Crappypasta – The Monster in the Pantry

The Monster in the Pantry

Saya telah menemui banyak kali dalam hidup saya bahawa kejadian aneh yang pokok dalam budaya manusia. Ghostly segala jenis jelmaan, UFO, Bigfoot dan lain-lain adalah semua menonjol dalam kehidupan kita, salah satu cara atau yang lain. Anda mungkin tidak fikir mereka semua yang sering, tetapi akhirnya terdapat kisah di berita, atau satu berita gembira yang lazat maklumat daripada rakan atau pejalan kaki yang membuat anda ingat keanehan itu. Pada masa tertentu atau lain, tidak kira berapa kali anda terlupa mengenai subjek tersebut, anda akan berfikir sekali lagi. Aku sudah lupa semua tentang monster tinggal di pantri ibu saya selama beberapa tahun. Aku sudah lupa tentang hal itu, iaitu sehingga kini.

Saya adalah hanya sepuluh tahun Bilakah saya telah terlebih dahulu diberitahu tentang monster. Ia adalah malam yang biasa di rumah saya – ibu saya dan saya menunggu ketibaan ayah saya dan saya membantu beliau masak makan malam. Saya melihat kembali pada kenangan ini lebih seperti yang saya menikmati Syarikat ibu saya dan sungguh gembira apabila ayah datang rumah setiap malam. Aku yang sempurna kanak-kanak, simpan satu ciri. Apa pun bermastautin di pantri ini akan mendedahkan dirinya, jika hanya terdengar, malam itu sangat.

Saya adalah memotong sayur-sayuran untuk ibu saya terkenal daging dan sup barli apabila saya mendengar menggaru di pintu pantri. Saya melompat dan hampir terputus salah satu daripada jari-jari saya dalam proses. Ibu saya memandang ke atas di pantri dan kemudian memandang aku dengan senyuman berkenaan. Aku memandang kepadanya untuk mendapatkan jawapan, melihat kerana aku tiada teori-teori peribadi mengenai perkara itu. Kita hanya datang dari pantri itu dan menutup pintu. Ada apa-apa di sana pada masa itu, dan apa-apa yang boleh dibuat dengan cara selepas. Mungkin tikus? Tidak, tidak. Bunyi yang terlalu kuat untuk menjadi seperti binatang yang kecil. Fikiran saya telah meletakkan untuk berehat apabila bercakap ibu saya.

“Tiada ia pergi lagi, menggaru di pintu pantri.”

“Apakah ‘ia’, ibu?” Saya bertanya, masih keliru.

“Saya tidak boleh tertentu, sweetie, tetapi ia telah berada di sini sejak kami pindah. Kadang-kadang ia calar pada pintu, masa yang lain ia knocks makanan daripada rak-rak. Beberapa malam itu tidak membuat bunyi sekali.”

Saya adalah bingung dan takut pada masa yang sama. Ibu saya perasan ini.

“Ia adalah apa-apa untuk takut kawan, madu.”

“Yang itu.. monster yang?” Walaupun kata-kata ibu saya telah hantar, saya tidak dapat tertentu bahawa mereka itu benar.

“Tidak, sudah tentu tidak.”

Tadi, dalam menggaru dimulakan sekali lagi. Saya melompat untuk kali kedua. Ibu saya kemudian berjalan ke pintu pantri. Aku sangat takut untuk hidupnya.

“Di sini. Lihat…”

Dia membuka pintu kerana calar itu berterusan. Sama seperti pintu menjadi terbuka, bunyi bising berhenti.

“Lihat, sweetie. Ianya hanya kerana takut anda kerana anda itu. Ada apa-apa perlu takut kawan.”

Tidak kira apa yang dia katakan, hati berusia sepuluh tahun saya tidak dapat membantu tetapi bangsa. Saya takut dan tidak dapat membantu. Selama bertahun-tahun, saya terus membantu masak ibu saya, tetapi saya tidak pernah sekali menjejakkan kaki kembali di pantri itu. Saya hanya tidak dapat membawa diri saya untuk melakukannya. Saya yakin bahawa perkara yang tinggal di situ adalah monster. Ketakutan adalah memelihara hidup oleh bunyi-bunyian yang kadang-kadang daripada apa-apa yang berada di situ. Saya akan cuba untuk mengabaikan ia, tetapi kadang-kadang saya perlu meninggalkan dapur. Akhirnya, bunyi-bunyi itu berhenti semua bersama-sama.

