

Selepas aku membuang air kecil, aku terus pulang ke dorm.. Tapi, terasa ada benda menarikku untuk ke tempat basuh baju.. Aku dengan langkah perlahan ke tempat membasuh baju.. Aku mengintai dari dinding.. Aku terkejut!!

“YA ALLAH!!”

Aku ternampak satu lembaga sedang membasuh kepalanya.. Bayangkan dia cabut kepalanya dan basuh menggunakan berus aku.. Yang lebih menakutkan, muka kepala tu menghadap aku.. Aku lihat dia menggunakan baldi aku.

“YA ALLAH!!”

Hanya dia yang tahu apa perasaanku waktu itu.. Badanku berpeluh seperti orang baru lepas berlari dan aku terus membaca ayat al-Quran yang aku tahuaku terus lari ke dorm.. Dalam perjalanan aku lari, terasa seperti ada benda mengejarku.. Aku terus baring ke katilku dan aku tutup mata rapat-rapat.. Terasa ada benda mengelilingiku..Tapi, Alhamdulillah.. Aku tersedar pagi esoknya dan semuanya sudah tiada.. Tapi, aku terus buang berus dan baldi aku jauh-jauh.. Aku takut ia datang lagi.

Credit : Sumber

Kisah Seram – Hotel

cerpen.info (3)

Cite ni kene mase bulan lepas.. “kire-kire baru gak la” agak menakutkan gak la sebab citer betul, kitorang sampai takut mase pergi bercuti tuh.. Cerite panjang sikit ye..

Ajad ngan family ajad pergi bercuti kat Peneng alang-alang nak pergi kenduri kawen kazen ajad..  So kitorang tinggal la kat 1 hotel ni.. “S… M’laysia” lepas kitorang check out, masing-masing pegi bilik masing-masing.. Ade 3 bilik.. Abang Ajad yang 2nd duduk bilik dekat koridor depan sekali dengan kakak ipar Ajad.. Bilik diorang tu kire jauh cam 10m camtu jelah.. Kire dekat gak la.. Mak, abang Ajad yang 1st dengan ayah Ajad duduk bilik sebelah bilik Ajad, abang Ajad 3rd dengan soon to be sister in law.. makcik Ajad dengan family die pon tido situ gak mase tuh sebab isnin tu lak anak die nikah kat masjid dekat ngan hotel ni.. Die tinggal kat bilik sebelah bilk mak Ajad.

Lepas dah check in ngan rehat-rehat kejap, kitorang 1 family keluar la pegi singgah kulim umah tok Ajad kejap, lepas tu kitorang naik feri balik ke peneng  “View Peneng waktu malam cantik sebab berlampu-lampu” mase tu christmas plak, memang traffic jam gile la dekat peneng.. Nak cari kedai makan pon susah sebab kedai tutup pastu dengan jamnye.. Haih, memang berzaman la kalau nak pegi batu feringghi ke, padang kota ke..  “Mementang-mentang aritu jalan-jalan kat peneng, tros ingat name-name tempat” jadi kitorang makan jelah kat 1 kedai mamak nih  “Apa pon tidak ada! lapo punye pasal, tolan jelah ape yang patut”.

Lepas makan, kitorang pon balik la hotel, masing-masing balik bilik masing-masing… bilik Ajad dengan bilik abang Ajad yang 2nd sume dah tido.. Bilik mak Ajad je yang menyalo lagi lampu nye.. Diorang tengah tegok tv mase tuh “Malam christmas kan banyak movies” jadi mak Ajad lepas die mandi, die letak towel kat 1 kerusi ni.. Pastu die terus masuk katil nak tido la.. Pastu abang Ajad dengan ayah Ajad pon tido gak.