Kini sudah bertahun-tahun sejak itu, dan kedua-dua ibu bapa saya telah meninggal dunia. Ibu saya meninggal dunia akibat serangan jantung dan bapa saya meninggal dunia hanya minggu kemudiannya kanser paru-paru (dia sentiasa mempunyai satu tabiat buruk Merokok, walaupun di dalam rumah). Ia telah dijangka, seperti yang saya telah keluar masuk hospital selama beberapa bulan, melawat kedua-dua mereka. Dalam wasiat mereka, aku telah meninggalkan rumah, kerana saya anak tunggal mereka.

Saya mengambil masa cukup lama untuk datang kepada terma-terma dengan kematian mereka, terutamanya tinggal di rumah yang kami telah menghabiskan masa bersama-sama dalam masa yang begitu banyak. Walaupun sukar, saya akhirnya terima keadaan, dan ia menjadi lebih mudah untuk mengatasi banyak. Rumah itu sendiri tidak lagi mengingatkan saya tentang kematian mereka, tetapi sebaliknya mengingatkan saya sedikit kenangan di sana sini yang akan meletakkan senyuman kecil di muka saya. Kadang-kadang aku akan berjalan ke ruang tamu dan melihat ayah saya duduk di atas kerusi itu, menghisap rokok dan menonton TV. Saya kadang-kadang masih dapat melihat ibu saya memasak di dapur dan bersiap sedia untuk makan malam. Ini adalah perkara-perkara kecil yang memelihara saya pergi setiap hari. Saya benar-benar menikmati hidup di rumah lagi… sehingga satu hari nanti.

Saya telah hanya mendapat rumah dari kerja apabila ia berlaku. Aku duduk atas kerusi ayah saya dan flipped pada TV untuk berehat. Pemikiran kemudian terlintas di fikiran saya – selain daripada tembakau, saya sebenarnya telah menjadi bapa saya. Pemikiran yang benar-benar membuatkan saya tersenyum. Ini adalah apabila saya mendengar satu semua terlalu biasa, menggaru bunyi datang dari pintu pantri di dapur. Senyuman saya cepat hilang.

Saya melompat dan berjalan keluar ke dapur untuk menyiasat. Calar yang berterusan dan menjadi semakin kuat. Saya melihat pintu pantri, berharap jawapan akan melompat keluar pada saya, tetapi juga berharap bahawa apa sahaja yang berada di situ tidak akan melakukan perkara yang sama. Sudah tentu, kedua-duanya perkara-perkara ini berlaku, memaksa saya untuk benar-benar membuka pintu. Saya hesitantly berbuat demikian kerana calar itu pergi.

Banyak untuk saya menjangkakan, bunyi-bunyi itu berhenti dan saya dapati tiada apa-apa di sebalik pintu tetapi rak kosong dan penyapu yang lama. Ini adalah tepat apa yang berlaku apabila ibu saya membuka pintu tahun yang lalu. Beliau, bagaimanapun, mempunyai penjaga pintu, rak. Saya fikir saya subliminally tinggal jauh dari pantri, telah begitu takut itu sebagai seorang kanak-kanak. Makanan saya kekal dalam Kabinet dan peti sejuk, dengan apa-apa di pantri itu sendiri.

Saya telah tidak lagi takut kanak-kanak, tetapi pulangan daripada bunyi-bunyi yang menggaru masih tidak menyenangkan, bukan untuk menyebut mengganggu. Aku tidak mendengarnya selama bertahun-tahun sebelum ini, tetapi sekarang ia berlaku setiap hari, dengan lancar. Sebaik sahaja aku pulang dari kerja, tiada adalah menggaru. Kadang-kadang saya akan walaupun bangun di tengah-tengah malam ke suara itu. Ia tidak akan berhenti sehingga saya membuka pintu pantri. Maka sudah tentu bunyi bising akan terhenti, dan saya akan mencari apa-apa di sebalik pintu. Rutin ini berterusan selama hampir setahun, tetapi satu malam sesuatu yang berubah.

Saya adalah berbaring di atas katil, cuba untuk tidur apabila bunyi menggaru bermula sekali lagi. Saya menjerit dalam keadaan marah, tidak ingin meninggalkan keselesaan katil saya bagi apa-apa, sangat sedikit yang terkutuk bunyi bising. Oleh kerana itu, saya pula tidak bangun segera untuk membuka pintu pantri. Saya hanya diletakkan di sana, seperti letih sebagai pernah. Selepas beberapa minit, sesuatu yang ganjil berlaku. Bunyi menggaru telah berhenti. Sekarang jangan salah faham, ini adalah besar. Saya tidak mahu meninggalkan katil saya Walau bagaimanapun, tetapi bunyi bising telah pernah dilakukan sebelum ini. Saya sangat tertanya-tanya mengapa.

Saya bangun dari tidur dan meneroka ke dapur, memburu untuk mendapatkan jawapan. Apa yang saya nampak bimbang saya. Pintu pantri… ia adalah terbuka luas. Ini tidak mungkin, saya telah menutup lebih awal pada malam itu apabila saya mendapat rumah dari tempat kerja, kali pertama saya mendengar bunyi bising hari itu. Saya dengan pantas berpaling pantri yang ringan untuk mendedahkan apa-apa. Buat pertama kalinya sejak kanak-kanak, saya sangat takut daripada “monster” tinggal di dalam pantri. Apa pun ia sebenarnya adalah, saya fikir ia telah melarikan diri.

Saya mengkaji rumah dalam ketakutan selama hampir sejam, mencari apa-apa yang ia adalah yang sudah longgar. Aku sangat takut-takut sebenarnya. Selepas melalui lepas tiap-tiap bilik di dalam rumah, aku mengambil nafas sedalam dan mengumpul fikiran saya. Apa yang saya lakukan? Ini tidak masuk akal. Saya berada di memburu untuk sesuatu khayalan. Pasti, tiada adalah menggaru di pintu setiap malam, tetapi mungkin ia adalah tikus besar, atau rakun. Mungkin saya benar-benar pula meninggalkan pintu terbuka kali terakhir saya mendengar bunyi bising. Siapa tahu? Saya berjaya menenangkan diri saya sebagai I membuat cara saya kembali ke dapur untuk menutup pintu pantri. Itulah apabila saya melihat sesuatu yang saya tidak dilihat sebelum ini. Terdapat tanda-tanda yang mendalam gores pada bahagian dalam pintu. Orang-orang di sana tidak pernah sebelum. Bahkan sebagai seorang anak ibuku telah disemak untuk apa-apa tanda pada kayu dan terdapat tiada. Apa yang berlaku di sini?

Saya disandarkan ke ruang tamu takut, menjaga mata saya pada pintu pantri dan tanda-tanda awal yang misteri. Saya disapu mata saya beberapa kali untuk memastikan saya tidak melihat perkara-perkara. Saya juga mencubit diri sendiri untuk memastikan aku tidak bermimpi. Sesungguhnya, ia adalah semuanya terlalu nyata dan saya telah tiada penjelasan untuk itu. Selepas beberapa saat lebih banyak kekeliruan peribadi, saya menyaksikan sebagai seorang tokoh berlari ke pantri yang berkelajuan tinggi dan pintu ditutup belakangnya. Aku sangat terkejut. Saya tidak dapat membuat tahu apa yang sedang angka, tetapi saya berlari ke atas ke pantri ini dan membuka pintu untuk mengetahui.

Hatiku yang berlumba-lumba, aku membuka pintu dan menghidupkan lampu. Sekali lagi, saya dapati tiada apa-apa. Saya cepat matikan lampu, menutup pintu dan bertimbun sekumpulan barangan di hadapan, termasuk kerusi ayah saya. Saya berlari ke katil saya, dan bersembunyi di bawah perlindungan saya seolah-olah saya adalah seorang kanak-kanak lagi, takut setengah mati tentang monster tinggal di pantri ibu saya. Pengembaraan larut malam saya telah sampai ke penghujungnya.

Selepas adrenalin dan ketakutan yang tirus, saya telah dapat tidur sebentar. Saya bangun dan mengisi borang maklum balas bahawa apa-apa yang berlaku malam sebelumnya. Saya hanya lakukan apa yang saya biasanya lakukan; memakai pakaian saya, namun gigi saya, Makan Sarapan Pagi beberapa dan menuju ke tempat kerja. Aku cuba untuk menjaga di pantri dan residen sebagai jauh dari fikiran saya sebaik mungkin.