Esok pagi tu, sebelum kul 7 la, mak ngan ayah Ajad bangun siap-siap nak pegi breakfast.. Ayah Ajad die pegi mandi dulu.. Mak Ajad nak amik la towel dekat atas kerusi tu.. Tengok-tengok dah takde.. Mak Ajad pon heran, ni mesti ayah ajad gune towel lap lantai.. Tegok kat lantai tidak ade plak.. Nie mesti abang Ajad pakai towel ni.. Cari-cari tak jumpe-jumpe.. Mak Ajad check kat katil.. Tengok-tengok, towel tu elok je terletak kat bawah selimut.. Mak Ajad heran la sebab malam tu die tidak pegi toilet pon, memang tido tros sampai pagi.. Jadi sape yang letak towel tu dekat bawah mak Ajad??? bile time breakfast, mak pon citer la kat kitorang sume.. Memang takut la kitorang sume.. lagi-lagi yang bilik Ajad sebab kitorang punye depan pintu dah la takde lampu bile malam.. Gelap gile.. Pastu bilik 2nd last dari hujung dunie lak tu.. aiii, memang TAK takut la sangat.

Lepas breakfast kitorang pegi la sambung jalan-jalan kat peneng, kitorang pegi bukit bendera – Terjumpe ade 1 group pompuan-pompuan yang agak berusia la dari korea, excited gile diorang naik cable car.. Bile diorang cakap macam diorang sebut “mari potong sayo” dengan slang korea, hahahaha.. Mesti korang try sebut mari potong sayo tu macam slang korea kan??? Hahahaha.. Pastu pegi jalan kat kebun bunge, ade plak monyet nak ngikut kitorang “Nak jadikan pet la tuh, mesti nak kawan dengan TOBEK kucing Ajad”.. Kitorang jalan-jalan sampai penat gile-gile, bile balik hotel mase petang cam kul 3 petang camtu, kitorang mandi pastu tido kejap dalam 2 jam camtuh “penat kot!”.

Sebelum tido tu, kitorang bertige 1 bilik sembang-sembang la kejap, tibe-tibe lampu jalan kat pintu masuk sebelah almari tu kelip-kelip.. Pastu Ajad cakap kat abang Ajad pasal lampu tu.. Abang cakap la kot-kot tu la hantu yang bikin kacau kat bilik mak tu, tros Ajad menyorok dalam selimut.. Yela, katil orang yang paling tepi sekali, dekat dengan KERUSI macam kat bilik mak Ajad tu.. Memang takut la.. kot-kot malam bile tido, ade plak yang duduk kat situ, tenung den yang tongah lena tidak brape nak lena ni.. Aiii, memang jerit sekuat hati la

“MAKKK!! TOLONG!! ADO YANG MEMERHATI!!”

Rupe-rupenye, lutut abang Ajad tertekan suis lampu tu kat tepi katil.. “LEGA RASE HATI”, ingatkan ado plak budak kocik macam juon tu main suis.. Memang gelak-gelak la kitorang, sebab masing-masing cuak.

Malam tu kitorang sambung berjalan-jalan pegi padang kota, makan pasembor, char koey teow, mee udang yang mahal gile-gile… Pastu g lak batu feringghi… Beso beno uptown kat situ, panjang bebeno.. Dah penat jalan, kitorang balik la hotel.. Malam tu, kat bilik abang Ajad yang 2nd, kakak ipar Ajad die tegah nak tido, abang Ajad menyinggah bilik kitorang kejap sebab nak tuntut maggie in cup die tu.. So kakak ipar Ajad tu sorang-sorang… Tibe-tibe, die terdengar bunyi orang berjalan kat atas.. Orang baru check in bilik kot kat atas ni.. TAPI, macam mane plak diorang check in bilik dekat atas sebab floor yang kitorang tinggal ni paling ATAS sekali.. Atas kitorang ni, bumbung je.. Bile kakak ipar Ajad terfikir macam tu, memang tak de nak fikir lain la, teros tido je la.. Buat tak tau sudah.