Sepanjang hari, saya mendapati ia sukar untuk fokus. Saya dapat hampir tidak berfungsi dengan betul, apatah lagi mendapat apa-apa kerja yang dilakukan. Bos saya perasan ini dan bertanya kepada saya jika saya ingin meninggalkan awal dan dapatkan rehat. Aku hampir menjerit perkataan “tidak” pada dia, merayu kepadanya untuk membiarkan saya tinggal. Saya memang mahu menjadi tempat berhampiran rumah saya. Nasib baik, dia wajib.

Walaupun saya telah dapat tinggal di tempat kerja, saya terpaksa jam keluar akhirnya. Walaupun saya letih, hari berlalu terlalu cepat, dan saya mendapati diri saya rumah sekali lagi. Saya ditakuti ia. Malah kenangan daripada ibu bapa saya boleh tidak membantu saya sekarang. Saya mahu apa-apa kaitan dengan rumah cursed ini lagi. Walaupun letupan batin saya, saya masih membuka pintu depan dan berjalan di.

Saya disambut dengan bunyi menggaru, tetapi kali ini ia adalah lebih kuat daripada ia telah pernah sebelum. Itu menggaru cepat bertukar menjadi sebuah gemuruh yang terhantuk di pintu pantri. Perkara-perkara yang saya telah bertimbun di hadapan ia telah benar-benar bergerak sedikit. Apa sahaja yang ia adalah itu adalah di sana benar-benar mahu keluar buat masa ini.

Aku sangat takut kerana saya telah di malam sebelum, tetapi saya juga sakit sebarang kesulitan. Saya adalah sedang ditolak melepasi cara saya dan saya perlukan itu semua untuk berhenti. Saya berjalan ke pantri ini dan dihapuskan perkara-perkara yang saya telah bertimbun dihadapannya. Menerangkan yang berterusan. Saya mengambil masa untuk mental menyediakan diri saya. Selepas beberapa saat, saya mengayunkan pintu yang terbuka.

Di sana, duduk di belakang pintu, ialah anjing. Ia hanya duduk di sana dan melihat ke atas saya dalam kekeliruan. Saya melihat di dalamnya dengan cara yang sama. Bagaimana ini boleh menjadi? Selepas memberi saya sekali ke atas, anjing itu berjalan kepada saya dan menciumi terhadap kaki saya. Secara semulajadi, saya sampai ke bawah dan haiwan kesayangan, sama seperti saya tentu anjing biasa tetapi anjing ini adalah tidak normal. Selepas beberapa minit untuk mengenali antara satu sama lain, anjing itu berjalan kembali ke pantri ini dan hilang sebelum mata saya sangat. Hal itu… itu hantu.

Takut saya telah tidak lagi wujud. Saya akan datang rumah kepada bunyi daripada menggaru di pantri di pintu dan saya akan tersenyum. Saya kini membuka pintu untuk tidak melihat apa-apa di sebalik itu, tetapi sebaliknya untuk membiarkan rakan baru saya. Dia akan berjalan di sekitar rumah dan meneroka seperti anjing biasa, dan beliau juga akan duduk dan menonton televisyen dengan saya dari masa ke semasa. Apabila seseorang datang, Walau bagaimanapun, beliau akan hilang. Dia seolah-olah jenis pemalu. Rumah adalah cukup lama dan telah agak beberapa pemilik sebelum ibu bapa saya, jadi saya menganggap lelaki kecil ini adalah hantu anjing yang pernah tinggal di sini. Saya rasa dia hanya tidak dapat melepaskan tempat. Tidak dapat saya; terutamanya sekarang.

Selepas beberapa minggu bermain dan Ikatan dengan anjing itu, saya menyedari bahawa saya mempunyai apa-apa untuk memanggil beliau. Saya berjalan kepadanya dan mula hastakarya Nya pada bahagian leher. Itu adalah tempat kegemaran beliau. Saya berfikir tentang hal itu untuk seketika dan kemudian datang dengan nama yang sempurna.

“Saya akan menghubungi anda… Monster.”

Credit: Christopher Maxim

Original Article In English The Monster in the Pantry

Crappypasta – The Monster in the Pantry | admin | 4.5