Pagi esoknye, Ajad bangun awal  “Hari kenduri, kene siap awal sebab nak pegi breakfast skali” Ajad pegi bilik mak, nak hairdryer rambut.. Ajad tanye la mak Ajad yang hantu tu dah tak kacau lagi ke?? ingatkan dah takde, upe-upenye ngaco manusie lagi.. Mak Ajad mase tu tengah packing barang dalam beg.. Mak Ajad cucuk la mascara dalam ade satu ruang ni la.. Ruang ni ketat gile la dalam beg tu.. kire-kire susah la nak keluarkan balik, mak Ajad pergi tempat lain kejap je, tegok-tengok mascara tu terletak balik kat atas meja.. “Aiiii, main-main Nampak” mak Ajad buat tak tau je.. “Nasib bondo tu tak tunjuk muke, kalau tak, sume kat hotel tu pengsan.”

Hotel tu berhantu mungkin sebab bilik kitorng ni tingkat paling atas skali, pastu paling hujung lak tu.. Macam kawasan terpinggir plak.. Mungkin bile cuti je hotel tu penuh, kalau tak asyik kosong je.. Tu yang berpenghuni tu.. So sampai sini je lah citer kali ni.

Credit : Dunia Seram

Kisah Seram – Berbasikal ke Kubur Kassim

Berbasikal ke Kubur Kassim

Nama saya Haikal. Kisah saya ini berlaku sewaktu saya dan rakan-rakan dari ITE telah berbasikal. Kisah ini berlaku lebih kurang enam bulan yang lalu. Kami berbasikal seramai sebelas orang dan dalam kumpulan itu hanya ada seorang rakan perempuan. Niat sebenar kami berbasikal sebenarnya adalah sebagai satu aktiviti bertemu rakan dan membuang masa. Tetapi, memandangkan seseorang daripada kami tersedar bahawa malam itu adalah malam Jumaat, kami pun telah membuat keputusan untuk pergi “adventure”.

Destinasi pertama adalah kubur Jepun di kawasan Upper Serangoon. Di situ, seramai tujuh orang telah masuk ke dalam termasuk saya. Kami telah berbasikal dari East Coast, menuju ke Jalan Kayu untuk makan dulu. Dari situ, kami telah menuju ke Kubur Kassim di Chai Chee kerana kami pernah dengar beberapa orang yang mengatakan kawasan itu sangat keras.

Sampai di sana, seramai lapan orang telah membuat keputusan untuk masuk ke dalam termasuk rakan perempuan yang seorang itu. Saya dan dua orang rakan saya tidak ingin masuk kerana kami tidak sedap hati. Lima minit kemudian, rakan yang perempuan itu pun keluar dan mengatakan dia merasa tidak sedap hati. Jadi sekarang yang ada di luar empat orang dan yang masuk ke dalam seramai tujuh orang. Kami menunggu lama. Sambil menunggu, saya terbau sesuatu yang wangi sangat. Wanginya sehinggakan saya tersedak.

Setelah itu, keluar dua ekor kucing hitam dan bulu roma saya pun meremang. Tetapi rakan yang tujuh orang itu belum lagi keluar. Saya semakin takut tetapi saya diam kerana tidak ingin menakutkan rakan yang lain yang menunggu. Setelah 20 minit, rakan yang tujuh orang itu pun bergegas keluar dan mereka pun ajak kami beredar dari situ dengan segera. Saya hairan kenapa mereka kelihatan cemas. Setelah kami beredar dan berhenti untuk berehat di restoran makanan segera Mcdonalds, saya pun menyoal rakan saya, “Kenapa kau macam kelam kabut?”

Dia pun jawab, “Aku nampak macam susuk badan orang tua di atas sebuah kubur!” Kami pun menjadi takut. Tapi nasib selepas itu memang niat di hati memang hendak pulang. Sampai di sini sajalah pengalaman saya. Kisah saya ini tidak berapa seram tapi inilah salah satu pengalaman yang saya ingat kerana bau wangi yang membuatkan saya tersedak membuat saya takut.

Sumber : Dunia Seram